Isnin, Mac 02, 2020

SBDJ Siri 127: Direjam Dengan Buluh Kuning


Loading...

Saya menjadi cemas dan cuba mengubah pandangan ke arah lain. Batang leher terasa keras dan tegang, tidak boleh digerakkan ke mana-mana. Cuma boleh memandang ke depan saja. Saya membaca beberapa potong ayat Quran penghalau syaitan dan iblis. Ternyata pembacaan saya tidak teratur dan sering mengalami kesilapan.

Toyol jadi-jadian

Dalam keadaan yang gamat itu, saya terus menjerit dengan sekuat hati.

"Tuuuukkkkkkk, tolongggg...."

Sebaik saya berhenti menjerit, nafas jadi sesak dan badan terus menggeletar tanpa sebab.

"Tukkkkk, tooolonggggg..."

Jeritan saya kali ini lebih kuat dan keras. Saya kira boleh didengar hingga ke hujung kampung. Malah orang pekak pun boleh mendengarnya, apatah lagi Datuk.

Malangnya Datuk yang saya harapkan pertolongannya tidak kunjung datang. Saya menjerit lagi untuk kali ketiga.

"Tuuuuuukkk, tolonnnnnnggg saayaaaa..."

Sebaik saja saya selesai menjerit, bahu saya dipaut dari arah sebelah kanan. Saya segera menoleh ke situ.

"Kenapa Tamar?"

Datuk kehairanan, dia renung ke depan belakang dan kiri kanan. Datuk kerut dahi sambil mengarahkan sepasang biji matanya ke bumi.

Saya yang kepenatan terus menarik dan melepaskan nafas perlahan-lahan.

"Tadi ada makhluk ganjil kacau saya tuk."

" Aku ada dekat kamu, sebaik saja kamu berhenti menjerit kali kedua, tapi aku tak nampak apa-apa."

Dalam kedinginan dinihari itu, saya lihat Datuk tersenyum. Makhluk tinggi di depan saya sudah ghaib entah ke mana.

Suara lolongan anjing liar dan burung hantu masih kedengaran sayup-sayup, begitu juga dengan suara burung tukang.

"Sekarang kamu keluarkan Khoja dari dalam lubang, selesaikan semua kerja ini sebelum fajar," sambil meraba kening kirinya, Datuk mengeluarkan perintah untuk saya.

"Berat kerjanya tuk."

"Buat sekarang, jangan banyak cakap," herdik Datuk keras. Saya terdiam.

Saya mengambil masa kira-kira setengah jam untuk mengeluarkan Khoja Lisut dari lubang. Saya bersihkan pasir yang melekat di tubuhnya.

Keadaan Khoja Lisut memang tidak bermaya, mengikut apa saja yang kami lakukan terhadap dirinya.

Dari bahagian leher hingga ke bawah tubuhnya nampak putih pucat, dari leher ke muka nampak merah menyala.

Khoja Lisut dibaringkan atas pasir, Datuk membuka cawat yang membalut bahagian kemaluan (masa ditanam dalam tanah tubuhnya tidak memakai pakaian, kecuali di bahagian kemaluannya) yang dibuat dari seludang kelapa. Datuk ganti cawat seludang kelapa dengan cawat pucuk pisang.

Masa Datuk menguruskan semuanya itu, saya renung ke arah lain, malu rasanya melihat bahagian sulit Khoja Lisut.

Cawat itu Datuk ikatkan dengan tali yang dibuat dari batang pisang.

"Sekarang tolong usung Khoja ke lubuk buaya."

"Eh tuk, betul ke ni?"

"Habis kamu fikir aku nak bergurau, mari tolong aku."

Saya segera berdiri di bahagian kaki Khoja Lisut lalu mengangkat kakinya dan Datuk mengangkat bahagian kepala. Khoja Lisut kami usung ke usungan.

Waktu meranduk air sungai terasa sejuk ke seluruh tubuh. Saya terus menggigil, hampir saja kaki Khoja Lisut terlepas dari pegangan saya.

"Pegang kuat-kuat," herdik Datuk.

"Maafkan saya tuk."

"Hum, bila air sudah paras ketiak kamu, serahkan Khoja pada aku seorang. Kamu baliklah ke tepi, masa kamu ke tepi mesti jalan mengundur, jangan paling muka kamu ke mana-mana."

"Baik tuk."

Air sungai terus diharungi menuju ke lubuk. Bila air sungai sudah mencapai paras ketiak, saya segera ke tepi dan Datuk memikul sekujur tubuh Khoja Lisut seorang diri.

Datuk mara ke lubuk setapak demi setapak. Akhirnya Datuk tenggelam tetapi, tubuh Khoja Lisut masih dapat saya lihat dari tepian. Kemudian tubuh Khoja Lisut terus ghaib dan secara mendadak buaya keluar dari sarang lalu melompat atas pasir, terkapar di situ.

Datuk dan Khoja Lisut yang tenggelam di lubuk buaya masih belum timbul.

Di bawah cahaya bulan yang samar-samar itu saya lihat air di permukaan lubuk berpusing dan berputar ligat.

Buaya yang berada di atas pasir, tidak bergerak langsung seolah-olah tidak bernyawa.

"Allahu akbar."

Pasti itu suara Datuk, saya tumpukan perhatian kepada air di permukaan lubuk buaya. Tidak nampak batang tubuh Datuk di situ tetapi, saya dapat mengesan sesuatu yang aneh di permukaan lubuk.

Dalam samar-samar saya seperti terpandangkan kepala manusia tenggelam timbul di situ.

"Allahu akbar," terdengar lagi suara Datuk.

Serentak dengan itu saya lihat Datuk melonjak dari dalam air setinggi sepuluh kaki. Datuk melayang-layang di udara sejenak dan akhirnya jatuh di sisi buaya yang tersadai di pasir.

"Tuk.."

"Hummmmm..." Datuk menggeliat dan terus bangun.

"Kau tak apa-apa Tamar?"

"Tak ada apa-apa tuk."

Terdengar bunyi gelombang air yang amat kuat. Saya segera merenung ke arah lubuk.

Air di situ bergulung-gulung seperti ombak di laut macam ada sesuatu tenaga ghaib yang membuatkan air di kawasan lubuk jadi demikian.

Air permukaan lubuk terus memancut tinggi melepasi pohon-pohon yang terdapat di bibir sungai, pancutan air itu sebesar batang kelapa. Dalam pancutan air itu saya ternampak lembaga manusia.

"Syukur."

Mata Datuk menyorot pergerakan lembaga itu.

"Siapa dia tu tuk,"

"Itulah Khoja Lisut," jawab Datuk dan pancutan air dari lubuk segera berhenti.

Tubuh Khoja Lisut yang melayang di udara akhirnya jatuh betul-betul di hujung ekor buaya.

DEKAT

Datuk segera mendekati Khoja Lisut, tiga kali dahi Khoja Lisut ditepuknya dan Khoja Lisut terus terbatuk. Dia sedar dari pengsan.

"Di mana saya?" tanya Khoja Lisut.

"Kalau kamu nak tahu di mana kamu berada, kamu tengok apa yang ada depan kamu," tutur Datuk .Khoja Lisut melakukan apa yang Datuk suruh.

"Buaya," pekik Khoja Lisut.

"Ya buaya, kamu ada dekat sarang buaya," Datuk segera memegang ekor buaya lalu diletakkan ke dada Khoja Lisut. Perbuatan itu dilakukannya tiga kali berturut-turut.

Kemudian Khoja Lisut diseret ke dalam sungai kembali lalu dimandikan.

Bila sudah dimandikan Khoja Lisut tidak diizinkan memijak tanah. Datuk terpaksa memikulnya.

"Saya tak tahan sejuk macam ni," rayu Khoja Lisut yang berada di atas bahu Datuk.

Datuk terus membisu dan melangkah mendekati sang buaya yang kaku.

"Sudah sampai masanya kamu balik ke sarang, malam esok kamu aku pinjam lagi," tutur Datuk kepada buaya sambil menghentakkan tumitnya tiga kali berturut-turut atas pasir.

Sebaik saja Datuk berhenti menghentakkan tumit kakinya, buaya itu terus bergerak dan membuka mulutnya.

"Terima kasih, esok sama lusa aku pinjam sarang kamu lagi," Datuk meluahkan hasrat hatinya kepada sang buaya.

Perlahan-lahan buaya katupkan mulutnya, memusingkan badannya dengan menghalakan muncung ke sungai.

Sang buaya pun merangkak ke sungai dan terus menuju ke sarangnya (lubuk).

Saya dan Datuk segera beredar dari tebing sungai. Kami menuju ke pondok pisang sesikat.

Cuma saya saja yang masuk ke pondok pisang sesikat, Datuk berada di luar memasukkan sekujur tubuh Khoja Lisut ke dalam pasir. Dan akhirnya ditimbus separas leher.

Datuk masuk ke pondok dan sementara menanti waktu Subuh tiba, Datuk membuat ramuan perubatan tradisional dari dedaun kayu, semuanya dimanfaatkan untuk menyembuhkan penyakit yang dideritai oleh Khoja Lisut.

Waktu Subuh yang dinanti-nantikan tiba. Saya dan Datuk bergegas turun ke sungai mengambil air sembahyang. Kami sembahyang bersama-sama.

Sementara menanti matahari muncul di kaki langit, Datuk terus membaca Quran dan saya disuruh membaca surah Yasin.

Sebaik saja matahari muncul di kaki langit, Datuk menyuruh saya menutup kepala Khoja Lisut dengan dedaun kering yang jatuh dalam keadaan terlentang.

Memang sukar memungut atau mencari dedaun kering yang terlentang. Walaupun sukar, tugas itu dapat saya laksanakan dengan sempurna.

Bila matahari tinggi separas kelapa dara, dedaun kering atas kepala Khoja Lisut saya pungut dan buang ke sungai.

Dalam tempoh sehari semalam menemani Datuk mengubati Khoja Lisut, sungguh perit dan menyeksakan. Tidak dinafikan yang saya memperoleh pengalaman yang amat berharga.

Sesungguhnya, pengalaman begitu tidak akan dapat dilalui oleh generasi yang terkemudian dari saya.

Pada malam kedua saya mengambil keputusan tidak mahu menyertai Datuk lagi. Tidak saya duga permintaan saya itu diperkenankan oleh Datuk dengan satu syarat.

Pada mulanya saya keberatan menerima syarat itu. Setelah saya fikir semasak-masaknya, syarat itu saya terima.

Saya diminta menemui Datuk waktu Zuhur, Asar dan Maghrib. Dalam waktu yang disebutkan itu, saya mesti berjemaah dengannya di samping membawa makanan dari rumah ke pondok pisang sesikat.

Dalam menyusun jadual yang menguntungkan dirinya, ternyata Datuk bertindak bijak yang secara tidak langsung mengikat diri saya supaya patuh dengan perintahnya.

Perkara itu dapat saya kesan bila Datuk menyuruh saya membawa makanan tengah hari, lima belas minit sebelum waktu Zuhur. Begitu juga dengan minum petang, saya mesti berada di pondok pisang sesikat lima belas minit sebelum waktu Maghrib, makanan mesti berada di sisinya.

Biasanya, selepas menunaikan sembahyang Zuhur dan Asar kami makan bersama. Tetapi, selepas menunaikan fardu Maghrib perkara itu tidak dilakukan.

Datuk makan malam agak lewat, paling cepat pukul sepuluh, (setelah semua makanannya dipanaskan).

Dan saya, selepas menunaikan fardu Maghrib bersama, saya angkat kaki meninggalkan pondok pisang sesikat.

Sesungguhnya, saya dengan rela hati melakukan semuanya itu, asalkan saya jangan disuruh menemani Datuk sepanjang malam.

Pengalaman hari pertama dan malam pertama memberikan pengalaman yang amat mengerikan.

Saya tidak ingin mengulangi apa yang telah saya lalui.

KETUJUH

Petang itu, petang ketujuh saya mengunjungi Datuk. Setelah menunaikan sembahyang Asar, kami menikmati minuman petang di luar pondok pisang sesikat.

Ada ketikanya saya merenung ke arah Khoja Lisut yang terbenam dalam pasir separas leher. Khoja Lisut tersenyum ke arah saya.

Keadaannya sudah banyak berubah, dia kelihatan segar dan kepalanya tidak lagi terkulai atas pasir.

"Tamar, bawakan kopi ke sini," pertama kali saya dengar Khoja Lisut mengajukan permintaan.

