Wednesday, July 27, 2022

SBDJ Siri 181: Rahsia Hujung Kampung

SBDJ Siri 181: Rahsia Hujung Kampung

Bila situasi tegang dapat diamankan, secara diplomasi Andi Kamarool menceritakan secara terperinci tentang apa yang saya alami malam tadi. Dan Andi Kamarool juga menceritakan bagaimana dirinya terbabit dalam kejadian itu.

Toyol jadi-jadian


"Memang sudah ditetapkan, Tamar seorang saja berdepan dengan pengawal rumah. Tetapi, semasa dia mahu menghubungi penunggu rumah secara ghaib, tiba-tiba saja dia seperti kena rasuk dan terus balik ke rumah. Dia kejutkan aku suruh sembahyang subuh, katanya hari sudah siang. Pada hal masa itu baru pukul dua pagi," Andi Kamarool mengulangi kisah yang saya lalui menjelang subuh.

"Kemudian apa terjadi?" Mia kelihatan tidak sabar.

"Aku tenteramkan perasaannya. Kemudian aku ajak dia kerumah batu lama. Masa aku dan Tamar mahu mengelilingi rumah batu lama, kami bertembung dengan Kak Sun. Dia menunggu kamu di pintu belakang," sambung Andi Kamarool.

"Tunggu aku? Kenapa dia tunggu aku?"

"Iya, tunggu kamu selesai hiaskan diri."

"Hias diri? Mahu kemana?" Mia seperti merungut.

"Nak pergi ke kubur di bawah pokok buluh. Kejadian selanjutnya seperti apa yang Tamar sebutkan tadi. Tak payahlah aku ulangi lagi, nanti kau marah pula Mia," Andi Kamarool berhenti bercakap. Dia menelan air liur.

"Ohhhhh..."

Mia seperti terkejut dan tidak mahu meneruskan kata-kata. Saya dan Andi Kamarool berpandangan. Nyanyian beburung pagi, di luar rumah, tidak menarik perhatian kami berdua, Mia menundukkan muka, merenung lantai.

Hampir lima minit berlalu, tiada sepatah perkataan yang terungkap dari mulut kami bertiga (Mia,saya dan Andi Kamarool). Suasana dalam ruang terasa amat sepi sekali.

Kalau ada jarum yang jatuh dapat didengar. Mia masih merenung lantai. Entah apa yang bermain dalam tempurung kepalanya. Entah apa tindakan selanjut yang bakal dilakukan Mia?

Apakah kemarahannya akan meletup dengan tiba-tiba. Mungkinkah dia akan menafikan apa yang dialaminya? Semua berkecamuk dalam kepala saya.

"Andi, Tamar..."

Serentak saya dan Andi Kamarool mengarahkan biji mata kewajah Mia. Perasaan saya tersentuh melihat air jernih bertakung di kelopak matanya dan mengalir membasahi cerun-cerun pipi. Kedua belah sayap bahu bergegar menahan sedu.

"Kenapa nangis, Mia?" tanya saya.

"Aku tak buat perkara yang kamu sebutkan tadi, Tamar."

"Tapi, aku tengok dengan mata kepala aku sendiri. Kamu melakukan nya Mia."

"Susah nak aku jelaskan, Tamar."

Saya segera merenung muka Andi Kamarool. Dengan memberi isyarat mata, saya minta Andi Kamarool membantu.

"Lupakan semua yang berlaku Mia," Andi Kamarool cubamenenangkan keadaan. Dengan jarijemari kanan, Mia mengesat air mata yang mengalir lembut di pipi.

"Inilah masaalah yang aku hadapi. Beberapa orang pekerja pernah melihat aku berjalan malam, sedangkan aku tidak melakukannya. Ada macam-macam cerita yang menakutkan tentang aku. Padahal aku tak buat perkara macam itu," Mia menangis tersedu.

Bagi mengatasi situasi tersebut, Andi Kamarool memperlihatkan kematangan dan kesabarannya. Dia berjaya menjalankan peranannya dengan baik sekali, penuh sopan dan kelembutan. Tangisan Mia berjaya dileraikan.

"Kak Sun tak pernah cerita apa-apa kepada kamu?" Tanya Andi Kamarool sesudah Mia berjaya mengawal perasaannya.

"Tak pernah," Mia gelengkan kepala.

"Sedikit pun dia tak pernah cerita?" saya mencelah.

"Dia cuma kata..." Mia tidak meneruskan kata-kata.

Saya dan Andi Kamarool tidak mendesak. Kami ambil jalan mudah, kalau Mia meneruskan cerita kami bersyukur. Kalau dia tidak mahu, kami tidak akan memusuhinya.

"Dia cuma beritahu, pada malam tertentu dia akan membawa aku ke satu tempat," kami agak terkejut bila Mia bersedia menyambung cerita yang terputus.

"Perkara begini memang sudah lama dilakukannya," sambung Mia dengan nada suara yang terputus-putus.

Bila didesak, dia cuma kata, "Begini, lupakan saja perkara itu. Aku memang mengharapkan kedatangan kamu berdua supaya dapat mengatasi masalah yang aku hadapi," Mia buka rahsia diri.

"Haji Basilam tahu hal ini?" Andi Kamarool cungkil rahsia.

"Tak tahu, cuma Kak Sun seorang saja yang tahu."

Saya dan Andi kamarool termenung panjang mendengar cerita Mia itu. Semuanya serba menyulitkan.

BERNAUNG

Kami tidak boleh lagi bernaung di rumah papan. Kami harus berangkat. Semua yang kami buru semakin jauh. Semua usha yang dilakukan sering berdepan dengan kegagalan.

Tetapi, bila kami fakir tentang nasib Mia, rasanya tidak sampai hati untuk membiarkan dia sendirian menghadapi masaalah yang sungguh kusut itu.

"Begini saja Mia, jangan susah hati," Andi Kamarool cuba memujuk.

"Bila kami sampai di Sungai Penuh nanti, semua yang terjadi kami sampaikan kepada Haji Basilam dan datuk Tamar. Barangkali mereka boleh menolong."

"Tapi..." Mia menelan air liur.

"Aku tahu, kamu merasa serba salah kerana masalah tu tak pernah kamu ceritakan pada Haji Basilam ayah angkat kamu," Tambah Andi Kamarool.

Diluar sinar mentari kian keras, suara nyanyian beburung kian kurang. Tetapi, jeritan ungka di kaki bukit masih kedengaran sekali-sekala.

"Jadi, kamu berdua nak berangkat petang ni juga?" Biji mata Mia silih berganti menatap wajah saya dan Andi Kamarool. Dia bagaikan mohon simpati dan pertimbangan yang sewajarnya.

"Iya," jawab serentak kami berdua.

Mia segera menundukan kepalanya, merenung lantai. Angin pagi yang bertiup agak perlahan, menyentuh kulit pipi saya.

"Begini saja Andi, Tamar," Mia menganggukkan kepala.

Sepasang anak matanya yang lembut memanah wajah saya dan Andi Kamarool. Tentu, ada sesuatu mahu diperkatakannya, fikir saya.

"Apa dia Mia, cakaplah," kata saya sambil menggosok-gosok bibir yang tidak gatal. Andi Kamarool merenung kosong ke luar melalui jendela yang terdedah. Awan gemawan yang lembut, kelihatan bergerak perlahan-lahan.

Mia senyum pendek. Wajah saya direnung, mungkin nada suara lembut yang saya ungkap sebentar tadi, memberi petanda optimis kepadanya.

"Begini saja Tamar, kau dan Andi tidur semalam lagi disini. Pagi esok lepas sembahyang subuh kau orang bertolak, secara kebetulan pula subuh esok si Mandur nak bawa pala, cengkih dan hasil kebun yang lain ke Sungai Penuh. Kamu berdua boleh tumpang dia, naik lori."

"Apa fasal kamu beria-ia sungguh menahan kami supaya bermalam bermalam semalam disini?" tanya saya.

"Kamu nak suruh kami cari pengawal rumah batu lama tu, Mia."

Mia menarik nafas dalam-dalam. Ekornya menjeling tajam ke arah suasana di luar menerusi jendela yang terbuka luas.

"Aku tidak berniat macam tu. Bila kamu bertolak pagi esok, malam ini boleh aku sediakan nasi lemak atau pulut untuk bekal kamu berdua."

BIBIR

"Niat kamu baik Mia. Tapi, sulit untuk kami," balas saya.

Andi Kamarool anggukkan kepala. Setuju dengan apa yang saya luahkan. Tidak ada tindak balas dari Mia. Suasana dalam rumah papan lama terasa bungkam sekali.

Beberapa saat berlalu begitu saja. Tiada suara tiada bicara. Tiga insan dengan tiga persoalan yang berlainan. Mia segera saya jeling. Apakah tindakan selanjut yang bakal dilakukan.

Perlahan-lahan dia membasahkan kedua belah kelopak bibirnya dengan lidah. Dia bagaikan kecewa dengan ungkapan yang saya luahkan.

Andi Kamarool mengosok-gosok lantai papan dengan telapak tangan kirinya. Saya tak tahu kenapa Andi berbuat demikian. Tetapi, apa yang pasti, dia sedang memikirkan sesuatu.

"Apa yang sulit tu Tamar?" satu kejutan dari Mia. Dia minta sebuah kepastian.

"Aku fikir perkara itu tak sulit dan menimbulkan masalah. Cuma semalam sahaja, demi kebaikan kamu berdua," sambungnya tanpa memberi peluang untuk saya menindih hujah yang diajukan.

Tindakannya yang pantas, membuat saya hilang tumpuan. Saya bagaikan tergamam.

"Kalau itu hajat kau Mia, biarlah kami bermalam lagi disini. Subuh esok kami bertolak ke Sungai Penuh dengan lori pengangkutan barang," lagi sekali saya mengalami kejutan.

Andi Kamarool memberi kata putus tanpa berunding dengan saya. Ini sudah keterlaluan, saya perlihatkan rasa tidak puas hati dengan menumbuk lantai papan. Mia terperanjat.

"Jangan mudah naik darah, Tamar!"

Andi Kamarool jegilkan biji mata. Air mukanya berubah menjadi keruh.

"Humm..." saya mengeluh.

"Aku kira kamu setuju. Demi kebaikan kita berdua dan persahabatan dengan Mia, apa salahnya kita tunaikan permintaannya," bahu kanan saya segera ditepuk oleh Andi Kamarool.

Sinar matanya tidak sekeras tadi. Penuh kelembutan meminta simpati. Tindak-tanduk Andi Kamarool itu membuat saya berada dalam keadaan serba salah.

"Kamu setuju, Tamar!" Andi Kamarool bagaikan memaksa.

Saya terus membisu. Sukar untuk saya membuat keputusan. Kalau saya setuju, secara langsung memperlihatkan ketidak tegasan saya pada Mia. Kalau saya menolak, mungkin hubungan saya dengan Andi Kamarool kurang baik.

"Katakan yang kau setuju Tamar," sungguh mengejutkan bila Andi Kamarool mengungkapkan kembali kata-kata itu dalam keadaaan berbisik.

Demi persahabatan, saya anggukan kepala. Keriangan terpancar diwajah Andi Kamarool.

Tetapi, jauh disudut hati saya, berbunga perasaan kurang senang terhadap rakan karib yang pandai membuat keputusan sendiri, tanpa mahu berunding.

"Terima kasih Tamar," Mia renung saya.

"Berikan terima kasih tu pada Andi."

"Kamu marah lagi, Tamar," sahut Andi Kamarool.

"Tidak," kata saya tenang.

"Malam ni, kami mahu tidur saja, kami mahu rehat, tak mahu cari dan tak mahu fikir tentang penjaga rumah batu kamu," sambil menggeliat Andi Kamarool mengeluarkan ingatan.

Anak matanya terpaku ke wajah Mia.

"Aku tidak mengharap perkara itu."

"Jadi kamu mahu kami berehat," saya mencelah.

"Memang itu yang aku harapkan," tingkah Mia.

Ternyata Mia tidak dapat menyembunyikan kegembiraannya. Harapannya berhasil menjadi kenyataan.

Namun begitu, sebagai manusia hati kecil saya disulami dengan pelbagai persoalan. Macam-macam saya fikirkan. Mungkin "bekal" yang diucapkan oleh Mia itu mempunyai maksud tertentu. Mungkin budi yang mahu dihulurkan adalah perangkap untuk kami.

"Mia," lagi sekali anak matanya saya tenung.

"Kenapa Tamar?"

"Kamu ikhlas mengajak kami."

"Iya," angguk Mia.

Saya tidak meneruskan pertanyaan. Dalam senyum, anak matanya yang jernih berada dalam anak mata saya. Saya merasakan ada keikhlasan dan kejujuran dalam kolam mata Mia.

"Kamu berdua sangsi dengan aku?"

"Kenapa kamu cakap macam itu Mia," sampuk Andi Kamarool gugup.

"Renungan Tamar, lain macam aje," balas Mia.

Kali ini renungan ditumpukan ke wajah Andi Kamarool yang sejak tadi cuma pasangkan telinga saja. Kenapa dia tak mahu pandang aku? Timbul pertanyaan dalam hati.

"Aku juga merasakan macam tu, gerak geri Tamar penuh dengan tandatanya," Andi Kamarool setuju dengan komen yang diluahkan oleh Mia. Keadaan saya benar-benar tersepit kini.

"Aku tak pernah sangsi, aku tak pernah bimbang dengan kamu Mia," saya bersuara perlahan sambil mengelengkan kepala.

Andi Kamarool tersenyum. Mia membetulkan anak rambutnya yang terjuntai di dahi.

"Pengakuan ikhlas dari Tamar. Kamu bagaimana Andi?" saya lihat sepasang anak mata Mia bercahaya ke arah Andi Kamarool.

"Aku juga macam Tamar, tak perna sangsi terhadap kamu."

Kami bertiga segera bertukar senyuman dan pandangan.

"Semuanya sudah terjawap, semuanya sudah selesai. Kalau begitu biar aku balik dulu," Mia terus bangun.

Tetapi, beberapa minit kemudian dia duduk bersila kembali. Tindak tanduk yang dilakukan oleh Mia menimbulkan tanda tanya dalam hati kami berdua.

"Kenapa Mia?" saya menyoal.

"Biar aku bersihkan cawan dan piring dulu."

"Tak payah, kami boleh basuh," Andi Kamarool melarang.

"Tak apalah," balas Mia selamba.

KUMPUL

Mia pun mengumpulkan, cawan dan piring, ditaruh atas talam. Dengan langkah yang teratur, dia menatang talam menuju ke ruang dapur.

Mungking kerana tidak ada apa-apa yang mahu diperkatakan Andi Kamarool segera bangun dan melangkah ke arah tingkap. Dia berdiri di situ melihat pepucuk kelapa yang melintuk liouk ditolak angin.

Saya segera meluruskan sepasang kaki sambil menyandarkan belakang pada dinding rumah.

"Dia ringan tulang, Andi."

"Siapa Tamar?" Andi Kamarool menoleh kearah saya.

"Mia."

"Hummmm. Aku juga berpendapat begitu Tamar."

Saya membengkok sepasang kaki, terus duduk bersila. Tetapi belakang masih melekap pada dinding. Bunya cawan dan piring berkaga jelas kedengaran di ruang dapur.

"Tapi, aku kurang senang dengan kamu, Andi."

Bagaikan kilat Andi Kamarool menerpa kearah saya dan terus duduk. Kami bertentangan wajah.

"Apa yang kau kurang senang dengan aku, Tamar."

"Perangai kamu."

"Kenapa dengan perangai aku, Tamar?"

"Kamu terlalu berlembut bila berdepan dengan Mia. Kamu selalu mengalah, suka mendengar cakapnya."

"Maksud kamu, Tamar?" Air muka Andi Kamarool nampak resah.

Sekejap dia gigit bibir, sekejap melagakan gigi atas dengan bawah. Sekejap renun ke tingkap, sekejap renungan ke dapur. Apa yang dibuat, semuanya tidak kena. Andi Kamarool benar-benar keresahan.

"Maksudnya," kata saya dengan tenang.

"Kerana Mia, kau paksa aku secara tak langsung supaya menunaikan permintaannya. Cara kamu menyakitkan hati."

Saya ledakan apa yang bergolak dalam batin selama ini. Andi Kamarool menggosok pangkal hidungnya dua tiga kali. Keresahan diwajahnya beransur kuran.

Dia tidak terkejut dengan apa yang saya luahkan. Senyum mula berlari dikelopak bibirnya. Saya tunduk merenung lantai.

Sinar matahari yang kian keras terus menerpa ke setiap sudut rumah. Keadaan luar bertambah panas, bahangnya tersa sehingga ke dalam rumah. Kicau burung langsung tiada kedengaran.

Tetapi, sekali terdengar suara "burung merbah tanah" memanggil anak mencari cacing pengisi perut. Hati saya berdebar menanti reaksi dari Andi Kamarool berhubung dengan kata-kata yang saya hamburkan sebentar tadi.

"Aku ada muslihat," tuturnya memecahkan kesepian.

"Muslihat apa? Muslihat mengenakan kawan, menguntungkan orang lain," sanggah saya. Nada suara agak keras sedikit.

"Tak semua muslihat dan rahsia mesti diceritakan atau dibawa berunding dengan kawan. Kalau kita fikirkan, muslihat itu menguntungkan kita boleh buat keputusan sendiri," kata Andi Kamarool sambil melunjurkan sepasang kakinya.

Kemudia dia menginsut ke pintu, merenung halaman rumah yang dimamah matahari.

"Apa muslihatnya?" sergah saya.

Andi Kamarool berpatah balik ke sisi saya.

"Bukankah kita merancang nak jumpa Haji Simpul, Tamar. Inilah peluang," gembira sekali nada suara Andi Kamarool.

Bahu kanan saya ditepukmya berkali-kali. Kelopak bibirnya mengukir senyum. Untuk kesekian kalinya wajah Andi Kamarool saya tatap.

"Bukan kerana permintaan Mia?" ulang saya.

"Tidak," Andi kamarool gelengkan kepala.

"Memang pada mulanya aku mahu menolak. Tetapi. Bila aku fikirkan dalam-dalam, tidak rugi memenuhi permintaannya. Ini peluang terbaik untuk kita berjumpa Haji Simpul," sambung Andi Kamarool lagi.

"Aku tak menduga sampai di situ," kata saya tenang.

MATI

Dialog selanjutnya terpasa dimatikan. Anak telinga kami menangkap bunyi telapak kaki Mia dari ruang dapur menuju ke ruang tengah.

Kami segera bangun. Masing-masing cari haluan sendiri. Saya berdiri dimuka pintu, pura-pura merenung rerumput di halaman.

Andi kamarool memilih jendela, pura pura melihat awan gemawan dan beburung yang terbang. Kami pura-pura buat tidak tahu yang Mia sudah berada di ruang tengah.

"Hai, dua-dua mengelamun. Satu jadi jaga pintu dan satu lagi teropong kapal terbang lalu," usik Mia.

Kami pura-pura terkejut besar dan segera berpaling ke arahnya. Serentak, kami mendekati Mia, hingga kedudukannya berada di tengah-tengah (dia antara saya dan Andi Kamarool).

"Terima kasih kerana tolong basuhkan cawan dan piring," Andi Kamarool mula bersuara sambil tersengih.

"Sepatutnya aku yang mengucapkan terima kasih kerana kamu berdua sudi menunaikan permintaan aku. Tengah hari ini makan di rumah aku."

"Tapi..." kami bersuara serentak.

Saya terpaksa mengalah untuk memberi laluan pada Andi Kamarool. Biar dia uruskan, barangkali dia dapat memberikan alasan yang bernas dan lojik.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 181/284

BACA: SBDJ Siri 180: Dirasuk Kucing Jantan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Friday, July 08, 2022

 SBDJ Siri 180: Dirasuk Kucing Jantan

SBDJ Siri 180: Dirasuk Kucing Jantan

Bagi menghilangkan rasa cemas, saya menarik nafas dalam-dalam sambil memeluk tubuh penuh erat. Kedinginan membuat kelopak bibir bergetar. Dengan ekor mata saya jeling ke arah Andi Kamarool yang keresahan.

Toyol jadi-jadian

Adakah Andi Kamarool mahu berada di sini sehingga fajar pagi terbit di kaki langit? Suara batin terus bergema. Dan dalam keadaan yang seba tidak kena itu, perlahan-lahan saya dongakkan kepala, merenung langit yang cerah. Awan nampak bersih sekali, bintang bertaburan di manamana. Bulan sabit kian mengecil.

Saya segera berfikir, cara paling baik mengatasi masaalah yang dihadapi ialah dengan menyuarakan apa yang ada di dalam hati.

"Berapa lama kita harus berada disini Andi?" dalam keadaan separuh menggigil saya bertanya.

"Oh..." Andi Kamarool kerutkan kening. Tetapi sepasang anak mata nya masih menyorot ke rumpun bambu kuning.

"Aku tak tahan berdiri di sini lama-lama. Aku sejuk Andi," suara saya tertahan-tahan.

"Iya, aku juga macam kamu Tamar. Jadi apa yang mesti kita buat?"

"Kita balik saja Andi."

"Tapi, macam mana dengan Mia dan Kak Sun?"

"Pedulikan, mari kita balik Andi."

"Jum..."

Sebelum langkah pertama dimulakan untuk pulang kerumah papan, serentak saya dan Andi Kamarool membuang pandangan ke arah perdu buluh kuning yang diterangi cahaya lilin.

Mia begitu khusyuk menghadapi timbunan batu kubur. Kak Sun yang berdiri membelakangi Mia tersenyum sambil mengamit kami agar medekatinya.

"Jangan dekati dia Andi," bisik saya.

Andi Kamarool mengangguk. Tetapi Kak Sun, mengamit.

"Jangan pedulikan dan jangan kata apa-apa. Dia ada pendamping, sebab setiap kali aku kutuk dan maki hamun Kak Sun, macam ada sesuatu yang datang kacau aku. Ada masanya aku ditampar, ditolak, ditendang. Aku tak dapat kesan benda aneh tu," saya pegang tangan kanan Andi Kamarool.

"Aku faham Tamar."

"Mari kita balik, Andi."

"Jum..."

Dan perjalanan ke rumah papan diteruskan. Kami membelah kedinginan dinihari yang mencengkam tulang. Salakan anjing liar, suara burung hantu dan musang jalang terus memukul gegendang telinga kami.

Bayu dinihari yang bertiup lembut mengugurkan air embun yang terkumpul di hujung daun. Bila terkena kulit tubuh menambahkan lagi kedinginan.

Saya jadi marah dan meradang semacam, bila perjalanan dihalang oleh reranting yang bertaburan dipermukaan tanah.

Entah mengapa, hati saya cukup ghairah untuk mencapai secepat mungkin ke rumah papan. Saya benci dengan lolongan anjing liar, suara burung hantu dan musang jalang.

Suara binatang tersebut, saya rasakan seperti mengejek diri kami yang dipermainkan oleh Mia dan Kak Sun.

"Sabar Tamar," Andi Kamarool mengingatkan saya.

"Subhanallah..." kata saya.

Memang ganjil sekali, dalam kedinginan yang mencengkam itu, dahi dan muka saya berpeluh. Pokok di kiri kanan jalan yang tadi bergerak lemah disentuh angin, secara mendadak bergoyang dengan keras, macam ada tenaga yang mengoncangnya.

"Ahh..."

Saya terus melompat, beberapa ekor tikus berbulu kuning sebesar lengan melintas ke depan. Suara jeritannya boleh mengoyangkan gegendang telinga.

"Berhenti Tamar..." Andi Kamarool memaut bahu kanan dan langkah saya berhenti.

Bagi meghilangkan rasa berdebar, saya mengucap panjang sambil merenungke kaki langit. Ada cahaya kemerah-merahan mucul di situ, menandakan tidak lama lagi subuh akan menyapa penghuni maya.

"Beri laluan untuk mereka Tamar, bila mereka selesai bari kita pula jalan," tambah Andi Kamarool.

MULUT

Lebih dari sepuluh minit kami berdiri, memperhatikan kumpulan tikus kuning melintas. Bila berdepan dengan kami, kumpulan tikus itu menganga mult, memperlihatkan sepasang gigi siung yang tajam dan panjang, macam gigi singa laut di kutub utara.

Mata sebelah kanan buta dan maakala mata sebelah kiri berukuran sebesar bola pingpong memancarkan cahaya kebiruan-biruan. Suara jeritan kumpulan tikus cukup gamat menenggelamkan suara lolongan anjing, burung hantu dan musang jalang.

Perarakan tikus kuning itu diakhiri denagn tikus hitam yang besarnya hamper menyamai kucing hitam jantan. Muncungnya macam muncung babi.

"Dah habis, sekarang kita teruskan perjalanan," itu yang dibisikkan oleh Andi kamarool ke telinga. Arahannya, segera saya patuhi.

Langkah yang terbantut diteruskan semula. Kali ini, keadaan sungguh berlainan, tiada lagi kedengaran suara lolongan anjing, burung hantu dan musang jalang.

Suasana terasa amat sepi sekali. Langkah pun kami percpatkan. Cahaya merah di kaki langit, kian garang. Rasa dingin mula mengendur, tidak sehebat tadi.

Ketika kami sampai di kaki tangga rumah papan, terdengar kokok ayam bersahut-sahutan. Kerana masih percaya dan patuh dengan pesan orang tua-tua, sebelum memijak anak tangga bongsu, kedua belah telapak tangan kami basuh dengan air embun di hujung daun.

Dan kesan air embun yang masih ada di telapak tangan, kami sapukan ke muka serta kedua belah telinga. Kami segera naik ke rumah papan. Kerana keletihan, kami terus tertidur.

JELMA

Pagi itu, setelah menunaikan fardhu subuh kami tidur kembali. Kira-kira pukul tujuh setengah baru bangun. Badan terasa sihat dan segar.

Dan seperti pagi-pagi sebelumnya kami tetap menanti sarapan yang akan dibawa oleh kak Sun. Menjelang jam sembilan, sarapan yang diharapkan itu, tidak kunjung tiba.

"Tak payah tunggu Kak Sun Tamar, buat air kopi sendiri. Di dapur ada kopi, gula, ada air dan periuk," Andi Kamarool mengemukakan cadangan dan saya menerima tanpa sebarang bantahan.

Kami terus ke ruang dapur.

"Apa yang kita rasa ni, adalah akibat dari peristiwa malam tadi. Mia mogok masak untuk kita dan Kak Sun pula tak mahu datang ke sini," suara Andi Kamarool separuh lemah dari atas bendul.

Dia tersenyum melihat saya terkial-kial menghidupkan api di dapur.

"Ini baru amaran pertama, ada lagi akibat yang bakal kita terima. Mungkin lebih buruk dari ini Andi," balas saya tenang.

"Sebelum keadaan menjadi lebih buruk, ada baiknya kita tinggalkan tempat ini."

"Bila waktu nya Andi?" saya mendesak.

"Tengah hari atau sebelah petang."

"Aku setuju. Tapi, siapa nak beritahu Mia? Apa alasan yang nak kita beritahu dia. Aku tak mahu menganggap rancangan kita gagal, kerana itu kita cabut. Kita kena beri alasan yang cukup lojik, Andi," saya segera memasukkan kopi dan gula ke dalam kolei dan kemudian saya kacau perlahan-lahan.

Andi Kamarool termenung sejenak, dua tiga kali dia melagakan gigi bawah. Barangkali dia sedang mencari formula terbaru untuk menyelesaikan masaalah yang sedang dihadapi.

"Begini saja Tamar."

"Apa lagi Andi?"

"Kita sama-sama jumpa Mia."

"OK, aku setuju tapi..."

"Tapi apa lagi Tamar."

Adi Kamarool tidak jadi menghirup kopi. Cawan di letakkan kembali atas lantai. Matanya tidak berkedip merenung wajahsaya. Dia bagaikan tidak sabar menanti kata-kata yang bakal saya luahkan. Tentu sekali perasaannya berdebar cemas.

"Kita perlu jumpa Haji Simpul, orang tua yang disebut-sebut, Kak Sun pada kita tu. Dari orang tua itu, kita cuba korek rahsia diri dan keturunan Mia. Apa macam kau setuju tak?"

"Aku setuju Tamar, bila kita nak jumpa Haji Simpul?"

Andi Kamarool menggeleng-gelengkan kepalanya. Tidak setuju dengan rencana yang saya susun. Bagi menghilangkan rasa resah, saya menghirup kopi. Andi Kamarool juga berbuat seperti apa yang saya buat.

"Kenapa kamu tidak setuju Andi?"

"Ada baiknya, kita jumpa Haji Simpul dulu, sebelum kita jumpa Mia. Kemudian kita minta kepastian dari Mia, apakah cerita yang kita dapat dari Haji Simpul itu benar atau tidak."

"Iya, aku setuju dengan pendapat kamu tu, Andi."

Kami terus ketawa. Dan untuk kesekian kalinya, kopi terus kami teguk. Kerana saya sudah menyediakan air kopi, kerja-kerja untuk mengemaskan barang dan pakaian ke dalam beg menjadi tugas Andi Kamarool pula. Dan kini, masa untuk saya berehat pula.

MARAK

Sinar matahari pagi berebut-rebut masuk ke ruang tamu, setelah daun tingkap saya kuak. Terpaku saya di jendela mendengar kicau burung pagi. Aman rasanya mata dan hati melihat pohon yang menghijau.

Sinar matahari terus marak, beberapa orang pekerja Mia memikul cangkul dan pungkis melintas di depan rumah menuju ke ladang. Mereka tidak lokek mendermakan senyum untuk saya. Andi Kamarool terus bergelut dengan tugasnya.

"Aku harap datuk kamu dan Haji Basilam tidak ke mana-mana. Tetap menanti kita di Sungai Penuh," Andi Kamarool bersuara.

"Seingat aku, datuk jarang mungkir janji,” balas saya.

Dan perbualan kami mati di situ saja. Andi Kamarool kembali dengan tugasnya semula.

Sambil menikmati keindahan alam semula jadi, secara diam-diam saya sorot kembali tindakan yang telah kami lakukan. Apakah kami telah memilih jalan yang betul atau jalan yang salah, sehingga kami terperangkap dalam dilemma yang seba sulit ini?

"Andi, Andi buka pintu."

Bagaikan kilat saya menerpa kearah Andi Kamarool yang terhenti dari melipat pakaian. Kami saling berpandangan.

"Itu suara Mia," bisik Andi Kamarool.

"Iya, aku juga fikir begitu."

Kami kembali membisu. Kembali pandangan dengan seribu pertanyaan. Apa yang timbul dalam kepala saya ialah malapetaka. Mungkin kedatangan Mia dengan segumpal kemarahan yang meluap-luap.

"Pergi buka pintu, kalau kedatangan baik, kita sambut dengan baik. Kalau jahat kita sambut cara jahat. Kita harus bersedia menghadapi seribu kemungkinan," begitu bersemangat Andi Kamarool meluahkan kata-kata, mendorong saya melangkah ke pintu dan membukanya.

"Baru bangun tidur."

Mia tercegat di depan, menatang setalam mangkok untuk sarapan pagi. Dia kelihatan menarik sekali dengan rambut yang disisir rapi. Ada sekuntum bungah cempaka di celah rambut sebelah kiri.

Baju kebaya biru dengan kain putih amat cocok sekali dengan dirinya. Dia memang anggun.

"Kenapa tercegat, ambil lah talam ni."

Talam tembaga segera saya sambut.

"Berkemas?"

Saya anggukkan kepala.

"Mahu kemana?"

Pertanyaan itu tidak saya jawap. Walau bagaimanapun Mia tetap melangkah ke ruang tamu,. Andi Kamarool tercegat di situ menanti kedatangan Mia.

Wajah Mia yang ceria segera berubah menjadi keruh, bila melihat teko dan kesan air kopi di kolei yang tersadai di ruang tamu.

Dengan perlahan-lahan ekor matanya melirik tajam ke arah dua beg pakaian yang tersandar di sudut dinding.

Dan sambil meletakkan ke atas lantai, saya lihat bibir Mia bergerak-gerak. Macam ada sesuatu yang diperkatakannya.

"Kami ingat tadi, tak ada air dan kuih muih untuk kami, jadi kami pun buat kopi sendiri. Duduklah Mia, buat apa berdiri macam patung," lembut sekali nada suara Andi Kamarool.

"Terima kasih."

Mia terus duduk bersimpuh penuh sopan di sisi saya. Beberapa saat kemudian Andi Kamarool turut duduk. Kami bertiga (Mia berada di tengah) menghadapi hidangan.

SEMERBAK

Bau kopi asli yang harum semerbak berpadu dengan bau lepat pisang membuat saya hilang malu. Tanpa segan silu, tudung saji dari mengkuang segera saya buka.

"Kamu ini, memang tak sabar. Gelojoh sangat, tuan punya belum pelawa kau dah mulakan," Bisik Andi Kamarool.

"Kopi yang aku buat dengan air kopi yang Mia buat lain rasanya. Air tangan Mia, memang sedap," saya berjenaka.

Di tengah-tengah deraian ketawa Mia dan Andi Kamarool, saya terus mengunyah dan menelan lepat pisang. Air kopi panas yang wangi saya teguk. Tubuh terasa segar dan bertenaga.

"Bernafsu sungguh kamu makan Tamar, jangan lupa orang yang kemudian," kata Andi Kamarool, lalu saya sambut dengan senyum.

"Terlambat hantar, maafkan saya," Mia renung batang hidung Abdi Kamarool.

"Tak mengapa, bantuan dan pertolongan yang diberikan selama ini, rasanya tak dapat kami balas," sambil menjamah lepat pisang Andi Kamarool bersuara.

Kemudian dia menghirup kopi panas. Mia masih senyum dengan sepasang mata masih tertumpu pada dua beg di tepi dinding.

"Berkemas mahu ke mana Tamar, Andi?"

Pertanyaan yang sememangnya suda diduga. Tetapi, untuk memberi jawapannya memang sulit. Kerana tidak memperolehi jawapan segera, membuatkan anak mata Mja berputar kearah saya dan Andi Kamarool.

Hasil dari renungannya itu, membuat kami jadi serba salah. Antara saya dan Andi Kamarool saling bertukar pandangan.

"Mahu meninggalkan rumah ini."

Mia sendiri menemui jawapannya. Serentak kami anggukkan kepala, macam merpati jantan panggil merpati betina.

"Kami berdua nak jumpa datuk Tamar dan Haji Basilam," Andi Kamarool bersuara tunduk. Dia bagaikan tidak sanggup menatap muka Mia.

"Ke Sungai Penuh?" soal Mia.

"Betul Mia," balas saya.

Mia dongakkan muka merenung siling rumah. Kemudian meraba kuntum bunga cempaka di kepala yang kedudukannya sudah agak senget kekanan.

"Terlalu cepat, agaknya kamu dah jumpa penunggu rumah batu."

"Tak jumpa Mia, kami gagal," tutur saya kehampaan.

"Sepatutnya kamu berdua teruskan hingga berjaya, jangan cepat putus asa dan mudah mengalah."

Kata-kata yang terpancut dari kelopak bibir Mia, membuat saya dan Andi Kamarool menggigit bibir. Saya kira debar dada Andi Kamarool tidak sehebat debar di dada saya.

Sebenarnya, secara tidak langsung Mia mencabar kami. Saya dan Andi Kamarool terus membisu. Pertanyaan Mia tidak mendapat tindak balas dari kami.

"Malam tadi macam mana?"

Pertanyaan itu membuat saya tersentak. Mustahil Mia tak tahu apa yang berlaku malam tadi. Lantas saya membuat kesimpulan, Mia tahu tapi sengaja buat tak tahu.

"Kami gagal," sahut saya.

"Tak mahu diteruskan lagi?" soalnya serius.

"Tak mahu, kami dipermain-mainkan," sahut Andi Kamarool.

"Maksud kamu Andi?" sepasang bijik mata terbeliak menghala ke batang hidung Andi Kamarool.

Saya lihat Andi Kamarool resah. Barangkali dia terjerat dengan pertanyaan itu atau tidak mahu mengungkit-ungkit hal yang sudah berlalu kerana perbuatan itu boleh memalukan Mia.

"Cuba terangkan, aku tak faham Andi," Mia terus mendesak.

"Malam tadi, kamu menghias diri. Pergi kekubur lama di bawah pokok buluh kuning, apa kamu sudah lupa Mia? Kamu mahu mempermainkan kami."

Ungkapan yang saya luahkan itu membuat Mia terkejut. Dahinya berkerut dan wajahnya agak pucat. Andi Kamarool tunduk merenung lantai.

"Aku tak faham Tamar, kamu menuduh sebarangan saja," sanggah Mia.

"Malam tadi, kamu membalut tubuh dengan kain hitam, kamu mengelingi kubur berkali-kali. Kak Sun menemani kamu. Aku dan Andi tengok segala-galanya. Usah berdalih Mia, usahlah mempermain-mainkan aku dan Andi," semua yang bergolak dalam hati terus saya luahkan.

Andi kamarool membiarkan, dia seolah-olah tidak mahu membabitkan diri dalam situasi yang agak yang agak tegang ini.

"Aku tak buat perkara tu, Tamar," suara Mia meninggi. Dia mula memperlihatkan riak kemarahan dan terus melompak bagaikan harimau menerkam pelanduk.

Dalam sekelip mata Mia terus berdiri tercegat.

"Kamu jangan menuduh sebarangan Tamar," dia mula menjerit dan menghentak-hentak kakinya ke lantai.

Piring dan cawan yang ada didalam talam tembaga turut bergegar. Mia benar naik angin, gerak gerinya tangkas sekali, bagai seorang lelaki. Sifat gadis yang lembut terus hilang darinya.

"Mia, nanti dulu jangan melenting," Andi Kamarool segera bertindak dengan mendekati Mia.

"Kamu tak boleh menuduh sebarangan pada Mia, kamu harus bertanya dengan cara baik," sambung Andi Kamarool sambil melepaskan pandangan yang tajam terhadap saya.

Entah apa ilmu yang digunakan oleh Andi Kamarool, kemarahan Mia yang meluap segera menjadi sejuk. Dia nampak tenang dan duduk bersimpuh kembali.

"Maafkan Tamar, Mia..." pohon Andi Kamarool.

Mia anggukkan kepala.

Agar situasi menjadi aman, Andi Kamarool mengungkap kembali kisah-kisah lucu yang pernah dialaminya yang disampaikan secara berjenaka, membuat saya dan Mia ketawa terbahak-bahak.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 180/284

BACA: SBDJ Siri 179: Kain Hitam Pembalut Tubuh
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Monday, September 13, 2021

SBDJ Siri 179: Kain Hitam Pembalut Tubuh

SBDJ Siri 179: Kain Hitam Pembalut Tubuh

Selesai saja kata-kata itu diucapkan, bahu kanan saya ditumbuk dengan kuat sekali dan saya seperti tersentak. Bahagian bahu yang ditumbuk segera saya raba dan picit untuk menghilangkan rasa sengal-sengal.

"Tamar."

"Iya Andi."

"Kau tak dikuasai oleh apa-apa sekarang. Cuba lihat keadaan sekeliling kamu."

Toyol jadi-jadian

Permintaan Andi Kamarool tidak saya hampakan. Dengan sepasang mata, keadaan sekitar segera saya sorot dengan tenang.

Saya dapati suasana sekitar cukup sepi. Di padang yang luas, saya lihat ada kabus nipis, terdengar kokok ayam sayup-sayup.

Gegendang telinga dapat menangkap suara Andi Kamarool yang perlahan membaca beberapa potong ayat dari Al-Quran.

"Sekarang lebih kurang pukul dua pagi Tamar."

"Iya," kata saya perlahan.

"Untuk apa, kamu datang ke rumah batu lama?"

"Tadi, sebelum aku mengejutkan kamu, aku berjumpa dengan dua orang perempuan cantik, aku kira mereka berdua masih gadis lagi," saya sudah tidak terdaya menyimpan rahsia.

Andi Kamarool tidak terkejut dengan penjelasan itu.

"Salah seorang darinya mungkin Mia?" Andi Kamarool masih lagi menatap wajah saya tetapi, renungan kali ini lebih tajam. Dengan pantas saya menggelengkan kepala.

"Jadi, kau tak kenal langsung dengan mereka?"

"Iya, aku tak kenal langsung, Andi."

Buat beberapa ketika, Andi Kamarool termenung panjang, macam ada sesuatu yang diflkirkannya.

Dan dalam keadaan yang damai itu, terasa diri ini seperti dipermainkan oleh keadaan.

"Kita keliling rumah batu ni, Tamar."

Cadangan yang membuat bulu tengkuk saya tegak berdiri. Hati terasa cemas semacam.

"Buat apa Andi?"

"Jangan banyak fikir, jangan banyak tanya lagi. Ikut saja cakap aku."

Tangan saya segera ditarik oleh Andi Kamarool. Tidak ada pilihan lain, kecuali mengikut saja kemahuannya.

Dalam suasana dinihari yang dingin itu, kami pun memulakan langkah untuk mengelilingi rumah batu lama dari arah kiri dan kanan.

Ketika melintasi bahagian dapur, terdengar suara perempuan dan lelaki mengerang dan mengeluh seperti menahan rasa sakit yang amat sangat.

Berpandukan pada suara tersebut, saya dapat mengagak usia mereka sekitar tujuh puluhan lebih.

Dan secara spontan, saya teringatkan bilik misteri yang terdapat di bahagian ruang dapur rumah batu lama itu.

Mungkinkah suara itu suara datuk dan nenek Mia? Fikir saya dalam hati.

JUMPA

"Hai, dah jumpa dengan pengawal rumah batu?"

Serentak saya dan Andi Kamarool menoleh ke kanan. Kak Sun tercegat di bucu rumah batu dengan rambut mengerbang.

Sepasang matanya nampak kemerah-merahan. Merenung tajam ke arah saya. Andi Kamarool dan saya tergamam, tidak tahu dari arah mana Kak Sun datang.

Barangkali dia baru keluar dari ruang makan, saya membuat kesimpulan. Tetapi saya lihat pintu dapur bertutup rapat.

Andi Kamarool yang sudah dapat mengawal tergamamnya, begitu tenang menghadapi situasi yang saya kira agak gawat itu.

"Kak Sun bermalam di rumah batu?" Andi Kamarool mengemukakan pertanyaan. Kak Sun mengangguk.

"Sebilik dengan Mia?" tambah Andi Kamarool lagi.

"Tidak, dia di bilik atas, aku di bilik bawah," sambil bercakap mata Kak Sun merenung ke tingkat atas.

Dan secara tidak sengaja, saya dan Andi Kamarool mendonggakkan kepala ke tingkat atas.

Dari cahaya lampu bilik yang agak samar-samar itu, kelihatan bebayang manusia menyisir rambut.

"Itu, kalau tak silap saya, Mia," terkeluar ungkapan itu dari kelopak bibir saya.

Andi Kamarool tidak memberikan sebarang komentar tetapi, dia mengigit bibir.

"Memang benar kata kamu, Mia," sahut Kak Sun.

Aneh sungguh, sudah dinihari masih mahu menghias diri, kemana dia mahu pergi. Fikir saya dalam hati sambil mengerutkan kening.

"Mia belum tidur lagi, sekarang dah pukul dua lebih," Andi Kamarool segera melibatkan diri.

"Dia memang begitu, ada malam-malam tertentu dia terpaksa bangun pukul dua atau empat pagi.

"Masa itulah dia menghias diri dan memakai wangi-wangian dan aku selalu dipanggil tidur di rumah batu ni untuk menemaninya," penjelasan Kak Sun itu memaksa saya dan Andi Kamarool saling bertukar pandangan.

"Dia nak ke mana Kak Sun, berpakaian cantik waktu tengah malam. Mesti ada sesuatu yang tak kena pada dirinya Kak Sun," saya memberikan komentar ikhlas.

Tetapi, Andi Kamarool tidak gemar dengan komentar yang saya luahkan itu. Perkara itu dapat saya kesan dari kenyit matanya.

"Tamar!" sergah Kak Sun secara tiba-tiba.

"Kenapa perkara itu yang kamu tanyakan? Itu urusan dirinya. Dia nak bangun malam, dia nak menghias diri, itu urusan dia. Kamu sudah keterlaluan Tamar," duga Kak Sun marah dengan tiba-tiba.

Nada suaranya cukup tinggi, wajahnya nampak garang.

"Maafkan saya kak."

"Hisss..." katanya separuh hati.

Saya menarik nafas kesal sedangkan Andi Kamarool tunduk merenung bumi. Dingin dinihari menghimpit diri.

"Kak mengawasi kami," suara Andi Kamarool lembut sekali.

Saya tahu nada suara itu sengaja dilembutkan dengan harapan api kemarahan Kak Sun akan menurun. Dia nampak tenang dan selesa.

"Kak memang tak berhajat nak mengawasi kamu berdua Andi."

"Jadi untuk apa kak berada di sini?"

"Begini Andi. Aku cuma nak menemani Mia ke..." Kak Sun tidak meneruskan kata-kata.

Dia donggakkan muka ke tingkat atas. Mia masih menghias diri.

Angin yang bertiup lembut menambahkan lagi rasa sejuk. Kokok ayam sekali-sekala tetap kedengaran di sampingnya.

"Ke pangkal pokok buluh kuning," syukur Kak Mia tidak lagi menyimpan rasa marah terhadap saya.

"Di situ kubur datuk neneknya," celah Andi.

"Kenapa? Kamu takut?"

Andi Kamarool terdiam, saya menggigit bibir.

"Sejuk, embun dah jatuh atas kepala," Kak Sun seperti merungut, kemudian dia memeluk tubuhnya dengan erat untuk menghilangkan rasa dingin.

CAHAYA

Malam yang sudah beransur tua, membuat saya resah dan mula menggigil kedinginan. Kak Sun masih merenung ke arah bilik Mia yang masih diterangi cahaya lampu.

Dia bagaikan tidak ambil peduli dengan suara burung hantu, lolongan anjing liar dan desiran angin yang merempuh dedaun sekitar kawasan rumah. Bagi saya, suasana sedemikian amat menyeramkan.

"Bagi kak, apa yang dibuat oleh Mia adalah biasa. Setiap sepuluh, lima belas, dua puluh dan dua puluh lima haribulan Islam, dia mesti pergi ke kubur di perdu buluh kuning.

"Pukul tiga atau empat pagi, bila masuk waktu subuh baru dia balik," tambah Kak Sun lagi.

Penjelasan Kak Sun itu memang di luar dugaan. Saya mengalami kejutan yang amat hebat.

Dua tiga kali pangkal hidung saya gosok. Dua tiga kali air liur ditelan, rasa resah tidak juga berkurangan.

Andi Kamarool merenung suasana dinihari yang agak kelam, ada kabus nipis menguasai sekitar. Barangkali dia juga menghadapi keresahan seperti saya.

Memang tidak pernah terfikir dalam benak saya (mungkin juga Andi Kamarool) yang selama ini Mia melakukan kerja-kerja aneh dan pelik.

Memanglah, dia gadis yang diselubungi dengan seribu satu misteri.

Untuk sekian kalinya, saya merenung Andi Kamarool. Dia masih resah, memicit-micit kedua belah tangannya. Meraba-raba batang lehernya beberapa kali.

Apa yang dilakukan oleh Andi Kamarool kelihatan seperti serba tidak kena. Dingin dinihari kian hebat menghimpit tubuh, kabus nipis kelihatan di mana-mana.

Ketika pandangan diluahkan ke kaki langit, saya lihat bintang timur mula bangkit. Bayu yang berhembus lembut membawa suara solakan anjing liar.

Nyanyian burung hantu terus bersahut-sahutan, cukup rancak dan gempita sekali. Bau hamis harimau mula menusuk lubang hidung.

Kak Sun yang berdiri (di antara saya dan Andi Kamarool) cuba mengelak agar bahunya, tidak bersentuhan dengan tubuh saya dan Andi Kamarool.

Kami bertiga (saya, Kak Sun dan Andi Kamarool) berdiri sebaris tetapi, merenung ke arah yang tidak berlainan.

Kak Sun merenung ke arah rumpun buluh kuning, Andi Kamarool ke arah bucu dapur rumah batu lama dan pandangan atau renungan saya lebih berkecamuk lagi, sekejap merenung ke arah jendela bilik Mia di tingkat atas.

Sebenarnya, saya mahu melihat perkembangan Mia, apakah sudah menyisir rambut, dia akan membuka baju tidur untuk digantikan dengan baju yang baru. Tumpuan saya terganggu, macam ada sesuatu yang berlari di bumi.

"Ah! Binatang sial ni," itu yang terungkap di kelopak bibir saya.

Dengan biji mata yang terbeliak, saya melihat kemunculan beberapa ekor kucing hitam dengan sinar mata yang garang.

Cemas juga rasanya, bila kumpulan kucing itu mengiau sambil memperlihatkan siungnya yang tajam dan panjang.

Kemunculan kumpulan kucing hitam itu ternyata tidak menarik perhatian Kak Sun dan Andi Kamarool.

Nampaknya kumpulan kucing hitam itu lebih senang mengelilingi saya, tidak mahu mendekati Kak Sun atau Andi Kamarool.

"Kucing hitam Kak Sun," kata saya sambil merenung wajahnya.

Kak Sun tersenyum sambil menggaru pangkal telinga kiri. Setiap kali kepalanya bergerak, rambutnya juga ikut bergerak.

"Itu kucing peliharaan, jangan diapa-apakan dia, Tamar."

"lyalah, Kak" sahut saya separuh kesal sambil merenung ke arah Andi Kamarool.

Dia kelihatan bersahaja. Tidak kisah dengan kemunculan kumpulan kucing hitam itu, semuanya ini membuat saya tidak senang hati.

Memang saya tidak tahu, dari mana kumpulan kucing hitam itu muncul. Jumlahnya lebih dari tujuh ekor.

Ukuran atau bentuk tubuhnya lebih besar dari kucing Siam, hampir menyamai anak harimau yang baru belajar main ekor ibunya.

Kesemua kucing hitam ganjil itu terus mengelilingi saya dan ada ketikanya mengeselkan tubuh ke kaki. Bulu roma terus meremang dan seluruh sendi terasa lemah.

Saya terus angkat kepala merenung ke arah bilik tidur Mia di tingkat atas. Lampu biliknya sudah padam, langsir sudah dijatuhkan dan bau wangi menguasai sekitar kawasan kami berdiri.

Saya terdengar bunyi daun pintu dapur dibuka dan ditutup. Bila direnung ke situ tidak nampak pun kelibat manusia.

ANGKAT

Ke mana dia menghilang? Barangkali Mia sudah merebahkan tubuh di katil. Begitu saya membuat kesimpulan dan membayangkan bentuk tubuh Mia yang montok terkapar di katil tanpa pakaian.

Saya menelan air liur dan rasa ghairah yang tidak bertepi terus mengusai otak.

"Mia sudah menanti aku di situ."

Saya tersedar dari lamunan. Biji mata saya mengikuti arah yang ditunjuk oleh Kak Sun dengan jari telunjuknya, iaitu perdu buluh kuning.

Kami lihat ada beberapa batang lilin sedang memancarkan cahaya, menerangi sebahagian daripada kawasan di bawah rumpun buluh kuning, termasuk kuburan batu.

Di bahagian kepala kubur terdapat sebatang lilin besar yang diletakkan di atas batu besar dua pemeluk manusia dewasa.

Tidak tahu, siapa yang menyediakan dan menyalakan api lilin tersebut.

Angin dinihari yang lembut turut menggugurkan dedaun buluh yang kering, terdampar atas kubur batu.

Ternampak kelibat manusia yang bergerak dari bahagian kepala. Perbuatan itu diulangi sebanyak tujuh kali berturut-turut.

Manusia yang melakukan perbuatan itu menyalutkan seluruh tubuhnya dengan kain hitam.

Setelah selesai berjalan tujuh kaki (dari kaki ke kepala kubur), manusia yang berpakaian serba hitam berdiri tegak (di bahagian tengah kubur) menghadapi kubur misteri yang ditimbuni dengan bebatu sungai.

"Barangkali itu kelibat tubuh Mia, Andi," saya memberanikan diri bersuara.

"Aku juga fikir begitu."

"Perempuan apa dia ni, berani keluar malam ke kubur lama," komentar saya.

Lalu menatap wajah Kak Sun di sisi. Memang terdapat perubahan di wajahnya. Dia nampak bengis semacam.

"Barangkali ada sesuatu yang dicarinya. Boleh jadi dia menjalankan amanat datuk dan neneknya," Andi kamarool melahirkan pendapat.

"Itu urusan dia," sahut Kak Sun dengan nada suara yang suara yang cukup keras.

"Bukan urusan kamu. Aku nak beritahu kamu berdua, engkau orang tak berhak bertanya begitu, kau bukan kaum kerabatnya, kau tetamu dia, faham," sambung Kak Sun. Dia berang sungguh.

"Maafkan kami Kak," serentak kami bersuara.

Buat beberapa saat, Kak Sun terus membisu. Rasa marahnya masih belum hilang.

Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan, menanti penuh sabar apa pula yang bakal Kak Sun luahkan. Pahit atau manis terpaksa kami terima.

"Aku juga nak beritahu kamu berdua," nada suaranya mula menurun, tidak sekeras tadi. Riak mukanya beransur cerah.

"Nak beritahu apa Kak?" saya yang ingin segera tahu terus menyoal.

Dan Kak Sun tidak terkejut dengan tindakan saya itu, tetapi Andi Kamarool kurang setuju dengan cara itu.

Mungkin pada hematnya, tindakan saya itu agak keterlaluan.

"Batalkan saja segala rancangan yang kau orang buat."

"Kenapa pula?" bentak Andi Kamarool.

"Pengawal rumah batu lama tu, tak ingin nak jumpa dengan kau orang berdua. Dia dah beritahu kak, kalau kau orang teruskan memang sia-sia. Tidak ada hasilnya."

Mendengar kata-kata itu darah saya tersirap. Rasa marah dan geram terhadap Kak Sun memuncak.

Barangkali, Kak Sun mempunyai maksud tertentu. Kalau tidak masakan dia bercakap begitu. Fikir saya.

"Apa hak Kak menahan kami. Mia sendiri menyuruh kami berusaha mencari pengawal rumah batu, sama ada secara batin atau lahiriah.

"Dalam hal ni, orang yang berhak menahan kami ialah Mia, dia tuan rumah dan pemilik tanah, bukannya Kak Sun," saya ledakkan kemarahan.

Rasa hormat terhadap Kak Sun mula luntur dan pudar di hati saya. Andi Kamarool menepuk bahu kanan saya dengan lembut. Dia menyuruh saya bersabar dan tenang.

Tetapi, apa yang pasti, Kak Sun tidak terkejut atau panik dengan sikap yang saya perlihatkan itu. Dia nampak bersahaja malah melemparkan senyum sinis ke arah saya.

"Kamu marahkan kak, Tamar?"

Saya terus membisu dan cuba menurunkan tahap kemarahan saya ke tahap normal.

Kalau tadi bahu kanan ditepuk lembut tetapi kali ini, Andi Kamarool mengurut belakang saya.

"Jangan hilang pertimbangan Tamar," bisik Andi Kamarool.

MELAMPAU

"Kamu sudah keterlaluan Tamar, kau sudah melampau," pekik Kak Sun sekuat hati, bergema membelah kedinginan dan kesepian dinihari. Saya tergamam dan Andi Kamarool tersintak.

"Kamu biadab, Tamar," kemarahan Kak Sun berulang kembali.

Dan pada ketika itu, saya terasa pangkal leher seperti dipegang oleh sepasang tangan yang kasar dan berbulu tebal.

Saya cuba menepis tetapi gagal. Pergelangan tangan disambar dan dipulas dan saya terus ditolak hingga jatuh tersungkur. Begitu juga dengan Andi Kamarool.

"Siapa yang menjatuhkan kita Tamar?"

"Makhluk ghaib Andi," sahut saya sambil merenung ke arah Kak Sun yang melihat saja kejadian tanpa mahu memberi pertolongan.

"Kak Sun celaka," kutuk saya dalam hati. Belum pun sempat bangun, mulut saya ditampar dengan kuat.

"Tamar, lihat tu."

Saya segera melihat ke arah yang ditunjuk oleh Andi Kamarool dengan jari telunjuknya. Apa yang kami lihat sungguh mencemaskan.

Tersergam di depan lembaga hitam yang tidak tentu rupa bentuknya. Tingginya bagaikan mencecah awan dan kakinya tidak pula menyentuh bumi. Bahagian kaki yang tidak terbuai-buai menyerupai kaki katak puru.

Bila saya berusaha mendongakkan muka untuk melihat wajah lembaga yang muncul seperti bayang-bayang itu, leher saya dipulas dari belakang dan sepasang tangan lebar yang berbulu menutup sepasang mata saya. Pandangan saya jadi gelap gelita.

Tidak memadai dengan itu, tubuh saya di humban ke bucu dapur rumah batu dan saya terpaksa merangkak untuk mendapatkan Andi Kamarool yang masih tersungkur tidak berapa jauh dari Kak Sun.

Dan lembaga yang menakutkan itu terus ghaib entah ke mana.

"Tak apalah Tamar, tak apalah Andi, aku tak boleh lama di sini. Selamat tinggal, lagi pun orang yang kau cari sudah datang. Selamat tinggal, Mia sudah lama menanti," dalam keadaan terpinga-pinga terdengar suara Kak Sun.

Kerana keadaan kami masih dalam pening-pening lalat, kami tidak begitu mengambil berat tentang kata-kata itu.

Dengan sisa tenaga yang ada, akhirnya saya dan Andi Kamarool berjaya berdiri dengan harapan dapat berdialog dengan Kak Sun tentang peristiwa yang baru berlaku.

Harapan saya dan Andi Kamarool tidak menjadi kenyataan. Kak Sun sudah pun beredar menuju ke arah Mia yang berada di bawah rumpun buluh kuning. Kami ditinggalkan dalam keadaan terpinga-pinga dan terkapai-kapai.

"Kak Sun mempermainkan-mainkan kita, Tamar," keluh Andi Kamarool dengan rasa kecewa.

Saya menggigit lidah kehampaan, tidak diduga sama sekali yang Kak Sun sanggup berbuat demikian.

Apakah maksud sebenar dari tindak-tanduknya itu? Betulkah dia mempunyai hubungan batin yang kental dengan penunggu rumah batu lama? Persoalan yang timbul secara mendadak itu sukar untuk dijawab.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 179/284

BACA: SBDJ Siri 178: Diburu Penunggu Rumah Lama
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-SENTIASAPANAS.COM

Tuesday, February 23, 2021

SBDJ Siri 178: Diburu Penunggu Rumah Lama

SBDJ Siri 178: Diburu Penunggu Rumah Lama

Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan Mia dan Andi Kamarool mahu berhenti berbual. Malah perbualan mereka semakin rancak dan seronok. Seolah-olah saya bagaikan tiada di sisi mereka. Bila remang-remang senja mula menutup kawasan sekitar, hati terus berdebar.

Toyol jadi-jadian

"Dah senja Andi."

Saya terpaksa menggunakan taktik ini untuk menyedarkan mereka. Bagaikan diarah oleh sesuatu, serentak mereka memandang ke arah saya.

Sinar mata Andi Kamarool nampak aman tetapi, sinar mata Mia bagaikan memancar kemarahan.

Mungkinkah tindakan saya itu menganggu keseronokannya berjalan seiringan dengan Andi Kamarool?

Apa yang saya bimbangkan, ketika Andi Kamarool asyik mendengar cerita Mia di remang senja, tiba-tiba Mia bertukar menjadi harimau betina dan Andi Kamarool pula menjadi harimau jantan lalu menyerang saya.

Dari segi logiknya tidak mungkin berlaku tetapi, bila mengingati datuk nenek dari keturunan manusia harimau, bukan mustahil perkara begitu terjadi.

"Kita balik Andi, tak lama lagi maghrib tiba," tambah saya.

"Iya, Tamar. Kalau begitu kami minta diri dulu Mia," Andi kamarool tatap muka Mia.

Saya memperlihatkan wajah kesian padanya (Mia).

"Silakan, saya tak menghalang, cuma cerita tentang ladang dan harta peninggalan orang tua saya belum habis," kata Mia.

"Kita sambung lain kali Mia," celah saya.

"Ok," sahutnya riang.

Mia pun melangkah menuju ke pintu rumah batu lama, meninggalkan saya dan Andi Kamarool.

Tidak sampai sepuluh langkah, kami melangkah, Mia memanggil Andi Kamarool. Serentak kami menoleh ke arahnya yang berdiri di depan pintu.

"Ada apa Mia," tanya Andi Kamarool dalam remang senja yang kian memberat itu.

Saya terus resah dan berdoa agar Mia tidak menahan kami dari pulang ke rumah papan.

"Malam nanti, Kak Sun hantar makanan untuk kamu berdua."

Belum pun sempat Andi Kamarool atau saya memberikan jawapan, Mia terus menyelinap masuk ke rumah batu.

Kami saling berpandangan, tanpa memberikan sebarang komentar. Langkah pulang kami teruskan.

Sementara mahu sampai ke kaki tangga rumah papan, macam-macam saya fikirkan. Walaupun begitu, saya rasa aman kerana bau harimau tidak lagi saya hidu.

Semoga tidak ada perkara buruk akan berlaku, bila sampai di rumah papan, itu harapan yang berbunga dalam hati saya.

Mia ternyata gadis yang tidak mungkir janji. Sebaik saja kami selesai menyempurnakan sembahyang isyak, terdengar ketukan bertalu-talu di pintu.

"Kamu pergi buka pintu Tamar."

Saya meluru ke pintu dan membukanya. Kak Sun tersenyum, lampu suluh di tangan segera dimatikan.

Belum pun sempat saya mengemukakan pertanyaan, Mia muncul di belakang Kak Sun membawa setalam hidangan. Talam itu diserahkan kepada Kak Sun.

Tanpa berkata walaupun sepatah, Mia ke rumah batu lama. Sudah tentu perbuatan Mia menimbulkan pelbagai keraguan dalam diri saya.

"Ambil ni."

Saya segera mengambil talam dari tangan Kak Sun. Lalu diletakkan di ruang tengah. Kak Sun masuk ke rumah. Duduk bersila dekat tiang seri.

Andi Kamarool yang sudah selesai membaca doa, segera memusingkan badannya membelakangi kiblat.

"Bersusah payah si Mia," Andi Kamarool merungut kecil.

"Dia ambil berat tentang diri kau orang berdua."

"Begini sebenarnya Kak Sun. Saya dan Tamar tak sempat nak beritahu Mia supaya jangan hantar makanan. Dia cepat sangat masuk ke rumahnya senja tadi," biji mata Andi Kamarool terpaku ke arah biji mata Kak Sun.

"Kenapa pula? Orang nak beri rezeki engkau orang tolak."

"Malam ni, kami tak mahu makan," tutur Andi Kamarool dengan wajah yang gusar.

Dia tahu kata-kata itu akan menyinggung perasaan Kak Sun dan Mia tetapi, apakan daya dia terpaksa berterus-terang.

NAMPAK

Buat beberapa saat, kak Sun nampak seperti tergamam. Kelopak matanya tidak berkedip merenung wajah saya dan Andi Kamarool. Ada seribu kesangsian bermain di parasnya.

"Kamu berdua masih ragu-ragu dengan kejujuran Mia dan aku?"

Saya gelengkan kepala.

"Bukan begitu," Andi Kamarool segera memintas cakap Kak Sun.

"Untuk berjaga malam, saya tak mahu makan makanan yang berat. Tamar pula tidak mahu menelan sebiji nasi. Minum air sejuk bila difikirkan perlu," lanjut Andi Kamarool.

Dan saya harap penjelasan dan alasan yang diberikan itu dapat diterima oleh Kak Sun. Bila disampaikan kepada Mia, dia juga menerimanya.

"Semuanya ni sebagai usaha kami berdua untuk membuat hubungan batin dengan pengawal atau penjaga rumah batu.

"Sepanjang malam terpaksa berlapar dahaga, seluruh pancaindera dan hati berpusat kepadanya. Kami mesti menghening cipta, begitulah mengikut istilah sekarang," itu hujah saya untuk menguatkan lagi alasan Andi Kamarool.

"Diharapkan apa yang kami buat ni, dengan izin Allah penunggu rumah batu lama akan muncul didepan mata kami," Andi Kamarool pula menambah. Saya lihat Kak Sun menarik nafas dalam-dalam.

"Tolong beritahu Mia tentang hal ni Kak Sun, kami terpaksa menolak pemberiannya buat malam ni, kerana tujuannya tersebut," ujar saya.

Kak Sun masih macam tadi, menarik nafas dengan tenang.

"Sekarang kak dah faham. Bila Mia tahu tujuan sebenar kamu berdua tidak mahu makan makanan yang dihantar, dia juga tidak berkecil hati," jawapan yang amat menggembirakan dari Kak Sun untuk kami.

"Biar kak bawa balik hidangan ni."

"Silakan," lemah benar suara Andi Kamarool.

Dan kak Sun pun membawa hidangan dalam talam tembaga ke rumah batu lama.

"Kamu mahu melakukannya Tamar?"

"lya."

"Bila?"

"Bila kamu masuk ke bilik tidur masa itulah aku mahu menghening cipta," tutur saya lemah.

Dan Andi Kamarool tidak mengemukakan apa-apa pertanyaan. Anehnya, dia masih belum bersedia untuk melangkah ke bilik tidur.

Andi Kamarool bagaikan keberatan mahu meninggalkan saya sendirian dan saya pula mengharapkan dia segera beredar.

Makin cepat dia pergi, makin cepat pula saya menjalankan tugas-tugas yang sudah dirancang.

"Kamu tidak memerlukan pertolongan aku, Tamar?"

"Tak perlu."

Andi Kamarool menggigit bibir. Dia nampak resah sekali.

"Lagi sepuluh minit pukul 12.30," kata saya dengan harapan Andi Kamarool segera mengerti dan segera pergi.

Ah! Kenapa kamu tidak pergi Andi Kamarool? Kenapa? Batin saya terus menjerit.

"Semua barang-barang yang kamu perlukan, sudah aku taruh dalam beg kertas. Aku letak dekat tiang seri, pandai-pandailah kamu menjalankan tugas."

"Terima kasih Andi."

Andi Kamarool segera bangun. Dia melangkah satu, dua, tiga, empat, lima dan tiba-tiba dia berpatah balik mendekati saya.

Tindakannya kurang saya senangi, melambatkan urusan yang sudah disusun. Kalau tidak kena caranya, semua akan menemui kegagalan.

Saya menahan marah dengan menggosok pangkal dagu berulang-kali.

"Cuma satu saja yang nak aku ingatkan pada kamu, Tamar."

"Apa dia, Andi?" tanya saya penuh debar.

"Pastikan, tidak ada seorang pun yang nampak kamu ke situ, jangan sampai Mia tersedar atau terjaga dari tidurnya.

"Semasa kamu menghening cipta di depan pintu masuk ke bahagian ruang tamu, kosongkan fikiran kamu dari dunia nyata.

"Mata hati dan batin kamu harus menjurus kepada perkara yang dihajati, kalau ada gangguan kamu mesti mempersetankannya."

"Apa lagi yang mahu kamu cakapkan pada aku Andi?"

"Lain tak ada apa-apa Tamar."

Andi Kamarool memulakan kembali langkah yang terhenti tetapi, hanya untuk beberapa langkah saja. Dia berhenti kembali lalu menoleh ke arah saya. Lagi sekali hati saya berdebar.

Dibandingkan dengan usia dan pengalaman, ternyata Andi Kamarool lebih dari saya. Kerana itu saya harus akur dengan nasihat dan pandangannya.

"Gerak hatiku seolah-olah memberi tahu kejayaan berada di pihak kamu tetapi, kalau kamu alpa atau terlalai sedikit, kamu kecundang Tamar," kata Andi Kamarool dan dia terus menghilang, masuk ke kamar tidur.

KEPALA

Dialog terakhir yang diucapkan oleh Andi Kamarool menimbulkan seribu persoalan dalam kepala. Perasaan jadi tidak lama, resah gelisah tidak ketentuan.

Saya lihat jam loceng yang terlekap di dinding rumah papan. Lagi sepuluh minit pukul dua belas setengah, debar dada saya semakin kencang, entah mengapa, tiba-tiba saja dahi saya berpeluh.

Sepatutnya, keresahan semacam itu tidak wajar berlaku dalam diri seseorang yang mahu menghening cipta.

Perasaan dan fikirannya harus damai dan tenteram. Tidak berkecamuk seperti apa yang sedang saya alami ini.

Saya cuba menenangkan perasaan dengan melakukan senaman ringan yang banyak tertumpu kepada gerak urat saraf.

Sambil bersenam itu, saya berusaha melapangkan fikiran, usaha itu tidak menghampakan.

Debar dada beransur kurang dan rasa yakin pada diri, mula mengembang sedikit demi sedikit.

Dan akhirnya, saya dapat mengawal diri, peluh tidak lagi terasa menguasai dahi dan tubuh. Semuanya terasa nyaman sekali. Badan segar dan bertenaga.

Bila kekuatan fizik dan batin sudah ada, saya segera bangun dan berjalan ke arah tiang seri untuk mengambil beg kertas.

Bila saja beg kertas disentuh, saya terus menguap dan terasa amat mengantuk sekali dan satu-satunya cara untuk menghilangkan rasa mengantuk itu, saya terpaksa melakukan senaman kembali.

Semakin kuat berusaha untuk menghilangkan rasa mengantuk, semakin kuat pula rasa mahu tidur menguasai diri.

Badan terasa amat letih sekali, bagaikan sudah mendaki lima enam buah bukit. Saya tetap berusaha, berjuang habis-habisan, menghalau rasa mengantuk.

Apa yang saya perolehi, semua sendi-sendi anggota seperti mahu relai dan saya bagaikan kehabisan tenaga.

Tidak terdaya mahu berdiri, badan segera disandarkan ke dinding, perlahan-lahan saya rebahkan badan dan terus duduk di tantai.

Kelopak mata tidak terbuka lagi. Apa yang terpamer ialah beranika cahaya dalam pelbagai warna.

Ada cahaya yang membulat dengan warna kemerah-merahan, ada cahaya dalam bentuk panjang berjalur dengan warna biru, kuning dan hijau.

Bila warna itu hilang, saya mula melihat kemunculan sinis, saya segera melambaikan tangan minta tolong, orang tua menghulurkan tongkatnya.

Bila jejari tangan mencecah hujung tongkatnya, saya terkapai-kapai macam orang buta kehilangan tongkat. Cukup terseksa rasanya.

Dalam keadaan yang serba kritikal itu, saya segera memanggil Andi Kamarool. Sungguh kecewa, saya kehilangan suara.

Dan pada masa itu, ada sesuatu yang menghentak pangkal leher. Saya kira, benda yang menghentak saya itu ialah buntut senapang. Siapa yang menghentaknya? Sukar untuk diteka.

Kata orang berpantang maut sebelum ajal, saya berusaha untuk bangun. Semuanya tidak menjadi, saya terus rebah dan tidak tahu apa berlaku selanjutnya.

Bila kelopak mata terbuka, saya sudah berada di depan pintu masuk ke ruang tamu dalam keadaan duduk bersila. Kedua belah tangan berada di atas kedua belah tempurung lutut.

Beg kertas berada di hujung lutut sebelah kiri, semua barang di dalamnya berserakan di anak tangga.

Lebih mengejutkan lagi, tempat bara atau dupa sudah tersedia. Baranya merah menyala, menanti taburan serbuk kemenyan.

Dari arah belakang terdengar suara orang bercakap dalam pelbagai bahasa dan loghat.

Saya tidak dapat menangkap perkara yang mereka perkatakan.

Saya kira jumlahnya, lebih daripada sepuluh orang. Bila ditoleh ke belakang suara itu hilang. Suara itu beralih ke halaman rumah, anak mata saya tertumpu ke arah tersebut.

Saya dapati para pekerja Mia mula sibuk membawa pisau penyabit, cangkul, pencebak, parang. Mereka mahu turun ke ladang untuk memulakan pekerjaan.

"Dah pagi rupanya," kata hati saya.

Melihat suasana sekitar, saya kira sudah pukul enam. Tanpa mahu mengambil kira keadaan sekeliling. Pintu ruang tamu saya ketuk berulang kali. Malangnya, tidak ada siapa yang membukanya.

Saya mengambil keputusan nekad, daun pintu saya tolak. Bila pintu terbuka, ada dua orang gadis mempamerkan senyum seolah-olah menyambut kedatangan saya.

"Datuk."

Gadis bermata bulat berambut panjang, menyuruh saya duduk di sofa. Manakala seorang lagi segera mendekati piano.

Jari jemarinya menekan mata piano dan bergema irama lagu yang tidak pernah saya dengari selama ini.

"Menari," pelawa gadis bermata bulat.

Saya gelengkan kepala. Bunyi piano terus bergema, memekakkan anak telinga.

"Aku belum bersembahyang subuh," pekik batin saya.

KELUAR

Tanpa mahu membuang masa, saya meluru keluar. Kedua orang gadis jelita menghalang di muka pintu. Apa yang saya fikirkan waktu itu ialah waktu subuh sudah tiba.

Kedua gadis itu rempuh dengan kasar. Mereka menjerit. Tidak saya pedulikan, langkah dipercepatkan menuju ke rumah papan lalu mengambil wuduk.

Ketika itu, suara para pekerja menjadi riuh rendah. Sesekali terdengar suara anak buahnya. Semuanya tidak saya endahkan. Solat diteruskan.

Selesai solat subuh saya berdiri di muka pintu rumah papan dengan niat mahu melihat telatah para pekerja Mia. Harapan saya tidak menjadi kenyataan.

Apa yang saya alami ialah suasana sepi tetapi hari makin cerah. Tiada seorang pun pekerja yang berjalan di halaman. Barangkali mereka sudah ke ladang, fikir saya.

Kerana tidak mahu Andi Kamarool terlepas solat subuh, saya segera masuk ke biliknya. Kakinya saya tarik dua tiga kali. Andi Kamarool terjaga dari tidur.

"Kenapa tamar?"

"Bangun sembahyang subuh."

"Subuh? Dah pukul berapa sekarang?"

"Dah cerah, dah pukul enam," ulang Andi ragu-ragu. Di terus duduk.

Sungguh mengejutkan bila dia memukul bahu saya berkali-kali sambil ketawa kecil.

"Kamu mengigau Tamar, cuba tengok jam di dinding, pukul berapa sekarang?" jari telunjuknya menghala ke arah jam yang tersangkut di papan rumah lama.

"Ha! Baru pukul 2.55 pagi," kata saya.

Andi kamarool terus ketawa.

Ketika itu juga saya teringat dua orang gadis di ruang tamu rumah lama. Tanpa mahu mengucapkan apa-apa pun pada Andi kamarool, saya turun ke halaman rumah papan.

Dengan menahan nafas, saya memulakan langkah dengan berlari ke rumah batu lama, saya tidak mengalami rasa bimbang dan takut.

Dengan kekuatan seorang lelaki, daun pintu ruang tamu saya tolak dan terus meluru ke tengah ruang tamu.

Dua wanita cantik sudah tiada di situ. Lampu ruang tamu masih menyala, penutup piano sudah tiada di situ. Lampu ruang tamu masih menyala, penutup piano masih terbuka. Terkaku saya dengan penuh kebingungan. Ke mana dua perempuan cantik itu menghilang?

"Apa yang kau cari di sini, Tamar?"

Tidak saya duga Andi Kamarool mengekori saya. Pertanyaannya sukar untuk saya jawab.

Pada hakikatnya, ingin saya nyatakan kedatangan saya untuk mencari perempuan cantik. Tetapi mulut saya tidak terucap, saya takut diketawakan oleh Andi Kamarool.

"Balik Tamar, kau gagal."

Tidak saya jawab kata-kata itu. Muka Andi Kamarool saya tatap.

"Sekarang baru pukul dua, ada baiknya kita sambung tidur."

Saya buat tidak kisah dengan apa yang diluahkan kawan karib saya itu. Fikiran saya masih berputar tentang perempuan cantik.

Apakah mereka yang membawa saya ke pintu rumah batu lama?

Mereka juga agaknya yang menyediakan tempat bara dan mengeluarkan barang-barang dari dalam beg kertas saya.

"Mari."

Andi Kamarool menarik tangan mengajak saya keluar dari ruang tamu. Tiada bantahan, saya hanya mengikut bagaikan kerbau dicucuk hidung.

Bila berada di halaman rumah batu, fikiran saya tidak lagi diselaputi dengan bayang dua orang wanita cantik.

"Tamar renung mataku."

Kerana saya tidak memperlihatkan sebarang reaksi terhadap kata-kata yang diluahkan menyebabkan Andi Kamarool cemas sedikit.

Tetapi anak matanya tetap terpanah ke wajah saya. Dia menarik nafas untuk kali kedua, terus dihembuskan ke muka saya.

"Eh, Tamar cuba kamu tengok keadaan sekeliling kamu."

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 178/284

BACA: SBDJ Siri 177: Jumpa Di Kubur Lama
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Monday, January 18, 2021

SBDJ Siri 177: Jumpa Di Kubur Lama

SBDJ Siri 177: Jumpa Di Kubur Lama

Si gadis jelita termenung sejenak tetapi, sepasang matanya yang lembut terus menatap wajah Andi Kamarool dan sekilas senyum berlari di kelopak bibir, tentunya untuk Andi Kamarool yang muka di dakap keresahan.

Toyol jadi-jadian

"Begini saja, awak ikut saya berjalan-jalan di sini."

"Untuk apa?" Andi Kamarool gugup.

"Melihat keindahan dan kecantikan kawasan ni. Lagipun awak orang baru di sini. Saya kira, jalan bersama tak salah. Macam mana, awak setuju?"

Andi Kamarool jadi serba salah. Sekejap garu kepala, sekejap garu leher, sekejap lagakan gigi atas dengan bawah sekali. Dia masih ragu untuk membuat keputusan.

"Bagaimana? Kamu ragu-ragu dengan aku?" desak si gadis.

"Ayuh, saya temankan awak," jawab Andi Kamarool penuh semangat.

"Bagus, kita menuju ke sungai," si gadis jelita memulakan langkah. Mereka berjalan beriringan.

Seperti apa yang saya lalui, Andi Kamarool juga turut mengalaminya. Dia melihat air sungai yang melimpah ruah tetapi mengalir tenang mengarah dengan dedaun kering dan kumpulan bunga teratai dari hulu.

"Mari kita mandi," si gadis jelita sambil menanggalkan pakaian. Cuma yang tinggal coli dan seluar dalam. Si gadis jelita terjun ke dalam sungai.

"Mari kita mandi," ajaknya lagi sambil melentangkan badan di permukaan air sungai yang tenang.

"Kenapa menung, jangan tunggu lama-lama. Terjun dan berenang sekarang," desak si gadis jelita.

Dan kali ini, Andi Kamarool bersedia memenuhi permintaan itu. Dia segera terfikir, mungkin apa yang sedang dilaluinya ini adalah tipu helah pengawal rumah batu lama untuk memerangkapnya. Andi Kamarool tergesa-gesa berpatah balik.

"Kenapa kamu berpatah balik? Kamu takut dengan air," jerit si gadis dengan rasa kesal yang amat sangat.

Andi Kamarool mempersetankan suara si gadis itu. Dia cuma senyum dan berpatah balik ke tebing sungai.

Berdiri kaku di situ, melihat si gadis jelita berenang dan menyelam sesuka hati. Tubuh si gadis yang segar jadi sasaran biji mata Andi Kamarool.

Payu dara yang keras dan tajam menolak coli yang nipis. Rambut yang panjang bagaikan tebaran jala bila si gadis yang memusingkan kepala dengan cepat.

Si gadis terus berenang dan menyelam bagaikan puteri duyung. Semua gerak-geri yang dipamerkan seolah-olah berusaha membangkitkan nafsu berahi Andi kamarool. Ternyata Andi Kamarool tidak mudah untuk digoda.

Andi Kamarool terus menanti di pinggir tebing.

"Kenapa kamu tak pergi?" soal si gadis sebaik saja dia menghampiri tebing.

Tangan kirinya memegang akar yang terjuntai ke dalam sungai, tubuhnya terus digerak-gerakkan dalam air sungai yang jernih.

Andi Kamarool dapat menikmati seluruh kulit tubuhnya yang putih melepak. Di bahagian tengah belakangnya bertenggek seketul tahi lalat hidup.

"Kamu menanti sesuatu dari aku," tambah si gadis, dia terus berenang ke tengah sungai dengan cara terlentang.

"Lihat sini," jeritnya sambil melambai-lambaikan tangan ke arah Andi Kamarool. Dengan sekelip mata dia terus menyelam ke dasar sungai.

"Ke mana dia?" hati kecil Andi Kamarool berkata sendirian.

Cukup lama si gadis itu menyelam, hampir kecewa Andi Kamarool dibuatnya.

Tiba-tiba si gadis muncul di permukaan sungai. Berenang dengan tenang ketepian. Dia melompat ke atas tebing.

Dengan sekelip mata coli dan seluar dalamnya terus kering dengan serta merta.

"Anehnya," bisik batin Andi Kamarool.

Si gadis terus senyum, seolah-olah tahu apa yang bergolak dalam dada anak muda di bibir tebing dan mata beningnya terus menatap sekujur tubuh Andi Kamarool.

Si gadis terjun ke dalam sungai kembali. Menyelam untuk beberapa saat dan muncul kembali dengan sebilah keris lama agak pendek, tetapi mempunyai lima luk tanpa hulu dan sarung.

Semasa ditayangkan kepada Andi Kamarool, mata keris lama mengeluarkan cahaya kekuning-kuningan hanya untuk beberapa saat sahaja.

TEBING

Si gadis melompat atas tebing, sepasang kakinya dari paras lutut hingga ke hujung kaki berada dalam air sungai. Andi Kamarool melihat air sungai.

Andi Kamarool melihat air dari hujung rambut jatuh meleleh perlahan di permukaan kulit dada dan belakang sebelum jatuh ke bumi.

"Cantik dan antik," si gadis menggerak-gerakkan keris lama berluk lima, dari kanan ke kiri di depan mata Andi Kamarool.

"Berikan pada saya."

"Buat apa?"

"Untuk kenang-kenangan," jawab Andi Kamarool.

"Mudahnya nak minta harta orang. Permintaan dan ajakan orang tak dilayan."

"Apa permintaannya?"

"Buat lupa pula, bukankah tadi aku ajak kamu mandi bersama."

"Oh..!" Mulut Andi Kamarool separuh terlopong.

"Sudahlah."

Secepat kilat si gadis jelita mengangkat kaki dari sungai. Dia terus berdiri. Tubuhnya yang jadi sembilan puluh peratus bogel segera ditutupinya dengan tuala besar.

Entah dari mana tuala itu menjelma? Semuanya membuat kepala Andi kamarool pening.

"Kita pulangkan keris ini ke tempatnya. Kalau kamu berhajat, silalah cari sendiri dalam sungai. Selamat tingggal orang muda."

"Jangan dibuang, nanti dulu."

Si gadis buat tidak kisah dengan permintaan Andi Kamarool. Keris lama berluk lima segera dicampakkannya ke dalam sungai. Dia terus berlalu dan Andi Kamarool tersedar.

Kerana sudah ternyata apa yang dilakukan tidak mendatangkan hasil, kami memutuskan untuk pulang saja ke rumah papan.

Tetapi, kami mengalami kejutan yang lain pula. Kami tidak dapat tidur, badan terasa panas, gatal dan berpeluh seperti berada dekat dengan unggun api.

Apa yang peliknya, menjelang subuh rasa panas, gatal dan peluh di badan hilang serta merta. Dan kami dapat menunaikan sembahyang subuh dengan sempurna.

Sepuluh minit setelah menunaikan sembahyang subuh. Kami diserang rasa mengantuk yang amat sangat.

Bagaimana tidak terdaya membuka kelopak mata dan akhirnya kami terlena di hadapan sejadah dan terjaga bila terdengar ketukan yang bertalu-talu di pintu.

Saya suruh Andi Kamarool bangun dan membuka pintu. Sebaik saja daun pintu terbuka, sinar matahari yang terang benderang terus masuk ke dalam rumah papan.

Di muka pintu, tercegat Kak Sun menatang setalam makanan untuk sarapan pagi. Dia senyum penuh rasa ramah.

"Pukul berapa sekarang Kak Sun?" sambil menggosok-gosok mata Andi Kamarool bersuara.

"Dah pukul sembilan."

"Dah tinggi hari baru terjaga," keluh Andi Kamarool.

"Apa macam? Berjaya malam tadi?"

Pertanyaan itu tidak dijawab oleh Andi Kamarool. Dia menyambut talam yang dihulurkan oleh Kak Sun. Saya yang sudah berdiri di sisinya menggigit jari.

"Tamar, letakkan di sana."

Setalam makanan untuk sarapan pagi segera bertukar tangan. Dari Andi Kamarool ke tangan saya. Talam segera saya letakkan atas lantai tanpa membuka tudung saji yang menutupnya.

"Usaha kami malam tadi gagal kak!" kata saya memberi jawapan, bukannya Andi Kamarool.

Saya lihat Andi Kamarool anggukkan kepala. Tidak merasa tersinggung dengan tindakan saya itu.

"Agaknya kamu berdua tidur di sini, bukannya di anjung rumah batu. Sedapnya tidur hingga terpaksa dikejutkan," dalam senyum Kak Sun cuba menyindir kami.

"Ramalan kak tak tepat, kami balik ke rumah ni pukul tiga pagi. Lepas sembahyang subuh baru kami terlelap," terang saya bersungguhsungguh. Andi Kamarool terus tersengih.

"Apa yang kau orang berdua rasa?"

"Macam-macam, nanti lain kali kami ceritakan pada kak," Andi Kamarool mencelah. Jawapan itu ternyata tidak menyenangkan hati Kak Sun.

"Ceritalah sekarang, apa salahnya."

"Saya berjanji esok atau lusa saya cerita pada Kak," saya melahirkan sebuah janji. Kak Sun menarik nafas panjang.

"Kak bukan apa-apa. Mia yang suruh tanya."

"Jawapannya tetap sama kak," tingkah Andi Kamarool.

"Mia cuma nak tahu, bila kamu berdua gagal, apakah kamu nak teruskan juga?"

"Malam ni, kami cuba lagi hingga hati kami puas. Sampaikan salam kami untuk Mia kerana mengambil berat tentang diri kami. Beritahu dia, sebelum berjaya kami tetap mencuba," tambah saya lagi.

"Baiklah."

Dan Kak Sun pun segera meninggalkan kami.

PERSIAPAN

Kerana tidak mahu mengalami kegagalan, kami segera membuat persiapan rapi. Petua dan ilmu yang ada dalam diri Andi Kamarool segera di satukan dengan petua dan ilmu yang saya miliki.

Pelbagai jenis bunga dicari dan pelbagai jenis ramuan pula diburu. Demi mencari bahan-bahan tersebut, bukit kecil di belakang rumah papan jadi sasaran.

Di saat saya menyusun dan memilih barang-barang yang perlu dan didakwa boleh memanggil makhluk halus, Andi Kamarool menghilangkan diri entah ke mana.

Kira-kira satu jam kemudian baru muncul kembali dengan wajah yang berseri-seri.

"99 jenis bunga kau dah bungkus Tamar?"

"Sudah."

"Serai wangi, kemenyan putih, pucuk pisang hutan di mana kamu letakkan?"

"Dekat bendul."

"Tulang lembu yang kita pesan dengan tukang kebun dah hantar?" soal Andi kamarool, sambil matanya merenung kiri dan kanan.

"Ada, aku letak di kaki tangga. Kamu ke mana tiba-tiba hilang."

"Maafkan aku Tamar, tiba-tiba tergerak hatiku nak jumpa Mia. Aku terus cari dia."

"Jumpa di mana?"

"Aku jumpa di kubur lama di bawah pokok buluh kuning. Dia terkejut bila aku datang."

"Apa yang kamu berdua buat di situ," tanya saya sambil membayangkan yang Andi Kamarool menjelma menjadi harimau jantan dan Mia harimau betina.

"Dia ajak aku pergi ke sebatang anak sungai," kata-kata yang diluahkan oleh Andi Kamarool membuat saya cemas. Mukanya saya renung.

"Jauh dari sini, Andi?" tanya saya lagi

"Aku tak dapat pasti berapa jauh. Anak sungai tu di kaki gunung, kami bercakap saja Tamar."

"Macam sungai.." saya tidak meneruskan kata-kata.

Andi Kamarool yang dapat menangkap maksud kata-kata saya itu, terus tersenyum.

"Bukan macam sungai yang aku dan kamu tengok tu," nada suara Andi Kamarool cukup lemah.

"Kalau serupa, kita terus saja ke situ Andi."

"Serupa atau tidak, malam ni kita teruskan usaha kita Tamar."

"Sudah tentu," balas saya penuh keyakinan.

DATANG

Malam itu, kami datang lagi ke rumah batu lama. Kali ini kami memilih ruang tamu sebagai tempat pertemuan. Mia merestuinya.

Caranya sama seperti apa yang kami lakukan pada malam semalam. Cuma masanya saja dipercepatkan setengah jam lebih awal.

"Kita mulakan," kata saya sambil memegang bahu kanan Andi Kamarool.

"lya," balasnya lemah. Ada getaran keresahan bermain di dadanya.

"Dengan izin Allah kita berjaya," kata saya memberi semangat. Andi Kamarool mengangguk.

Saya segera memberi arahan kepadanya supaya bergerak seiringan menuju ke sudut kanan.

Di situ kami duduk, saling membelakangi menghadapi taburan bunga dan dupa yang mengeluarkan asap kemenyan.

Bau kemenyan terus menyumbat lubang hidung. Saya memperkemaskan sila dan menegakkan badan. Begitu juga dengan Andi Kamarool. Suasana terasa amat sepi sekali.

Beberapa orang yang ditemui siang tadi menyatakan, dalam waktu tertentu, (terutama menjelang senja dan subuh) mereka pernah terlihat tongkat bergerak sendiri dan bunyi gelas berlaga sesama sendiri yang dituruti dengan suara orang batuk.

Mengingati semuanya itu, saya jadi cemas sendirian.

Dengan penuh tenang, kami terus menunggu. Mana tahu mungkin sebentar lagi ada kejadian aneh menjelma.

Saya berusaha dengan sedaya upaya agar tidak terleka, mengantuk atau terkhayal. Andainya perkara sedemekian terjadi, pasti kegagalan yang diraih.

Saya kira, Andi Kamarool juga berbuat seperti apa yang saya buat. Masa terus berlalu, tidak ada apa-apa yang menjelma di depan mata.

Suara lolongan anjing, suara burung hantu, suara kucing jantan mengiau manja memanggil kucing betina. Semuanya tidak kami endahkan.

Saya menahan nafas dan dada terus berdebar. Seekor kucing hitam, entah dari mana datangnya berdiri betul-betul di hujung kepala lutut.

Matanya yang bercahaya merenung tajam ke arah saya. Lidahnya menjilat-jilat lantai simen rumah batu lama. Ketakutan dan kebimbangan segera berakhir, bila kucing hitam itu berlalu.

Ternyata sepanjang malam itu saya tidak mengalami sebarang kejadian aneh atau ganjil. Saya berjaya mengekang biji mata hingga pagi tetapi, apa yang saya alami tidak sama dengan apa yang dirasakan oleh Andi Kamarool.

"Pengalaman yang sungguh hebat," Andi Kamarool membuka mulut di saat sarapan pagi bermula. Saya berhenti menghirup air kopi, sepasang biji mata saya arahkan ke wajahnya.

"Ceritakan, aku nak dengar," saya mendesak.

"Baik," balasnya lalu berhenti mengunyah makanan.

Andi Kamarool pun menceritakan apa yang dialaminya. Setelah menumpukan seluruh kalbu dan pancaindera untuk berdepan dengan pengawal rumah batu lama, dia merasai badannya terhinjut-hinjut seperti berada di atas pelana kuda yang sedang berlari kencang.

Dan dalam masa yang sama, macam ada seseorang yang sengaja memulas kepalanya hingga mukanya berada di belakang.

Sakitnya bukan kepala, tidak dapat diceritakan atau dibayangkan kepada sesiapapun.

Andi Kamarool meronta dan melawan. Mungkin kerana marah, orang yang tidak dikenali mula bertindak kasar.

Andi Kamarool terus dihumban ke tanah lapang, seluruh tubuh terasa sakit dan tulang-temulang bagaikan hancur.

Andi Kamarool terjaga dan dia mendapati dirinya berada di tempat asal. Tidak berubah ke mana-mana dan sakit yang dialami hilang serta merta.

"Dahsyat juga," kata saya.

Andi Kamarool mengangguk perlahan sambil meneguk air kopi.

Saya menggigit bibir dan membuat kesimpulan, walaupun belakang kami bertemu tetapi, peristiwa yang kami alami tidak sama.

Apakah semuanya itu sebagai petanda yang kami akan berhadapan dengan masalah yang lebih rumit lagi?

Atau itu hanya sebagai ujian untuk menduga sejauh mana kesungguhan kami berdua dalam pencarian untuk bertemu dengan pengawal atau penunggu rumah lama? Macam-macam persoalan yang muncul di benak saya.

Sesungguhnya, sarapan pagi itu terlalu banyak menimbulkan persoalan yang buat kami terpaksa berfikir panjang.

"Lupakan apa yang kamu alami," nasihat Andi Kamarool, bila melihat saya kurang ghairah menjamah hidangan yang tersedia.

"Entah," saya mengeluh.

Andi Kamarool tersenyum panjang. Entah apa yang difikirkannya. Saya sendiri tidak tahu.

KEJUT

Petang itu, di saat saya dan Andi Kamarool berehat di halaman rumah papan. Dia muncul, kedatangannya memang di luar dugaan kami berdua.

"Main catur?" matanya menjunam kepada papan catur yang kami buat sendiri.

"Nak menghilangkan rasa jemu," saya menjawab.

Sebenarnya di samping main catur, kami juga berbincang sama ada mahu meneruskan usaha mencari pengawal rumah batu lama atau membatalkan saja. Dengan kehadiran Mia, perbincangan terpaksa dihentikan.

"Bagaimana? Dah dua malam mencuba, apa hasilnya?"

Mia renung muka saya dan secara tidak langsung pertanyaan itu memang ditujukan untuk saya. Tidak kuasa saya menjawabnya.

Tetapi, Andi Kamarool tidak mahu menghampakan hati orang yang disenanginya.

"Tidak berhasil," kata Andi kamarool.

Segaris senyum berlari di kelopak bibir Mia. Anehnya, pandangannya tidak bembah masih merauti saya, tidak kepada Andi Kamarool.

"Mahu diteruskan?" Mia ajukan pertanyaan. Dia tidak puas hati, kerana pertanyaan tadi tidak saya jawab.

"Iya, tetap diteruskan," balas saya.

"Di tempat yang sama Tamar?"

"Tidak."

"Habis di mana pula Tamar," Mia menjengilkan biji mata.

Saya dan Andi Kamarool berpandangan. Mia menanti penuh debar, wajahnya membayangkan keresahan.

Saya masih buntu, tidak tahu apakah jawapan yang harus saya tuturkan kepada Mia.

Dan wajah Andi Kamarool membayangkan rasa serba salah. Seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena dengan tindak-tanduk saya ketika itu.

Sebenamya, apa yang saya buat memang di luar pengetahuan Andi Kamarool. Tidak ada perbincangan atau permuafakatan sebelumnya. Semuanya berlaku secara spontan.

Apa yang saya ucapkan kepada Mia, adalah kemahuan hati saya sendiri. Tidak hairanlah, kalau Andi Kamarool nampak serba salah.

"Mahu ke mana kita Tamar?"

Kata-kata yang terpancut dari kelopak bibir Andi Kamarool meletakkan saya dalam keadaan serba tidak kena.

Bagi mengatasinya saya hanya bersandiwara dan diharapkan Andi Kamarool dapat memahaminya.

"Kau dah lupa dengan keputusan yang kita buat Andi?"

"Aku dah lupa Tamar."

Ternyata Andi kamarool dapat memahami situasi yang terjadi. Dia segera mengikuti irama yang saya mainkan. Kami pun berbalas senyum.

"Bukankah sudah aku cakapkan yang aku mahu bersendirian. Aku mahu bermalam di depan pintu masuk ruang tamu. Kau tidur seorang diri di rumah papan. Kamu cepat sangat lupa pada janji Andi."

Andi Kamarool makin cemas dan gawat. Dia menggigit bibir, mungkin dia berfikir, kenapa saya bertindak demikian.

"Satu cara yang baik, bila kau orang berdua, penunggu rumah takut nak jumpa," Mia terus ketawa.

Dia bagaikan meyindir kami. Tetapi, saya tetap memperlihatkan wajah yang serius.

"Tamar bersungguh-sungguh Mia, dia bukan berjenaka," bisik Andi Kamarool telinga Mia.

Dan ketawa Mia berhenti dengan serta-merta. Wajahnya mula menampakkan kesungguhan.

Dengan niat mencipta suasana aman, Andi Kamarool menceritakan pengalaman yang dilaluinya, Mia mendengar penuh khusyuk.

Sesekali kelihatan dia menggigit bibir dan menelan air liur. Barangkali, dia juga turut merasa kecewa dengan kegagalan demi kegagalan yang kami raih.

"Memang aku mengharapkan sangat-sangat yang kau orang berdua dapat berjumpa dengan apa yang aku cari.

"Selama ini hanya mendengar ceritanya saja. Ada dua tiga kali aku melihat bebayang manusia yang tidak tentu rupanya. Macam-macam cerita ganjil terjadi di sini aku dengar," Mia meluahkan apa yang tersembunyi dalam hatinya selama ini.

"Jadi, kami sudah buat keputusan nak tangguh depan tangga Tamar."

"Iya, Mia."

"Teruskan Tamar," Mia memberi semangat.

Dan dia mengubah topik perbualan ke arah lain. Mia banyak bercerita tentang tumbuh-tumbuhan yang ada di kawasan tanah ladangnya.

Dan petang itu juga, dia membawa saya dan Andi Kamarool meninjau ke kawasan ladang getah, kebun pala, cengkih.

Seperti hari-hari sebelumnya, bila berjalan bersama Mia, saya pasti merasakan ada sepasang mata yang mengawasi gerak langkah saya dengan Andi Kamarool.

Bau hamis harimau mula terhidu, seiring dengan itu, terdengar seperti dedaun gerah kering dipijak sesuatu malah, ada dedaun itu yang pecah.

Makhluk yang memijaknya tidak dapat di lihat. Bila hati kecil saya memaki hamun benda yang tidak kelihatan, saya menerima padah yang tidak diduga.

Belakang saya terasa seperti dicakar-cakar. Tetapi, baju saya tidak pula koyak.

"Maafkan saya," cetus batin saya.

Dengan serta merta, badan saya tidak dicakar lagi. Namun begitu bunyi telapak kaki makhluk ghaib terus mengiringi langkah saya.

Melihat dari gaya langkah, ayunan tangan Mia dan Andi Kamarool yang rancak itu, ternyata mereka tidak diganggu makhluk ganjil.

Sudah hampir separuh kawasan ladang yang luas itu dikelilingi. Mereka berdua (Mia dan Andi Kamarool) tidak memperlihatkan rasa cemas atau bimbang. Masih rancak berbual dan ada ketikanya ketawa mesra.

Di saat matahari berubah warna menjadi kekuning-kuningan serta bergerak perlahan ke arah balik bukit nan menjulang, kawasan ladang yang luas itu segera ditinggalkan.

Kami berjalan perlahan menuju ke halaman rumah batu lama. Di situ, Mia bagaikan tidak mahu berpisah, dia masih bercerita tentang rumah papan, tentang tanah ladang peninggalan orang tuanya.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 177/284

BACA: SBDJ Siri 176: Memanggil Makhluk Halus
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Thursday, December 31, 2020

SBDJ Siri 176: Memanggil Makhluk Halus

SBDJ Siri 176: Memanggil Makhluk Halus

Tetapi, jauh di sudut hati tetap mengatakan beberapa ciri yang diungkapkan oleh Kak Sun memang ada pada diri Andi Kamarool. Dan peristiwa di kubur lama yang terletak di bahagian belakang rumah batu lama itu, menyakinkan saya, bahawa Andi Kamarool memang ada kaitan dengan keturunan manusia harimau.

Toyol jadi-jadian

Memang, dialah lelaki yang paling layak untuk menjadi suami kepada Mia. Bukannya saya walaupun hati kecil ini memang jatuh hati dengan gadis yang bermata galak itu.

"Walau apapun, saya ingin benar nak jumpa dengan Haji Simpul Kak," nada suara Andi Kamarool agak keras, penuh dengan keyakinan.

Dan apa yang berlegar dalam tempurung kepala saya terus hilang. Saya gigit bibir dan terus merenung muka Andi Kamarool.

"Sabar dulu Andi, biar kak jumpa Haji Simpul dulu, kalau dia setuju bolehlah kak bawa kamu jumpa dia."

"Kenapa mesti jumpa dia dulu, kita pergi terus ke rumahnya tak bolehkah?" saya menyampuk.

"Kak fikir, cara apa yang nak kak buat ni, lebih bersopan dan beradab."

Saya anggukkan kepala.

"Eh, biar kak ke rumah Mia dulu, kalau lambat nanti dia merungut pula. Dia mahu meja makan dihias cantik untuk kamu berdua," Kak Sun terus bangun mengambil rangkaian bunga orkid pilihan yang terletak di sudut bangsal.

Setelah bebunga orkid itu dimasukkan ke dalam raga yang dibuat dari buluh, kak Sun merenung ke arah kami dengan segaris senyum ikhlas.

"Jangan lupa datang," katanya.

Serentak kami anggukkan kepala.

"Mia memang mengharapkan kedatangan kamu berdua," tambah Kak Sun lagi.

Senyumannya masih berbunga di kelopak bibir.

"Kami tak lupa Kak, mana boleh lupa dengan makan," saya membalas.

Dengan langkah dan lenggang yang bersahaja Kak Sun menuju ke rumah Mia. Hanya dalam beberapa detik saja, kak Sun hilang dari pandangan mata kami.

Kak Sun sudah pergi tetapi kami masih lagi berada di sudut bangsal. Masih belum dapat membuat keputusan tepat sama ada mahu balik atau terus pergi ke rumah Mia.

"Bagaimana Andi? Balik atau terus ke rumahnya?"

Andi Kamarool bagaikan terkejut dengan pertanyaan yang saya ajukan itu. Gigi atas dengan gigi bawah dilagakannya beberapa kali.

"Terlalu awal sangat nak pergi ke rumahnya. Malu kalau kita dianggap kemaruk sangat nak makan. Lagipun belum tahu masakannya sedap atau tidak" sambil ketawa kecil Andi Kamarool memberikan komentar.

"Kalau dah begitu, kita balik saja ke rumah papan."

"Iya, aku pun fikir macam tu, kita balik ke rumah rehat sekejap, kemudian mandi dan tukar pakaian, baru kita pergi ke rumahnya."

"Kalau itu keputusan kamu Andi, aku ikut saja."

Kami melangkah seiring menuju ke rumah papan.

Sepanjang perjalanan kami tidak banyak bercakap. Tetapi saya tetap terhibur melihat dedaun yang hijau merimbun, terasa seronok mendengar kicau beburung yang beranika irama dan ragam.

Dalam saat-saat begitu alam dengan saya terasa amat akrab. Tidak boleh dipisahkan.

MENEPATI JANJI

Seperti yang dijanjikan, tepat jam 12.30 tengah hari kami berdua sudah pun berada di ruang makan rumah batu lama.

Saya memakai baju kemeja lengan pendek, warna merah, berseluar putih dengan sepatu getah hitam.

Andi Kamarool memakai baju lengan panjang, warna putih, seluar hitam dan bersepatu getah putih.

Pada saat itu, kami kira kamilah pemuda yang cukup bergaya dan tampan tetapi, antara saya dengan Andi Kamarool ternyata dia lebih kacak lagi.

Dengan tingginya lebih dari lima kaki tujuh inci, dia nampak bergaya dengan rambut yang disisir lurus ke belakang, manakala bahagian depan terjuntai atas dahi.

"Bergaya nampak," tegur Mia sambil merenung kami atas bawah.

"Jadi tetamu mestilah pakai cantik," balas saya.

"Merah putih, macam bendera negara ini," Mia merenung ke arah saya.

Usikannya itu membuat saya dan Andi Kamarool ketawa. Dengan usik mengusik, kemesraan terus terjalin.

Dengan cara yang bersahaja, Mia pun menyuruh kami duduk di kerusi, menghadapi hidangan yang tersedia atas meja.

"Entahkan sedap, entah tidak, cubalah rasa," tutur Mia dalam nada suara yang lembut.

Sepasang mata galaknya tertumpu ke arah kak Sun yang sedang menaruh nasi ke dalam pinggan kami.

"Boleh saya tanya sikit Mia?" tanya Andi Kamarool.

"Banyak pun boleh. Silakan."

"Apa nama masakan ni Mia? Masak Padang, masak Jambi atau Masak kerinci?"

"Aku tahu, agaknya masak Mendailing," saya terus mencelah. Kak Sun tersenyum tetapi Mia dan Andi kamarool ketawa kecil.

"Masakan ini sesuai dengan selera orang semenanjung dan orang Sumatera. Namakan saja masak dua serumpun. Jangan sebut masak Jambi, Mendailling dan Kerinci.

"Kita istiharkan masakan yang terhidang ni dengan nama "selera Melayu." Bukankah alam Melayu itu luas," Mia berjenaka.

Dalam jenakanya itu, dia seolah-olah mahu memberitahu bahawa rumpun Melayu tidak boleh bercerai atau pecah kerana puak atau suku.

Rumpun bangsa yang besar selalu bertelagah pendapat tetapi itulah kesimpulan yang saya buat dari jenaka pendek Mia.

"Cakap Mia tu ada betulnya," Andi Kamarool segera menegakkan ibu jari kanannya.

Cepat-cepat saya anggukkan kepala tanda setuju. Kak Sun tetap mendermakan senyumnya.

"Silakan, asyik bercakap makanan yang tersedia tidak dimakan," Mia bersuara.

"Iya tak iya juga, makanlah," sampuk Kak Sun.

Dan bau makanan yang menyelerakan itu membuat saya terasa amat lapar. Rasa malu dan segan mula tersisih jauh dari hati. Dan makan tengah hari pun bermula.

"Memang sedap dan menyelerakan," Andi Kamarool memberikan komentar di saat dia mengakhiri makan tengah hari.

Saya mengiakan dengan menganggukkan kepala. Tiada komen dari Mia, kecuali senyum bersama jelingan manja. Bukan untuk saya tetapi untuk Andi Kamarool.

Sebagai pemanis mulut, disediakan buah salak Jambi dan semangka yang enak.

Bila semuanya sudah usai, ruang makan kami tinggalkan. Kami labuh di ruang tamu seketika, sebelum pulang ke rumah papan.

"Malam ni, kamu berdua nak tidur di ruang anjung rumah batu?" cara mendadak Mia muncul di depan kami.

"Iya," jawab kami serentak.

"Kamu tahu, malam ni, malam apa?"

"Mahu menguji kami, malam ni malam Jumaat," sahut Andi Kamarool.

"lngatan kamu cukup bagus Andi," puji Mia.

SINDIRAN

Tetapi, saya tidak menganggap itu satu pujian yang ikhlas. Pada hemat saya, itu satu sindiran yang tajam, seolah-olah meragui kemampuan dan kesunggguhan kami berdua dalam usaha bersemuka dengan penjaga rumah batu lama.

"Aku harap jangan tak jadi," tambah Mia lagi.

"Dengan izin Allah, semuanya akan berjalan dengan baik," nada suara yang penuh dengan keyakinan, bersalut semangat kental terucap dari kelopak bibir Andi Kamarool.

Macam tadi juga, Mia hanya tersenyum dengan seribu persoalan yang sukar dicari jawapannya.

Memang tidak dinafikan, berada di ruang tamu rumah batu lama, macam-macam yang saya fikirkan.

Lebih-lebih lagi bila melihat beberapa barang dan perkakas antik yang tersedia ada di situ. Semua yang terlintas dalam kepala adalah perkara yang menyeramkan.

Contohnya, bila terlihat beberapa batang tongkat antik yang terletak di meja khas di sudut ruang tamu.

Semua kepala tongkat di ukir dengan kepala binatang seperti singa, harimau beruang, burung helang dan ular berkepala dua.

Bahagian mata ditaruh sejenis batu kilat, bila terkena sinar matahari kelihatan berkilau- kilauan seperti bergerak ke kiri ke kanan.

"Kamu macam takut aje, bila tengok tongkat lama, Tamar."

Memang tidak saya duga sama sekali yang Mia memperhatikan gerak- geri saya.

"Bukan takut, cuma kagum dengan kehalusan seni ukirannya," saya berdalih.

"Semua tongkat-tongkat antik tu, buatan luar negeri. Ada dari Turki, Iran, Iraq dan China," tanpa di minta Mia terus menerangkan. Saya anggukkan kepala.

"Anehnya, orang-orang cuma kagum pada ukirannya tapi, mereka tak minat untuk menyimpannya," Mia menyambung percakapannya yang terputus.

Buat seketika saya termenung dan Andi Kamarool seperti tidak mahu ambil tahu dengan apa yang berlaku. Dia mengelamun sendiri.

"Buktinya?" tanya saya.

"Tak ada yang minta atau mahu membelinya. Bila mahu diberi, mereka menolak. Kalau kau minat dengan tongkat, pilihlah dan ambil mana yang kau suka."

Saya tergamam. Mata Mia yang bulat bersinar merauti seluruh wajah saya. Memang di luar jangkaan yang Mia boleh bermurah hati.

"Saya tak minat dengan tongkat" jawab saya sambil menggelengkan kepala.

Memang tidak diduga, kata-kata yang saya hamburkan disambut dengan ketawa oleh Andi Kamarool dan Mia. Bagi menghilangkan rasa rendah diri saya turut ketawa.

"Aneh, percinta seni tidak minat pada ukiran seni."

"Ada masanya mesti bersikap begitu, tidak semua hasil seni tu aku minat Andi," saya kira jawapan itu akan membunuh minat Andi Kamarool untuk melanjutkan topik perbicaraan yang tidak saya senangi.

Usaha saya berhasil, Andi Kamarool tidak menyebut-nyebut perkara itu lagi.

"Kami balik dulu, waktu zuhur dah nak masuk," Andi Kamarool bangun. Dia melangkah ke pintu.

"Malam ni, lepas sembahyang maghrib, kau berdua datang ke sini. Kita makan bersama. Lepas tu, kau orang jalankan apa yang kau orang hajatkan," tutur Mia penuh kemesraan. Kami segera mengangguk setuju.

Dari ambang pintu, sepasang mata Mia menghantar kami hingga ke kaki tangga rumah papan.

Sungguh mendebarkan, di saat kami berada di muka pintu rumah papan, Mia masih belum mengarahkan pandangannya ke arah lain.

Adakah renungan itu untuk Andi Kamarool yang sudah berjaya menyingkap rahsia hatinya atau renungan yang mempunyai maksud lain.

"Andi."

"Kenapa Tamar?"

"Mia merenung kamu."

Andi Kamarool segera menoleh ke arah Mia. Seulas senyum berlari di ketopak bibir Andi Kamarool lalu diiringi dengan lambaian tangan.

Antara mereka berdua sudah tersimpul tali kasih, begitulah saya membuat kesimpulan. Semoga, apa yang mereka hajati akan menjadi kenyataan.

Kebahagiaan dan keriangan yang bakal diraih oleh Andi Kamarool akan memberi kepuasan dalam hidup saya. Itu doa dan harapan yang muncul dalam hati nurani saya.

"Dia senang dengan kamu Andi."

"lya, aku juga senang dengannya, Tamar."

"Teruskan."

"Tapi..." Andi tidak meneruskan kata-kata.

Dan saya tidak pula mahu mencungkilnya. Persoalan tersebut mati begitu saja.

PERASAAN

Begitulah didorong oleh perasaan untuk melihat rupa dan bentuk pengawal (penjaga) rumah batu lama secara zahir, memaksa saya dan Andi Kamarool melangkah ke anjung rumah batu tepat pukul dua belas malam.

Sebelum duduk bersimpuh, saya pun menaburkan bunga tanjung dan cempaka di ruang anjung.

Berbekalkan sebanyak sedikit cara dan petua orang menyepi serta memanggil makhluk halus, saya pun menyuruh Andi Kamarool membakar kemenyan.

Dupa pun diusung ke setiap sudut ruang anjung. Di mulai dari kiri membawa ke kanan, bergerak sebanyak tujuh kali berturut.

Tujuh batang lilin yang dipasang menyala agak malap. Cahayanya tidak dapat menguasai seluruh kawasan ruang yang dikatakan cukup keras itu.

Udara malam Jumaat terasa agak dingin. Suasana sekitar terasa amat sepi tetapi desiran angin yang menyentuh dedaun masih dapat ditangkap oleh gegendang telinga saya.

Saya mengarahkan Andi Kamarool supaya duduk saling membelakangi. Ketika tangan memeluk tubuh, secara mendadak saja lilin yang dipasang padam sendiri. Ruang anjung kegelapan.

Salakan anjing yang memanjang dan mendayu-dayu mula kedengaran suara burung hantu, saling bersahut-sahutan.

Angin malam Jumaat mula terasa menyentuh kulit muka. Bau kemenyan bertambah semerbak berpadu dengan bau bunga tanjung dan cempaka menusuk lubang hidung. Saya mula terasa mahu bersin tapi tak jadi.

Dalam suasana yang gelap gelita itu, macam-macam bunyi yang sebelum ini tidak pernah kami dengar menusuk lubang telinga.

Lolongan anjing dan bunyi burung hantu bersama desiran angin bagaikan tidak berkesudahan.

Saya bertambah resah, tubuh mula merayapi benda halus yang licin dan berkaki banyak, merayap atas dagu, pipi dan lengan serta atas paha. Gelinya Allah saja yang tahu.

Bila benda-benda halus itu keluar masuk lubang hidung dan telinga membuat saya sesak nafas. Entahkan lipan, entahkan ular atau lipas yang merayap, sukar untuk saya menentukannya.

Semuanya terpaksa dibiarkan. Semuanya terpaksa direlakan demi untuk bersemuka dengan penjaga rumah batu lama.

Sudah menjadi peraturan semasa bertafakur (bersemadi) apa yang merayap di badan, tidak boleh disentuh. Mesti bergerak sebebas-bebasnya.

Bercakap juga tidak boleh, seluruh pancaindera dan mata hati mesti dipusatkan kepada perkara yang dihayati.

Jika semuanya itu tidak mampu atau tidak terdaya dilakukan, sudah semestinya apa yang diingini tidak akan menjadi.

Agak lama juga kami berada dalam gelap gelita, menunggu kalau ada kejadian ganjil atau petunjuk ghaib yang akan mempertemukan kami dengan penunggu rumah batu lama seperti yang didakwa oleh Kak Sun dan para para pekerja Mia.

Dalam keadaan sedang berfikir itu, saya terdengar dengkur Andi Kamarool. Dia sudah tidur. Ini membuat saya resah. Saya tidak boleh mengejutkannnya, walau dengan apa cara sekalipun.

Dalam gelap pekat itu, saya terus memusatkan seluruh pancaindera dan mata batin ke arah yang dihajati. Tetapi, hasilnya, tiada apa-apa.

Rasa putus asa tidak bertandang di sanubari. Saya terus berusaha dengan harapan penjaga rumah akan muncul.

Dengan sedaya upaya saya arahkan pancaindera dan mata hati hingga saya lupakan diri sendiri, lupakan kewujudan Andi Kamarool di sisi.

Tidak ada apa yang saya dengar, fikiran dan perasaan saya terasa kosong. Dunia bagaikan tiada wujud dalam hati dan fikiran saya.

SEMADI

Dalam keasyikan bersemadi itu, tiba-tiba saja terasa tubuh terangkat dari lantai (simen) anjung rumah batu lama secara perlahan-lahan.

Punggung seperti berada di atas telapak tangan manusia. Saya cuba mengawal agar jangan jatuh, dalam keadaan separuh bingung dengan apa yang saya alami.

Tubuh saya terus terangkat semakin tinggi. Dihayun ke kanan, ke kiri. Di gerakkan ke belakang. Kemudian tubuh terus dipusing macam gasing tetapi, kaki saya tetap dalam keadaan bersimpuh atau bersila.

Tubuh saya terus dipermainkan. Dicampakkan ke setiap penjuru ruang tamu. Tidak ubah macam bola, digolek di tendang sesuka hati.

Semasa tubuh saya diperlakukan demikian, antara sedar dengan tidak saya bersuara.

"Agaknya penunggu rumah ni, mahu mengajar aku ilmu mempertahankan diri yang baru. Ilmu silat yang luar biasa. Kalaulah itu tujuannya saya bersedia menerimanya. Ajarlah, saya sanggup."

Memang saya mengharapkan kata-kata yang diluahkan itu akan dapat tindak balas. Susah dan sakit saya rela menanggungnya. Ternyata apa yang saya harapkan tidak menjadi kenyataan.

Tiada jawapan dari makhluk halus (penjaga rumah) yang saya perolehi, Malah tubuh saya terus dihayun, dipusing dan dicampakkan ke mana-mana saja, sesuka hati.

Akibatnya saya mula pening dan bercelaru, kosong melopong dan melayang-layang. Seperti berada di alam fantasi yang tiada bertepi.

Di antara sedar dengan mimpi, saya melihat cahaya berlegar-legar di luar ruang anjung. Dengan tidak semena-mena cahaya itu mengarah kepada saya. Bagaikan masuk ke tubuh badan.

Buat beberapa saat, hati dan kepala jadi panas, seperti terbakar rasanya. Bila rasa panas itu hilang, bagaikan ada kuasa yang membawa saya keluar dari anjung rumah.

Tubuh saya (masih dalam keadaan bersila) diletakkan atas bumbung rumah batu lama. Terdengar bisikan telinga, menyuruh saya terjun. Arahan itu saya bantah dengan alasan takut.

Bisikan itu datang lagi. Kalau tadi suara lelaki, kali ini suara perempuan merayu lembut dan manja. Bisikan suara perempuan menimbulkan rasa serba salah dan ragu. Apakah saya harus mematuhi atau menolaknya?

Di saat mencari keputusan itulah, seperti ada seseorang berdiri di belakang saya. Dengan kaki orang itu menolak saya. Peliknya, tubuh saya tidak jatuh terus ke tanah, sebaliknya macam daun kering dibawa angin.

Semasa melayang-layang itulah saya melihat gunung ganang, lurah dan gaung, sungai dan paya di samping hutan belantara yang menghijau.

Dan akhirnya tubuh saya tidak mengalami rasa sakit. Tubuh saya bagaikan berada di atas sekeping permaidani.

Saya cuba bangun dan berusaha untuk naik ke ruang anjung rumah batu lama. Ternyata usaha itu tidak berjaya, setiap kali saya cuba masuk ke ruang tamu untuk naik ke ruang anjung rumah, tubuh saya ditarik ke belakang.

Sesudah lima enam kali berusaha dan gagal, saya kembali duduk dan mula memikirkan bagaimanakah cara yang sepatutnya saya lakukan.

Bagaimana kalau saya naik ikut tangga kayu yang secara kebetulan tersandar di dinding rumah batu lama?

Semasa saya bangun dan bersedia untuk menuju ke arah tangga kayu, tubuh saya dipeluk dari belakang. Saya gagal melepaskan diri.

Tubuh yang kecil ini terus dipikul dan dicampakkan ke atas rakit buluh di muara sebatang sungai.

Saya lihat air di mana-mana. Empat batang anak sungai bertemu muara. Ramai gadis jelita mandi berkemban dan sebahagian yang lain membasuh.

Ada juga di antara mereka yang berbogel, berenang dan menyelam dengan bebas. Semuanya berkulit putih dan sebahagian kecil saja yang berkulit sawo matang.

Buat beberapa saat saya terpesona dengan kejelitaan para gadis. Rakit yang saya naiki terus dirempuh gelombang besar dan saya tercampak ke dalam sungai.

Dengan sedaya upaya saya berenang ke tebing dan berusaha naik ke darat.

Entah mengapa, semua yang saya lakukan tetap mengalami kegagalan. Saya bertambah bingung dan mula pasrah pada keadaan. Saya merelakan apa yang akan berlaku pada diri saya. Sesungguhnya saya rela mati.

Dalam keadaan putus asa itu, ada lelaki tua melintas di depan membawa bungkusan. Dari bibir tebing dia merenung ke arah saya yang terkapai-kapai dalam air.

Dia terus berlalu dan hilang. Saya kembali berusaha memanjat tebing sungai dan kali ini saya berhasil.

"Kamu berjaya."

Saya mula tersedar. Saya tidak tahu suara siapakah yang saya dengar sebentar tadi. Sebenarnya saya tidak ke mana-mana. Masih berada di tempat asal. Masih bersila dan memeluk tubuh.

"Subhanallah...." terungkap dari bibir.

"Alhamdulillah...." balas Andi kamarool.

Kami saling berpandangan.

Bila sudah bercakap ertinya melanggar pantang larang dan usaha selanjutnya adalah kerja yang sia-sia.

Pencarian untuk malam itu sudah menemui jalan buntu. Menyedari kegagalan itu, saya terus menyalakan api lilin.

"Kita gagal," bisik saya ke telinga Andi Kamarool.

Dia mengangguk lemah.

RAHSIA

Akhirnya, terbongkar rahsia. Andi Kamarool yang saya sangkakan tidur, sebenarnya dia tidak tidur. Timbul pertanyaan dalam hati, suara dengkur siapakah yang saya dengar tadi?"

"Aku sangka kamu tidur Tamar. Aku dengar kamu berdengkur."

"Soalnya, kita sama-sama tidak tidur, Andi."

"Jadi, suara dengkur siapakah yang kita dengar tadi?"

"Susah untuk kita mencari jawapannya Tamar," kata Andi Kamarool.

"Walau apapun, kita sama-sama gagal, penunggu rumah batu lama tak mahu jumpa kita atau penunggu tu memang tidak ada?"

"Kita cuba lagi, Andi," saya memberikan harapan dan semangat.

Sungguh mengejutkan, bila Andi Kamarool memberitahu antara sedar dengan tidak (seperti yang saya alami) dia telah didatangi oleh seorang gadis cina berambut panjang.

Parasnya sangat cantik dan dari cara dia berpakaian menunjukkan dia dari golongan mewah.

Dengan wajah manis, Andi Kamarool menyapa dan memohon berkenalan. Gadis cantik itu dengan penuh sopan menyatakan keberatannya untuk berkenalan dengan Andi Kamarool.

"Awak bukan mahu berkenalan, ada tujuan lain."

"Maksud awak?"

"Tujuan sebenar awak, mahu bertanya tentang keluarga saya. Tentang orang yang menjaga kawasan rumah ini. Minta maaf, saya sibuk."

"Saya tidak bermaksud begitu," balas Andi Kamarool."

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 176/284

BACA: SBDJ Siri 175: Calon Suami Gadis Harimau
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com