Rabu, Februari 26, 2020

SBDJ Siri 126: Tubuh Di Awang-awangan


Loading...

"Tak mengapa." Datuk tercegat di depan saya dengan wajah yang damai. Kemudian telapak tangan kirinya bercantum dengan telapak tangan kanan saya.

Toyol jadi-jadian

"Pegang kuat-kuat," katanya.

Saya patuhi arahan yang diluahkan oleh Datuk. Waktu saya kerahkan seluruh kekuatan untuk berpaut pada tangan kanannya, saya terasa sekujur tubuh seperti terangkat, memisahkan sepasang kaki dengan pasir dalam jarak setinggi kira-kira empat kaki. Seluruh tubuh terawang-awangan di udara.

"Aduuuuhhh!" itu yang keluar dari kelopak bibir saya.

Daging punggung terasa sakit dan pedih bila Datuk mendudukkan saya dengan keras dan kasar. Seluruh isi perut terasa bergegar.

Dari pangkal belikat hingga ke pangkat paha terasa keras seketika. Seluruh sendi terasa lemah. Lebih dari lima minit saya duduk termangu di dada pasir.

Bila saya rasa kekuatan tenaga sudah pulih kembali, cepat-cepat saya bangun. Berdiri merenung ke arah Khoja Lisut yang sudah berjaya mengeluarkan tangan kanannya.

"Tamar, ikut aku."

"Ke mana tuk?" soal saya lemah.

"Keluarkan Khoja dari pasir."

Saya segera mengekori langkah Datuk, berdiri di sebelah kiri Khoja Lisut dan Datuk berdiri di sebelah kanan Khoja Lisut.

Khoja Lisut segera menetap wajah saya dan Datuk silih berganti. Rasa cemas terpamer di wajahnya.

"Serentak kita tarik tangannya, Tamar."

Arahan Datuk itu saya balas dengan menganggukkan kepala.

Setelah Datuk kenyitkan mata saya terus menyambar tangan kanan Khoja Lisut. Datuk juga berbuat seperti apa yang saya lakukan.

"Heret ke sungai," arahan Datuk saya terima.

Khoja Lisut kami tarik atas pasir, suara jeritannya menguasai seluruh kawasan. Datuk tidak ambil kisah dengan jeritan itu. Khoja Lisut diheret hingga ke gigi sungai.

"Kita humbankan ke dalam lubuk."

Saya jegilkan biji mata ke arah Datuk dengan seribu persoalan. Sukar untuk saya mematuhi cakapnya.

Kalau dicampakkan ke lubuk, bererti Khoja Lisut akan jadi makanan buaya.

Apa Datuk sudah gila? Kulit dahi segera saya kerutkan.

"Ke lubuk tuk?"

"Ya."

"Buaya tuk."

"Itu urusan aku," sahut Datuk dengan wajah yang masam.

Dia segera menyuruh saya berubah tempat. Saya disuruh memegang sepasang kaki Khoja Lisut dan Datuk memegang sepasang tangan lelaki yang masih mengerang kesakitan.

"Kita hayun tiga kali, masuk hayun keempat kita lepaskan ke lubuk, kamu faham cakap aku Tamar!"

"Bagus, jangan banyak tanya lagi tau."

"Iya tuk."

"Hayun satu, hayun dua, hayun tiga, hayun empat lepaskan Tamar."

"Bedebummmmmm.."

Sekujur tubuh jatuh di permukaan lubuk. Gelombang dan alun air sungai berlarian ke tepian.

Khoja Lisut menjerit meminta tolong, terkapai-kapai mengimbangi tubuh supaya tidak tenggelam.

Di saat Khoja Lisut terkapai-kapai itu penghuni lubuk (buaya) menimbulkan diri di sisinya. Jeritan Khoja Lisut bertambah kuat.

Dengan sedaya upaya saya lihat Khoja Lisut berusaha menjauhkan dirinya dari buaya tersebut. Dia cuba berenang ke tepian.