Muka Datuk segera saya lihat.

"Boleh beri dia minum tuk?"

"Boleh."

Saya segera tuangkan air kopi ke cawan. Saya pun atur langkah menuju ke arah Khoja Lisut. Air kopi saya arahkan ke mulutnya, baru dua teguk menelan air kopi Khoja Lisut tersedak dan terus muntah darah.

"Cukup Tamar, cukup."

Jerit Datuk sambil berlari ke arah saya. Di tangan kirinya terselit sehelai daun buluh kering. Saya tergamam dengan tindakan Datuk itu.

Sebaik sahaja mendekati Khoja Lisut, Datuk segera melekapkan daun buluh kering ke pangkal leher Khoja Lisut.

Khoja Lisut pun berhenti muntah darah. Datuk urut bahagian belakang leher Khoja Lisut beberapa kali.

"Bagaimana rasanya," Datuk tujukan pertanyaan untuk Khoja Lisut.

Saya menggigit bibir dalam rasa cemas yang berlarutan di hati.

"Bagaimana Khoja," ulang Datuk lagi.

"Tadi masa muntah, dada rasa panas macam ada api di dalamnya, sekarang..."

"Sekarang apa rasanya?" desak Datuk.

"Terasa lega, nafas pun senang."

"Hum..." Datuk garu pangkal dagu beberapa kali.

"Buat sementara waktu ni, kau jangan minum kopi dulu," sambung Datuk.

"Baiklah, tapi bila saya boleh keluar dari sini."

"Sabarlah Khoja, masanya akan sampai."

Saya lihat kelopak mata Khoja Lisut terkebil-kebil mendengar kata-kata yang Datuk luahkan.

Datuk mengajak saya kembali ke pondok pisang sesikat. Saya menduga sebaik saja sampai ke kawasan pondok, dia akan menyuruh saya pulang.

Apa yang saya fikirkan tidak menjadi kenyataan. Datuk suruh saya duduk di sisinya. Saya tidak keberatan melakukan semuanya itu, asalkan saya tidak dipaksa menemaninya sepanjang malam dan hari.

Pengalaman hari dan malam pertama menemani Datuk memberikan pengalaman yang amat mengerikan. Sesungguhnya, saya tidak ingin mengulangi semuanya itu.

"Kamu jangan ke mana-mana, Tamar."

"Balik, saya nak balik tuk."

"Tak boleh, kamu mesti bersama aku, Tamar."

Saya menarik nafas panjang. Ungkapan dari Datuk itu menimbulkan bermacam-macam tafsiran dalam tempurung kepala saya. Ternyata saya sudah masuk ke dalam perangkap Datuk.

Dalam perkiraan saya, waktu tujuh hari yang ditetapkan oleh Datuk untuk merawat Khoja Lisut sudah cukup tempohnya.

Tidak ada apa-apa pertolongan yang diperlukannya lagi dari saya. Jadi, kenapa Datuk harus menghalang saya?

Barangkali dia mahu memberikan tugas baru pada saya, timbul pertanyaan dalam hati, keresahan mula menghantui diri.

"Tuk dah janji dengan saya?"

"Janji apa?" Datuk jegilkan biji mata.

"Dulu tuk kata, tugas saya cuma menghantar makanan ke sini, kemudian berjemaah bersama. Tugas saya petang ini sudah sempurna, saya dah bawakan makanan dan sudah berjemaah, biarlah saya balik," kata saya dengan penuh yakin.

"Ada tugas lain yang mesti kamu tolong aku, Tamar."

"Apa dia tugasnya tuk?"

"Kau tunggu saja, jangan banyak cakap, dan jangan banyak tanya," suara Datuk agak keras.

Dan saya mengambil keputusan untuk membisu.

"Begini saja tuk, biar saya ambil pakaian di rumah dulu," saya renung wajah Datuk dengan harapan permintaan saya akan diperkenankannya.

Kalau diperkenankan hilang rasa jemu, boleh baring-baring dulu di rumah. Bila dekat waktu Maghrib baru datang. Itu rancangan yang saya susun dalam kepala.

"Tak payah kau balik, biar aku yang ambil."

Saya tersentak, tidak diduga Datuk bersuara demikian. Saya kerutkan dahi.

"Kamu tunggu Khoja, biar aku yang balik ambil kain dan selimut kamu."

"Ya tuk," saya anggukkan kepala.

"Tuk balik lama atau sekejap saja," desak saya lagi.

"Bergantung pada bahan-bahan dan ramuan yang aku cari, cepat aku dapat, cepatlah aku datang," jawab Datuk dengan wajah yang selamba.

Dia mula bergerak dalam pondok pisang sesikat dari sudut ke sudut. Bagaikan orang resah tidak menentu.

SENDI

Akhirnya, Datuk mengeliat dua tiga kali untuk menghilangkan rasa lenguh-lenguh di sendi.

Sebelum meninggalkan saya, Datuk mengunjungi Khoja Lisut, dua tiga kali bahu kanan Khoja Lisut ditepuknya.

Dia membongkok lalu membisikkan sesuatu ke cuping telinga Khoja Lisut. Apakah yang dibisikkan oleh Datuk kepada Khoja Lisut, tetap menjadi tanda tanya pada diri saya.

Datuk berpatah balik ke arah saya. Berdiri menghadapi saya dengan tangan kiri berada di pinggang, manakala tangan kanan diangkat separas bahu serta diluruskan ke depan.

Cara Datuk berdiri tidak ubah seperti berdirinya seorang pendekar yang mahu membuka langkah silat.

"Kamu jaga dia baik-baik, kalau ada buaya timbul kau halau dengan ini..." Datuk menunjukkan buku limanya ke arah saya.

Mana mungkin melawan buaya dengan penumbuk. Barangkali Datuk mahu bergurau senda.

Dalam keadaan yang tertanya-tanya itu, saya lihat Datuk membongkok mengambil sesuatu di permukaan bumi.

Bila Datuk berdiri, saya lihat di tangan kanannya ada buluh kuning yang panjangnya kira-kira lima kaki lebih.

Buluh kuning itu Datuk tatang dan lambung-lambungkan kemudian disambutnya. Lagi sekali saya bertanya dalam hati dari mana Datuk memperoleh buluh kuning itu.

"Jangan kau fikirkan bagaimana aku mendapatkan buluh ini," kata Datuk dan ternyata dia dapat membaca apa yang saya fikirkan.

Saya tidak berkata apa-apa dan terus keluar dari pondok. Saya berdiri menentang Datuk.

Jarak antara saya dengan Datuk antara 15-20 kaki. Dan saya bersedia melangkah ke arahnya untuk mengambil buluh kuning.

"Kau tunggu di situ, jangan dekati aku."

Saya berhenti melangkah.

"Kau bersedia Tamar," Datuk segera menimang buluh kuning.

"Bersedia untuk apa tuk?"

"Kau ambil buluh ni," jeritnya.

Belum sempat saya bersedia dan berbuat apa-apa, Datuk segera melemparkan buluh kuning tepat ke arah badan saya.

Dengan pantas saya mengelak dan terus melompat. Dalam masa melompat itulah saya menyambar buluh kuning. Kejayaan saya disambut oleh Datuk dengan ketawa.

Dalam keadaan tercungap-cungap saya pacakkan buluh ke tanah. Andainya saya tidak melompat dan mengelak, pasti saya tersungkur di bumi.

"Kamu tak lupa dengan langkah yang aku ajar Tamar."

"Tapi tuk..."

"Tapi apa Tamar?"

"Saya cemas dan tak sangka Datuk nak buat macam tu."

"Sesekali kamu mesti diuji," turut Datuk lalu melangkah mendekati saya. Datuk ambil buluh kuning yang terpacak di bumi.

"Ikut aku Tamar."

Saya ikut Datuk ke belakang pondok pisang sesikat. Saya lihat Datuk menajamkan bahagian hujung buluh kuning dengan golok perak.

"Bambu runcing tuk."

"Ya, dulu orang-orang Jambi menentang tentera Belanda dengan buluh yang ditajamkan seperti ini," Datuk memperlihatkan pada saya buluh yang sudah ditajamkan itu.

Kemudian buluh dicacakkan kembali ke tanah. Betul-betul di depan pondok pisang sesikat.

"Kamu cabut, bila kamu fikirkan mustahak untuk melindungi diri kamu," Datuk tatap biji mata saya dengan tajam sekali. Saya pun anggukkan kepala.

MERAH

Di langit awan petang yang berwarna merah mula timbul. Matahari kian rapat di kaki langit. Sebentar lagi senja akan melabuhkan tirainya.

Beburung berkicau riang, berterbangan mencari pepohon yang serasi untuk berteduh.

"Sekarang saya boleh balik tuk?" saya ajukan pertanyaan.

Datuk gosok hujung hidungnya dengan jari telunjuk beberapa kali. Hati saya tetap berdebar menanti jawapan.

"Tak boleh, aku yang balik. Kamu tunggu Khoja Lisut. Gunakan buluh tadi kalau kamu diganggu binatang buas atau makhluk lain," nada suara Datuk lembut tetapi bila dia menyebut perkataan 'kamu tunggu' dan 'makhluk lain' nada suara sengaja ditinggikannya.

"Tuk balik ke?"

"Itu urusan aku."

Selesai saja Datuk memberikan sebuah jelingan tajam untuk saya, dia terus melangkah tanpa mahu menoleh ke arah saya walaupun untuk beberapa detik.

Datuk hilang dari pandangan saya, ditelan oleh liku denai dan pepohon yang besar. Saya renung ke arah Khoja Lisut, dia masih terkulai di permukaan pasir.

Beberapa permukaan ekor lebah entah dari mana datangnya, terbang di atas kepala Khoja Lisut sambil berbunyi dengan nyaring.

Dan sepasang gagak turun atas pasir lalu mengais-ngais pasir di depan Khoja Lisut. Pasir yang dikais terus mengenai muka Khoja Lisut.

Beberapa ekor yang lain terus bertenggek atas kepala Khoja Lisut. Saya jadi cemas bila melihat beburung gagak itu mematuk kulit kepala Khoja Lisut.

Rambut di kepala Khoja Lisut tercabut dan jatuh bertaburan atas pasir. Anehnya, Khoja Lisut tidak bersuara, tidak menjerit minta pertolongan.

Tiba-tiba saya jadi berani. Dengan tenang saya melangkah ke arah Khoja Lisut. Saya tepuk kedua belah tangan dengan sekuat hati dengan harapan bunyi tepukan itu akan menakutkan beburung gagak, lalu terbang meninggalkan Khoja Lisut.

Saya tidak berhasil mengusir beburung gagak. Semakin rancak saya bertepuk semakin rancak pula suara gagak menguasai kawasan sekitar.

Langkah saya perlahankan, sebagai ikhtiar, saya ambil dahan kayu yang terdapat di situ dan bersedia untuk membaling ke arah sepasang gagak yang sedang mengais pasir di depan Khoja Lisut.

Sebaik saja saya angkat tangan kanan dan bersedia mahu melemparkan kayu ke arah burung gagak tersebut, saya terdengar suara Datuk berdehem dengan nyaring. Hasrat hati segera saya batalkan.

"Nanti dulu Tamar."

Datuk segera menyambar kayu di tangan saya. Kayu itu dilemparkannya ke dalam belukar dan saya dipimpin kembali ke pondok pisang sesikat.

"Gagak tuk."

"Tak mengapa, aku tahu semuanya, sekejap lagi burung-burung gagak tu mesti pergi dari situ. Burung-burung tu tak ganggu Khoja," turut Datuk.

Bagi memastikan adakah kata-kata Datuk itu benar, saya segera menoleh ke arah Khoja Lisut.

Ternyata burung-burung gagak sudah tiada lagi di situ. Saya renung muka Datuk dan dia segera memberikan sebuah senyuman yang penuh bermakna.

"Aku sebenarnya tak balik ke rumah, Tamar."

Mata saya terbeliak mendengar kata-kata itu. Datuk sudah mempermainkan saya.

"Habis Datuk pergi ke mana?"

"Aku cari ini..."

Datuk mengeluarkan seberkas pokok dan daun seribu kapit anak dari bungkusan kain batik yang pada awalnya saya duga bungkusan kain selimut dan baju. Pokok dan daun seribu kapit anak diletakkan atas lantai pondok.

"Sekarang pergi jerang air panas," perintah Datuk. Saya segera mematuhinya.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 127/284

BACA: SBDJ Siri 126: Tubuh Di Awang-awangan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon