Thursday, June 16, 2022

Misteri Kota Emas 'El Dorado' Yang Hilang

Misteri Kota Emas 'El Dorado' Yang Hilang

Terdapat sebuah kota di benua Amerika yang popular dikalangan penjelajah Eropah, pencari harta karun dan sejarahwan. Nama kota itu adalah El Dorado, yang terkenal dengan gelaran 'Kota Emas yang Hilang'.

Kota Emas El Dorado
Gambar hiasan.

Asal-usul kisah El Dorado ini bermula sebagai kisah legenda milik puak Muisca yang menetap di Cundinamarca dan Boyacá, Colombia pada 1270 SM dan sekitar 800-500 SM.

Penulis bernama Juan Rodriguez Freyle pernah menulis salah satu ritual puak ini dalam bukunya bertajuk El Carnero. Ritual yang dicatat itu adalah ritual pertabalan raja yang melibatkan serbuk emas dan harta-harta bernilai.

Apabila seseorang dilantik sebagai raja, beberapa ritual perlu dilaksanakan sebelum menggalas tanggungjawabnya. Ritual tersebut bermula dengan membawa raja baru itu ke Tasik Guatavita, kemudian dia dibogelkan dan badannya disapu dengan serbuk emas.

Seterusnya, raja baru itu menaiki rakit yang berhias cantik, bersama para peneman, timbunan emas dan batu permata yang bernilai.

Rakit itu kemudian digerakkan ke tengah tasik dan raja baru menyiram badannya dengan serbuk emas. Para peneman pula membuang timbunan emas dan batu bernilai ke dalam tasik. Ritual tersebut dilakukan untuk memberikan korban kepada dewa puak Muisca ini.

Ritual itu dinamakan sebagai The Gilded One, kemudian beransur-ansur bertukar nama kepada El Dorado.

Maka, El Dorado yang pada asalnya bukanlah sebuah Kota Emas, tetapi sebuah kawasan di mana puak Muisca melakukan ritual pertabalan raja yang penuh dengan timbunan emas dalam tasik.

Pada tahun 1545, Konkuistador Sepanyol bernama Lázaro Fonte dan Hernán Perez de Quesada cuba mengeringkan Tasik Guatavita.

Mereka menemui cebisan emas di tepi tasik ketika cuba mengeringkan tasik itu, membuatkan kedua-dua Konkuistador ini berkobar-kobar untuk menemui harta karun di dasar tasik.

Selepas tiga bulan, mereka mengalah kerana proses pengeringan terlalu lama untuk tiba ke dasar tasik.

Pada tahun 1580, seorang ahli perniagaan bernama Antonio de Sepúlveda menyambung usaha pengeringan Tasik Guatavita, namun gagal.

Kemudian, pencari harta karun meneruskan pencarian dan mereka mengandaikan bahawa timbunan emas di dasar tasik itu berjumlah lebih $300 juta USD.

Akhirnya, pencarian timbunan emas berakhir apabila kerajaan Colombia mewartakan Tasik Guatavita sebagai kawasan terlindung pada tahun 1965.

Namun begitu, pencari harta karun masih meneruskan pencarian El Dorado, walaupun tidak lagi fokus kepada tasik itu kerana mereka percaya, kota-kota kuno berdekatan tasik mempunyai timbunan emas yang lebih banyak dari timbunan emas dalam dasar laut.

Maka, di sinilah lahirnya legenda El Dorado yang menjadi bualan masyarakat, kota emas yang masih dianggap wujud dan hanya menunggu masa untuk ditemui.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:
-Sentiasapanas.com

Friday, March 05, 2021

Misteri Anak Patung Okiku Yang Rambutnya Memanjang Seperti Manusia!

Misteri Anak Patung Okiku Yang Rambutnya Memanjang Seperti Manusia!

Rambut Okiku atau 'Anak Patung Berhantu di Hokkaido' yang terletak di sebuah kuil di Iwamizawa, Jepun didakwa tumbuh seperti rambut manusia, dikatakan mempunyai semangat seorang budak perempuan.

Okiku
Gambar hiasan.

Terdapat banyak cerita legenda mengenai Okiku, tetapi yang paling popular adalah kisah anak patung Jepun tradisional itu dibeli oleh Eikichi Suzuki, seorang budak lelaki berumur 17 tahun dari Hokkaido, yang membelinya untuk adik perempuannya pada tahun 1918.

Budak perempuan itu, Kikuko yang berusia tiga tahun ketika itu, dikatakan sangat menyukai anak patung tersebut, membawanya ke mana sahaja dia pergi dan tidur dengannya setiap malam.

Tetapi, selepas Kikuko meninggal dunia ketika dia masih kecil, keadaan berubah menjadi aneh dan menyeramkan.

Keluarga Kikuko telah menyimpan anak patung itu di sebuah kuil kecil sebagai tanda mengenangnya. Mereka juga menamakannya sebagai 'Okiku' selepas anak perempuan mereka meninggal dunia dan mula berdoa untuknya.

Pada satu ketika, mereka melihat sesuatu yang sangat luar biasa!

Patung Okiku

Rambut anak patung ini tumbuh dan menjadi lebih panjang. Mereka menganggap keadaan ini menunjukkan anak patung itu mempunyai semangat Kikuko.

Pada tahun 1938, keluarga Kikuko memutuskan untuk berpindah dari Hokkaido dan bersetuju untuk anak patung itu kekal di pulau tersebut.

Jadi mereka meletakkan kepercayaan kepada sami-sami di Kuil Mannenji dan berkongsi rahsia menyeramkan itu dengan mereka.

Sejak itu Okiku kekal di kuil berkenaan dan orang ramai sering datang ke situ untuk melihat rambut yang dikatakan tumbuh pada patung itu, tetapi mereka tidak dibenarkan mengambil gambar.

Kini, Okiku mempunyai rambut panjang sehingga paras lutut. Ia mungkin lebih panjang, tetapi para sami sentiasa memotongnya dari semasa ke semasa.

Sebenarnya, bertindak seperti itu sangat membahayakan tetapi Grape melaporkan salah seorang sami mula melakukannya selepas bermimpi Okiku sendiri meminta rambutnya dipotong.

Kuil
Kuil Mannenji (wikipedia).

Sehingga kini tiada siapa dapat menjelaskan mengapa rambut anak patung itu terus tumbuh.

Sesetengah sumber mendakwa, pemeriksaan saintifik terhadap anak patung itu menunjukkan bahawa rambutnya adalah rambut manusia.

Malah ada yang mendakwa jika anda berada cukup dekat dengan Okiku dan melihat mulutnya yang separuh ternganga, anda dapat melihat giginya juga tumbuh seperti manusia.

Cerita Okiku telah menjadi ilham untuk penulisan novel, filem dan drama tradisional, yang mana unsur-unsur lebih menyeramkan ditambah.

Jadi jika anda berada di pulau Hokkaido, Jepun dan ingin melihat anak patung berhantu itu sendiri, pergilah ke Kuil Mannenji untuk bertemu Okiku, anak patung berhantu yang terkenal di Hokkaido.

Misteri kan?

BACA INI JUGA:
sumber: mstar

Sunday, July 12, 2020

Misteri Kehilangan Loceng Emas Dhammazedi

Misteri Kehilangan Loceng Emas Dhammazedi

Loceng Besar Dhammazedi dianggap sebagai loceng paling besar di dunia, dengan penghasilan loceng ini diperintahkan oleh seorang raja pada kurun ke-15 dari Kerajaan Hanthawaddy (wilayahnya meliputi Burma/Myanmar moden) bernama Dhammazedi.

Loceng Emas Dhammazedi

Loceng ini dicatatkan sempat menjadi mercu kebanggaan masyarakat tempatan selama lebih kurang 200 tahun sebelum ia dirampas dan hilang di tangan seorang pengembara Eropah.

Loceng Besar Dhammazedi dipercayai masih terdampar di dasar sebatang sungai (atau sering disebut di pertemuan antara Sungai Yangon dan Sungai Bago) di Burma/Myanmar.

Sejumlah usaha telah dilakukan bagi menjejaki kedudukan loceng ini, namun tiada yang meraih keberhasilan.

SEJARAH LOCENG

Kisah Loceng Besar Dhammazedi bermula sekitar tahun 1480 Masihi, ketika pemerintahan Kerajaan Hanthawaddy, dan Raja Dhammazedi diceritakan telah memerintahkan bancian isi rumah dilakukan di seluruh kerajaannya.

Menteri-menteri yang terlibat bertindak menyeleweng kuasa yang diberikan semasa menjalankan tugas berkenaan kerana selain merekodkan jumlah isi rumah, mereka turut mengenakan cukai ke atas rakyat.

Apabila perkara ini sampai ke pengetahuan raja, beliau sama sekali tidak bersenang hati dan untuk mententeramkan kemurkaan raja, menteri-menteri itu pun mencadangkan agar sebuah loceng dihasilkan dengan menggunakan tembaga yang telah mereka ambil daripada rakyat.

Buah fikiran ini akhirnya dipersetujui oleh raja dan usaha penghasilan loceng ini pun dimulakan.

Secara keseluruhan, menteri-menteri Dhammazedi telah mengumpulkan hampir 300 tan tembaga.

Selain daripada tembaga, loceng tersebut juga diperbuat dengan menggunakan perak, emas dan timah, malah ia turut ditatahkan dengan batu zamrud dan batu nilam.

Loceng ini kemudiannya dihadiahkan oleh raja kepada Pagoda Shwedagon (tapak Buddha paling keramat di Burma/Myanmar) di Dagon (kini Yangon).

CATATAN-CATATAN BALBI

Catatan lain yang memerihalkan loceng ini boleh ditemui dalam catatan seorang pedagang dari Venice bernama Gasparo Balbi.

Beliau mengunjungi Dagon pada hujung kurun ke-16 Masihi dan mencatatkan bahawa ketika mengunjungi Pagoda Shwedagon, beliau berpampasan dengan sebuah loceng besar di dalam dewan dan bukannya di luar pagoda sebagaimana yang didakwa oleh legenda masyhur.

Berkemungkinan loceng ini dipindahkan ke dalam bangunan pada suatu tempoh masa.

Apapun, perincian yang dilakukan oleh Balbi adalah sepertimana berikut:

"Aku menemui di dalam sebuah dewan indah sebuah loceng yang sangat besar, yang kami (kemudiannya) mengukur (loceng tersebut), dan mendapati bahawa ianya berukuran tujuh langkah dan tiga depa, dan ia dipenuhi dengan aksara dari atas hingga bawah, tersusun sangat rapat hingga satu huruf menyentuh huruf yang lain, namun tiada bangsa yang dapat memahaminya."

KISAH DE BRITO

Filipe de Britoy Nicote 1

Seorang lagi orang Eropah yang direkodkan pernah menemui loceng ini mempunyai rancangan tersendiri terhadap khazanah gergasi tersebut.

Seorang pengembara Portugis bernama Filipe de Brito e Nicote dicatatkan telah mendirikan sebuah pos perdagangan di Syriam (kini Thanlyin) sekitar penghujung kurun ke-16 atau awal kurun ke-17 Masihi.

Mengambil kesempatan di atas kemunduran kuasa diraja di Burma, pengembara Portugis ini melebarkan pengaruhnya di seluruh kawasan berhampiran sungai.

Malah, beliau turut menguasai Dagon dan kawasan pinggiran di sekitar menjelang tahun 1600.

Pada tahun 1608, de Brito memutuskan untuk memindahkan Loceng Besar Dhammazedi dari Pagoda Shwedagon.

Pengembara ini berhasrat mahu membawa loceng tersebut ke Syriam, di mana di sana beliau boleh mencairkannya dan menggunakan logamnya untuk menghasilkan laras-laras meriam bagi kegunaan kapal-kapalnya.

De Brito dicatatkan berjaya mengangkut loceng ini ke Sungai Bago, yang kemudiannya dimuatkan ke atas sebuah rakit.

Rakit ini diikat pada kapal utama de Brito dan memulakan perjalanannya mengharungi sungai.

Tatkala tiba di pertemuan antara Sungai Bago dan Sungai Yangon, rakit ini pecah lalu loceng tersebut tenggelam ke dalam dasar sungai.

LOKASI YANG TIDAK DIKETAHUI

Walaupun Loceng Besar Dhammazedi telah pun hilang selama lebih 400 tahun, ia masih belum dilupakan oleh masyarakat Burma/Myanmar.

Pada tahun 2014, dilaporkan bahawa dalam tempoh 25 tahun terakhir, sekurang-kurangnya tujuh percubaan serius untuk menjejaki loceng bersejarah ini telah dilakukan.

Bagi masyarakat Burma/Myanmar, loceng ini dianggap sebagai khazanah negara merangkap khazanah Buddhisme.

Justeru, besar kemungkinan usaha untuk mencari loceng ini akan dilanjutkan lagi di masa hadapan.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Tuesday, July 07, 2020

Misteri Patung 'Robert the Doll'

Misteri Patung 'Robert the Doll'

Ada beberapa filem yang mengangkat anak patung sebagai watak utama yang menggerakkan cerita, termasuklah salah satu anak patung paling menyeramkan di dunia, 'Robert The Doll'. Ceritanya bermula pada awal tahun 1900-an.

Robert the Doll

Robert the Doll adalah sebuah patung yang kelihatan cantik dan baik. Saiznya menyamai seorang budak kecil serta dikenakan pula dengan pakaian manusia sebenar. Rupanya agak menyeramkan, terutamanya di bahagian mata yang kecil serta hitam.

Robert the Doll lahir daripada syarikat Steiff, salah sebuah syarikat yang bertanggungjawab menghasilkan patung 'teddy bear' pertama untuk Presiden Amerika Syarikat, Theodore Roosevelt.

Permulaan kisah Robert the Doll

Anak patung ini dimiliki oleh Eugene Robert Otto, pemberian orang gajinya yang bekerja di rumah Otto.

Dia juga telah menamakan anak patung itu sebagai Robert, bersempena namanya dan mereka menjalinkan hubungan yang rapat selepas itu.

Kisah persahabatan Otto dan Robert the Doll bermula dengan sangat baik, dengan hubungan yang agak unik.

Otto akan membawa patungnya kemana sahaja dia pergi dan bercakap dengan patung itu seakan-akan dia adalah seorang manusia sebenar.

Kejadian pertama berlaku pada satu malam ketika mana Otto terbangun daripada tidur dan mendapati Robert the Doll duduk di hujung katilnya sambil merenung tepat ke arah Otto.

Tidak lama kemudian, ibunya terjaga daripada tidur selepas terdengar jeritan meminta tolong dan diselangi dengan bunyi perabot yang terbalik. Otto lantas menyalahkan Robert the Doll ke atas kejadian tersebut.

Sejak itu, alasan yang sama digunakan oleh Otto setiap kali kejadian aneh yang berlaku di rumah terbabit.

Orang tuanya pada mulanya tidak percaya dengan dakwaan anak mereka, namun mengakui beberapa kejadian pelik telah berlaku ke atas anak mereka Otto.

Adakah 'Robert' yang lakukan semua ini?

Misteri Robert_The_Doll

Tidak ada yang tahu mengapa atau bagaimana anak patung ini boleh menggerakkan perabot yang ada di dalam bilik tidur Otto, tetapi kejadian aneh dan pelik tidak berhenti di situ.

Ibu bapa Otto juga dikatakan sering mendengar anak mereka bercakap dengan Robert the Doll dan mendapat respon oleh satu suara yang tidak dikenali.

Selain itu, mereka turut mengatakan bahawa pernah melihat patung itu bercakap dan menyaksikan ekspresi wajahnya berubah.

Dalam kejadian yang lain pula, seorang tukang paip yang sedang melakukan kerja-kerja pembaikan di rumah Otto pernah mendengar suara seorang budak sedang ketawa ketika keluarga Otto tidak berada di rumah.

Apabila tukang paip itu cuba menyiasat dari bilik ke bilik, dia mendapati patung Robert the Doll itu telah berubah tempat dengan sendirinya.

Robert the Doll terus tinggal bersama Otto sepanjang hayatnya dan setelah ibu bapanya meninggal dunia, Otto kembali ke rumah tersebut bersama isterinya, Anne.

Otto juga telah memutuskan bahawa anak patung itu memerlukan biliknya sendiri dan telah memindahkannya ke bilik atas yang menghadap ke jalan.

Cadangannya itu tidak dipersetujui oleh isterinya, Anne, yang takut lalu patung itu disimpan di loteng atas rumah mereka. Keputusan yang sama sekali tidak disukai oleh Robert the Doll.

Tidak lama kemudian, pelbagai kisah aneh yang berlaku. Tetamu yang hadir ke rumah mereka mula mendengar orang berjalan kaki di tingkat atas.

Kanak-kanak di kawasan kejiranan juga mengatakan bahawa mereka melihat Robert dari tingkap bilik tidur ketika mereka mahu pulang dari sekolah.

Bahkan beberapa perabot atau peralatan dalam rumah itu juga sering beralih tempat dengan sendiri tanpa sebarang penjelasan.

Mendengar dakwaan orang ramai, Otto mula menyiasat kejadian aneh tersebut. Dia pada mulanya tidak percaya kerana yakin telah meletakkan patungnya itu di bahagian atas rumah dan tidak mungkin Robert the Doll boleh berpindah tempat.

Namun, semuanya meleset apabila dia mendapati patung yang telah dia kunci di bahagian loteng rumah berada elok di dalam bilik tidur, Robert the Doll duduk di kerusi malas di tepi tingkap bilik yang menghadap jalan.

Sejak itu, setiap kali Otto meletakkan Robert the Doll kembali ke bahagian loteng, setiap kali itu juga dia akan melihat patungnya itu kembali ke kerusi yang sama.

Robert the Doll berpindah tangan

Otto meninggal dunia pada tahun 1974, lalu Robert the Doll berpindah tangan kepada sebuah keluarga yang baharu ketika mereka berpindah masuk ke rumah Otto.

Seorang anak perempuan telah menemui Robert di bahagian loteng rumah. Dia yang mulanya gembira dengan penemuan itu akhirnya kecewa apabila sering diganggu oleh Robert.

Anak perempuan itu mendakwa bahawa Robert mahu menyakitinya. Dia sering diganggu ketika tidur dan menjerit ketakutan di tengah malam.

Dia memberitahu ibu bapanya bahawa Robert akan berpindah tempat setiap malam dan bergerak sendiri.

Tidak lama selepas itu, Robert the Doll diserahkan kepada pihak muzium. Dia ditempatkan di East Martello Fort, di mana pengunjung dari seluruh dunia datang untuk melihatnya.

Benarkah Robert the Doll telah disumpah?

Robert the Doll dalam kaca

Ramai yang menyatakan bahawa asal usul permulaan kisah misteri Robert the Doll adalah dari orang gajinya.

Dia yang sering ditindas oleh keluarga Otto telah memberi anak patung yang dijampi dengan ilmu sihir kepada Otto dengan tujuan untuk menganiaya keluarga tersebut.

Ini adalah antara teori popular yang berlegar disebalik pengalaman misteri dan menakutkan; tetapi jika betul teori ini, bukankah penghujung sesuatu cerita itu akan berakhir dengan keluarga Otto akan menjadi porak peranda disebabkan sumpahan jahat orang gajinya?

Kini, misteri Robert The Doll terus menghantui dan menakut-nakutkan orang yang datang untuk melihatnya, terutama mereka yang berkunjung ke muzium dan cuba untuk mengambil gambar.

Mereka melaporkan kamera tidak dapat digunakan ketika cuba untuk mengambil gambar patung tersebut.

Robert the Doll, dia mungkin duduk di dalam kotak kaca; tetapi tidak pernah berhenti daripada mengganggu kakitangan dan pengunjung muzium.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thevocket

Monday, July 06, 2020

Misteri Kerusi Roda Berhantu Berjaya Di Rakam CCTV Di Thailand

Misteri Kerusi Roda Berhantu Berjaya Di Rakam CCTV Di Thailand

Penampakan satu video dari kamera litar tertutup (CCTV) di sebuah hospital di Thailand mengejutkan ramai apabila ia merakamkan sebuah kerusi roda yang bergerak sendiri tanpa dikendalikan oleh sesiapa.

Hantu Kerusi Roda

Menerusi video berdurasi 40 saat itu, kelihatan kerusi roda itu bergerak daripada tempat asal ia diletakkan di sebelah tiang, dan 'mundar-mandir' di kawasan berhampiran pintu masuk masuk hospital.

Pergerakan kerusi roda itu seolah-olah ada 'seseorang' yang sedang mengendalikannya.

Thanasak Pakdeenuan, Pengarah Hospital Ban Kham Doung mengesahkan bahawa ia adalah kerusi roda manual.

Menurutnya lagi, kerusi roda itu disumbangkan oleh seorang bekas pesakit di hospital tersebut, yang sudah pun meninggal dunia.

Hospital itu merancang untuk mengadakan upacara bagi menghormati roh pemilik kerusi roda itu.

Tonton video dibawah.

BACA INI JUGA:



sumber: mstar

Monday, June 15, 2020

Misteri Harta Karun Montezuma Dan Kekejaman Penjajah Sepanyol

Misteri Harta Karun Montezuma Dan Kekejaman Penjajah Sepanyol

Pada tahun 1519, seorang Conquistador Sepanyol bernama Hernan Cortes tiba di pinggir bandar Tenochtitlan, ibu kota Empayar Aztec dan dikatakan bahawa bagi maharaja Aztec, Montezuma II (Moctezuma II), Cortes dan tentera-tenteranya dianggap sebagai dewa.

Cortes meet Moctezuma
Gambar hiasan.

Cortes sendiri disifatkan sebagai dewa Aztec yang pulang, iaitu Quetzalcoatl, justeru para conquistador Sepanyol ini disambut oleh Montezuma dengan gilang-gemilang (ada sejarahwan yang membantah pandangan ini).

Namun kemudiannya, mereka mengkhianati Montezuma dan seluruh masyarakat Aztec.

Montezuma memberikan emas kepada Cortes dan tentera-tenteranya dengan harapan mereka dapat pergi namun, rasuah ini gagal mengusir para conquistador Sepanyol itu.

Sebaliknya, ia hanya menyalakan lagi ketamakan pihak Sepanyol terhadap emas dan sebagai tindakan susulan, Cortes memutuskan untuk menjadikan Montezuma sebagai tawanan.

Kemudian, dengan bantuan sekutu tempatan dari Tlaxcalan, tentera-tentera Sepanyol ini mendirikan pangkalan di salah sebuah kuil di kota dan mula menjarah Tenochtitlan bagi mendapatkan harta kekayaannya.

Sepanjang pendudukan mereka yang berlangsung selama berbulan-bulan, ramai penduduk Tenochtitlan diseksa dan dibunuh oleh tentera-tentera Cortes yang mahu menjarah sebanyak mungkin kekayaan Aztec.

Kota Tenochtitlan

Walaupun masyarakat Aztec tidak menggemari tindakan kejam penjajah Sepanyol ini, mereka tidak melakukan sebarang tindakan.

Kekejaman terakhir berlaku pada lewat Mei 1520, apabila para conquistador ini membunuh ramai bangsawan Aztec dalam sebuah festival keagamaan di kuil utama Tenochtitlan.

Keadaan ini mencetuskan reaksi agresif dari masyarakat Aztec yang bangkit memerangi penjajah. Pihak Sepanyol habis dikepung.

Sebagai cubaan untuk menyelamatkan diri, mereka menggunakan Montezuma bagi mententeramkan masyarakat Aztec.

Namun, hal ini juga berakhir dengan kegagalan dan Montezuma sendiri terbunuh, sama ada akibat cedera teruk yang disebabkan oleh tentera Sepanyol sendiri ataupun disebabkan batu yang dilontar oleh penduduk Tenochtitlan.

Kematian Montezuma

Moctezuma ditawan
Gambar hiasan.

Pada malam 1 Julai 1520, mereka berjaya meloloskan diri namun, pergerakan mereka berjaya dikesan dan masyarakat Aztec menyerang dan membunuh ramai dari mereka, dalam insiden yang dikenali sebagai La Noche Triste (Malam Duka).

Sepanyol hanya memiliki satu pilihan, iaitu melarikan diri dari kota.

Memandangkan pihak Aztec telah menghancurkan kesemua jambatan yang menghubungkan Tenochtitlan dengan tanah besar, tentera-tentera Sepanyol terpaksa membina sebuah jambatan mudah alih.

Pada malam berdarah itu, Cortes tidak hanya kehilangan ramai tentera, akan tetapi harta kekayaan yang dikumpulkan sepanjang bulan-bulan sebelumnya turut terpaksa dilepaskan.

Semasa mereka melarikan diri, banyak harta yang dibuang bagi meringkan bebanan. Ada juga sebahagian daripada mereka yang terbunuh kerana berkeras mahu menyimpan harta-harta tersebut, yang kemudiannya dikenali sebagai 'Harta-Karun Montezuma'.

Sama seperti kisah-kisah tentang harta karun yang lain, banyak legenda kemudiannya menyelubungi 'Harta-Karun Montezuma'.

Satu-satunya perkara yang pasti tentang harta karun Montezuma ini adalah, ia masih belum ditemui sehingga ke hari ini.

Banyak teori yang dikemukakan berkenaan lokasi harta karun tersebut dan antara teori paling popular berpendapat bahawa, ia terletak tepat di tempat ia ditinggalkan, yakni dasar Tasik Texcoco.

Namun, ramai pemburu harta karun sudah pun meneroka tasik tersebut namun tiada yang berjaya menemui sebarang harta.

Salah seorang bekas presidon Mexico juga pernah mengorek tasik itu, namun seperti yang dijangka, tiada apa yang dapat ditemui.

Teori lain mendakwa bahawa harta karun itu diambil semula oleh pihak Sepanyol semasa mereka kembali ke Tenochtitlan, namun kapal yang mengangkutnya pulang ke Sepanyol karam akibat dibadai ribut.

Hernan Cortes Kill Aztec People
Gambar hiasan.

Salah satu teori yang dianggap paling menarik adalah, harta karun itu dikatakan telah berpindah ke utara dan kemudiannya tersimpan di Utah.

Mungkin, Harta Karun Montezuma ini akan terus tersembunyi atau bahkan hilang, terselamat dari tangan manusia yang rakus.

Pahlawan-pahlawan dan orang awam Aztec meninggalkan kota Tenochtitlan sebaik pihak Sepanyol melancarkan serangan tanpa belas kasihan.

Walaupun setelah menyerah kalah, ribuan orang awam dibunuh dan harta-benda mereka habis dijarah.

Menurut Manuskrip Florentine, seramai 240,000 orang Aztec mati dalam tempoh 8 hari dan selepas dikepung selama tiga bulan, kota Tenochtitlan tumbang pada tanggal 13 Ogos 1521.

Peristiwa ini menandakan tumbangnya Empayar Aztec dan Cortes menjadi pemerintah empayar Mexico yang luas.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Monday, May 18, 2020

Misteri Tangan Mayat Bergerak Dalam Keranda Di Manado!

Misteri Tangan Mayat Bergerak Dalam Keranda Di Manado!

Sebuah video yang tular di media sosial menampakkan sebuah mayat melambaikan tangannya ketika sedang dikebumikan, dengan media antarabangsa menyebut bahawa kejadian itu dilaporkan terjadi di Manado, Indonesia.

Mayat hidup Manado

Kejadian mayat melambai saat dimakamkan itu bermula ketika seseorang mula membaca doa semasa upacara pengebumian.

Tidak lama selepas itu, kamera mula fokus kepada tingkap kaca yang terdapat di keranda dan apa yang mengejutkan adalah, kelihatan ada tangan dan jari sedang bergerak seolah-olah sedang melambai.

"Rakaman mengejutkan ini terjadi di Manado, Sulawesi Utara, Indonesia, pada 5 Mei," tulis Mirror dalam laporannya.

Beberapa saat selepas doa diucapkan, mayat itu dilihat 'melambaikan' tangannya.

Video ini telah mencetuskan debat sama ada mayat itu memang betul-betul melambai atau sebenarnya itu hanyalah kesan kamera.

Tonton video di bawah.

BACA INI JUGA:



sumber: thevocket