"Kamu lihat dia sudah boleh menggerakkan ke dua kaki dan tangannya," bisik Datuk pada saya. Tidak dapat saya nafikan kebenaran dari kata-kata Datuk itu.

"Saya takut dia jadi habuan buaya tuk!"

"Tidak, nanti aku ikhtiar untuk menyelamatkannya," balas Datuk sambil matanya merenung ke arah buaya yang muka mempamerkan keganasannya untuk mengorbankan Khoja Lisut.

Si buaya mula membuka mulut, ekornya terus memukul permukaan sungai. Khoja Lisut kelihatan tenggelam timbul dalam riak dan alun air tersebut.

Dia kelihatan tercungap-cungap seperti berada dalam keadaan kelemasan. Buaya yang berada di permukaan air terus menyelam ke dasar lubuk.

"Buaya tu menyelam untuk menjulang Khoja," Datuk renung ke arah saya.

Dia nampak gusar sekali. Khoja Lisut tetap terkapai-kapai, saya melagakan gigi atas dengan bawah beberapa kali.

Saya harap Datuk dapat melakukan sesuatu supaya Khoja Lisut tidak jadi korban buaya.

"Hum.." Datuk mendengus.

"Tuk mahu menolongnya?"

Datuk membisu, tidak mahu menjawab pertanyaan saya. Dia terus duduk bersila atas pasir dengan kedua belah lengannya berada atas tempurung lutut.

Datuk menahan nafas, kedua belah kelopak bibirnya bergerak-gerak. Ternyata Datuk sedang membaca sesuatu untuk menyelamatkan Khoja Lisut. Saya gembira dengan tindakan itu.

"Huuuupppp.."

Kedua belah telapak tangan Datuk memukul pasir. Dia terus bangun, bergerak bagaikan robot menuju ke sungai. Berdiri di tengah arus sungai dengan kedua belah tangannya mencekak pinggang.

Datuk bongkokkan badan (kedua belah tangan masih di pinggang) hingga seluruh mukanya terkena air sungai yang mengalir.

GIGI

Dari gigi sungai saya perhatikan gerak geri Datuk itu. Tiga kali dia membongkok dan tiga kali juga air sungai membasahi wajahnya. Selesai saja perkara itu dilakukan, Datuk tetap berdiri di situ sambil mendepangkan kedua belah tangannya.

"Terkunci mulutmu dari membinasakan anak Adam, patuhilah engkau dengan hukuman aku," selesai saja Datuk bersuara dia segera menjentik permukaan air dengan jari telunjuk tiga kali berturut-turut.

Perlahan-lahan Datuk memusingkan badannya ke arah saya. Dia menggamit saya agar mendekatinya. Permintaannya saya penuhi.

"Kamu pergi dekat Khoja, tarik dia ke tepi."

"Tapi tuk?"

"Tak ada tapinya, buat sekarang."

Dengan rasa gementar saya segera mengharungi sungai mendekati Khoja Lisut yang terkapai-kapai, saya hulurkan tangan ke arahnya.

Tanpa diduga, buaya menimbulkan badannya di sebelah kanan saya. Sepasang kaki saya jadi lemah, tidak mampu berdiri dan mengharungi air sungai.

Saya batalkan niat untuk menolong Khoja Lisut. Saya berpatah balik ke tepi sungai.

"Tuk tolong saya, buaya tuk."

"Kalau kamu patah balik, aku cekik kamu sampai mampus, pergi tolong Khoja, pergi."

Saya tidak ada pilihan, kalau rapat ke tepi bencana menanti. Kalau tolong Khoja, saya pasti jadi umpan buaya.

Dari mati kena cekik, lebih baik mati di mulut buaya. Sebelum saya jadi habuannya, saya pasti menentangnya.

Kalau nasib baik, saya mampu menewaskannya. Saya mara ke tengah sungai semula.

"Ke mari, kamu sudah aku takluki. Mulut kamu terkatup rapat, kekuatan kamu jadi lemah. Kamu hanya mendengar cakap aku saja, sekarang kamu ke mari duduk dan jemurkan badan kamu di pasir," pada mulanya saya rasa cemas dan takut mendengar kata-kata Datuk itu.

Tetapi setelah mengetahui yang kata-kata itu ditujukan kepada buaya. Rasa takut dan cemas segera hilang dari bersarang di sanubari saya.

Buaya yang terapung di sebelah kanan saya segera menuju ke tepian. Merangkak atas pasir lalu berhenti depan Datuk.

"Kamu duduk dia di sini," tutur Datuk.

Buaya itu menggerakkan hujung ekornya perlahan-lahan, seolah-olah mengerti dengan apa yang Datuk ucapkan.

Datuk pun meletakkan kaki kirinya ke kepala buaya sebentar. Kemudian Datuk terjun ke sungai lalu menolong saya mengheret Khoja Lisut ke tepian.

Khoja Lisut terus di baring atas pasir. Datuk melurutkan kakinya dengan daun keladi sebanyak tiga kali.

Bila kerja itu selesai, Khoja Lisut dicampakkan ke lubuk buaya sebanyak tiga kali berturut.

Bila Khoja Lisut tidak bermaya, barulah Datuk memikulnya ke pondok pisang sesikat. Dibaringkan atas pucuk pisang. Khoja Lisut terkapar pengsan di situ.

"Sekarang kau ikut aku, bawa gayung upih,” Datuk bersuara tenang.

Saya segera mencapai gayung upih dan terus mengekori langkah Datuk menuju ke tempat buaya tersadai.

Sebaik saja sampai ke tempat itu, tanpa sepatah kata pun Datuk segera mengambil kayu di tangan saya.

"Nak buat apa tuk?"

"Aku nampak air liur buaya," segera saya beliakkan biji mata.

Datuk segera membuka mulut buaya luas-luas, kemudian dikatupnya kembali, rapat, air liurnya meleleh di kiri kanan, Datuk terus mengambilnya dengan menggunakan gayung dari upih.

"Tunggu, sekejap lagi kamu aku bebaskan," Datuk tatap mata buaya yang kelopaknya bergerak lemah.

Datuk ambil sejemput pasir yang berada di bawah perut buaya lalu digaulkan dengan air liur buaya.

"Mari balik ke dangau."

"Jum.." balas saya pendek.

Kami pun melangkah menuju ke pondok pisang sesikat. Tanpa membuang masa Datuk terus menggosok seluruh badan (termasuk bibir dan telinga) Khoja Lisut dengan air liur buaya.

"Ehhhhh..."

Suara Khoja Lisut mendatar. Dia membuka mata merenung muka saya dan Datuk.

"Berapa lama lagi saya begini?"

Datuk enggan menjawab pertanyaan itu. Dengan berbisik Datuk mengarahkan saya supaya mengambil bungkusan berbalut kain hitam. Cakapnya segera saya patuhi. Bungkusan itu saya serahkan pada Datuk lalu dibukanya. Tujuh biji putik manggis tergolek di depan mata saya.

"Kamu tumbuk sampai hancur."

Sebiji putik manggis Datuk serahkan pada saya. Tanpa membuang masa lagi, putik manggis itu saya tumbuk dengan batu sungai hingga hancur.

"Nah tuk."

Sebelum menerimanya, Datuk melihat terlebih dahulu putik manggis hancur yang saya taruhkan dalam piring kecil. Datuk senyum, dia puas hati dengan kerja saya itu.

"Sumbatkan ke dalam mulutnya."

Datuk keluarkan arahan. Saya segera mematuhinya. Rasa kelat dan pahit dari putik manggis itu membuat Khoja Lisut mengerutkan dahi. Dia hampir mahu muntah.

"Telan Khoja, jangan luahkan, kalau kamu muntah, kamu terpaksa duduk lama di sini," nada suara Datuk lembut.

"Berapa lama lagi saya di sini?" tanya Khoja Lisut.

"Kalau semuanya berjalan dengan baik, tiga hari saja. Apa yang kami buat pada kamu petang ini akan diulangi pada petang besok dan lusa."

"Huh, azabnya saya," keluh Khoja Lisut.

Datuk tersenyum dan menyuruh saya hancurkan sebiji putik rambutan yang kemudiannya dicampurkan dengan air pinang.

Semua bahan tersebut disapukan ke seluruh badan Khoja Lisut, cuma sedikit saja yang disuapkan ke mulutnya.

SELESAI

Bila tugas itu sudah selesai, saya diarahkan oleh Datuk mengorek lubang (di tempat mula-mula Khoja Lisut ditanam) di dada pasir untuk menanam badan Khoja Lisut.

Kerja itu dapat saya selesaikan dalam masa yang singkat sekali.

"Sudah siap Tamar?" tanya Datuk.

"Sudah tuk."

"Kalau begitu, datanglah ke sini tolong usung Khoja untuk dibawa ke lubang."

"Iya, saya datang tuk."

Saya bergegas menuju ke pondok pisang sesikat. Khoja Lisut segera kami usung dan campakkannya ke dalam lubang yang sudah digali.

Tugas menimbusnya terletak atas bahu saya. Khoja Lisut merelakan apa yang saya dan Datuk lakukan terhadapnya.

"Tinggalkan dia di situ, ikut aku ke sungai," ekor matanya menjeling ke arah saya.

"Jangan tinggalkan saya di sini," Khoja Lisut merayu.

"Kau tunggu saja di sini," sergah Datuk dan Khoja Lisut terus terdiam.

"Mari, Tamar."

Datuk segera menarik tangan saya mengajak ke sungai. Saya hanya mengikut saja. Tidak mampu saya mengemukakan apa-apa pertanyaan terhadap Datuk.

Kami sampai ke tepi sungai. Datuk segera berdiri di hujung muncung buaya. Tiga kali Datuk urut muncung buaya dan tiga kali Datuk tepuk pasir dengan telapak tangan kirinya.

Kedua belah tangan Datuk memeluk tubuh lalu menarik nafas dalam-dalam.

Matanya diarahkan ke lubuk tanpa berkedip dan mulutnya bergerak membaca sesuatu.

"Sekarang kau sudah aku bebaskan, kita tidak bersahabat lagi buat masa ini. Dalam tempoh kita tidak bersahabat tu, kau boleh memusnahkan kaum keluarga dan kawan-kawanku," sebaik saja Datuk selesai bercakap, dia terus melompat ke kanan.

Jarak kami (saya dan Datuk) dengan buaya kira-kira sepuluh kaki saja. Buaya itu mengangakan mulutnya luas-luas.

Bergerak ganas atas pasir dengan ekornya memukul ke kiri dan ke kanan. Pasir-pasir yang kering berterbangan.

Buaya benar-benar menunjukkan kemarahannya yang amat sangat. Mungkin kerana menyedari yang dirinya tidak dapat melakukan apa-apa terhadap saya dan Datuk, buaya itu terus merangkak ke sungai dan terus menyelam ke sarangnya (lubuk).

"Untuk petang ini dan selesai," Datuk terus menepuk bahu saya berkali-kali.

"Kita kena buat perkara yang sama dua petang lagi," sambung Datuk sambil menggosok-gosok pangkal dagunya.

"Kena buat lagi tuk?"

"Iya, tiga petang berturut-turut," Datuk mula mengatur langkah menuju ke pondok pisang sesikat. Saya mengekorinya.

Sambil berjalan itu, saya melihat ke dada langit. Awan petang berarak lembut, beburung mula terbang ke sarang dan di kaki langit mula timbul cahaya kemerah-merahan.

Sebentar lagi suasana petang akan berakhir. Senjakala akan datang menjelma saya kira ketika itu suasana sekitar tentu akan berubah. Boleh bertukar menjadi seram dan menakutkan.

"Malam ni, ada kerja yang lebih hebat dari apa yang kita buat pada petang ini," tutur Datuk sambil duduk di depan pondok.

Matanya merenung ke arah Khoja Lisut yang Cuma nampak kepala saja. Seekor ular tedung bergerak ke arah Khoja Lisut.

"Kamu jangan bergerak Khoja, kalau ular tu mendekati kamu, matikan diri kamu dan tahan nafas," Datuk memberikan arahan dan Khoja Lisut tidak memberikan apa-apa reaksi.

Matanya tertumpu ke arah ular yang menghala ke batang hidungnya. Dua tiga kali ular itu berpusing di situ, ada kalanya memanggungkan kepalanya.

Saya menarik nafas kelegaan, bila ular tedung itu beredar dari sisi kepala Khoja Lisut.

"Itu ujian untuknya," Datuk meluruskan kaki kirinya.

"Hebat ujiannya tuk."

"Begitulah, mengikut petuanya Khoja Lisut mesti ditanam dalam pasir tiga hari tiga malam berturut, dibuang ke lubuk buaya tiga petang berturut, tiga malam berturut mesti didekatkan dengan unggun api kemudian dimandikan di lubuk waktu tengah malam," penerangan yang tidak saya tagih dari Datuk itu sudah cukup menegakkan bulu roma saya.

"Kalau begitu biar saya balik dulu tuk."

"Kamu mesti bersama aku malam ni, malam esok atau lusa kalau nak tidur di rumah tak mengapa. Tetapi malam ni kamu mesti ada di sini," nada suara Datuk bersahaja.

DUDUK

Menjelang Maghrib, saya dan Datuk sudah pun menyiapkan tiga longgokan kayu mengelilingi kepala Khoja Lisut yang tubuhnya terbenam dalam pasir.

Sebelum itu, seluruh muka Khoja Lisut telah dilumurkan oleh Datuk dengan sejenis minyak yang Datuk buat dari ramuan buah jambu batu, daun kunyit, santan kelapa, buah gelugur dan ubi keledek.

Semua bahan-bahan itu diproses hingga menjadi seperti marjerin dan itulah yang disapukan ke muka Khoja Lisut bagi mengelak kulit muka dan lehernya dari terbakar. Minyak itu juga menghalau nyamuk dan serangga lain dari mendekati Khoja Lisut.

Sebaik saja masuk waktu Maghrib, Datuk menyuapkan tiga biji bertih ke mulut Khoja Lisut. Setelah itu barulah saya dan Datuk melakukan solat Maghrib.

Sementara menanti masuk waktu Isyak saya dan Datuk terus berzikir dan melakukan sembahyang sunat Awabin.

"Sekarang kamu bakar kayu yang kita longgokkan tadi," kata Datuk sebaik saja selesai sembahyang Isyak.

"Saya seorang saja tuk?"

"Habis, berapa orang pula, pergi buat. Aku nak berwirid dan nak tidur. Kamu tunggu di situ, bawa botol air, kalau Khoja nak minum kau berikan air padanya," pesan Datuk.

Dengan perasaan yang agak cemas, saya terus pergi ke longgokkan kayu pertama lalu membakarnya.

Kemudian beralih ke longgokkan kedua dan ketiga. Kawasan sekitar jadi terang-benderang.

Saya berdiri tidak jauh dari Khoja Lisut, lebih kurang sejam api itu menyala, saya terdengar suara jeritan Khoja Lisut.

Bahang api dari kiri kanannya membuat Khoja Lisut kepanasan. Kulit muka dan lehernya serta merta menjadi merah.

Saya sudah tidak mampu lagi berdiri di situ. Kepanasan membuat kulit muka saya terasa pedih. Badan berpeluh. Baju segera saya buka.

Kerana tidak tahan, saya lari ke pondok pisang sesikat. Jeritan Khoja Lisut yang nyaring bertukar menjadi serak dan akhirnya terus hilang.

"Kamu jangan datang ke sini, tunggu dekat Khoja, sekejap lagi aku datang ke tempat kamu," tutur Datuk sambil menutup Quran kecil yang dibacanya.

"Sekejap lagi tu, bila tuk?"

"Pukul empat pagi atau selepas aku sembahyang sunat Tahajud."

"Saya takut tuk."

"Kamu pergi sekarang," pekik Datuk sekuat hati.

Suaranya yang kuat dan nyaring membuat saya segera menuju ke tempat Khoja Lisut.

Saya duduk atas sebatang kayu. Kepala Khoja Lisut terlentuk atas pasir. Suara Datuk membaca Quran sayup-sayup kedengaran. Saya lihat ke langit, bintang bertaburan di mana-mana.

Angin yang bertiup mengerakkan dedaun dan dedahan dari pokok yang terdapat di sekitar kawasan tersebut.

Suara angin yang menyentuh dedaun amat menyeramkan bunyi dedahan kering yang jatuh ke bumi macam bunyi telapak kaki manusia memijak dedaun kering.

Dua tiga kali saya tersengguk-sengguk kerana mengantuk. Saya kira ketika itu sudah lebih dari pukul satu pagi.

Suara Datuk membaca Quran tidak kedengaran lagi. Saya berdiri lalu merenung ke pondok, saya lihat Datuk sudah baring. Mungkin dia sudah tidur.

Antara sedar dengan tidak saya terasa ada sesuatu yang bergerak di belakang saya. Kerana semua kayu sudah menjadi bara, saya kehilangan cahaya untuk memastikan apa yang ada di belakang.

Perlahan-lahan saya memusingkan badan untuk melihat dengan tepat apa yang berada di belakang saya.

Sebagai senjata, saya ambil sepotong dahan yang bahagian hujungnya sudah menjadi bara.

"Ya Allah, selamatkan aku dari bahaya ni," bisik batin saya bila terlihat seekor harimau duduk mencangkung ke arah saya.

Dengan lagak separuh berani dan takut saya halakan puntung kayu yang berbara ke arah harimau itu.

Si harimau terus mengaum dan beredar dari belakang saya. Bila saya membetulkan kedudukan saya pada keadaan asal, saya lihat seekor ular besar yang hitam panggungkan kepala ke arah saya.

Dan saya gunakan puntung kayu yang berbara untuk menghalau ular hitam itu. Saya berjaya, ular itu segera beredar.

Dalam keadaan yang serba tidak kena dan penuh keresahan dan ketakutan itu, saya renung ke pondok. Datuk baru saja selesai menyempurnakan sembahyang Tahajud.

Sekarang dia sedang menadah tangan ke langit, berdoa mohon restu dari Allah agar segala kerjanya dapat dilaksanakan dengan baik.

HODOH

Tiba-tiba gegendang telinga saya menangkap bunyi sesuatu dari sebelah kanan lalu dituruti dengan bunyi suara orang batuk.

Saya alihkan muka ke kanan, seorang lelaki dengan wajah yang amat hodoh terpacak di situ. Tingginya hampir sama dengan tinggi saya.

"Siapa kamu?"

Lelaki yang separuh wajahnya mengerutu macam kulit katak puru itu tersengih, mempamerkan giginya yang besar dan bentuknya macam gigi buaya.

Kedua belah keningnya menutup mata, sukar untuk melihat anak matanya. Hujung dagunya terkandas pada dada.

Daging pipinya menggelebeh hingga ke bahu sekali pandang macam telinga gajah.

"Siapa kamu?" untuk kedua kali saya bertanya.

Lelaki berwajah hodoh itu tidak menjawab dan dengan sekelip mata, tubuhnya menjadi tinggi melepasi pepohon besar yang ada di situ.

Pandangan saya dilindungi oleh tubuhnya yang berwarna putih macam awan.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 125/284

BACA: SBDJ Siri 125: Berbalut Kain Kuning
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon