Tuesday, November 24, 2020

5 Harta Karun Yang Di Temui Dalam Bangunan Secara Tidak Sengaja

5 Harta Karun Yang Di Temui Dalam Bangunan Secara Tidak Sengaja

Setiap orang pasti mengimpikan untuk menemui harta karun dan kerana itulah ramai sanggup mengelilingi dunia menghabiskan usia mereka semata-mata untuk mencari kekayaan ini hasil peninggalan orang-orang terdahulu.

Namun begitu, ada juga yang cukup bernasib baik apabila menemui harta karun bernilai jutaan ringgit di rumah mereka atau dalam bangunan terbiar.

1. Harta Karun Środa

Środa Śląska

Antara tahun 1985 dan 1988, para pekerja di bandar Środa Śląska, Poland, telah menemui tumpukan syiling emas dan perak serta permata berharga selama projek pembaikan di sebuah pusat telefon yang ditinggalkan.

Harta karun, termasuk mahkota emas abad pertengahan, disita oleh pihak berkuasa itu bernilai lebih dari $USD131 juta hari ini.

2. Emas

Gold

Emas seberat 220 pound atau 99.7 kilogram bernilai sekitar USD3.8 juta telah ditemui di sebuah rumah oleh penghuni baru di Perancis.

Ditemui dalam bentuk 5,000 keping emas, dua batang seberat 12 kilogram dan 37 batang emas dengan berat 1 kilogram.

Emas-emas ini ditemui ketika pemilik rumah baharu sedang sibuk memindahkan perabot, terlihat sebuah kotak yang terletak di bawah perabot, kotak wiski dan barangan lain.

Menurut laporan The Guardian, emas-emas ini dibeli sekitar tahun 1950 hingga 1960-an.

3. Komik

Komik

Michael Rorrer sedang membersihkan rumah moyangnya di Virginia ketika dia menemui koleksi 345 komik di ruang bawah tanah.

Koleksi itu adalah milik mendiang pakciknya Billy Wright, yang tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang hobi mengumpul komik sebelum kematiannya pada tahun 1994.

Koleksi yang dijaga dengan cermat termasuk komik langka seperti Komik Detektif No 27, komik pertama yang dibintangi Batman.

Tidak menghairankan, komik yang sangat jarang ditemui itu terjual pada harga $USD3.5 juta dalam acara lelongan di New York pada tahun 2012.

4. Lukisan Berharga

Potret

Sebuah keluarga di Perancis telah menemui sebuah lukisan berharga di sebuah apartmen yang telah dihuni sebelumnya seorang wanita berusia 91 tahun, yang ditinggalkan sebelum Perang Dunia II.

Lukisan bersejarah dan berharga ini adalah lukisan asli oleh Giovanni Boldini, seorang pelukis potret terkenal dari Itali dan bernilai USD2.5 juta!

5. Tombol Pintu

Edmé Bouchardon

Bukan tombol pintu biasa, sebab tombol ini yang berbentuk patung, dibuat oleh pembuat patung terkenal Perancis, Edmé Bouchardon, pada tahun 1728.

Ditemui di sebuah gudang kosong terbengkalai di Balintore, Scotland, ternyata tombol ini adalah patung ahli politik Sir John Gordon, bernilai USD1.8 juta!

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:
sumber: wartainfo

Monday, June 15, 2020

Misteri Harta Karun Montezuma Dan Kekejaman Penjajah Sepanyol

Misteri Harta Karun Montezuma Dan Kekejaman Penjajah Sepanyol

Pada tahun 1519, seorang Conquistador Sepanyol bernama Hernan Cortes tiba di pinggir bandar Tenochtitlan, ibu kota Empayar Aztec dan dikatakan bahawa bagi maharaja Aztec, Montezuma II (Moctezuma II), Cortes dan tentera-tenteranya dianggap sebagai dewa.

Cortes meet Moctezuma
Gambar hiasan.

Cortes sendiri disifatkan sebagai dewa Aztec yang pulang, iaitu Quetzalcoatl, justeru para conquistador Sepanyol ini disambut oleh Montezuma dengan gilang-gemilang (ada sejarahwan yang membantah pandangan ini).

Namun kemudiannya, mereka mengkhianati Montezuma dan seluruh masyarakat Aztec.

Montezuma memberikan emas kepada Cortes dan tentera-tenteranya dengan harapan mereka dapat pergi namun, rasuah ini gagal mengusir para conquistador Sepanyol itu.

Sebaliknya, ia hanya menyalakan lagi ketamakan pihak Sepanyol terhadap emas dan sebagai tindakan susulan, Cortes memutuskan untuk menjadikan Montezuma sebagai tawanan.

Kemudian, dengan bantuan sekutu tempatan dari Tlaxcalan, tentera-tentera Sepanyol ini mendirikan pangkalan di salah sebuah kuil di kota dan mula menjarah Tenochtitlan bagi mendapatkan harta kekayaannya.

Sepanjang pendudukan mereka yang berlangsung selama berbulan-bulan, ramai penduduk Tenochtitlan diseksa dan dibunuh oleh tentera-tentera Cortes yang mahu menjarah sebanyak mungkin kekayaan Aztec.

Kota Tenochtitlan

Walaupun masyarakat Aztec tidak menggemari tindakan kejam penjajah Sepanyol ini, mereka tidak melakukan sebarang tindakan.

Kekejaman terakhir berlaku pada lewat Mei 1520, apabila para conquistador ini membunuh ramai bangsawan Aztec dalam sebuah festival keagamaan di kuil utama Tenochtitlan.

Keadaan ini mencetuskan reaksi agresif dari masyarakat Aztec yang bangkit memerangi penjajah. Pihak Sepanyol habis dikepung.

Sebagai cubaan untuk menyelamatkan diri, mereka menggunakan Montezuma bagi mententeramkan masyarakat Aztec.

Namun, hal ini juga berakhir dengan kegagalan dan Montezuma sendiri terbunuh, sama ada akibat cedera teruk yang disebabkan oleh tentera Sepanyol sendiri ataupun disebabkan batu yang dilontar oleh penduduk Tenochtitlan.

Kematian Montezuma

Moctezuma ditawan
Gambar hiasan.

Pada malam 1 Julai 1520, mereka berjaya meloloskan diri namun, pergerakan mereka berjaya dikesan dan masyarakat Aztec menyerang dan membunuh ramai dari mereka, dalam insiden yang dikenali sebagai La Noche Triste (Malam Duka).

Sepanyol hanya memiliki satu pilihan, iaitu melarikan diri dari kota.

Memandangkan pihak Aztec telah menghancurkan kesemua jambatan yang menghubungkan Tenochtitlan dengan tanah besar, tentera-tentera Sepanyol terpaksa membina sebuah jambatan mudah alih.

Pada malam berdarah itu, Cortes tidak hanya kehilangan ramai tentera, akan tetapi harta kekayaan yang dikumpulkan sepanjang bulan-bulan sebelumnya turut terpaksa dilepaskan.

Semasa mereka melarikan diri, banyak harta yang dibuang bagi meringkan bebanan. Ada juga sebahagian daripada mereka yang terbunuh kerana berkeras mahu menyimpan harta-harta tersebut, yang kemudiannya dikenali sebagai 'Harta-Karun Montezuma'.

Sama seperti kisah-kisah tentang harta karun yang lain, banyak legenda kemudiannya menyelubungi 'Harta-Karun Montezuma'.

Satu-satunya perkara yang pasti tentang harta karun Montezuma ini adalah, ia masih belum ditemui sehingga ke hari ini.

Banyak teori yang dikemukakan berkenaan lokasi harta karun tersebut dan antara teori paling popular berpendapat bahawa, ia terletak tepat di tempat ia ditinggalkan, yakni dasar Tasik Texcoco.

Namun, ramai pemburu harta karun sudah pun meneroka tasik tersebut namun tiada yang berjaya menemui sebarang harta.

Salah seorang bekas presidon Mexico juga pernah mengorek tasik itu, namun seperti yang dijangka, tiada apa yang dapat ditemui.

Teori lain mendakwa bahawa harta karun itu diambil semula oleh pihak Sepanyol semasa mereka kembali ke Tenochtitlan, namun kapal yang mengangkutnya pulang ke Sepanyol karam akibat dibadai ribut.

Hernan Cortes Kill Aztec People
Gambar hiasan.

Salah satu teori yang dianggap paling menarik adalah, harta karun itu dikatakan telah berpindah ke utara dan kemudiannya tersimpan di Utah.

Mungkin, Harta Karun Montezuma ini akan terus tersembunyi atau bahkan hilang, terselamat dari tangan manusia yang rakus.

Pahlawan-pahlawan dan orang awam Aztec meninggalkan kota Tenochtitlan sebaik pihak Sepanyol melancarkan serangan tanpa belas kasihan.

Walaupun setelah menyerah kalah, ribuan orang awam dibunuh dan harta-benda mereka habis dijarah.

Menurut Manuskrip Florentine, seramai 240,000 orang Aztec mati dalam tempoh 8 hari dan selepas dikepung selama tiga bulan, kota Tenochtitlan tumbang pada tanggal 13 Ogos 1521.

Peristiwa ini menandakan tumbangnya Empayar Aztec dan Cortes menjadi pemerintah empayar Mexico yang luas.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Sunday, September 22, 2019

10 Pencarian Harta Karun Paling Terkenal Di Dunia

10 Pencarian Harta Karun Paling Terkenal Di Dunia

Dengan kemajuan pada zaman sekarang, kita pasti membayangkan bahawa kebanyakan harta karun telah ditemui dan semua itu hanyalah cerita-cerita yang muncul dalam filem. Tetapi, kenyataannya masih banyak harta karun hilang yang masih belum ditemui sehingga sekarang.

Penemuan Harta Karun

Berikut adalah 10 harta karun yang masih lagi tersembunyi dan belum ditemui di dunia.

1. The Amber Room, Rusia

Digambarkan sebagai keajaiban dunia ke-8 oleh orang-orang yang pernah melihatnya, Amber Room merupakan harta karun paling unik sepanjang sejarah.

Merupakan sebuah ruangan berukuran 11 kaki persegi, terdiri dari panel-panel dinding berukuran besar yang bertatahkan beberapa tan batu Amber yang luar biasa, cermin-cermin besar yang di sisi-sisinya terdapat dedaun yang terbuat dari emas, serta empat buah mozaic Florentine yang luar biasa indahnya.

Tersusun dalam 3 tingkat, ruangan tersebut bertatahkan permata-permata yang tak ternilai harganya.

Di dalamnya tersimpan pelbagai koleksi seni buatan Prusia dan Rusia yang paling berharga.

Dibuat oleh Raja Friedrich I dari Prusia utk diberikan kepada Tzar Rusia, Peter yang Agung pada tahun 1716, ruangan Amber terletak di Istana Katherine, St. Petersburg.

Ketika Hitler bersama tentera Nazi menyerang Rusia, ruang Amber dipindahkan dan disembunyikan di suatu tempat yang tidak diketahui dan sehingga kini belum ditemui.

Namun, ada juga teori yang mengatakan bahawa ia telah dimusnahkan oleh tentera Soviet sendiri.

2. The Lost City – Atlantis

Google Ocean sambungan teknologi dari Google Earth telah merakam imej yang luar biasa iaitu Kota yang Hilang, Atlantis.

Kota yang berada sekitar 620 batu di laut dalam barat laut Afrika, berdekatan dengan Kepulauan Canary di Lautan Atlantik.

Menurut ahli falsafah Yunani, Atlantis adalah kota yang sangat maju, berada disebuah pulau sekitar 9,000 tahun yang lalu.

Wilayahnya meliputi Asia sehingga Libya, dengan istana-istana mewah, berlimpah emas dan perak dan merupakan tempat yang tanah dan iklimnya terbaik di dunia.

Tetapi, Plato menulis, Atlantis dikalahkan dalam perang oleh suku-suku lain dan kota itu pun dihancurkan.

3. Blackbeard’s Treasure, Caribbean Island

Perompak termasyur, Blackbeard, sebenarnya hanya mengambil masa selama 2 tahun untuk merompak (1716-1718).

Namun, dalam tempoh tersebut, dia dipercayai telah mengumpulkan banyak sekali barang jarahan.

Ketika Sepanyol sibuk mencari emas dan perak di Mexico dan Amerika Selatan, Blackbeard dan kumpulannya menunggu dengan sabar dan kemudian merompak kapal-kapal yang membawa emas dan perak tersebut ke Sepanyol.

Blackbeard dikenali sebagai perompak yang pintar mengambil kesempatan dengan wilayah operasinya ialah di sekitar Hindi Barat dan pantai Atlantik di Amerika Utara, dengan markas utamanya di kepulauan Bahamas dan Carolina Utara.

Riwayatnya berakhir pada bulan November 1718, apabila Leftenan British, Robert Maynard berjaya menangkap serta menggantungnya, namun harta karunnya tidak pernah ditemui sehingga kini.

4. King Solomon’s Treasure, Jerusalem

Artifak-artifak suci yang dijarah oleh bangsa Rom dari Kuil Yerusalem dipercayai telah disembunyikan di kubah-kubah Vatican.

Artifak ini dianggap sebagai harta karun terbesar Alkitab seperti sangkakala perak yang akan menandakan Kedatangan Mesiah, trompet, lilin emas dll.

Selepas satu dekad, ahli arkeologi, Dr Kensley telah melakar semula peta harta karun itu untuk pertama kalinya.

Menurutnya, harta itu telah meninggalkan Rom pada abad ke 5 menuju Kartago, Constantinopel dan Aljazair sebelum berakhir di padang gurun Yudea.

5. Montezuma’s Treasure, Mexico

Pembantaian ke atas suku Aztec di Mexico yang dilakukan oleh orang-orang Sepanyol menjadi perhatian pada tahun 1520.

Setelah membunuh Montezuma, Hernando Corts dan pasukannya dikepung oleh pahlawan Aztec yang marah, di ibukota Tenochtitlan.

Setelah pertempuran sengit selama beberapa hari, Corts memerintahkan pasukannya untuk mengumpulkan harta Montezuma yang paling berharga lalu membawanya keluar.

Namun, belum begitu jauh mereka melarikan diri, pasukan Aztec berjaya mengejar mereka serta menyerang pasukan Sepanyol di Tasik Tezcuco.

Baki pasukan yang tinggal segera membuang harta rampasan mereka sebelum melarikan diri.

Setahun kemudian, Corts datang lagi dengan pasukannya untuk mengambil kembali harta tersebut.

Namun, penduduk Tenochtitlan telah menyembunyikan harta tersebut dan tidak ditemui sehingga sekarang.

6. Pharaohs Missing Treasure, Egypt

Pada tahun 1922, Howard Carter menemui makan Tutankhamen di Lembah Para Raja (Valley of the Kings), Mesir dan terpesona oleh kemegahan artifak-artifak yang terdapat di makam raja muda itu.

Di sekitar makan tersebut terdapat banyak sekali batu-batu permata serta artifak-artifak lain.

Namun, ketika penggalian makam-makan Firaun lain di akhir abad ke 19, makam-makam tersebut dalam keadaan kosong.

Hampir semua orang sudah tahu bahawa para perompak makam telah menjalankan penjarahan selama berabad-abad yang lalu.

Persoalannya, di manakah harta para Firaun tersebut disembunyikan?

Beberapa pakar percaya bahawa harta tersebut sebenarnya sengaja diambil oleh para pendeta yang melakukan pemakaman ke atas dinasti Raja-Raja Mesir yang ke 20 dan ke 21 (tahun 425-343 SM) di Lembah Para Raja.

Firaun-Firaun di masa itu kononnya tidak melarang untuk mengambil harta yang ada di makam nenek moyang mereka untuk digunakan kembali pada saat pemakaman mereka.

7. The Ark of The Convenant (Perjanjian Tabut ), Jerusalem

Perjanjian Tabut di dalam Alkitab adalah sebuah wadah yang terbuat dari emas yang bertuliskan “10 Perintah Tuhan” selain kononnya tongkat Nabi Musa juga berada didalam kotak itu.

8. Treasure of Lima, Peru

Pada tahun 1820, di Lima (ibu kota Peru) sedang terjadi perang revolusi dan untuk berjaga-jaga, pemerintah kota Lima memutuskan untuk memindahkan harta kekayaan kota itu ke Mexico.

Harta benda tersebut meliputi batu-batu permata, tempat-tempat lilin dan dua buah patung Maria sedang menggendong Yesus berukuran manusia.

Secara keseluruhan, harta itu dianggarkan bernilai U$60 juta yang diangkut menggunakan 11 kapal dan dikemudi oleh Kapten William Thompson.

Malangnya, harta itu dilarikan oleh William Thompson dan menyembunyikannya di Kepulauan Cocos dan tidak pernah ditemui sehingga kini.

Sejak itu, sudah lebih dari 300 ekspedisi pencarian diadakan, namun gagal.

Teori terbaharu mengatakan bahawa, sebenarnya harta tersebut tidak disembunyikan di Kepulauan Cocos, melainkan di sebuah pulau tak dikenali di Amerika Tengah.

9. VOC Treasure, Indonesia

Misteri harta karun VOC di Pulau Onrust memang mengundang perhatian ramai orang kerana kononnya, jumlah harta ini dapat melunaskan semua hutang Indonesia.

Pulau Onrust terletak di teluk Jakarta, 3 jam dari Muara Karang dengan menggunakan kapal laut.

Tempat ini pada zaman Belanda dahulu memang tempat yang paling sibuk, tempat keluar-masuk kapal setelah menjajah kota-kota lain di Indonesia.

Mitos harta karun VOC di pulau Onrust bermula dari keganjilan sejarah, bagaimana sebuah institusi perdagangan sebesar dan sekuat VOC tiba-tiba muflis.

10. Yamashita Treasure, Filipina

Harta karun Yamashita, adalah harta yang dijarah oleh pasukan Jepun ketika Perang Dunia II, dipercayai disembunyikan di sebuah Teluk di Filipina.

Ramai yang percaya kewujudan harta karun Yamashita ditempat ini, tetapi kerana medannya telah berubah, harta ini semakin sukar untuk dicari.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: scriptersnews

Tuesday, July 30, 2019

Penemuan Harta Karun Yamashita Di Filipina!

Penemuan Harta Karun Yamashita Di Filipina!

Sebut saja tentang harta karun, kita akan membayangkan kekayaan melimpah ruah yang disembunyikan di tempat-tempat terpencil dan tidak diketahui orang seperti yang sering dipaparkan dalam filem dan siri televisyen.

Harta Karun Yamashita

Dan sehingga hari ini, masih ada khazanah yang masih belum dijumpai dan terus menimbulkan minat ramai untuk memburunya.

Menyebut tentang harta jeneral Jepun semasa Perang Dunia Kedua (WWII), ia menimbulkan polemik dalam kalangan ramai pihak sehinggalah ia menjadi rebutan antara seorang pembuat kunci dengan diktator Filipina, Ferdinand Marcos.

Seperti rejim Nazi Jerman ketika era WWII, Jepun juga tidak ketinggalan melakukan penjarahan dan merampas khazanah-khazanah berharga di Asia Pasifik terutama di rantau Asia Tenggara.

Menurut penulis dan sejarawan Sterling Seagrave menerusi dua bukunya bertajuk The Yamato Dynasty: The Secret History of Japan’s Imperial Family (2000) dan Gold Warriors: America’s Secret Recovery of Yamashita’s Gold (2003), aktiviti penjarahan ini juga bersifat skala besar di mana hasil penjarahan akan dibawa ke Jepun untuk membiayai usaha perang.

Sterling dan isterinya yang juga penulis bersama dua buku itu, Peggy Seagrave, turut mendakwa aktiviti ini membabitkan ramai figura termasuk ketua yakuza (organisasi jenayah terancang Jepun) terkenal, Yoshio Kodama dan Maharaja Hirohito sendiri.

Kebanyakan harta rampasan ini diambil dari bank-bank, depositori, premis-premis komersial, muzium, rumah-rumah kediaman dan pusat-pusat keagamaan.

Pada mulanya, ia dikumpul terlebih dahulu di Singapura sebelum kemudiannya dibawa ke Filipina.

Mengikut rancangan, selepas tamat perang, harta rampasan ini akan dibawa ke Jepun, tetapi hasrat tersebut terbantut atas satu sebab: gangguan armada perang pihak Bersekutu dipimpin Amerika Syarikat.

Bukan sekali kapal-kapal dagang Jepun ini ditenggelamkan sama ada oleh bom pesawat udara atau terkena torpedo kapal selam.

Dan berdasarkan pemerhatian pasangan Seagrave, sesetengah kapal yang ditenggelamkan ini dikatakan membawa harta rampasan perang Jepun.

Keadaan ini memaksa pihak Jepun menyembunyikan harta rampasan perang ini di tempat-tempat terpencil dan tidak diketahui orang seperti bunker bawah tanah dan gua sehingga keadaan kembali tenang.

Tetapi, dengan kekalahan Jepun pada tahun 1945, sebarang usaha membawa keluar harta berkenaan akhirnya hancur berkecai.

Ini ditambah kebanyakan figura yang mengetahui lokasi harta yang tersembunyi terbunuh dalam peperangan atau dihadapkan ke mahkamah atas tuduhan jenayah perang.

Yamashita sendiri kemudiannya dihukum mati pada tahun 1946 selepas didapati bersalah atas dakwaan jenayah perang.

Dan seperti biasa, wujud pihak yang merasa skeptik harta karun Yamashita ini benar-benar wujud atau tidak.

Ini kerana bukan sekali ramai pihak mengeluarkan belanja kewangan dan sumber manusia yang tinggi untuk mencari harta karun Yamashita tetapi pulang dengan tangan kosong.

Menurut Profesor Ricardo Jose dari Universiti Filipina, jika betul harta tersebut wujud, ia sepatutnya sudah dibawa ke Taiwan atau China di mana pihak Jepun masih berkuasa di situ.

Justeru bagi beliau, tindakan menyimpan harta di kawasan yang akan kembali ke tangan pihak Bersekutu sebagai satu tindakan yang bodoh dan tidak masuk akal.

Namun, ada satu kisah yang dilihat mengesahkan status sebenar harta karun Yamashita.

Pada tahun 1961, seorang pembuat kunci bernama Rogelio Roxas menemui seorang lelaki di mana bapanya pernah bekerja untuk tentera Jepun.

Lelaki itu mendakwa dia mempunyai peta lokasi simpanan harta rampasan Yamashita dan melukis sebuah peta harta berkenaan.

Tidak lama selepas itu, Roxas bertemu pula dengan seorang lelaki yang mendakwa dirinya merupakan penterjemah Yamashita.

Lelaki itu turut mendakwa perkara sama dan memberitahu semasa WWII, dia sentiasa berulang-alik ke terowong yang dikatakan menyimpan harta karun Yamashita termasuk ketulan jongkong emas dan sebuah patung Buddha yang diperbuat daripada emas.

Pada tahun 1970, dia berjaya mendapatkan permit penggalian dari seorang hakim bernama Pio Marcos yang juga saudara mara kepada diktator Ferdinand Marcos.

Roxas bersama sekumpulan buruh bekerja keras menggali selama tujuh bulan sebelum akhirnya menemui satu rangkaian terowong bawah tanah.

Apabila mereka meneroka rangkaian terowong itu, mereka menemui rangka-rangka manusia yang masih memakai uniform tentera Jepun, senjata api dan radio.

Mereka terus menggali lagi dan beberapa minggu selepas itu, menemui satu penutup konkrit pada lantai sebuah terowong.

Selepas ia dibuka, mereka telah menemui sebuah patung Buddha berukuran tiga kaki tinggi dan seberat satu tan.

Untuk membawanya keluar sahaja, memerlukan tenaga seramai 10 orang dengan bantuan tali dan kayu balak.

Selepas berjaya dibawa keluar, ia disembunyikan di rumah Roxas di Baguio City, 150 batu di utara Manila.

Selain patung Buddha besar, mereka juga menemui tingkatan kotak-kotak yang disusun lima hingga enam kaki dan meliputi kawasan seluas 180 kaki persegi.

Dan apabila Roxas membuka salah satu kotak berkenaan, ia mengandungi 24 jongkong emas.

Beberapa minggu selepas itu, dia kembali ke terowong dan meletupkannya bagi mengelakkan ia diakses oleh orang lain.

Sebelum berbuat demikian, dia turut membawa pulang barang-barang lain termasuk 24 jongkong emas.

Usaha pencarian Roxas memang diketahui umum di mana gambar patung Buddha besarnya itu diambil oleh seorang jurugambar tempatan dan cuba melaporkan penemuannya kepada Hakim Pio tetapi gagal.

Dengan laporan berita tersebut, beberapa pembeli menunjukkan minat mendapatkan patung Buddha tersebut dengan salah seorang bakal pembeli menguji sama ada ia memang emas tulen atau sebaliknya.

Selepas diuji, ia memang emas tulen berukuran 22 karat. Bahagian kepala patung juga boleh dipisahkan dengan bahagian badan dan hasil pemeriksaan Roxas mendapati ia mengandungi beberapa butir berlian yang masih belum dipotong.

Tetapi, ini juga permulaan derita Roxas di tangan diktator Filipina terkenal itu.

Pada 5 April 1971, rumahnya diserbu pihak tentera dengan waran geledah yang ditandatangani oleh Hakim Pio dengan banyak harta termasuk patung Buddha dan jongkong emas yang ditemuinya dirampas.

Selepas dinasihatkan oleh Hakim Pio untuk menyembunyikan diri demi menjaga keselamatan diri dan keluarganya kerana bimbang dengan ancaman Marcos, Roxas memilih untuk bersembunyi.

Bagaimanapun, pada 29 April, Roxas tampil di khalayak untuk mendengar permohonan mahkamah berkenaan patung Buddha itu.

Pasukan peguam yang didakwa mewakili ibu Marcos bersedia membayarnya tiga juta peso dengan syarat Roxas mengakui patung Buddha itu diambil darinya.

Tetapi selepas mengamati patung tersebut, dia memilih menolak permintaan mereka.

Pada bulan berikutnya, dia ditahan oleh pihak tentera selama beberapa minggu dan diseksa dengan kejutan elektrik, dicucuh puntung rokok dan dipukul sehingga pengsan dengan tukul getah.

Semua ini bertujuan untuk memaksa Roxas menandatangani afidavit yang mengatakan operasi penggeledahan rumahnya dilakukan mengikut lunas undang-undang dan mendapatkan maklumat berkenaan harta karun Yamashita.

Pada akhirnya, Roxas menandatangani afidavit berkenaan tetapi tidak mendedahkan lokasi terowong harta itu.

Dia kemudiannya berjaya melarikan diri selepas mengumpil kunci tingkap tetapi berjaya ditangkap semula beberapa minggu kemudian.

Roxas terus kekal dalam tahanan hingga tahun 1974 dan untuk 12 tahun berikutnya, dia memilih untuk terus mendiamkan diri.

Tetapi, semua itu berubah pada tahun 1986 yang menyaksikan kebangkitan rakyat yang membawa kepada kejatuhan Marcos.

Bagi Roxas, inilah peluangnya untuk mendapatkan semula apa yang seharusnya menjadi haknya.

Untuk mendapatkan semula semua emas yang dicuri Marcos, sebuah syarikat ditubuhkan iaitu Golden Buddha Corporation dengan hak pemilikan Roxas ditukar dengan pilihan pemilikan saham syarikat.

Pada tahun 1988, satu saman sivil difailkan di Hawaii bagi mendapatkan semula patung Buddha dan apa saja harta karun Yamashita yang ditemui Roxas.

Pada tahun 1996, kejayaan memihak kepada syarikat berkenaan dan estet Roxas apabila hakim mengarahkan keluarga Marcos membayar pampasan berjumlah $22 bilion kepada mereka.

Tetapi, kejayaan itu dianggap terlewat untuk Roxas apabila dia mati pada tahun 1993.

Sebab rasmi kematian ialah tuberkulosis atau tibi tetapi ramai mengesyaki ia berkemungkinan akibat komplikasi kesihatan yang dialami selepas bertahun-tahun diseksa oleh rejim Marcos.

Selepas tarik tali berkenaan prosiding mahkamah berlarutan untuk tahun-tahun berikutnya, wujud ketidaktentuan bagaimana wang tersebut akan dibayar dan apakah estet Roxas dan Golden Buddha berpeluang mendapat pampasan yang dijanjikan.

Sehingga ke hari ini, ia masih menjadi isu di mahkamah, tetapi berdasarkan rekod mahkamah, bolehlah dikatakan harta yang ditemui oleh Roxas itu benar-benar harta karun Yamashita.

Ini berdasarkan keterangan saksi-saksi yang ditampilkan di mahkamah, yang mana seorang saksi mendedahkan mereka pernah melihat patung Buddha emas itu dan pernah ditawarkan kepada mereka.

Sementara seorang lagi saksi mendengar keterangan Marcos atau isterinya, Imelda yang mengakui patung Buddha itu sebenarnya dirampas dari orang yang menemuinya dan digantikan dengan patung tiruan yang diperbuat daripada loyang.

Dan semua saksi mengakui pernah melihat susunan jongkong emas yang dimiliki Marcos, satu pengesahan bahawa ia sememangnya harta karun Yamashita.

Dan dalam prosiding sama, seorang saksi yang mengkaji harta karun Yamashita mendapati terdapat 172 lokasi yang disyaki menyimpan harta karun itu termasuk 18 buah patung Buddha.

Justeru tidak mustahil, masih ada saki-baki harta karun Yamashita di luar sana untuk ditemui.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Saturday, July 06, 2019

Penemuan Harta Karun Di Laut Malaysia

Penemuan Harta Karun Di Laut Malaysia

Tidak ramai mengetahui bahawa, di dalam kegelapan dasar lautan di beberapa lokasi rahsia perairan Malaysia, tersembunyi banyak khazanah misteri yang tidak ternilai harganya yang menjadi buruan ramai pemburu harta karun.

Harta Karun Di Malaysia
Gambar hiasan.

Selama ratusan tahun, khazanah 'harta karun' itu hanya tersadai melewati masa tanpa disedari sesiapa sehinggakan kewujudannya di dasar laut itu sekadar menjadi mainan dan lokasi kediaman buat ribuan ikan serta hidupan laut.

Lama terpendam di dasar lautan, akhirnya sekitar 30 tahun lalu, beberapa penyelam mula meninjau keadaan di dasar laut dan ketika itulah mereka menyedari ada satu bentuk tinggalan aneh yang terdampar di sebalik kawasan air yang terasing itu.

Selepas diamati dan didekati, akhirnya penyelam terbabit menyedari bahawa di dasar Laut China Selatan dan Selat Melaka di negara ini, tersimpan banyak warisan kapal karam purba yang mengandungi khazanah yang tidak ternilai harganya.

Sejarah kewujudan kapal karam di dasar lautan negara dikatakan bermula seiring dengan sejarah Tanah Melayu pada zaman silam yang terletak di lokasi strategik iaitu di tengah jalan laut yang menghubungkan dunia Timur dan Barat.

Kelebihan itu menyebabkan banyak Kerajaan Melayu Lama di Tanah Melayu menjadi lokasi persinggahan pedagang, terutamanya Kerajaan Melaka menjadi terkenal sebagai satu daripada lokasi terkemuka perdagangan abad ke-15.

Kapal dagang asing yang singgah dan melalui perairan negara pada zaman silam ternyata bukan calang-calang, lantaran membawa banyak harta atau khazanah untuk perdagangan.

Karam di perairan negara

Ada antara kapal yang membawa barang dagangan berharga itu yang karam di perairan negara akibat pelbagai sebab, antaranya melanggar batu karang, dibedil dalam peperangan atau dipukul ribut.

Seterusnya, melewati masa sedari zaman penjajahan Portugis, Belanda, British sehinggalah ke Jepun, semakin banyak pula kapal yang membawa pelbagai harta karun, karam di dasar laut perairan negara.

Mengikut buku Mysteries of Malaysian Shipwrecks, dijelaskan sehingga kini, lebih 10 kapal karam sudah ditemui di perairan Malaysia dan selain Jabatan Muzium, usaha mencari kapal itu turut membabitkan pihak swasta mahupun orang perseorangan termasuk pencari harta karun.

Kapal Tentera Jepun

Antara usaha terawal dalam kerja mencari kapal karam di dasar laut dilakukan sekitar penghujung era 1970-an apabila kerajaan Terengganu bersama Jabatan Muzium dan dibantu Tentera Laut Diraja Malaysia menemui bangkai kapal karam tentera Jepun berhampiran Chendering.

Kapal Tentera Jepun itu karam kerana terkena tembakan peluru berpandu dan tenggelam kira-kira 30 meter di dasar laut.

Risdam

Penemuan terbesar dalam kerja mencari kapal karam di dasar laut negara dikatakan dicatat pada tahun 1980 apabila bangkai kapal dagang Risdam ditemui di perairan Mersing, Johor.

Kapal dagang milik Syarikat Hindia Timur Belanda (VOC) itu berusia 253 tahun dan karam pada tahun 1727.

`Harta karun' yang ditemui dalam kapal itu berupa 90 gading gajah, kira-kira 100 jongkong timah dan dua tembikar Thailand.

Diana

Pada tahun 1993 pula, Kapal Diana milik British yang karam di perairan Selat Melaka pada tahun 1817 ditemui bersama muatan kargo seberat 11 tan.

Antara barang dibawa kapal itu ketika karam ialah pinggan mangkuk, set teh dan kira-kira 24,000 unit tembikar China daripada jenis biru serta putih.

Nassau

Pada tahun yang sama, sebuah lagi kapal karam ditemui iaitu kapal Nassau milik Belanda ditemui pada kedalaman 27 meter dari paras laut berhampiran Port Dickson.

Kapal itu dipercayai karam dalam pertempuran `Tanjung Tuan' antara Belanda dengan Portugis pada tahun 1606.

Antara harta karun ditemui adalah senapang besi, meriam gangsa, kelengkapan pelayaran seperti kompas, 1,000 syiling perak Sepanyol dan bekas minuman.

Nanyang Dan Nanhai

Pada tahun 1995, dua lagi kapal karam ditemui iaitu Nanyang dan Royal Nanhai. Kapal Nanyang yang dipercayai dari China ditemui berhampiran perairan Johor.

Kira-kira 400 seramik sudah dikeluarkan dari kapal yang tenggelam pada tahun 1380 itu.

Kapal Royal Nanhai yang tenggelam pada tahun 1460 pula ditemui kira-kira 40 batu nautika dari Pantai Timur. Sebanyak 21,000 seramik antaranya buatan Thailand, China dan Vietnam ditemui di dalamnya.

Longquan

Kapal Longquan yang karam pada tahun 1400, ditemui semula pada tahun 1996 sekitar 23 batu nautika dari pantai Pantai Timur. Ia membawa seramik dari China dan Thailand.

Xuande

Pada tahun yang sama, Kapal Xuande yang karam pada tahun 1540 ditemui pada jarak 34 batu nautika dari pantai negara ini.

Kapal itu membawa harta karun berupa seramik dari China dan Thailand. Kapal Turiang yang dipercayai dari China, tenggelam pada tahun 1370 dan ditemui pada 1998 di perairan Johor.

Desaru

Kapal Desaru yang turut membawa seramik buatan China, ditemui pada kedalaman 20 meter dari paras laut berdekatan Mersing.

Kapal yang karam pada tahun 1830 dan temui pada tahun 2001 itu berukuran panjang 30 meter dan tujuh meter lebar.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: bharian