Wednesday, June 05, 2024

SBDJ Siri 202: Perempuan Berekor Harimau

SBDJ Siri 202: Perempuan Berekor Harimau

Sebuah kereta warna hitam masuk ke kawasan rumah balu lama dan berbenti di depan pintu. Seorang lelaki berbadan tegap, tingginya hampir enam kaki. Berkulit merah dengan rambut berombak disikat lurus ke belakang. Sekali pandang macam orang Belanda.

Toyol jadi-jadian

Mia dan Haji Basilam segera menyambutnya. Mereka beriringan masuk ke ruang tamu. Datuk diperkenalkan oleh Haji Basilam dan Mia kepada lelaki tersebut. Mia beredar ke niang dapur. Tinggallah Haji Basilam, lelaki gagah dan datuk di situ. Mereka bercakap dan berbincang dengan serius.

Setengah jam kemudian, Haji Basilam keluar dari ruang tamu terus ke tempat basikal. Saya berlari ke arahnya.

"Mahu ke mana naik basikal ni?" Tanya saya.

"Aku nak jemput orang kampung berdekatan. Lepas Isyak nak ada kenduri sikit."

"Siapa yang datang tadi," saya menyoal.

"Itulah abang si Mia."

"Abang Mia?" ulang saya dengan rasa terkejut.

"Kenapa terperanjat? Usah banyak cerita. Bagi tahu Andi perkara ini, kamu berdua kena pakai kemas sikit."

"Baik pak aji."

Haji Basilam dorong basikal kemudian melompal ke atasnyu. Dan basikal pun dikayuh menghala ke kampung berhampiran. Sebaik sahaja Haji Basilam hilang dari pandangan saya, Mia keluar dari pintu dapur.

"Mahu ke mana Mia?" tanya saya sebaik sahaja dia melintas di depan saya.

"Mahu menjemput Haji Simpul datang ke rumah malam ni, ada kenduri aku juga nak pergi ke rumah Kak Sun," Mia meneruskan langkah yang terhenti.

Sejam kemudian, Mia kembali bersama Kak Sun dan beberapa orang wanita. Tidak lama selepas itu Haji Basilam pula balik. Dan keluar semula bersama datuk dan abang Mia dengan kereta berwarna hitam.

Saya tidak mahu ambil tahu ke mana mereka pergi. Itu bukan urusan saya. Tugas yang dibebankan oleh Haji Basilam pada saya ialah untuk mencari Andi Kamarool. Tugas itu masih belum saya laksanakan. Malah rasanya mahu menyusuri tepi bukit mencari Andi Kamarool.

Dengan rasa separuh hati, saya melangkah menuju ke arah kaki bukit. Kira-kira lima belas minit meninggalkan pokok bunga tanjung dan bangku antik, saya terserempak dengan Andi Kamarool yang terbaring di tepi busut jantan. Nafasnya, tercunggap-cunggap dan badannya dibasahi peluh.

Andi Kamarool bagaikan tidak nampak batang tubuh saya yang berdiri tegak dihadapannya.

"Andi," sergah saya.

Andi tidak menunjukkan sebarang reaksi. Walaupun sepasang biji matanya menyorot muka saya.

"Andi," jerit saya sambil mengoncang-goncangkan bahunya.

"Ahh..."

LETIH

ANDI Kamarool seperti tersintak. Renung kiri, renung dengan wajah yang cemas dan takut-takut. Tiba-tiba dia melompat dan membuka silat. Saya diserangnya bertalu-talu. Berpeluh-peluh dibuatnya. Terpaksa melompat, meniarap dan ada ketikanya melompat tinggi.

Saya terpaksa bertindak demikian, kalau tidak berusaha mengelak. Pasti tubuh saya dihentak dengan penumbuk, ditendang atau ditampar. Mengelak dan bertahan tanpa bertindak balas, adalah cara terbaik menghadapi Andi Kamarool yang saya kira sudah dipengaruhi oleh sesuatu yang luar biasa.

Cara yang saya buat, berjaya meletihkan Andi Kamarool. Kekuatannya mula berkurangan Kalau tadi sinar matanya lembut, kini nampak garang dan merah. Urat-urat dileher bagaikan menonjol. Daging pipinya bagikan tersembul. Nafas yang dihembus, macam nafas kerbau jantan. Andi Kamarool rebah tersandar dibusut jantan.

Sebelum menyentuh bahunya semula, kedua belah telapak tangan saya gosok berkali-kali hingga terasa panas sambil membaca surah Al-Fatihah dan surah Al-Ikhlas tujuh kali berturut-turut.

Dengan penuh yakin terhadap kekuasaan Allah yang Maha Besar, bahu Andi Kamarool saya tampar.

Dengan sekali tampar, Andi Kamarool terkulai rebah. Tidak sedarkan diri buat seketika.

Tidak lama berselang, sepasang kaki dan tangannya bergerak-gerak, tersintak-sintak macam ditarik sesuatu yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Saya terkejut, bila melihat semacam asap nipis keluar dari celah kuku jari tangan dan kaki.

Lebih daripada sepuluh minit kaki dan tangan Andi Kamarool tersentap-sentap. Daripada kerap beransur kurang dan akhirnya berhenti kaku. Asap yang keluar dari celah-celah jari kuku tangan dan kaki juga beransur hilang sedikit demi sedikit dan akhirnya lenyap terus.

Perlahan-lahan Andi Kamarool duduk, renung kaki renung kanan. Dengan rasa terkejut anak matanya menatap muka saya dengan rasa hairan. Dia mula senyum dan saya dapat merasakan senyuman itu adalah senyuman yang sebenar. Rasa bimbang dan takut segera hilang dari hati.

"Aku di mana Tamar?"

"Cuba kamu fikir sendiri, kamu berada di mana?"

Saya pula mengajukan pertanyaan sambil ketawa kecil. Lucu sekali seorang kawan tidak tahu di mana dia berada. Pada hal sebelumnya, dia sendiri yang memilih tempat ini.

"Iya, nanti aku fikir dulu Tamar."

Andi Kamarool terus berdiri sambil mengaru-garu pangkal lehernya. Mundar-mandir didepan busut jantan sambil berfikir sesuatu.

"Iya aku ingat sekarang Tamar."

"Apa yang kamu ingat Andi?" tanya saya.

"Dari tepi jalan, aku mendengar suara burung merbuk, aku cari hingga sampai ke tebing sungai. Akhirnya aku dapat melihatnya rupanya. Burung merbuk itu sungguh luar biasa bentuk badannya, berbeza dengan merbuk biasa, entah macamana burung itu hilang daripada pandangan aku."

Andi Kamarool kerutkan dahi. Wajahnya, nampak cemas dan dia jadi resah tidak menentu. Gerak-geri yang diperlihatkan membuat saya tidak senang hati.

"Kenapa Andi?"

"Kita balik, ubah tempat atau bercerita, sambil berjalan."

"Kenapa pula?"

"Marilah."

TUNGGUL

TIADA pilihan bagi saya, melainkan memenuhi permintaannya. Dan tempat yang dipilih oleh Andi Kamarool untuk menyambung ceritanya ialah sebuah kawasan lapang yang dipenuhi dengan tunggul-tunggul kayu dan bebatu besar yang boleh dijadikan tempat duduk.

Di sekeliling kawasan tanah lapang ditumbuhi pepokok renik setinggi paras lutut. Di sudut tanah lapang pula terdapat rumpun buluh kuning yang diselang-seli dengan pokok petai cina. Suasana sekitar terasa aman dan lapang. Angin bertiup lembut terasa menyentuh kulit pipi.

Sebaik sahaja saya duduk di salah sebuah batu, hidung saya menghidu bau hamis, pepokok renik berdekatan dengan rumpun buluh kuning bergerak hebat macam dirempuh sesuatu. Burung murai berkicau hebat, macam diganggu sesuatu.

"Andi," kata saya lemah.

"Ada apa Tamar," Andi Kamarool menoleh ke arah saya.

"Aku tercium bau harimau," itu yang saya bisikkan ke telinga Andi Kamarool.

Wajahnya nampak berubah, jadi pucat.

"Kita balik saja Tamar," cepat benar Andi Kamarool membuat keputusan.

"Terpulang, aku mengikut saja Andi," sahut saya lemah.

"Mari," katanya.

Saya pun mengekori langkah tetapi, setelah melintasi pokok besar yang berdaun lebat, kami mula melangkah bersaingan.

Semasa itulah, Andi Kamarool menyambung kembali cerita yang terputus.

Kata Andi Kamarool, walaupun burung itu hilang dari pandangannya tetapi, suara burung merbuk yang memikat hatinya masih dapat didengarnya Andi Kamarool terus mencarinya.

Semasa bergerak dari pokok ke pokok dan adakalanya terpaksa membongkok menyusup dibawah-bawah rimbunan rumpun buluh dan melangkah di antara batang-batang kelubi yang patah bagi mengelakkan telapak kaki memijak durinya.

Dan pada masa itu juga suara burung merbuk tidak segalak tadi berbunyi. Andi Kamarool segera berfikir, mesti ada sesuatu yang mcnganggu burung tersebut.

Disaat dia melayani fikirannya, bahunya diciut seseorang dari belakang. Secepat kilat Andi Kamarool menoleh. Dia tidak melihat apa-apa pun. Perhatian ditumpukan kembali kepada burung merbuk.

JANTINA

BAHU Andi Kamarool diculik untuk kali yang kedua dan kali ini dia menoleh ke kanan (tidak ke belakang), ada bebayang manusia menyelinap dan dengan serta merta Andi Kamarool menoleh ke kiri.

Dilihatnya ada manusia berdiri yang sukar ditentukan jantinanya. Seluruh tubuh manusia itu dibalut dengan kain berjalur yang menyerupai belang harimau.

"Siapa kamu? Manusia atau syaitan?" Tanya Andi Kamarool.

Tiada jawapan yang diterimanya. Andi Kamarool bertambah resah.

"Siapa kamu?" Ulang lagi.

Hasilnya, tetap macam tadi.

Tetapi, kali ini ekor mata Andi Kamarool dapat mengesan ada sesuatu yang bergerak dalam kain berjalur, terutama di bahagian belakang.

Dan seluruh perhatiannya ditumpukan ke arah tersebut. Entah macam mana, benda yang bergerak dalam kain berjalur itu terkeluar. Dan Andi Kamarool yakin, apa yang dilihatnya adalah seekor harimau.

Rasa cemas dan takut mula menguasai hatinya. Macam-macam perkara buruk terbayang dalam kotak fikirannya. Dia kesal dengan dirinya.

Kalaulah aku tidak asyik dengan bunyi dan burung merbuk itu, pasti aku tidak berhadapan dengan masalah ini, fikir Andi Kamarool.

"Tadi kamu tanya siapa aku?" suara dari dalam kain berjalur menendang gegendang telinga Andi Kamarool. Dia bertambah panik.

"lya," suara Andi Kamarool mengeletar.

"Jangan tanya siapa aku, jangan ambil tahu siapa aku faham."

"Faham." balas Andi Kamarool.

"Kamu bakal menjadi suami kepada cicit aku, jagalah dia baik-baik dan jangan kamu khianati dirinya," datang lagi suara dari dalam kain berjalur harimau. Andi Kamarool terpaku diam.

"Aku yakin, kamu lelaki yang baik dan boleh menjaganya serta hidup bahagia. Antara kamu dengannya masih ada keturunan. Tidak akan berlaku sebarang sengketa, aku doakan kamu berdua hidup bahagia." datang lagi suara dari dalam kain beijalur.

LEMBAGA

ANDI Kamarool mengigit bibir dan hatinya bertanya, bagaimanakah rupanya manusia yang membalut tubuhnya dengan kain tebal berjalur ini?

Tiba-tiba kain berbelang yang menyelimuti lembaga dihadapan Andi Kamarool jatuh perlahan-lahan ke bumi.

Andi Kamarool berhadapan dengan seorang perempuan tua, bongkok tiga. Sebatang tongkat daripada buluh kuning berada di tangan kirinya. Rambut putih yang panjang sampai ke paras pinggang menutup wajahnya.

Dari celah-celah juntaian rambut, Andi Kamarool dapat melihat sinar matanya berkilau-kilau kemerahan. Bila perempuan tua itu menggelengkan kepalanya ke kiri atau ke kanan, rambut yang menutup mukanya turut bergerak.

Dan Andi Kamarool dapat mengesan wajahnya yang menyerupai muka harimau. Badannya seperti manusia biasa dan ekor yang terjalur dipunggung adalah ekor harimau.

Dalam sekelip mata sahaja Andi Kamarool mendapati dirinya dikelilingi oleh sekumpulan harimau. Semuanya mengangakan mulut, mempamirkan lidah yang merah dan gigi yang tajam.

Badan Andi Kamarool mengeletar, kematian terbayang di mata. Tidak dapat digambarkan bagaimana sakitnya bila daging tubuhnya berpisah dari tulang-temulangnya akibat disiat-siat oleh gigi kumpulan harimau yang mengelilinginya.

Seluruh anggota sendi Andi Kamarool terasa lemah dan longgar. Pandangannya mula berpinar-pinar. Andi Kamarool rebah di tanah.

Beberapa detik berikutnya, dia merasakan tubuhnya diusung ke kawasan padang yang luas sebelum memasuki ke ruang sebuah istana besar dan luas, lalu dihidangkan dengan makanan yang sedap serta lazat.

Sambil menikmati juadah. Andi Kamarool dihiburkan dengan tarian dan nyanyian merdu. Pukulan gendangnya bagaikan mahu memecahkan anak telinga.

Andi Kamarool diarak ke satu sudut istana di mana sudah tersedia sebuah pelamin. Andi Kamarool disuruh duduk atas pelamin tersebut.

"Tiba-tiba aku rasakan seperti ada sesuatu yang mengoyang-goyangkan badan aku dengan kasar sekali, bila aku bukakan mata, aku lihat kamu tertonggok di depan aku," tutur Andi Kamarool tenang.

Dia sudah menceritakan pengalaman singkat yang dialaminya semasa pengsan. Meskipun singkat tetapi, amat mencemaskan. Aneh dan pelik.

Kami terus melangkah melepasi sempadan kawasan kaki bukit menuju ke arah rumah batu lama. Sebelum memasuki kawasan rumah khas yang disediakan kami terpaksa melintasi bahagian hadapan halaman rumah batu lama.

"Kenapa nampak sibuk di rumah Mia, Tamar."

Andi Kamarool berhenti melangkah di sudut halaman. Sepasang anak matanya tertumpu ke arah rumah batu lama yang kelihatan sibuk dengan orang keluar masuk rumah.

"Abang Mia nak adakan kenduri," kata saya sambil memulakan langkah yang terhenti seketika.

"Tadi aku jumpa Mia, dia tak cerita pula tentang abangnya. Setahu aku abang Mia tak ada di sini. Kenduri apa Tamar."

"Kenduri apa, aku tak tahu. Untuk pengetahuan kamu Andi, abang Mia memang ada di sini, sebelum aku mencari kamu tadi, aku sendiri tengok abangnya balik."

"Mustahil kamu tak tahu kenduri apa Tamar?"

"Sumpah, aku memang tidak tahu. Cuma Haji Basilam kata...."

"Dia kata apa Tamar?" Dengan pantas Andi Kamarool memotong.

"Dia mewakili diri Mia, menjemput kita makan kenduri. Haji Basilam surah kita memakai baju cantik," saya memberikan penjelasan.

JELAS

ANDI Kamarool terdiam. Kening dan dahinya berkedut, macam ada sesuatu yang bermain dalam tempurung kepalanya.

"Agaknya, Mia dah nikah," tutur Andi Kamarool spontan. Wajahnya nampak gusar sekali. Dan kami pun sampai ke kaki tangga rumah penginapan khas.

"Kalau Mia kahwin, melepaslah aku, manalah nak cari gadis secantik dia," saya berjenaka. Andi Kamarool membisu tidak meluahkan sebarang komentar.

Tetapi, apa yang jelas, Andi Kamarool tidak dapat menyembunyikan rasa resah dan cemas yang bergolak dalam hatinya.

"Aku cuma bergurau saja Andi, aku tahu kamu sayangkan Mia,"saya menambah.

Seperti tadi juga, Andi Kamarool tidak memberikan sebarang reaksi. Fikirannya melayang jauh entah ke mana. Sukar untuk saya duga.

Bila sudah begini keadaannya, biarkan sahaja Andi Kamarool dengan masalahnya, fikir saya.

Serentak kami masuk ke rumah. Masing-masing segera membersihkan tubuh. Saya yakin, dalam jangka waktu, tidak kurang daripada sepuluh minit seluruh kawasan kampung akan beransur gelap maghrib akan menghadirkan diri.

Haji Basilam muncul di muka pintu. Kami sambut dengan senyum dan dibalas dengan senyum. Haji Basilam dibangku menghadap meja bulat.

"Apa yang berbungkus tu?" Tanya saya, sebaik sahaja dia meletakkan bungkusan empat segai atas meja.

PERSOALAN

"PAKAIAN baju Melayu untuk kamu berdua, aku pinjam. Cuba kamu pakai, aku nak tengok sesuai atau tidak. Kalau tak sesuai aku pinjam yang lain," Haji Basilam membuka bungkusan, dia pasangan baju dan seluar warna merah jambu, lengkap dengan sampin dan tajak terlambak atas meja bulat

"Cuba pakai," katanya.

Dan cakapnya segera kami patuhi. Bagaikan diukur, bagaikan disukat pakaian dibadan kami memang sesuai.

"Buka dan simpan balik," perintah Haji Basilam kami patuhi.

Ada persoalan bermain dalam rongga dada. Kenapa saya disuruh memakai pakaian Melayu Tradisional yang serba lengkap.

Andainya, Andi Kamarool yang dijodohkan, biarlah dia seorang sahaja yang memakainya? Apa tujuan Haji Basilam menyuruh saya memakainya. Sungguh ganjil dan membinggungkan.

Malangnya, apa yang menjadi persoalan. tidak pula menjadi seketul pertanyaan untuk diajukan kepada Haji Basilam yang masih tertonggok di hadapan saya.

Andi Kamarool masih termenung panjang, sekali-sekala merenung ke arah rumah balu lama yang nampak agak sibuk. Orang sering sahaja keluar masuk. macam ada sesuatu perkara yang besar akan berlaku.

"Kita pergi ke rumah Mia selepas sembahyang Isyak, maksud aku, bila, orang masjid tiba, kita pergilah. Abang Mia mahu mengadakan kenduri kesyukuran. Dia mahu kamu berdua berpakaian cantik dan kemas," satu penerangan ringkas yang membuat hati saya berdebar.

Saya kira, Andi Kamarool juga mengalami seperti apa yang saya alami.

"Datuk si Tamar macam mana?" Andi Kamarool bertanya.

"Dia ikut orang masjid, kita berjemaah maghrib dan Isyak di rumah."

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 202/284

BACA: SBDJ Siri 201: Tak Dapat Kawal Perasaan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Tuesday, May 21, 2024

SBDJ Siri 201: Tak Dapat Kawal Perasaan

SBDJ Siri 201: Tak Dapat Kawal Perasaan

Sepanjang perjalanan hati jadi terhibur dengan telatah si pemandu. Bila melintasi sesuatu kawasan tanpa diminta, dia akan memberi penerangan tentang kawasan tersebut. Apa hasil utama tempat itu dan sejarahnya. Mata pencarian yang menjadi sumber rezeki penduduk di sini.

Toyol jadi-jadian

Andainya, kawasan atau daerah tersebut mempunyai tarian tradisional sendiri, dia akan mengerak-gerakkan leher meniru gaya tarian penduduk di situ. Begitu juga bila menyanyi, tanpa segan silu dia akan mendendangkan lagu asli daerah mengikut loghat bahasa disitu.

Habis bercerita tentang sejarah, ada budaya atau kawasan yang kami lalui. Dia akan bercerita tentang dirinya. Si pemandu bagaikan bernostalgia dengan dunia pelaut yang ditinggalkannya. Mulutnya tidak mengenal penat menceritakan kota pelabuhan yang disinggahinya.

Pelabuhan Singapura, Pulau Pinang, Kemaman, Kelang tetap tersenarai dalam ingatannya. Di samping beberapa buah pelabuhan terkenal di Eropah dan Afrika.

Setiap pelabuhan dia akan mengakhiri waktu malamnya dengan mendakap wanita cantik. Berjudi dan mabuk, perkara lumrah buatnya.

"Seronok jadi pelaut bang," kata Andi Kamarool.

"Dunia pelaut penuh cabaran, keimanan dan hukum Allah dilanggar secara terang-terangan," jawabnya sambil memulas setering mengikut selekoh jalan ke kanan.

"Tetapi, kamu dapat pengalaman yang berharga. Dapat melihat dunia orang putih, dunia orang hitam dan dunia orang yang kulitnya serupa dengan kulit kita," Haji Basilam masuk campur dalam percakapan.

Datuk hanya pasang telinga saja. Saya, terhibur dengan dialog-dialog yang dihamburkan oleh mereka.

"Betul, tapi..." si pemandu tidak meneruskan kata-kata.

Dia menumpukan sepenuh perhatian terhadap kereta yang dipandunya. Sebuah lori datang dari depan dengan laju dan terpaksa berselisih disuatu selekoh yang sempat.

DIHIMPIT LORI

Akibat dihimpit oleh lori, dia terpaksa ke tepi dan empat tayar keretanya masuk ke dalam rumput. Melanggar lopak dan lubang tepi jalan. Semua yang berada dalam perut kereta tersengguk-sengguk.

"Drebar yang mementingkan diri sendiri, tak mahu fikir langsung tentang keselamatan diri orang lain," runggut pemandu sebaik sahaja kereta yang dipandunya berada semula diatas jalan raya.

"Jangan marah, syukur pada Allah kerana kita semuanya terselamat," datuk memberikan komentar. Semua yang ada dalam perut kereta anggukkan kepala.

"Kita sambung cerita saya tadi," cetus pemandu.

"Silakan," balas Haji Basilam.

"Memang betul jadi pelaut banyak pengalaman. Tapi, saya tidak mahu anak cucu saya jadi pelaut," tambahnya dengan wajah yang cukup tenang.

"Kenapa pula?" soal Andi Kamarool.

"Panjang ceritanya, cukuplah saya seorang saja yang mengalaminya. Biarlah kisah pahit manis pelaut menjadi rahsia diri saya," katanya dan terus mematikan cerita tentang dirinya.

Memang Adi Putra terjumlah dalam lelaki yang suka bercerita. Sikapnya itu, menjadikan dirinya popular dan amat disenangi oleh para penumpang keretanya.

Buktinya, habis cerita tentang dunia pelaut, dia bercerita tentang pengalaman-pengalaman lucu yang pernah dialaminya.

Saya dan Andi Kamarool ketawa terbahak-bahak dibuatnya. Walaupun tidak ketawa macam kami tetapi, Haji Basilam dan datuk tcrsenyum juga.

"Hidup ni, kalau terlalu serius cepat mati, kalau selalu ketawa tanpa sebab, nanti orang fikir kita gila pula," katanya.

HIDUP

"JADI, dalam hidup ini saya fikir kita buat sesuatu yang berpatutan, tidak melebihi had kebiasaan orang normal," saya cuba melibatkan diri.

"Betul, cakap kamu tu," sipemandu menegakkan ibu jarinya lalu berpaling ke arah saya.

"Tengok jalan, Adi," pekik Haji Basilam bila menyedari yang dipandu oleh Adi Putra makan jalan.

"Bertenang," jawabnya sambil menentukan haluan kereta yang dipandu berada di jalannya.

Telatah pemandu kereta Fiat yang agak gila-gila basa itu memang menghiburkan dan ada kalanya mencemaskan. Kerana sifat semulajadinya perjalanan yang jauh terasa dekat.

Sampai saja di Sungai Penuh, kami dibawa oleh Adi Putra ke sebuah restoran milik orang Minang. Besar dan luas, ada replika "rumah gadang" disudut restoran di samping lukisan minyak "Gunung Singgalang".

Setiap meja penuh dengan pelanggan. Restoran tersebut terletak di kawasan paling sibuk dan strategik. Tidak hairan, kenapa restoran tersebut jadi tumpuan.

"Ayuh kita makan pagi, sambung makan tengahari, semuanya percuma," Adi Putra berjenaka, meniru gaya loghat orang Minangkabau. Haji Basilam agak keberatan mahu masuk ke restoran.

"Bawa saja kami makan di warung," kata Haji Basilam.

"Tak boleh." Adi Putra membeliakkan biji mata.

"Kenapa pula? Ada pantang larangnya," sergah Haji Basilam.

"Tak ada pantang, apa yang saya buat ini atas arahan."

"Siapa pula yang mengarah kamu? Pandai-pandai nak mengatur makan minum kami," datuk masuk campur.

Mungkin kerana tekanan suara datuk agak tinggi dan keras membuat Adi Putra tersintak dan terkejut. Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan dengan harapan perkara ini tidak akan menjadi besar.

"Atas arahan ketua kampung, dia sudah beritahu tuan punya restoran, orang kampung kami, ada hubungan keluarga dengan isteri ketua kampung. Semua bayaran makan, Syam yang uruskan."

Penjelasan dari Adi Putra mengembirakan Haji Basilam dan datuk. Keraguan dan kesangsian yang terpamir di wajah, tidak kelihatan lagi.

"Kalau dah begitu, kita masuk saja," Haji Basilam cuit bahu datuk.

"Jum..." jawab datuk.

Semua melangkah ke perut restoran. Meja panjang di sudut restoran yang kosong segera kami isi.

Macam biasa, datuk hanya minum air putih. Haji Basilam dengan kopi pekatnya. Saya dan Andi Kamarool tidak melepaskan peluang. Kami makan dengan semahu-mahunya. Makanan yang disediakan memang menyelerakan.

Semasa kami menikmati makan pagi Adi Putra menemui seseorang di belakang restoran. Kemudian orang itu, (anak muda berusia sekitar tiga puluhan) diperkenalkan kepada kami sebagai pemilik restoran. Dia merasa bangga dan megah atas kedatangan kami.

PINGGIR

SEBAIK keluar dari restoran Minang, kami dibawa oleh Adi Putra ke sebuah perkampungan orang Melayu, etnik Batu Bahara di pinggir kota Sungai Penuh. Kami diturunkan didepan sebuah rumah papan (bentuknya macam rumah orang Melayu-Melaka).

Di hadapan rumah tersebut tersadai sebuah kereta FORD lama berwarna hitam. Adi Putra membunyikan honnya beberapa kali. Seorang lelaki berkulit hitam, berkepala separuh botak keluar dari rumah lalu mendekati Adi Putra.

"Kamu dah tahu Jamal."

"Tahu Adi, semalam aku diberitahu oleh orang perantaraan Kiai Musroh. Ada kamu bawa orangnya."

"Ada," jawab Adi Putra.

Cara mengejut saja datuk keluar dari perut kereta. Bila datuk keluar yang lain pun turut keluar sama.

Semasa bersalaman, Adi Putra mengambil kesempatan memperkenalkan kami dengan lelaki, separuh botak, berkulit hitam. Namanya, Jamal anak jati Kuala Tungkal, ayahnya berdarah India, ibunya melayu tulin.

"Jamal akan menguruskan perjalanan selanjutnya," Adi Putra memberitahu kami.

Jamal anggukkan kepala sambil tersenyum. Muka kami satu persatu ditatapnya.

"Jangan bimbang saya disuruh oleh Kiai Musroh membawa awak kesenya kemana yang awak suka."

“Lagi apa yang dia beritahu awak." tanya datuk.

Tak ada apa-apa. Cuma itu saja.”

”Bayaran sewa dia tak cakap?” Haji Basilam bertanya.

Semuanya ditanggung oleh pihak Kiai.”

“Begitu,” suara datuk lemah.

Haji Basilam segera menarik tangan datuk ke arah pokok sawo matang. Berbincang sesuatu di situ. Bila datuk dan Haji Basilam berpatah balik pada Jamal, Adi putra minta didi untuk pelang ke kampungnya.

Datuk mengucapkan ribuan terima kasih dan mendoakan semuga perjalanannya tidak akan berhadapan dengan sebarang kecelakaan.

Ketika kereta Adi Putra bergerak dan membelok di halaman rumah jamal kami melambai-lambaikan tangan kepadanya.

“Saya diberitahu semuanya mahu ke Jambi.” Dengan ramah jamal bersuara.

“Betul,” balas saya.

“Sila masuk”

“Tapi, kami tidak mahu terus ke sana Jamal.”

“Mahu ke mana pula?” Terbeliak biji mata Jamal renung muka Haji Basilam.

“Turunkan kami ke rumah yang besar tepi jalan sebelum sampai ke Jambi,” tambah Haji Basilam.

“Ha..." mulut Jamal terlopong, mukanya nampak pucat. Dan dia mula ragu-ragvu dengan apa yang diucapkan oleh Haji basilam.

“Kenapa kamu terkejut?” Tanya Haji Basilam.

Tiada jawapan dari Jamal.

“Kamu sangsi dengan kami?” Andi Kamarool mula menyoal.

Macam tadi juga, tiada jawapan dari Jamal.

“Kamu tak mahu menghantar kami ke tempat tersebut?” Datuk minta kepastian. Jamal nampak serba salah. Sekejap renung muka saya, sekejap renung muka Haji Basilam.

“Cakap terus terang, mahu hantar atau tidak,” tekan datuk.

“Tidak pula berniat macam itu, masuklah.”

Tanpa membuang masa, saya dan Andi Kamarool segera menyelinap ke dalam perut kereta.

KERETA

Tidak lama berselang Jamal mengambil tempatnya sebagai pemandu. Datuk duduk disebelahnya. Haji Basilam duduk di kanan saya manakala sebelah kiri Andi Kamarool.

Kalaulah saya tahu saya terpaksa duduk di tengah, tidaklah saya berebut-rebut masuk ke kereta.

Jamal segera menghidupkan enjin kereta. Dan sebuah perjalanan yang agak panjang tetapj, tidak menjemukan pun bermula.

Seperti selalu saya lebih senang dan merasa bahagia menikmati keindahan alam semula jadi yang mempersonakan.

Rupa-rupanya kegembiraan yang saya miliki tidak dapat mengatasi keriangan yang menyanyi dalam gelodak batin Andi Kamarool. Dia asyik tersenyum sahaja.

Barangkali secara diam-diam dia membayangkan dalam tempurung kepalanya yang Mia menanti ketibaannya di halaman rumah.

"Senyum saja nampaknya," usik saya.

Tiada sebarang reaksi yang ditunjukkan oleh Andi Kamarool. Mungkin dia segan dengan Haji Basilam di sebelah saya atau dengan datuk di sebelah Jamal.

"Seronok jumpa Mia," bisik saya ketelinganya.

Perlahan lahan Andi Kamarool angguk kepala. Ertinya, dia tidak marah. Saya hadiahkan senyuman untuknya. Tanpa diduga Andi Kamarool menyiku pangkal belikat saya.

Lucu sekali tindakan Andi Kamarool dan saya tidak dapat menahan ketawa. Datuk pun menoleh ke arah saya tanpa bersuara.

"Kenapa ketawa," tegur Haji Basilam.

"Tak ada apa-apa," balas saya lemah.

Kereta yang dipandu oleh Jamal terus meluncur tenang. Pepokok dan bukit bukau dikiri kanan jalan raya menjadi mangsa mata saya.

HALAMAN

Sebaik sahaja kereta yang dipandu oleh Jamal melepasi pintu gerbang, memasuki kawasan rumah batu lama, kelihatan Mia berdiri di halaman rumah, dia memakai pakaian gaya puteri Acheh. Andi Kamarool di sebelah mula resah.

Dari jauh Mia nampak cantik dan ayu sekali. Angin yang bertiup mengerakkan kain tudung kepalanya.

"Siapa perempuan itu?" Tanya Jamal ragu-ragu.

"Pemilik rumah batu ini," jawab datuk di sebelahnya.

"Hummmmmmm..."

Dari nada suara itu, datuk dan Haji Basilam dapat rasa bimbang yang bergolak dalam dada Jamal.

"Gadis itu manusia, bukan hantu atau jambalang. Agaknya, kamu banyak mendengar cerita yang kurang baik tentang rumah batu lama ini," Haji Basilam cuba mendamaikan perasaan Jamal.

"Memang, cerita tentang rumah ini memang menakutkan. Semua orang kata, penghuninya bukan manusia."

Datuk tersenyum mendengar cakap Jamal.

“Aku buktikan cakap mereka tak benar,” Haji Basilam menepuk bahu kiri Jamal penuh mesra.

Jamal hentikan keretanya betul-betul dihadapan Mia. Dengan cepat Mia menerkam lalu membuka pintu dan mempersilakan datuk turun. Tanpa diduga Andi Kamarool mendahului datuk. Tanpa membuang masa menghulurkan tangan dan Mia menyambutnya.

Tindakan Andi kamarool mengejutkan datuk dan dianggap kurang sopan. Tetapi,sebagai orang yang kaya dengan pengalaman mereka hanya tersenyum.

Menyedari perbuatannya ketertaluan, perlahan-lahan Andi Kamarool beredar dari sisi Mia mendekati saya yang tercegat dekat bonet kereta Fiat.

“Kamu ni tak sabar Andi," saya mengusik. Andi Kamarool menelan air liur. Kemudian tunduk merenung rerumput di halaman. Rasa kesal terbayang dimukanya.

"Jangan marah, aku bergurau saja," saya menambah.

"Tak jadi hal, tak apa Tamar. Aku dapat mengawal perasaan. Entah mengapa, sejak di Sungai Penuh lagi aku terbayang-bayangkan mukanya," satu pengakuan yang jujur dan ikhlas dari Andi Kamarool.

Sesungguhnya, keikhlasan dan kejujurannya membuat saya terasa akan kehilangan sesuatu yang saya idamkan dalam hidup ini. Mia kian jauh dari saya.

Mia mengiringi datuk masuk ke ruang tamu, semasa melintas didepan kami, Mia berhenti melangkah.

"Andi masuklah, jangan segan-segan," pelawa Mia.

Wajah Andi Kamarool kembali ceria. Dia segera mengekori datuk dan Mia masuk ke ruang tamu. Kerana Haji Basilam masih bercakap-cakap dengan Jamal, saya membatalkan hasrat mengekori mereka. Sebaliknya, saya mendapatkan Haji Basilam dan Jamal.

"Kamu sudah melihat dengan mata kepala kamu," Haji Basilam renung muka Jamal. Perlahan-lahan Jamal anggukkan kepala.

"Dia manusia, macam aku dan kami," tambah Haji Basilam,"

"Jadi kamu jangan percaya dengan cakap-cakap orang, dia anak buah aku."

"Maafkan saya kerana beranggapan buruk," Jamal memegang bahu kiri Haji Basilam. Mereka berpelukan. Gelagat dua manusia itu dalam perhatian saya.

"Masuk dulu, minum kopi."

Saya menoleh ke arah Mia di belakang. Tidak sedar waktu bila dia tiba.

"lya, masuk minum dulu, Jamal," Haji Basilam mengajak.

'Terima kasih, biarlah saya balik ke Sungai Penuh. Tugas saya habis di sini."

Jamal masuk ke kereta lalu menghidupkan enjinnya.,Kereta bergerak dan membuat pusingan menuju ke pintu gerbang.

"Selamat jalan," kata saya sambil melambaikan tangan ke arah Jamal.

"Selamat tinggal, terima kasih."

Jamal membalas lambaian tangan kami. Sepasang anak mata hitamnya yang nakal menyorot wajah Mia yang kemerah-merahan dipanah matahari.

Kereta Fiat pun melepasi pintu gerbang. Berbeluk ke kanan menuju ke Sungai Penuh. Saya Haji Basilam, Mia melangkah menuju ke ruang tamu. Datuk dan Andi Kamarool menanti kami di situ.

ASAR

BILA sudah duduk semeja, bermacam-macam cerita timbul. Orang yang paling rancak sekali bercerita ialah Haji Basilam. Setiap peristiwa yang dilalui diungkap kembali kepada Mia.

Sesekali Andi Kamarool mencelah. Walaupun tidak ada kisah, menarik disampaikan oleh Andi Kamarool, Mia tetap ketawa.

Setelah menunaikan sembahyang Asar, saya berehat di bangku antik dibawah pokok bunga tanjung. Andi Kamarool menghabiskan masa dengan bersiar-siar di kaki bukit menikmati kemerduan suara burung merbuk.

Kedatangan kali ini, saya terasa macam ada sesuatu perkara yang tidak diduga akan berlaku.

Sejak tiba, datuk dan Haji Basilam nampak sibuk sekali. Tidak putus-putus bercakap dan berbincang dengan Mia diruang tamu. Saya dan Andi Kamarool tidak pula diundang. Mereka seperti merahsiakan sesuatu daripada kami.

Dari bawah pokok bunga tanjung saya merenung ke arah ruang tamu. Mereka masih berbincang. Didorong oleh rasa ingin tahu, secara sembunyi-sembunyi saya bergerak ke arah tepi tingkap, mengikuti perbincangan mereka.

"Sudah kamu sampaikan pesan aku pada abang kamu," tanya Haji Basilam pada Mia.

"Sudah ayah alang."

"Apa katanya?"

"Dia mengikut saja, baik kata ayah alang, baiklah untuknya."

"Kamu bagaimana, setujukah?" Haji Basilam tatap anak mata hitam Mia. Ada senyum nipis di wajahnya dan akhirnya Mia mengangguk lembut. Haji Basilam dan datuk berbalas senyum.

"Sebenarnya, sepanjang minggu ini abang saya ada disini, minggu depan dia nak ke Jakarta," Mia membuka rahsia. Haji Basilam cukup gembira dengan berita tersebut, begitu juga dengan datuk.

"Di mana dia?" tidak sabar Haji Basilam ingin tahu.

"Pergi ke Sungai Penuh, sekejap lagi dia baliklah."

"Semuanya bagaikan diatur, bila ada abang kamu di sini semuanya jadi mudah. Malam ini kita selesaikan semuanya," Haji Basilam memberi kata muktamad.

Sebelum perbincangan itu selesai, saya segera lari ke bawah pokok bunga tanjung. Duduk di bangku antik. Fikiran saya kacau. Saya tidak dapat menangkap apakah perkara yang mereka bincangkan.

Bagi mencari jawapannya saya terpaksa menunggu hingga waktu malam. Sementara menanti waktu tersebut dada saya terus berdebar.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 201/284

BACA: SBDJ Siri 200: Berakhirnya Sebuah Kutukan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Thursday, May 16, 2024

SBDJ Siri 200: Berakhirnya Sebuah Kutukan

SBDJ Siri 200: Berakhirnya Sebuah Kutukan

Di saat saya terjaga malam, kira-kira pukul dua. Perlahan-lahan saya buka pintu bilik, saya dapati datuk sedang melakukan sembahyang tahajud di ruang rumah. Setelah daun pintu bilik dirapatkan, terdengar dengkur Andi Kamarool.

Toyol jadi-jadian

Syam tidak berdengkur tetapi, saya yakin dia tidur dengan nyenyak sekali. Syukur, saya tidak mengalami sebarang kejadian tidak diingini sepanjang malam.

PATUH

BEGITULAH, semua syarat dan nasihat yang dianjurkan oleh Kiai Musroh dipatuhi oleh Datuk dan Haji Basilam tetap mengawasinya. Kalau ada yang salah dibetulkan, kalau ada yang terlupa diingatkan.

Pokoknya, sama ada Syam, Haji Basilam, datuk malah saya dan Andi Kamarool berusaha mahu membebaskan Syam dari kehidupannya yang serba tidak kena. Dalam erti kata lain, hidupnya terseksa dan tertekan.

Sudah diputuskan oleh Haji Basilam dan datuk, saya dan Andi Kamarool diberikan tugas, setiap pagi mesti menemani Syam pergi ke rumah arwah isterinya.

Sebelum pergi, saya diwajibkan mengerak-gerakkan otot-otot sendi serta memanaskan badan dengan melakukan senaman silat bersama Andi Kamarool. Bila badan sudah berpeluh dan tubuh terasa segar, barulah boleh menemani Syam. Tugas ini dilakukan setelah membaca yassin pada sebelah malamnya di masjid.

Andainya, ada perkara-perkara baru atau tambahan yang mesti kami lakukan, Pak Kiai Musroh akan memberitahu datuk atau Haji Basilam untuk disampaikan kepada kami berdua (Saya dan Andi Kamarool) tanpa pengetahuan Syam.

Pagi pertama mendatangi rumah arwah isteri Syam, ternyata tidak terdapat sebarang perubahan. Ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai masih banyak. Tidak ada tanda-tanda akan berkurangan.

Malah anai-anai yang melata di lantai nampak agresif sekali, bersedia menyerang kami, andainya terpijak lantai yang dikuasainya.

Pagi yang kedua, keadaannya seperti pagi yang pertama. Pagi yang ketiga terdapat sedikit perubahan, jumlah serangga mula berkurangan, tidak ganas seperti pagi-pagi sebelumnya. Serangga yang menjijikkan itu bagaikan muncul dari perut bumi atau datang bersama hembusan angin.

Pagi Keempat dan kelima jumlahnya bertambah susut. Pada pagi keenam, jumlahnya boleh dihitung dan pada pagi yang ketujuh serangga tersebut tidak kelihatan langsung. Hilang entah ke mana. Seolah-olah hukuman itu telah berakhir untuk keluarga Syam.

Keikhlasan dan niat baik dihati Syam, agaknya diberkati oleh Allah, maka ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai terus lenyap.

Pada sebelah petang hari yang ketujuh, Kiai Musroh mengajak kami semua meninjau keadaan sekitar kawasan rumah arwah isteri Syam. Terbayang kepuasan di wajah Pak Kiai Musroh dan dia yakin dengan kuasa Allah, kejadian yang menakjubkan itu tidak akan hadir lagi dalam hidup Syam.

"Jangan kamu lupa atau lalai membahagi-bahagikan harta bekas isteri kamu seperti yang telah diputuskan," Kiai Musroh renung muka Syam, dibawah sinar matahari petang yang kian meredup. Syam tunduk merenung tanah.

"Sesungguhnya, apa yang kita lihat mungkin merupakan gambaran nyata hukuman bagi seseorang yang sangat kedekut atau enggan menyumbangkan sedikit hartanya untuk beramal ke jalan Allah," Haji Basilam bersuara tenang.

"Entahlah, Wallah hu alam. Itu semuanya kerja Allah yang maha mengetahui dan maha kuasa. Tetapi, kamu semua nampak, keadaan rumah ini sudah seperti sediakala."

"Iya, Pak Kiai," jawab kami serentak.

"Jadikan semuanya ini sebagai pedoman. Ingatlah, Allah itu maha benar dengan segala janji-janjiNya. Apa juga yang dikehendakinya akan nyata terjadi didepan mata kita selaku makhluk ciptaan-NYA," kata kiai Musroh sambil mengajak kami semua meninggalkan kawasan halaman rumah arwah isteri Syam.

"Bila semua syarat sudah ditunaikan, bolehkah saya tinggal di situ," sambil melangkah Syam kemukakan pertanyaan.

"Sudah tentu boleh, tapi..." Kiai Musroh berpaling ke arah Haji Basilam.

"Tapi dengan syarat, kamu mesti bergaul dengan orang-orang kampung, selalu berjemaah di masjid. Rajin bersedekah ke jalan Allah," sambung Kiai Musroh.

"Lagi?" Datang lagi pertanyaan dari Syam.

"Buangkan semua barang-barang yang digunakan oleh bekas isteri kamu sebagai tempat pemujaan. Kalau kamu takut melakukannya, minta tolong pada orang lain."

"Pada siapa Pak Kiai," Syam bagaikan tidak sabar.

"Dengan dua orang ini," jari telunjuk Kiai Musroh menuding ke arah datuk dan Haji Basilam.

"Dengan izin Allah, kami bersedia membantunya," datuk meluahkan sebuah ikrar.

"Tolong dan bantu dia sebelum kamu balik ke tempat asal kamu," sudah jelas kata-kata yang dituturkan oleh Kiai Musroh untuk Datuk.

Buktinya, sambil bercakap Kiai Musroh terus menepuk bahu datuk berkali-kali.

"InsyaAllah...." janji datuk yang disambut dengan ceria oleh kawan-kawan dikelilingnya.

ARAHAN

MENGIKUT jadual berikutnya, (hari yang ketujuh belas) Syam boleh tidur di rumah bekas isterinya tanpa ditemani oleh sesiapa.

Tetapi, atas permintaan Syam serta arahan datuk, saya dan Andi Kamarool diperintahkan supaya Syam bermalam di rumah bekas isterinya selama satu minggu. Macam selalu, arahan datuk tidak ditentang.

Setiap pagi, bila pulang ke rumah penginapan, saya terpaksa berhadapan dengan Haji Basilam dan datuk. Mesti menjawab segala pertanyaan yang diajukan kepada kami.

Memang membosankan. Kenapa tidak ditanya kepada Syam? Bukankah ini masalah dirinya? Mengapa saya dan Andi Kamarool mesti terkena getahnya.

Sayangnya, persoalan itu hanya berlegar-legar dalam nada, tidak pernah diluahkan kepada datuk atau Haji Basilam.

Antara pertanyaan yang sering diajukan kepada kami pada setiap pagi ialah, "Apa yang kamu kamu berdua rasakan semasa berada di dalam rumahnya waktu malam?"

"Apa benda-benda pelik yang mengganggu kamu berdua?"

"Apakah Syam tidak buat perangai yang menakutkan?"

"Dia tidak mengigau atau berjalan malam?"

"Ada tetamu malam yang tidak diundang datang?"

Jawapan pasti yang kami berikan atas pertanyaan tersebut ialah: TIDAK ADA. Memang benar, kami tidak mengalami sebarang kejadian yang tidak diingini, semasa berada dirumahnya sepanjang malam.

Saya yakin (mungkin Andi Kamarool juga sama seperti saya) jawapan itu akan menamatkan tugas kami menemani Syam. Apa yang saya harapkan tidak menjadi kenyataan.

"Sambung tugas tu lagi," kata datuk.

Biji mata saya dan Andi Kamarool terbeliak. Tiba-tiba saja saya rasakan dahi berpeluh dingin di bawah sinar matahari pagi yang meninggi segalah.

Memang diluar dugaan, dipagi terakhir tugas, menyusul pula arahan atau tugas baru.

"Sampai bila?" Tanya Andi Kamarool dalam nada protes.

"Dua minggu lagi."

"Dua minggu lagi," Andi Kamarool terkejut.

"Iya," angguk datuk.

Saya dan Andi kamarool saling berpandangan. Bila saya alihkan pandangan ke arah Haji Basilam, dia tersenyum lebar. Pasti dua manusia tua dihadapan kami sudah berpakat, fikir saya dalam hati.

"Andi, Tamar dengan sini."

Lagi sekali wajah Haji Basilam jadi sasaran biji mata saya dan Andi Kamarool. Macam selalu, sebelum melanjutkan kata-kata dia senyum mesra ke arah kami.

"Ada apa Pak Haji," kami menyoal serentak.

Haji Basilam yang masih duduk di anak tangga ketiga meluruskkan kaki kananya. Manakala datuk yang berdiri disisi merenung ke arah matahari pagi yang kian meninggi.

"Ini juga pengalaman, sesuatu yang baik untuk kamu berdua. Bila banyak pengalaman boleh dijadikan contoh teladan dalam hidup. Boleh dijadikan bahan cerita untuk anak cucu kamu," kata Haji Basilam yang diakhiri dengan ketawa kecil.

Sesungguhnya Andi Kamarool kurang senang dengan cara ketawa Haji Basilam itu. Pada pendapatnya, ada unsur-unsur mengejek. Andi Kamarool menyatakan protesnya dengan menjuihkan bibirnya ke depan.

ALASAN

TIDAK ada sebarang alasan yang boleh dikemukakan kepada datuk bagi menolak perintah barunya itu. Melainkan menerima sahaja dengan mengangguk, tanda setuju sambil menyifatkan perkara tersebut adalah sebuah cabaran yang mesti dijawab.

Syukur pada Allah, tempoh dua minggu yang ditetapkan, kami lalui dengan aman dan jaya sekali. Semuanya berjalan lancar.

Syam makin berani, makin percaya pada diri sendiri. Dia tidak mahu kami menemaninya lagi, pada malam-malam berikutnya.

"Mula malam esok, tak payahlah Andi dan Tamar menemani saya bermalam di rumah," secara terang-terangan Syam memberitahu datuk dan Haji Basilam.

"Kamu berani?" Sergah Haji Basilam.

"Berani."

"Kamu tak takut, makhluk halus."

"Tidak."

"Habis apa yang kamu takut?"

"Apa yang saya takut ialah Allah. Dia maha besar dan berkuasa, pada-NYA saya minta perlindungan."

"Alhamdulillah," pekik Haji Basilam sambil meluru ke arah Syam.

Tubuh Syam dipeluknya dengan kemas. Beberapa minit kemudian datuk juga turut berbuat demikian. Meskipun Syam sudah pulih dari gangguan makhluk halus, akibat dari perbuatan bekas isterinya.

Datuk tidak mahu terburu-buru meninggalkan Syam. Hasrat hati segera dinyatakan kepada Haji Basilam.

"Kenapa? Kurang yakin dengan dirinya?"

"Hati aku macam keberatan meninggalkannya. Kalau aku berbuat begitu macam ada sesuatu yang tidak sempurna dalam tugas aku, macam ada sesuatu yang buruk menanti," datuk berterus terang dengan Haji Basilam.

"Jadi apa yang mahu sahabat lakukan?"

"Begini haji, aku nak duduk dua minggu lagi, agaknya kamu tak marah rancangan aku ni."

"Kenapa nak marah kalau tujuannya baik, kurang tapak tangan nyiru saya tadahkan," Haji Basilamnampak serius.

"Dalam masa dua minggu itu, aku minta kamu membantu aku mengawasi gerak-geri si Syam, secara terperinci."

"Perkara itu, tidak menjadi masalah," kata Haji Basilam sambil menepuk bahu datuk. Kemudian serentak minum kopi petang yang saya sediakan.

Masa dua minggu itu dimanfaatkan oleh datuk dengan sebaik mungkin. Dua puluh empat jam, semua gerak-geri Syam diawasi dengan teliti.

Rupa-rupanya rancangan datuk itu direstui oleh Kiai Musroh. Apa juga yang bakal dilakukan oleh mereka bertiga (Datuk, Haji Basilam dan Kiai Musroh) tidak dihebahkan kepada saya dan Andi Kamarool.

Dengan ditemani Haji Basilam, Kiai Musroh, Datuk sanggup pergi ke rumah Syam menjelang dinihari. Bertahan di situ hingga terbit bintang timur di kaki langit. Mereka gembira sekali, Syam sudah berubah.

Setiap malam bangun lalu melakukan sembahyang tahajud, menjelang subuh membaca Quran. Kemudian turun ke masjid berjemaah bersama orang-orang kampung. Namanya, mula disebut-sebut sebagai manusia yang pemurah.

Besok berakhirlah tempoh yang ditetapkan oleh datuk. Dalam rencana yang di atur, datuk akan meninggalkan kampung halaman Syam, selepas sembahyang subuh atau sebelum matahari pagi terbit, menuju ke Sungai Penuh. Dari situ bersama Haji Basilam akan menuju ke rumah Mia (gadis harimau).

Bagi melancazkann perjalanan, ketua kampung dan Pak Imam sudah pun mengatur kenderaan yang bakal digunakan.

DOA

MALAM itu, selepas sembahyang Isyak diadakan majlis doa selamat jalan dengan jamuan bubur kacang dan teh. Semuanya ini atas inisiatif ketua kampung dan Pak Imam. Doa selamat dibaca oleh Kiai Musroh.

"Sepatutnya, Haji Basilam tak perlu ikut mereka, tinggallah disini dua tiga bulan lagi, ini kampung laman awak. Buat apa ke mana-mana lagi," kata ketua kampung.

"Saya ada hal dengan anak angkat saya si Mia," jawab Haji Basilam sambil menghirup kopi.

Serentak Pak Imam, Ketua kampung dan Kiai Musroh goyangkan kepala. Mereka menerima alasan yang diberikan oleh Haji Basilam. Saya perhatikan, sejak dari sembahyang maghrib hingga ke waktu Isyak.

Syam bagaikan tidak mahu berenggang dengan datuk dan Haji Basilam. Wajahnya tidak begitu ceria. Tetapi, sering bertanya sesuatu sama ada kepada datuk atau Haji Basilam.

Penduduk setempat yang ikut dalam majlis doa selamat jalan itu, memperlihatkan sikap ramah kepada saya dan Andi Kamarool, terutama pemuda yang sebaya. Malah mereka secara terang-terang menyatakan rasa senang hati terhadap saya dan Andi Kamarool.

"Begini saja, orang yang mahu meninggalkan kampung ini, diminta berdiri di muka pintu masjid. Tujuannya bukan apa-apa, bagi memudahkan orang yang berada dalam masjid bersalaman, sebaiknya mereka berdiri sederet," ketua kampung menghamburkan cadangan.

"Satu cadangan yang baik, kami setuju," sahut seorang jemaah dari sudut sebelah kanan masjid.

"Allahu akbar," kata seorang jemaah lagi lalu disambut beramai-ramai oleh jemaah yang lain.

Saya lihat ketua kampung tersenyum puas. Anak buahnya tidak menolak cadangan yang dianjurkannya.

Di tengah-tengah gema suara takbir yang menguasai ruang masjid, saya terus menyelinap ditengah-tengah para jemaah menuju ke pintu masjid dan berdiri di situ.

Tidak lama kemudian, datuk, Haji Basilam dan Andi Kamarool menyusul. Seorang demi seorang para jemaah bersalaman dengan kami, malah ada yang memeluk kami.

Semuanya mendoakan semoga perjalanan yang bakal kami lalui akan terhindar dari sebarang malapetaka.

Akhirnya, ruang masjid terus kosong dan orang terakhir menghulurkan salam kepada datuk ialah ketua kampung.

"Semuanya sudah diaturkan, lepas subuh ada kereta yang akan membawa kamu ke Sungai Penuh," kata ketua kampung.

"Bagaimana dengan bayarannya?" Haji Basilam bertanya, buat seketika ketua kampung kerutkan dahi, renung ke arah Pak Imam dan Kiai Musroh yang berdiri di sisinya.

Bila ketua kampung renung ke arah Syam, saya lihat Syam anggukkan kepala, terukir senyum di kelopak bibir ketua kampung.

"Semuanya ditanggung oleh si Syam, tugas saya cuma mencarikan kereta saja."

"Dia tak mahu awak semua susah," Pak Imam mencelah.

"Subuh nanti jemaah di masjid bersama kami," Kiai Musroh renung muka Haji Basilam, seolaholah minta sebuah kepastian yang tepat.

"Rasa-rasanya tidak, kami berjemaah di rumah," jawab Haji Basilam dengan rasa yakin.

"Kalau begitu, saya suruh drebar ambil awak di rumah, elok saja satu kereta, awak duduk di depan sebelah drebar," ketua kampung tepuk bahu kiri datuk.

"Haji Basilam, Tamar dan Andi Kamarool duduk di belakang," sambung ketua kampung. Dia mengatur kami duduk dalam kereta.

"Drebarnya orang muda ke atau orang tua?" Pertanyaan saya itu membuat Pak Imam ketawa kecil.

"Kalau orang muda kenapa pula, kalau orang tua apa pula lebihnya," Kiai Musroh menghalakan pertanyaan kepada saya. Kemudian dia senyum sinis.

"Orang muda bawa laju, cepat naik darah tak fikir keselamatan penumpang. Orang tua sabar bawa kereta berhati-hati," itu alasan yang saya berikan.

Semuanya mengangguk. Alasan saya memang lojik dan dapat diterima oleh semua pihak.

BERANGKAT

SETELAH menunaikan fardhu subuh, kami pun berangkat meninggalkan kampung halaman Syam.

Pemandu kereta Fiat, berwarna merah hati, memperkenalkan dirinya sebagai ADI PUTRA, berusia sekitar lima puluhan.

Berbadan kecil tetapi, raut wajahnya membayangkan dia seorang lelaki yang memiliki semangat waja. Ada hubungan keluarga dengan Pak Imam. Anak saudara Pak Imam jadi isterinya.

Bekas pelaut yang kini membuka kedai makan, kadangkala menjalankan khidmat kereta sewa di kalangan penduduk untuk perjalanan jauh. Tiada bayaran tetap yang dikenakan.

Terpulang pada keikhlasan penyewa tetapi, minyak harus ditanggung oleh penyewa.

Di pagi yang dingin dengan kabus tebal yang menutup puncak gunung-ganang. Bukit-bukau Tanah Kerinci, kereta terus dipandu dengan cermat dan hati-hati oleh Adi Putra.

Memang mempesonakan melihat matahari pagi muncul dicelah-celah pergunungan. Awan yang berarak lembut, bagaikan emas terhampar akibat terkena pancaran matahari yang kian membesar.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 200/284

BACA: SBDJ Siri 199: Makhluk Halus Dalam Darah
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Wednesday, May 15, 2024

SBDJ Siri 199: Makhluk Halus Dalam Darah

SBDJ Siri 199: Makhluk Halus Dalam Darah

WALAUPUN waktu solat maghrib masih jauh, lebih kurang tiga jam lagi. Tetapi, saya dan Andi Kamarool sengaja pergi awal ke masjid kami berpendapat dari duduk di rumah, terlentang tertiarap, lebih baik duduk di masjid. Boleh juga membelek-belek kitab lama tulisan jawi.

Toyol jadi-jadian

Dengan berbuat demikian, dapat menambahkan pengetahuan tentang hukum-hukam yang ada hubungkaitnya dengan ilmu agama. Mana yang tidak faham atau ada perkara yang meragukan, bolehlah dirujukkan kepada datuk atau Haji Basilam.

"Bahasa kitab lama berbelit-belit. Ejaannya masih ejaan lama," tutur Andi Kamarool.

"Datuk dan Haji Basilam, boleh menolong," sanggah saya sambil menghayunkan langkah di bawah sinar matahari petang yang kian redup.

"Betul cakap kamu Tamar."

"Mereka berdua orang tua yang banyak pengalaman."

"Kita ni orang apa Tamar."

"Kita orang muda yang serba tak tahu, mesti belajar supaya tahu," kata saya. Dan kami segera ketawa.

Langkah menuju ke masjid dipercepatkan. Bila sampai di halaman masjid, apa yang direncanakan dalam kepala menjadi sebaliknya. Kami, berhadapan dengan kumpulan anak-anak muda dengan kegiatan masing-masing.

"Andi!"

Langkah Andi Kamarool terhenti, begitu juga dengan langkah saya.

"Kenapa Tamar."

"Kita patah balik, aku takut terjadi sesuatu yang tidak baik Andi."

"Aku tidak berfikir begitu, kita mencari persahabatan, bukannya musuhnya Tamar."

"Aku bimbang Andi."

"Lapangkan hati, otak dan perasaan kamu Tamar. Ayuh."

Andi Kamarool menyambung kembali langkah yang terhenti. Saya tiada pilihan lain, terpaksa akur dengan kemahuan Andi Kamarool. Dan kami kian menghampiri kawasan masjid.

Di halaman masjid yang berumput pendek, sekumpulan anak muda sedang bermain sepak raga. Mereka menyambut kehadiran kami dengan ramah sekali. Malah mempelawa kami agar turut serta dalam kumpulan mereka.

Manakala di sudut kanan surau, kelihatan sekumpulan anak muda menjalankan kegiatan latihan ilmu mempertahankan diri atau seni silat dengan diawasi oleh seorang guru berbadan tegap.

Si guru duduk atas tunggul kelapa, tidak memakai baju. Kedua-dua belah lengannya dililit dengan secebis kain berwarna kuning. Wajahnya serius bercampur bengis.

Ketika saya merenung ke arahnya, secara tidak sengaja pandangan kami bertembung. Dia meluahkan senyuman keramahan, wajah yang serius dan bengis tenggelam dalam senyuman yang manis macam senyum P. Ramlee dalam filem Bujang Lapok.

Senyum yang diberi saya sambut dengan anggukkan. Kerana tertarik dengan langkah dan buah silat yang dipamerkan oleh anak-anak muridnya, saya memutuskan untuk berada di tepi gelanggang. Duduk bersila di bangku panjang yang disediakan di situ.

"Kamu mahu duduk di sini, Tamar?" Tanya Andi Kamarool.

Saya segera anggukkan kepala.

"Aku mahu ke gelanggang sepak raga," susul Andi Kamarool lagi.

"Silakan."

"Jadi, kamu tak mahu ikut aku Tamar."

"Tak mahu," kata saya tegas.

Andi Kamarool pun ubah haluan, dia melangkah lemah menuju ke gelanggang sepak raga. Saya tahu, dia memang minat dengan permainan tersebut. Biarlah Andi Kamarool dengan halnya sendiri, bisik batin saya.

BERAKHIR

SELURUH perhatian, saya tumpukan ke gelanggang silat. Dari hujung mata saya dapat mengesan gerak geri si guru di atas tunggul kelapa.

Di samping melihat anak-anak muridnya, dia juga melihat gerak-geri saya, terutama cara saya duduk bersila, gerak badan saya pada setiap kali anak muridnya melakukan serangan. Saya cuba menghadkan gerak-geri, agar jangan ketara dimata guru silat. Ternyata usaha itu kurang berhasil.

Latihan di gelanggang pun berakhir, tanpa saya duga, setelah anak-anak muridnya bersurai. Si guru silat mendekati saya. Pasti, perasaan saya jadi gementar dan cemas. Bermacam-macam perkara buruk muncul dalam kepala.

"Anak tahu silat?" Tanyanya.

Saya gelengkan kepala.

"Jangan berbohong, cara anak duduk bersila serta gerak mata melihat orang bersilat. Juga bentuk tubuh anak ini, sudah cukup menerangkan yang anak ada isi," tambahnya dalam nada suara yang lembut.

"lya, tahu sikit-sikit saja," saya menjawab.

"Begitulah, bersikap jujur."

"Ilmu saya tidak setinggi mana."

"Tapi, cukup untuk diri saya."

Perlahan-lahan saya anggukkan kepala. Si guru silat senyum sambil memusingkan tubuhnya membelakangi saya. Kami melangkah mengikuti tujuan masing-masing. Pandai dia membaca rahsia diri, bisik batin sambil mempercepatkan langkah untuk mendapatkan Andi Kamarool di gelanggang sepak raga.

Dalam suasana langkah yang rancak itu. Gerak hati bagaikan memberitahu ada sesuatu yang bakal muncul cara mendadak. Jadi, harus berhati-hati. Bersiap sedia menghadapi sebarang kemungkinan.

Sukar untuk menduga dari arah mana bencana akan menjelma. Secara mendadak, saya bagaikan mendengar bunyi gumpulan ombak yang dutung dari arah belakang.

Dengan secepat kilat menoleh. Memang diluar dugaan dan mengejutkan. Guru silat melakukan serangan. Kerana belum bersedia, membuat saya jadi kelam-kabut.

Tetapi, saya berjaya mengelak dan menolak buah silat yang ditujukan betul-betul ke arah dada.

Kalau sasaran itu tepat, pasti jatuh terlentang dan darah keluar dari mulut. Akibatnya, saya boleh mengidap penyakit batuk darah. Mujurlah serangan itu dapat saya atasi.

Guru silat tersasar ke kanan, tidak berjaya mengimbangi kedudukan badannya. Dia jatuh, bagaikan kilat dia bangun, seolah-olah tidak jatuh tetapi, bagi orang yang tajam pandangan dan tahu gerak silat dapat mengesan kelemahan itu.

Apa yang berlaku menarik perhatian beberapa orang anak muda di gelanggang sepak raga. Andi Kamarool segera meluru ke arah saya.

"Kenapa Tamar?" Tanyanya cemas.

"Aku diuji Andi."

"Siapa yang menguji kamu, Tamar."

"Akulah yang mengujinya," sahut si guru silat yang berdiri di kanan.

Dia menghulurkan tangan. Saya sambut dengan ikhlas. Kemudian dia memeluk tubuh saya kemas-kemas. Orang-orang yang berada di sekeliling segera bertepuk tangan.

"Maafkan saya kerana menyusahkan kawan awak," si guru silat renung muka Andi Kamarool.

Saya lihat Andi Kamarool anggukkan kepala. Beberapa detik kemudian mereka berjabat salam.

"Saya tahu awak cuma mahu menguji, bukan begitu?" Tanya Andi Kamarool.

"Iya, memang betul apa yang awak kata, orang berilmu harus diuji, barulah boleh disukat tinggi rendah ilmunya," tingkah guru silat.

Saya dapat menerima alasan yang diberikan, saya tidak marah malah tidak menyimpan rasa dendam dalam hati.

"Anak memang cekap memanfaatkan gerak hati pemberian Allah untuk melindung diri. Memang, serangan yang dibuat, serangan maut. Kalau kepalang orang, pasti terima padahnya. Sengaja serangan itu aku atur dari arah yang baik, tujuannya sekadar menguji, kalau aku tewas, tidak membawa maut, begitu juga dengan kamu," siguru silat memberikan penjelasan.

"Saya faham, cuma untuk menguji, kalau betul-betul maut saya," nada suara saya lemah yang diakhiri dengan senyum. Serentak Andi Kamarool dan guru silat ketawa.

CERAMAH

SETELAH menunaikan sembahyang maghrib, kami berpeluang mendengar ceramah agama yang disampaikan oleh Kiai Musroh berhubung dengan seksa kubur.

Sungguh memikat dan berkesan di hati cara Kiai Musroh menyampaikan ceramah. Pandai sungguh dia memainkan emosi pendengar. Dia boleh membuat pendengar menangis dan ketawa.

Selepas menunaikan sembahyang Isyak, lagi sekali Kiai Musroh membuat kejutan.

Dia mengumumkan pada para jemaah, mulai malam esok akan diadakan pembacaan yassin selama tujuh malam yang dituruti dengan solat Qiamullail yang bertujuan untuk pengampunan dosa arwah isteri Syam.

Terbukti, pengumuman tersebut menyebabkan Syam jadi marah. Dia merasa malu.

Pada hemat saya perkara itu, adalah masalah peribadi yang tidak wajar dihebahkan kepada umum, meskipun niatnya baik.

"Kurang ajar, kiai ini mahu memalukan aku," bentak Syam dan bersedia untuk melakukan sesuatu kepada Kiai Musroh.

"Jangan Syam," tahan datuk.

"Kenapa pakcik tahan saya, dia dah keterlaluan. Saya tak dapat terima perkara macam ni."

"Syam kawal perasaan kamu, memang inilah caranya untuk menolong dan menyelamatkan harta benda arwah isteri kamu."

"Ikut saja cakap Kiai tu, Syam. Niatnya baik, bukan mahu menjahanamkan kamu," Haji Basilam turut menenangkan keadaan.

Syukur pada Allah, Syam anggukkan kepala. Dia terima nasihat datuk dan Haji Basilam. Tiada seorang pun para jemaah di dalam masjid membangkang cadangan Kiai Musroh. Semuanya setuju.

Para jemaah pun meninggalkan masjid dengan wajah yang tenteram.

"Tunggu."

Datuk menoleh ke arah suara itu. Belum pun sempat datuk membuka mulut, ketua kampung segera menerkam ke arahnya. Serentak dengan itu juga Kiai Musroh menghampiri datuk.

"Jangan bagi budak itu balik, bermalam di rumah arwah isterinya. Aku yakin kamu boleh mengawalnya," bisik Haji Musroh.

"Berapa lama?" Tanya datuk.

Tiada jawapan dari Kiai Musroh, dia renung muka ketua kampung dan Pak Imam, seolah-oalah minta bantuan bagi mengatasi masalah sekecil ini.

"Begini saja," ketua kampung tepuk bahu Pak Imam.

"Kamu (pak imam) Kiai Musroh pergi ke rumah mereka, di sana boleh bercakap panjang, bercakap disini tidak berapa baik, ramai orang yang mendengarnya, malu pula si Syam," sambung ketua kampung sambil merenung muka datuk, Haji Basilam, Syam, Andi Kamarool dan saya.

"Satu cadangan yang baik," celah Syam tanpa rasa malu.

"Saya setuju dengan cadangan itu, banyak perkara yang mahu saya cakapkan," Kiai Musroh meluahkan rahsia hatinya.

"Kalau begitu, kita berpisah saja di sini. Biar saya balik dulu," ketua kampung minta diri.

"Silakan tuk ketua," bersama senyum ketua kampung bersuara.

Ketua kampung pun keluar dari kumpulan kami, melangkah pulang ke rumah ikut jalan pintas di rusuk kanan masjid. Kami pun turut bergerak meninggalkan halaman masjid.

Sepanjang jalan pulang, kami tidak banyak bercakap tetapi langkah kami tidak mengenal perkataan perlahan atau lambat.

Saya kira bila sampai di rumah, banyak perkara yang akan dilakukan oleh Kiai Musroh untuk menangani masalah diri Syam.

Setidak-tidaknya dia akan bercakap panjang dengan Syam di samping membaca doa mentera untuk menghalau makhluk halus yang diduga sudah bersatu dengan darah dan semangat Syam.

Apa yang saya andaikan tidak pula menjadi kenyataan. Kiai Musroh hanya memberikan beberapa potong ayat suci untuk dibaca oleh Syam semasa mahu tidur, ketika terkejut dari tidur (jaga malam) serta semasa mahu bangun tidur.

HUJUNG

"TOLONG tengokkan dia, tegur dan betulkan bacaannya yang salah."

"InsyaAllah, Pak Kiai," datuk anggukkan kepala.

"Saya nak tanya Pak Kiai" Haji Basilam bersuara.

"Silakan haji."

"Berapa lama si Syam tak boleh balik dan tidur di rumahnya?"

"Inilah yang mahu saya terangkan. Dia boleh balik ke rumah tetapi, mesti ditemani, tidak boleh balik seorang diri. Masa yang boleh dia balik ke rumah arwah isterinya pada sebelah pagi."

"Pukul berapa Pak Kiai," datuk ajukan pertanyaan.

"Antara pukul tujuh membawa ke pukul lapan pagi. Dia tidak boleh tidur di rumah sendirian, mesti berkawan. Larangan ini berjalan selama tujuh hari tujuh malam."

"Ertinya, selama pembacaan yassin diadakan?" Tingkah Pak Imam.

"lya," angguk Pak Kiai.

"Kalau dah macam itu peraturannya, apa gunanya saya balik ke rumah waktu pagi, tak dapat nak buat apa-apa. Buang masa saja," Syam memperlihatkan sikap panas barannya.

Kiai Musroh mendengar pertanyaan yang diajukan oleh Syam. Dengan perlahan-lahan hujung jari kelingking Kiai Musroh mengaru hujung dagunya yang nampak berlekuk.

Perlahan-lahan dia mengangkat muka, hingga sepasang anak matanya bertemu dengan sepasang anak mata Syam. Saya lihat Syam agak tergamam dengan apa yang berlaku.

Kiai Musroh tetap tenang dan senyum. Anak matanya tetap terpaku ke wajah Syam.

"Begini Syam."

Kiai Musroh memperkemaskan silanya. Semua yang berada diruang rumah menumpukan perhatian ke arah Kiai Musroh. Berdebar, menanti ungkapan yang bakal diluahkan oleh si Kiai yang satu ini.

"Tujuannya untuk kamu melihat apakah ulat-ulat dan anai-anai itu bertambah atau kekurangan. Kalau kurang, ertinya usaha kita diberkati Allah, kalau bertambah atau tidak kurang, ertinya tidak diberkati dan kita terpaksa berikhtiar. Sebagai orang Islam, kita disuruh berusaha dan berikhtiar. Kita ditegah berputus asa," dalam nada suara yang lembut Kiai Musroh meluahkan penerangan.

"Hummmm. begitu," berkali-kali Syam anggukkan kepala.

"Kamu faham dan puas hati sekarang Syam membayangkan keyakinan yang tidak berbelah bagi. Semua yang berada dalam rumah menarik nafas lega mendengar pengakuan daripada Syam. Jalan penyelesaian untuk mengatasi masalah semakin cerah.

DINGIN

SHAKA cengkerik di luar rumah, jelas kedengaran. Begitu juga deru angin yang menyentuh dedaun pokok. Dingin malam kian terasa mengigit kulit. Andi Kamarool panjangkan leher, melihat jam tua yang tergantung di dinding.

"Dah pukul dua belas," dia bersuara.

Saya mengangguk.

"Ada lagi perkara yang mesti dibuat," ujar Kiai Musroh yang berjanggut sejemput, bermata tajam dengan sepasang kening yang berbulu lebat. Biji mata datuk dan Haji Basilam terpaku ke wajahnya, begitu juga dengan Pak Imam.

"Apa dia yang lagi satu tu, Pak Kiai?" Syam bertanya.

"Satu perlima dari harta peninggalan si mati harus digunakan ke jalan Allah," jawab Kiai Musroh dengan wajah serius. Matanya tetap menyorot muka Syam yang tunduk merenung lantai.

Lebih dari tiga minit suasana dalam rumah terasa sepi sekali. Tiada sesiapa pun yang membuka mulut.

Kerana tiada sesiapa yang bertanya, Kiai Musroh menganggap kerjanya sudah selesai. Perlahan-lahan Kiai Musroh membuka sila dan terus bangun. Beberapa detik kemudian Pak Imam juga turut bangun.

"Maafkan saya, biar kami balik dulu. Pak Imam dah mengantuk nampaknya," sambil memicit-micit pergelangan tangan kanan Kiai Musroh bersuara.

Seluruh perhatian tertumpu kepada Pak Imam yang menggeliat semacam. Sungguh lucu serentak dengan itu berderai suara ketawa, menjadikan suasana dalam rumah agak meriah.

Akhirnya, semua yang duduk segera bangun, lalu mengiringi Pak Imam dan Kiai Musroh melangkah ke muka pintu. Dan berdiri di situ.

TAMAK

"SEMASA hayatnya, si mati terlalu tamak mengumpul harta hinggakan hak orang di rampas, kedekut pula tu. Tidak mahu membagi-bagikan hartanya walaupun sedikit untuk tujuan amal, menolong orang susah jauh sekali," tanpa diduga Kiai Musroh mengungkapkan kata-kata yang ditujukan untuk Haji Basilam dan datuk.

Dan untuk sekian kalinya, Haji Basilam dan datuk angguk kepala, macam belatuk mematuk batang pokok yang mati meragam.

Kiai Musroh dan Pak Imam pun melangkah bendul rumah. Akhirnya, mereka hilang daripada pandangan. Hilang ditelan kegelapan malam yang kian mengisut ke dinihari.

Saya diarahkan oleh datuk supaya tidur sebilik dengan Andi Kamarool dan Syam.

Sebilik dengan Andi Kamarool, tidak menjadi masalah, perkara begitu sudah biasa dilakukan. Tetapi, dengan Syam menimbulkan bermacam-macam persoalan dan prasangka yang bukan-bukan.

Apakan daya, arahan datuk tidak mampu dibantah. Sama ada suka atau tidak mesti diterima.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 199/284

BACA: SBDJ Siri 198: Terkapar Di Halaman Rumah
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Thursday, May 09, 2024

SBDJ Siri 198: Terkapar Di Halaman Rumah

SBDJ Siri 198: Terkapar Di Halaman Rumah

SYAM tersentak. Dari gerak gerinya saya menduga, Syam memang tidak senang dengan katakata datuk itu. Tidak hairanlah, bila dia mempamerkan reaksi dengan menjeling tajam ke arah saya dan datuk.

Toyol jadi-jadian


Sesungguhnya, saya kurang senang dengan reaksi yang diperlihatkan oleh Syam itu.

"Apa sebab saya tak boleh balik?" Soal Syam garang. Demi untuk keselamatan kamu."

"Iya," angguk datuk.

Syam gigit bibir dengan sepasang mata tertumpu ke wajah datuk, penuh dengan tanda tanya dan persoalan yang tidak terpecahkan.

DEDAUN

ANGIN yang bertiup berguguran dedaun tua, melayang-layang di udara sebelum tersadai di bumi. Peluh yang meruap di pangkal kening dan dahi segera saya kesat dengan telapak tangan.

Syam yang duduk di tanah segera melunjurkan sepasang kakinya. Dan saya larikan perhatian dari batang tubuh Syam kepada tanah milik arwah isterinya.

Saya terkejut, pemukaan tanah sudah tidak merekah lagi, tidak bergelombang, tidak ada barisan ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai beralun. Semuanya seperti biasa.

"Ulat dan anai-anai semuanya sudah masuk ke dalam rumah," demikian datuk membuat kesimpulan.

Ertinya semua milik saya akan hilang, pakcik."

"Tak berani nak cakap, kita berusaha dan berdoa, selebihnya kita serahkan kepada Allah."

"Kamu mesti..." datuk meneruskan kata-kata.

"Mesti apa Pakcik?" Sanggah Syam.

"Ikut kami ke rumah, cuma dengan cara itu saja kamu selamat."

"Sebabnya Pakcik?"

"Jangan tanya sebabnya, kalau kamu sayangkan nyawa sayangkan harta benda arwah isteri kamu, ikut cakapku." Datuk memperlihatkan sikap tegasnya, mukanya mula kemerah-merahan.

"Eehhhhh...." Syam tergagap"

"Aku mahu keputusan dari kamu. Mahu atau tidak, itu saja yang aku mahu," atuk minta kepastian.

Tidak ada jawapan pasti dari Syam. Dia memperlihatkan protes dengan menumbuk bumi sebanyak dua kali berturut-turut.

Tidak ada tindak balas dari datuk, barangkali dia (Datuk) malas melawan karenah Syam yang dianggapnya terlalu mengikut perasaan.

"Mari Tamar, biarkan dia di situ." Datuk segera menarik tangan saya.

Syam pun kami tinggalkan melayani perasaannya.

Memang pelik, datuk yang banyak bertolak ansur dan bertimbang rasa dengan Syam, secara mendadak menjadi sebaliknya.

Barangkali, datuk sudah menghidu sesuatu yang kurang baik, kalau karenah Syam dilayani. Apa yang berlaku sungguh mengecewakan Syam.

Barang-barang kemas milik arwah isterinya tenggelam dalam timbunan anai-anai dan ulat-ulat makan bangkai. Lagi sekali Syam rebah dan pengsan di pangkuan datuk. Dan lagi sekali rawatan kecemasan terpaksa dilakukan hingga Syam pulih.

Keadaan sekeliling bertambah cemas, ulat-ulat makan bangkai dan anai-anai kian bertambah. Beberapa bahagian lantai yang tadi, tidak didekati ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai mula didatangi oleh serangga tersebut.

"Sebelum keadaan menjadi lebih teruk, kita mesti tinggalkan rumah ini," sepasang mata datuk merayap ke setiap sudut dan ruang dalam rumah.

Terpamer sekilas kecemasan di wajah datuk. Kerana belum merasa pulih, Syam tidak ambil kisah dengan apa yang datuk katakan.

"Kita bawa dia keluar dari rumah ini, Tamar."

"Baik tuk," jawab saya pendek.

"Ikut jalan kita datang tadi," arah datuk lagi.

Saya anggukkan kepala. Tanpa membuang masa, saya dan datuk terus memapah Syam turun dari perut rumah. Berhati-hati kami memijak anak tangga dan seterusnya menuju ke kaki lima rumah yang diturap dengan simen.

KHAYAL

"SEKARANG, kita ikut jalan tadi hingga sampai ke kawasan tanah sempadan, elakkan dari terkena ulat dan anai-anai."

"Baik Tuk."

"Mulakan sekarang."

Langkah untuk sebuah perjalanan yang penuh cabaran pun bermula. Syukur, kami selamat sampai ke kawasan tanah sempadan.

Kerana keadaan Syam tidak pulih sepenuhnya, (dia seperti orang khayal) datuk terpaksa melakukan rawatan untuk memulihkan semangat dan keyakinan diri.

Setelah dibacakan beberapa potong ayat, lalu dihembuskan ke mukanya barulah keadaan Syam berubah. Dia kelihatan seperti orang baru bangun dari tidur. Termagu-magu, lupa dengan semua perkara yang pernah dilalumya.

"Di mana saya pakcik?"

"Di tanah orang, tanah yang bersempadan dengan tanah arwah bini kamu," jelas datuk.

"Hahhhh..." mulut Syam terlopong.

"Jangan bimbang kita selamat di sini," saya cuba memujuk.

"Hantarkan saya balik, pakcik."

"Tak boleh," suara datuk meninggi.

Sepanjang perjalanan balik ke rumah, berkali-kali datuk mengingatkan saya supaya jangan menoleh ke kiri, ke kanan atau menoleh ke belakang. Mesti berjalan dengan tunduk sambil bertasbih.

Arahan datuk itu saya patuhi hingga sampai ke kaki tangga.

"Syukur, anak dan cucu selamat balik." Saya segera panggungkan kepala, mencari arah suara datang.

Rupa-rupanya Haji Basilam menyambut kepulangan kami dengan wajah riang di tepi tingkap. Andi Kamarool yang bertenggek di bendul pintu, lambaikan tangan ke arah saya. Cepat-cepat saya membalasnya bersama segaris senyum.

"Kenapa tinggalkan Syam jauh sangat di belakang." Haji Basilam panjangkan leher, macam leher itik angsa melihat sesuatu dikejauhan.

Saya dan datuk segera menoleh ke belakang. Syam tercungap-cungap mengekori kami.

"Pelik budak ni, diajak tak mahu tetapi, mengikut dari arah belakang. Memanglah dia ni banyak karenahnya," datuk merungut.

Andi Kamarool dan Haji Basilam segera turun ke kaki tangga yang kemudiannya mendekati saya dan datuk.

Kami berempat (Datuk, Haji Basilam, Andi Kamarool dan saya) tumpukan perhatian pada Syam yang melangkah lemah.

"Saya mahu ikut pak cik," katanya sebaik sahaja sampai di hadapan kami.

Mungkin kerana keletihan, Syam tidak mahu berdiri dan dia terus rebah di kaki datuk.

"Sudah kamu fikirkan semasak-masaknya tentang perbuatan kamu ini, Syam," tanya datuk.

"Sudah," balas Syam tercungap-cunngap sambil menelentang tubuhnya merenung langit dan awan gemawan.

"Kau tak menyesal."

"Tidak pakcik, apa yang penting bagi saya, selamatkan rumah pusaka dan harta benda arwah isteri saya."

"Hummm..." suara datuk terkulum.

Syam masih terlentang dengan kedua belah tangan dan kakinya terkedang. Dari hujung bibir (kiri dan kanan ) meleleh air liur. Sesekali kaki dan tangannya tersentap-sentap. Panas yang menarik membuatkan badannya berpeluh-peluh.

"Kita naik," beritahu datuk pada Haji Basilam.

"Budak Syam ni macammana?"

"Biarkan dia di situ."

"Kejam membiarkan budak yang letih ni terkadang atas tanah di bawah matahari yang terik," Haji Basilam meluahkan keresahan hatinya.

"Ada sebabnya, saya berbuat macam tu, mari kita naik. Sampai di atas nanti kita bercerita panjang."

Tidak ada yang membantah arahan datuk, semuanya naik dan duduk bersila di ruang tamu rumah. Tidak ada sesiapa pun yang memikirkan tentang nasib Syam yang tekapar di halaman rumah.

Rasa belas dan kasihan muncul dalam hati saya. Tetapi, saya tidak berani menyuarakannya.

"Tamar."

"Iya tuk."

"Kamu berdiri dekat tingkap, tengok ke bawah perhatikan budak Syam tu, kalau lain macam aje, beritahu aku."

"Iya tuk." Saya segera berdiri di tepi tingkap.

Datuk pun berkisah tentang pengalaman yang dilaluinya semasa berada di rumah peninggalan arwah isteri Syam. Semua yang mendengar gelengkan kepala.

Malah, Andi Kamarool sendiri mencadangkan supaya datuk jangan campur dalam urusan Syam. Biarkan dia selesaikan sendiri.

"Aku tidak setuju, rasanya tidak berakal benar, kita membiarkan manusia seagama hidup menderita, sedangkan kita hidup senang. Padahal kita boleh berikhtiar dengan memohon pada Allah supaya sahabat kita tu terlepas dari bencana tersebut," datuk menumpahkan pandangan dan pendapatnya pada dua orang sahabatnya.

"Apa yang mahu kamu buat?" Haji Basilam merenung muka datuk.

"Kita berunding dengan ketua kampung, Pak Imam, Guru Agama, sepas sembahyang zuhur kita bincang, kamu boleh membantu."

"Aku?" Haji Basilam membeliakkan biji matanya.

"Iya," angguk datuk.

"Si Syam tu bagaimana? Kau nak biarkan dia mati kering di halaman rumah?" Soal Haji Basilam.

"Nanti aku suruh Tamar uruskan," Saya jadi termagu-magu bila nama saya disebut.

AIR

TIDAK lama berselang, datuk mengotakan kata-katanya. Dia menyuruh saya mengambil air satu baldi besar di perigi untuk disiramkan ke tubuh Syam yang terkapar.

Ada beberapa syarat yang mesti di patuhi, setelah air satu baldi itu dibacakan dengan seratus kali Fatihah oleh datuk, barulah saya disuruh menjirus air tersebut ke kepala Syam hingga ke kaki.

Perkara itu dilakukan sebanyak tiga kali berturut-turut. Apa yang di suruh oleh datuk saya lakukan dengan sebaik mungkin.

Selesai saja kerja itu saya buat, Syam terus bangun. Dia nampak gagah tidak lemah. Pergerakannya cergas.

"Bawa Syam ke perigi, mandikan dia Tamar."

"Baik tuk." Sebaik sahaja saya mahu melangkah, terdengar lagi suara datuk.

"Tukarkan pakaiannya dan bawa dia masuk ikut pintu belakang," Datuk mencampakkan kain sarung dan baju melayu ke arah saya. Dengan tenang saya menyambutnya.

Syam pun saya bawa ke telaga. Semua arahan datuk saya laksanakan dengan sebaik mungkin. Tepat jam dua belas, lima minit tengahari, Syam yang sudah berpakaian rapi kemas duduk berhadapan dengan datuk di ruang tengah rumah.

Syam nampak tenang dan penuh keyakinan menyandarkan badan ke dinding. Saya dan Andi kamarool di suruh oleh datuk duduk di sebelah kiri dan kanan Syam.

Tanpa kehadiran Haji Basilam membuat saya bertanya ke mana dia menghilang.

"Aku agak kamu lapar Syam," tanya datuk.

Saya lihat Syam Syam mengangguk.

"Tunggu sekejap lagi makanan akan tiba, Syam."

"Terima kasih pakcik." Saya dan Andi kamarool saling berpandangan, masing-masing mencari jawapan siapakah yang akan membawa makanan untuk Syam.

Beberapa minit selang, Haji Basilam muncul membawa secawan kopi, sepiring rebus keledek dan sepiring kelapa parut.

"Jangan," datuk datuk bersuara lembut.

Syam tidak jadi menyuapkan keledek rebus ke dalam mulut.

"Minum air kopi dulu, lepas tu baru makan ubi keledek. Air tu untuk mencuci tekak dan melancarkan yang kamu telan," datuk memberikan kuliah pendek.

"Terima kasih pakcik."

Syam pun ikut nasihat datuk. Dia makan penuh selera, keledek rebus, kelapa perut dan air habis tanpa kesan.

Semasa Syam makan, saya nampak datuk dan Haji Basilam berbisik, macam ada sesuatu yang mereka bincangkan.

"Tamar, bawa cawan dan piring kosong ke dapur, bersihkan," arahan dari datuk yang kurang saya senangi tetapi, saya tidak boleh membantah.

Bila saya datang semula ke ruang tengah, saya lihat Pak Imam, Ketua kampung dan seorang lelaki tua dalam lingkungan usia lapan puluhan, memakai serban hijau berada di ruang tengah, mereka duduk dekat datuk sedangkan Haji Basilam mengambil tempat saya (disebelah Syam), keadaan ini memaksa saya duduk berhampiran dengan ketua kampung.

"Boleh kita mulakan," Ketua kampung ajukan pertanyaan pada datuk.

"Silakan," sahut datuk.

Saya lihat Haji Basilam anggukkan kepala, begitu juga dengan Andi Kamarool. Saya keresahan dan kebingungan, masih tercari-cari apakah perkara yang akan diperkatakan oleh mereka.

Agaknya, semasa saya menguruskan diri Syam tadi, mereka sudah pun menyusun agenda yang tersendiri. Semuanya berlaku secara mengejut dan diluar dugaan saya.

"Syam," datuk renung ke arahnya.

"Iya Pakcik."

"Bila kamu ikut aku, ertinya kamu masih mengharapkan pertolongan dari aku, Syam."

"Iya pakcik."

"Semasa kamu mandi tadi, aku suruh Haji Basilam berjumpa ketua kampung dan Pak Imam, berbincang dan mencari jalan untuk menolong kamu. Sekarang mereka ada di sini, saya minta ketua kampung sendiri menerangkannya," datuk berhenti bercakap, matanya renung muka ketua kampung yang mengangguk lemah, tanda setuju.

WAJAH

SEBELUM memulakan percakapan, ketua kampung menatap setiap wajah yang berada di ruang tengah. Renungannya agak lama tertumpu ke wajah saya. Tentu sahaja saya jadi resah.

"Terima kasih," ketua kampung memulakan percakapan.

"Kerana memanggil saya, terima kasih juga kepada Haji Basilam yang telah menerangkan tujuan sebenar menjemput saya kemari," ketua kampung berhenti bercakap sebentar, dia merenung ke arah Pak Imam dan seorang haji yang berada di sebelah Pak Imam.

Sejak tadi, Haji yang duduk di sebelah Pak Imam, tidak banyak cakap. Mudah tersenyum, air mukanya nampak bersih dan tenang.

"Orang di sebelah Pak Imam itu namanya Kiai Masruh," ketua kampung menyambung percakapan yang terhenti.

"Dia saudara saya, orang Tasik Malaya, bila mendengar masalah si Syam dia mahu pula menolong membantu, sekarang minta Syam mendekatinya."

Tanpa membuang masa Syam segera mendekatinya. Kiai Masruh meletakkan telapak tangan kirinya atas bahu kanan Syam.

Dia menyuruh Syam membaca Al-Fatihah dan Syam dapat membaca dengan lancar. Dia juga menyuruh Syam membaca ayatu-Kursi. Semuanya dapat dilakukan oleh Syam dengan baik dan lancar. Kiai Masruh tersenyum senang.

"Orang lain yang makan nangka, kamu yang kena getah," ucap kiai Masruh dengan nada suara yang perlahan sekali.

Semua yang ada di ruang tengah rumah menarik nafas lega. Malah saya lihat Haji Basilam tersenyum panjang.

"Tak mengapa, dengan izin Allah semuanya dapat kita selesaikan," sambung Kiai Masruh penuh keyakinan. Semua yang berada di situ anggukkan kepala.

Perlahan-lahan Kiai Masruh menjatuhkan tapak tangan kirinya dari bahu Syam. Hujung serbannya yang terjuntai di atas dada segera dibetulkan, diletakkan kembali atas bahu.

"Kita jumpa di masjid waktu maghrib, lepas sembahyang Isyak saya beritahu apa yang patut kita buat," begitu mengejutkan kiai Masruh menamatkan ucapannya, membuat yang hadir di situ terpinga-pinga.

Kiai Masruh segera bangun dan bersalaman dengan Datuk, Haji Basilam, Andi Kamarool, Syam dan saya. Dengan diiringi ketua kampung dan Pak Imam, Kiai Masruh menuju ke pintu.

"Kami balik," tutur Pak Imam dan ketua kampung serentak.

"Terima kasih kerana sudi datang," balas Haji Basilam.

"Jangan lupa, jumpa di masjid," Pak Imam tepuk bahu datuk.

"Dengan izin Allah, kami sampai," jawab datuk selamba.

"Saya yakin, awak boleh mengawal budak ni, berusahalah dengan sebaik mungkin. Jangan sampai dia lari ke rumahnya," bisik Kiai Masruh pada datuk.

Bersama senyum yang lebar, datuk anggukkan kepala. Datuk memanfaatkan segala kebolehan yang ada dalam dirinya untuk mengawal gerak-geri dan tingkah laku Syam.

Saya dilantik oleh datuk sebagai pengawal peribadi Syam. Di mana Syam berada, di situ saya berada.

Apa yang menguntungkan, gerak balas Syam terhad di dalam rumah sahaja. Dia tidak dibenarkan oleh datuk keluar rumah.

Bagi menghalang perbuatannya itu daun sirih bertemu akar dan daun buluh berbatang kuning, diletakkan bertindih tiga di muka pintu.

Tetapi, andainya Syam bertindak agak keterlaluan, Andi Kamarool bersedia membantu saya.

Apa yang merisaukan hati saya, bila datuk dan Haji Basilam pergi ke masjid untuk sembahyang Zuhur dan Asar. Mujurlah, kerisauan atau kebimbangan itu tidak terjadi.

Bila sampai waktu zuhur, saya ajak Syam berjemaah, begitu juga sampai waktu Asar. Dia tidak menolak, malah bersikap baik dan ramah dengan Andi Kamarool yang turut berjemaah sama.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 198/284

BACA: SBDJ Siri 197: Rahsia 4 Peti Hitam
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Wednesday, May 08, 2024

SBDJ Siri 197: Rahsia 4 Peti Hitam

SBDJ Siri 197: Rahsia 4 Peti Hitam

Pada mulanya, saya tidak yakin Syam boleh menunaikan kata-katanya itu. "Boleh kami buat," ulang datuk yang meragui kemampuan Syam. "Boleh pakcik," suaranya meninggi, penuh semangat. Saya senyum sinis, mana mungkin dia boleh melakukannya, bisik hati kecil saya sambil menatap batang tubuh Syam dari atas ke bawah berkali-kali.

Toyol jadi-jadian


"Sekarang pakcik."

"Iya, sekarang, jangan bertangguh," kata datuk.

Saya terpampan, Syam melaksanakan apa yang dikatanya. Dia berlari pantas atas simen hingga sampai ke bucu dapur rumah. Semasa Syam berlari (atas simen) ulat-ulat pemakan bangkai bermunculan di kiri kanan landasan simen.

Ulat-ulat pemakan bangkai yang melompat agak tinggi, jatuh atas permukaan landasan simen yang panas. Ulat-ulat itu menggelepar lalu mati.

Sambil berlari, Syam cuba dengan sedaya upaya mengelak dari memijak hangkai-bangkai ulat atas simen. Syam berpatah balik ke arah saya dan datuk.

Cukup pantas dia bergerak dan saya kagum dengan kemampuannya yang diluar dugaan. Tiba-tiba sahaja dia sudah terpacak dihadapan kami.

"Mari Pakcik." Syam memegang pergelangan tangan kanan datuk.

"Ayuh," sahut datuk.

Dengan tenang datuk mengangkat kaki kanan, melangkah ke atas permukaan landasan simen. Saya lihat tanah dikiri kanan landasan simen berombak dan merkah.

Dari rekahan tanah itu, ulat-ulat pemakan bangkai menghulurkan kepala. Saya jadi cemas, berat rasa kaki mahu melangkah.

"Mari Tamar," Datuk segera menarik tangan kanan, saya tidak ada pilihan dan terpaksa patuh.

Atas nasihat datuk, kami terpaksa berlari sambil melompat, agar tidak terkena ulat-ulat yang cuba melompat ke atas landasan simen.

Saya merasa lega kerana ulat-ulat pemakan bangkai, mati serta merta bila jatuh atas simen yang panas. Makin hampir ke kawasan rumah, rekahan tanah makin menjadi-jadi.

Kepala ulat pemakan bangkai dengan mata yang tertonjol tersembul dalam jumlah beratus-ribu dari rekahan tanah lalu bersatu, berkeliaran dalam barisan yang rapat. Bergerak dan meloncat mengikut bunyi atau irama hentakkan kaki kami bertiga.

Akhirnya, kami sampai ke kawasan rumah yang bahagian bawah serta bahagian kaki limanya diturap dengan simen. Mungkin ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai tidak mampu menolak simen menyebabkan kumpulan ulat dan anai-anai tidak kelihatan di kawasan tersebut.

Sebelum memasuki rumah besar, saya dan datuk mengelilinginya terlebih dahulu.

Gegendang telinga menangkap bunyi berdenggung macam bunyi nyamuk, suara yang berdenggung halus itu datang dari dinding, lantai, gelegar dan tiang rumah. Semuanya itu membuat saya jadi resah.

"Jangan cakap apa-apa, Tamar." Itu yang datuk bisikan ke telinga, saya anggukan kepala sambil terus bergerak dari bucu ke bucu rumah.

Syam yang mengekori di belakang, tidak bersuara sepatah apa pun. Secara mengejut datuk berhenti melangkah, saya hampir-hampir saja melangar belakang datuk, begitu juga dengan Syam.

"Kenapa Tuk?"

"Lihat tu."

Mulut saya separuh terbuka dengan sepasang biji mata terbeliak melihat ke arah rekahan simen yang memanjang bermula dari hujung dapur kerana rekahan itu terlalu kecil dan sempit, saya yakin ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai tidak akan bermunculan disitu.

"Tak mungkin ulat-ulat itu boleh keluar dari sini."

Rupa-rupanya datuk sependapat dengan saya dan rekahan itu tidak kami pedulikan. Kami meneruskan pemeriksaan tetapi, kali ini kami berpecah.

Datuk menuju ke arah dapur, saya ke arah tangga tengah dan Syam ke tangga depan. Semuanya melangkah tunduk dengan berhati-hati merenung kepermukaan simen.

Dalam bahang panas yang kian menyengat itu, badan kami terus berpeluh.

"Pakcik mari lihat ini," jerit Syam yang berdiri kaku didepan tangga depan.

Tanpa mahu menanti arahan dari datuk, saya segera mendekati Syam. Tidak lama kemudian, datuk bergabung dengan saya dan Syam.

"Kenapa Syam?" Tanya datuk.

"Kita naik ke rumah," kata Syam.

"Naik....," datuk tidak meneruskan kata-kata. Dia gosok hujung hidung berkali-kali, macam ada sesuatu yang difikirkannya.

Angin yang bertiup mengurangkan rasa panas yang mengigit tubuh.

"Kita selamat, binatang laknat tu, tak ada di sini," Syam memberikan semangat dan bunyi berdenggung hilang secara tiba-tba saja. Datuk tidak memperlihatkan sebarang reaksi.

"Ayuh pakcik." Syam terus mendesak dan menarik tangan datuk.

Sepasang matanya tertumbuk ke wajah datuk. Dalam hati, saya mengharapkan datuk tidak akan memenuhi permintaan Syam.

"Iya Syam, kita naik sekarang." Datuk bagaikan dipukau tanpa mengucapkan sesuatu, tanpa toleh kiri kanan, datuk pun memijak mata tangga.

Saya gigit bibir sambil mengharapkan supaya tidak terjadi sebarang keburukan.

PIJAK

Saya terpaksa mengikuti kerenah mereka (datuk dan Syam). Dengan penuh debar mata tangga saya pijak dengan penuh hati-hati, saya menduga dalam kayu tangga itu penuh dengan anai-anai dan boleh patah atau relai bila dipijak.

Mata tangga pertama Mata tangga kedua dan mata tangga ketiga, selamat dipijak dan dilangkah. Tidak ada bahaya menghalang, tidak ada kecelakaan yang terjadi saya bertambah yakin dan berani melangkah dan memijak tangga hingga mata terakhir.

Bila melangkah masuk ke ruang rumah, baru hati saya benar-benar tenang. Semua kayu dan papan yang digunakan memang jenis yang baik, kerawang dan ukiran yang terdapat pada setiap pintu bilik memang menarik, penuh dengan ukiran tradisional.

Syam segera menjenguk setiap bilik dalam rumah. Datuk pula memeriksa dan menjentik jentik tiang seri, setiap kali dijentik terdengar suara seperti denggung nyamuk.

Saya bergerak dari jendela ke jendela meninjau-ninjau keadaaan pemandangan diluar. Cara kebetulan ditingkap terakhir, saya terus meninjau ke bawah ke arah kaki lima dekat sudut bahagian dapur.

Saya tersentak, dua tiga kali kelopak mata saya gosok, tidak begitu yakin dengan apa yang terpamer di depan mata. Ada sesuatu yang keluar dan bergerak dalam jumlah yang banyak dari rekahan simen.

Kerana ingin mengetahui lebih terperinci tentang benda yang bergerak itu, saya pun tidak mengalih pandangan ke arah lain.

"Allahhu akhbar." Terpancut dari kelopak bibir, degup jantung, bertambah kencang. Benda hitam halus yang bergerak itu adalah kepala ulat pemakan bangkai.

Rekahan yang kecil menjadi lebar. Ulat-ulat pemakan bangkai itu sudah berhasil meluluskan diri dari lubang (rekahan) simen lalu bergerak menuju ke arah tiang, ke arah tangga tengah dalam jumlah yang banyak hinggakan permukaan simen bagaikan dibalut dengan ulat-ulat tersebut.

Tidak lama kemudian, muncul pula barisan anai-anai, bergerak bagaikan riak air. Semuanya menuju ke arah tiang dan tangga tengah.

"Oh Tuhan, kenapa semuanya ini berlaku didepan mata saya," batin saya mula dihimpit ketakutan.

"Mungkin ada maksud tertentu dari semua kejadian ini," oleh batin saya lagi.

Rasa cemas dan takut bergolak dalam diri, cukup sukar untuk dilukiskan dengan kata-kata.

"Pakcik." Pekik Syam dari ruang tengah.

Saya segera berlari ke arahnya dan saya dapati datuk sudah pun berada disisinya.

"Lihat tu." Jari telunjuk Syam mengarah ke dinding. Biji mata datuk dan saya tertumpu ke arah tersebut.

Apa yang datuk dan saya lihat sungguh mengejutkan. Berjuta-juta anai-anai dan ulat pemakan bangkai memanjang dinding bilik, memutih dan nampak sekata.

Ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai yang lemah berjatuhan dilantai. Wajah Syam cemas sekali. Datuk nampak tenang dan keresahan terus memukul tali gantung saya.

Entah apa yang mendorongnya, secara tiba-tiba Syam jadi tidak tentu arah. Sambil berlari dia memukul-mukul kepala dan dadanya, mengoyak-goyakkan baju yang dipakai.

"Syam, bawa bertenang." Datuk cuba mendamaikan perasaan Syam yang bercelaru.

Ternyata usaha datuk itu tidak berhasil, tidak diendahkan oleh Syam. Dia terus mengubah haluan, kali ini Syam berlari ke arah ruang dapur.

Ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai, tindih menindih memanjat dinding bilik. Mana yang jatuh atas lantai terus berlompatan seolah-olah berpesta ria.

"Bagaimana tuk?" Tanya saya.

"Bersabar Tamar, bilik ini agak istimewa keadaannya, kau lihat keadaan di dalamnya," bisik datuk pada saya.

"Iya," saya mengangguk.

Melihat keadaan atau susunan dalam bilik itu, saya segera meramalkan bilik yang dikuasai olah ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai ini, bukannya sebarang bilik, memang bilik istimewa.

Tetapi, siapa yang tinggal di dalamnya? Adakah Syam atau bekas isterinya? Timbul persoalan dalam hati kecil saya.

PETI

Saya lihat ada empat peti yang berukuran lebar sekitar dua kaki setengah dan panjangnya kira empat kaki.

Dicat dengan warna hitam dan terletak pada setiap sudut bilik, beralaskan dengan kain dua warna, separuh hitam dan separuh merah, bahagian yang bersambung dijahit dengan benang besar berwarna kuning. Setiap peti dikunci dengan mangga tembaga besar.

Di tengah-tengah bilik terdapat sebuah pangkin (tempat tidur) yang dibuat daripada kain belacu. Ada dua biji bantal biasa dan sebiji bantal panjang yang sarungnya dari kain dua warna, hitam dan merah.

Terdapat dua dupa yang terletak di kaki pangkin di bahagian kepala bersama dengan arang. Di tepi dupa terdapat beberapa ketul kemenyan putih dan biasa.

Saya merasa pelik, lantai dibawah pangkin tidak dihampiri oleh ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai. Begitu juga dengan lantai sekitar peti hitam.

Antara jelas dengan tidak, sayup-sayup terdengar suara perempuan merintis.

"Itu suara isteri saya," kata Syam.

Dia terus merempuh saya dan datuk, hampir saja saya mahu jatuh dibuatnya.

"Pelik perangainya," saya merunggut.

"Jaga mulut," kata datuk yang dapat menangkap rungutan saya itu.

Syam terus meluru dan masuk ke bilik sebelah kanan. Tetapi, dia bagaikan tercampak keluar, macam ada sesuatu yang menendangnya dari dalam. Dia jatuh terduduk atas lantai.

Cepat-cepat Syam bangun lalu berdiri di muka bilik dengan kedua tangannya memegang jenang pintu.

Saya dan datuk segera mendekatinya. Datuk di kanan, manakala saya disebelah kiri.

"Pakcik dengarsuara isteri saya." Datuk dan saya berpandangan.

"Itu suara isteri saya," ulangnya lagi.

Bila sepasang matanya menghala ke wajah saya, cepat-cepat saya alihkan pandangan ke arah jendela yang terdedah. Ternyata diluar panas terlalu terik, tidak ada angin yang bertiup. Dedaun nampak kaku dalam sinaran matahari yang menyengat.

"Dengar suaranya pakcik," kali ini sepasang mata Syam tertumpu ke wajah datuk.

Saya nampak datuk mengangguk lemah. Memang saya mendengar suara perempuan merintih, tenggelam timbul bersama suara anai-anai dan ulat pemakan bangkai.

"Ulat-ulat dan anai-anai memakan daging isteri saya pakcik. Tolong dia pakcik," Syam merayu bersama isak tangis memanjang.

Tubuhnya menggeletar. Matanya merenung tajam ke arah anai-anai dan ulat-ulat pemakan bangkai yang merayap didinding bilik.

"Bertenang Syam, kami tak nampak apa-apa, melainkan ulat dan anai-anai memakan dan memanjat papan dinding," kata datuk.

"Huuuhhhhhh..." Syam terus mengeluh, bersama sedu, bersama air mata.

Ulat-ulat dan anai-anai yangmerayap didinding menimbulkan bunyi suara berdecut decut yang halus dan nyaring membuat saya menggigil.

"Isteri saya lari ke bilik sebelah."

Syam segera menerkam ke bilik yang menempatkan ranjang dan peti kayu yang bercat hitam. Kali ini, dia tidak terus masuk, sekadar berdiri dimuka pintu. Saya dan datuk mengekorinya.

"Ini bilik isteri saya." Tanpa diminta Syam memberi penerangan.

"Bilik untuk apa?" Secara tidak sengaja saya meningkah.

"Untuk beramal, di malam-malam tertentu dia bersemadi disini." Keterangan yang datuk ungkapkan membuat datuk menarik nafas panjang.

Saya kedutkan dahi sambil merenung ke dalam bilik. Keadaannya, tidak banyak berubah dari tadi. Ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai masih berkeliaran. Malah ada yang sudah menghampiri lantai dibawah pangkin dan peti kayu hitam.

Empat penjuru dinding bilik terus dikuasai ulat-ulat pemakan mayat dan anai-anai. Apa yang berlaku di depan mata menimbulkan seribu persoalan dalam kepala saya.

BANYAK

Dari manakah datangnya binatang yang menjijikkan ini? Pertanyaan ini, bagaikan tidak mahu lekang dari dalam kepala saya.

Mungkin sudah berjuta-juta ulat dan anai-anai mati akibat tindih menindih dan berebut-rebut untuk memamah papan dinding. Namun jumlahnya, tidak juga berkurangan malah bertambah banyak.

"Pakcik tak dapat menolong kamu Syam."

Sepasang anak mata datuk tertumbuk ke wajah Syam yang nampak panik dan kecewa. Dia melagakan gigi atasnya dengan gigi bawah berkali-kali.

"Habis, pakcik mahu biarkan saya begini? Pakcik mahu membiarkan mata saya digigit ulat dan anai-anai ganjil ni."

Kata-kala yang Syam luahkan membuat datuk resah, keningnya berkedut, sekali sekala dia mengaru hujung dagu tidak gatal. Datuk bagaikan berada di dalam dilema.

"Jadi pakcik mahu balik sekarang?" Menyusul pertanyaan dari Syam, sinar matanya nampak layu.

"Begitulah kira-kiranya," jawab datuk dalam keriuhan suara ulat pemakan bangkai dan anai-anai mengunyah papan dinding.

Saya tersentak, kain dua warna penutup keempat-empat peti kayu hitam bergerak sendiri macam ada tangan halus yang menariknya.

Kain penutup terbang dari penjuru ke penjuru dinding dan akhirnya bercantum bergulung-gulung menjadi seketul tanah merah seperti kubur lalu jatuh ditengah-tengah pangkin. Terus diam disitu.

Dan tanpa berkata sesuatu Syam terus berlari ke arah dapur. Kemudian datang ke arah kami dengan sebilah parang ditangan kanan. Tangan kirinya membawa sebotol penuh minyak tanah bersama sekotak mancis.

Sudah tentu perbuatan Syam itu membuat saya jadi resah dan datuk bertambah binggung. Tetapi, kami tidak memberikan sebarang komentar terhadap tindak tanduknya itu.

"Tak mengapa, kalau pakcik nak balik, baliklah. Biar saya bunuh ulat dan anai-anai ni. Saya nak bakar sampai mampus, mana yang hidup saya nak cincang," tutur Syam, nada suaranya keras.

Dia pun menyiram minyak tanah ke atas lantai bilik, semasa mancis api dinyalakan, datuk segera menepis sehingga anak mancis bertaburan dilantai, manakala kotak mancis terpelanting ke tengah bilik.

Dalam sekelip mata, kotak mancis terus dikerumuni anai-anai. Tidak sampai lima minit, kotak mancis hancur lebur dimamah anai-anai.

"Perbuatan kamu membahayakan diri sendiri, Syam."

"Saya tak boleh tahan lagi pakcik, biar saya bunuh ulat dan anai-anai laknat ini."

"Sabar Syam." Sebaik saja Syam mengakhiri kata-kata, dia mengadu kepalanya terasa pening.

Syam segera dipimpin ke suatu sudut rumah yang belum didatangi ulat-ulat pemakan bangkai dan anai-anai. Syam segera didudukkan di situ, datuk pun memulakan rawatan singkatnya.

Sebaik sahaja telapak tangan kiri datuk menjamah batang leher Syam, terdengar bunyi dentuman yang kuat dari bilik yang menempatkan empat peti hitam.

Syam yang kurang sihat segera bingkas lalu menerpa ke arah bilik yang berdentum. Saya dan datuk turut bergerak ke arah yang sama.

Sungguh mengejutkan, dinding bilik roboh sendiri. Seluruh ruang bilik dikuasai asap nipis bersama bau kemenyan yang semerbak. Kami bertiga tergamam.

Syam yang tadi mengadu sakit kepala nampak sihat dan bertenaga sekali. Bila bau kemenyan dan asap hilang, segala-galanya menjadi jelas.

Papan dinding yang roboh menghempap semua peti hitam hingga pecah berderai. Saya menarik nafas dalam-dalam.

"Emas," kata saya perlahan-lahan.

Dan biji mata saya menatap barang-barang kemas yang bertaburan atas lantai, begitu juga dengan kain baju dan barang-barang yang lain.

Semua barang-barang tersebut terus dikerumuni anai-anai serta ulat pemakan bangkai.

"Itu harta bekas isteri saya pakcik, mesti diselamatkan sebelum hancur," Syam segera mengangkat kaki kanannya.

"Jangan Syam," tegah datuk sambil memegang bahu Syam yang kelihatan tidak keruan. Syam patuh dengan permintaan datuk.

"Semuanya punah," Syam bagaikan mengeluh.

"Sabar," datuk terus memujuk.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 197/284

BACA: SBDJ Siri 196: Dikejar Ulat Bangkai
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com