Khamis, Februari 20, 2020

SBDJ Siri 125: Berbalut Kain Kuning


Loading...

Nenek ketawa terkekeh melihat telatah saya yang melucukan itu. Saya turun ke halaman mengutip dedaun kering yang bertaburan. Pergerakan yang dilakukan membuat badan terasa ringan. Saya tidak mengalami sesak nafas atau rasa penat akibat kekenyangan. Perut yang membuncit kembali dalam keadaan normal.

Toyol jadi-jadian

"Apa rasanya, Tamar?"

"Rasanya nek, ya begini rasanya..."

"Kamu tak rasa mengantuk dan malas, badan terasa ringan, bukan begitu Tamar," belum sempat saya menyambung kata-kata, nenek segera memotong.

Tentu saja saya akur dengan apa yang dituturkannya itu.

"Betul cakap nek tu."

"Petua orang tua-tua ada khasiat, Datuk nenek kita tidak keluarkan petua ikut suka hati. Dicuba dulu, baru dipesan pada anak cucu," nada suara nenek agak meninggi.

Di wajahnya terpamer rasa bangga kerana berjaya mempengaruhi diri saya supaya yakin dengan petua.

Akhirnya saya naik ke rumah. Cari bantal lalu baring di ruang tengah dengan naskhah akhbar UTUSAN MELAYU terbentang di depan mata.

Akhbar itu saya letakkan di sisi kiri badan. Dari ruang tengah saya lihat nenek duduk di bendul pintu dapur. Dia menjahit kain pelekat.

Saya segera duduk, apa yang saya buat semuanya serba tidak kena. Sekejap-sekejap saya terfikir tentang Khoja Lisut dan Datuk. Apakah yang dilakukan waktu ini.

Dalam saat yang lain saya terkenangkan sahabat Datuk di Balik Pulau. Fikiran nakal saya terus menerawang, saya cuba menggambarkan suasana kampung di tanah Palembang.

Mana mungkin saya dapat menggambarkannya kerana saya sendiri tidak pernah sampai ke sana. Menanti waktu Asar tiba adalah sebuah penyeksaan bagi saya.

Saya terus memeluk sepasang kepala lutut. Saya memang tidak betah duduk di rumah.

Biasanya waktu begini, saya pergi ke pekan kecil atau dewan bacaan, membaca majalah dan buku novel percintaan terutama buku-buku novel dari negara tetangga Indonesia terutama karya HAMKA.

Memang sukar membaca karya dari penulis tanah seberang, kerana ejaannya tidak seragam.

Masih mengikut cara ejaan lama umpamanya ejaan YANG dieja JANG tetapi, kesulitan itu dapat saya atasi.

Kalau saya tidak merayap ke tempat tersebut, saya akan merayau ke hutan kecil melihat jerat pelanduk atau kijang.

"Hummmmm..."

Saya melepaskan sebuah keluhan. Arahan Datuk yang telah menetapkan waktunya membuat saya seperti dibelenggu. Takut mahu bergerak ke mana-mana.

"Tidurlah Tamar, Asar nanti nenek gerakkan."

"Mata tak mahu pejam."

"Nenek tahu, kamu tak suka duduk di rumah. Pergilah ke mana-mana, dekat Asar balik."

"Saya tak berani nek."

"Kenapa pula?" nenek seakan-akan terkejut.

"Takut asyik merayau-rayau nanti lupa pula nak pergi ke tempat Datuk."

"Terpulanglah pada kamu," nenek meneruskan kerjanya dan saya berpindah ke anjung. Duduk berehat di situ.

KAIN

Selesai saja menunaikan solat Asar. Saya tukar pakaian dan bersedia untuk memulakan tugas seperti yang diamanahkan oleh Datuk pada saya.

Waktu saya menuju ke pintu tengah, saya lihat ada beberapa bungkusan tersedia dekat bendul.

Bungkusan pertama dibalut dengan kain hitam, bungkusan kedua kain hitam. Bungkusan ketiga dibalut dengan kain kuning. Bentuk bungkusan yang ketiga agak berbeza dengan bentuk dua bungkusan yang lain.

Bungkusan ketiga (berbalut kain kuning) bentuknya memanjang dan tingginya kira-kira enam inci.

Saya yakin yang dibalut dengan kain kuning adalah botol. Saya lihat semua bungkusan itu dengan hati-hati.

Barangkali semua bungkusan yang ada ini, barang-barang dipesan oleh Datuk pada saya tadi, fikir saya dalam hati.

"Apa yang dimenungkan, bawa saja."

Saya menoleh ke kanan, nenek tercegat di situ dengan raga buluh di tangan. Nenek maju dua tiga tapak lantas duduk bersila di depan bungkusan.

"Dengan ini memudahkan kamu membawanya, Tamar."

Nenek pun memasukkan bungkusan-bungkusan tersebut ke dalam raga. Disusun dengan begitu cantik sekali.

Nenek bangun dan terus ke dapur. Dia datang semula ke muka pintu bersama dengan kulit-kulit durian kering dan seludang kelapa kering.

"Buat apa kulit durian kering dan seludang kelapa kering tu nek?" tanya saya setelah melihat nenek memasukkan barang-barang tersebut ke dalam raga.

"Nak halau nyamuk, Datuk kamu nak tidur di situ sepanjang malam ni."

"Hai, Datuk tak cakap pun pada saya nek," kata saya terkejut.

"Takkan semua perkara nak beritahu kepada kamu. Ini kerja orang tua-tua, kamu tak boleh tahu. Kamu tolong-tolong sudahlah, buat apa nak tahu."

"Barang dalam bungkusan ini pun saya tak boleh tahu nek?"

"Boleh tapi, nenek tak boleh bagi tahu. Orang yang boleh bagi tahu pada kamu cuma Datuk kamu sendiri. Kalau dia tak bagi tahu kamu boleh tengok masa dia buka bungkusan itu."

"Agaknya, perkara begini jadi pantang-larang."

"Entahlah nenek sendiri tak tahu. Apa yang Datuk kamu bagi tahu itulah yang aku bagi tahu pada kamu," nenek segera menolak bakul rotan ke depan saya.

Dari tindakannya itu, saya dapat menduga yang nenek menyuruh saya berangkat segera.

Dia tidak mahu saya mengemukakan berbagai-bagai soalan berhubung dengan barang-barang yang ada di dalam raga.

"Tak apalah nek, biar saya pergi dulu."

Saya pun memegang rangka raga. Bangun dan mula memijak anak tangga.

Baru tiga mata anak tangga saya pijak, nenek bersuara:

"Bawa terus jangan singgah di mana-mana, jangan menyusup di bawah ranting mati dan laluan binatang."

"Kenapa nek?"

"Jangan banyak tanya, itu pesan Datuk kamu pada aku untuk disampaikan pada kamu."

Saya menarik nafas dalam-dalam. Masih keberatan mengangkat kaki untuk memijak anak tangga seterusnya. Hati masih ingin tahu, kenapa mesti ada pantang larang begitu.

"Datuk tak beritahu sebab-sebab perkara itu tak boleh dibuat," saya cuba memancing nenek.

"Dah aku katakan tadi, jangan banyak soal. Apa kamu tak faham lagi, Tamar?" nenek jegilkan biji mata.

Langkah yang terhenti segera saya sambung kembali.

Saya sarungkan sepatu getah ke kaki. Sebelum memulakan perjalanan, lagi sekali saya tatap wajah nenek di ambang pintu. Dia memberikan senyuman selamat jalan.

REDUP

Perjalanan di bawah sinar matahari yang kian redup amat menyenangkan. Peluh tidak begitu cepat membasahi tubuh.

Beberapa rantai lagi mahu sampai ke pohon jati, saya berhenti sebentar. Tangan kanan saya terasa lenguh kerana terlalu lama membimbit raga. Saya tukar ke tangan kiri pula.

Saya panjangkan leher merenung ke arah pohon jati. Saya cemas. Datuk tidak kelihatan di situ. Tetapi, perjalanan saya teruskan.

Saya letakkan raga atas akar pokok jati dan waktu mata saya arahkan ke kawasan lapang (berpasir) saya lihat ada dangau (pondok) pisang sesikat yang jaraknya tidak sampai lima belas kaki dari tempat Khoja Lisut tertanam.

Atapnya dari daun bertam muda. Dindingnya cuma di bahagian belakang, kiri dan kanan. Tingginya kira-kira sekaki. Dibuat dari daun salak tua yang sudah dianyam rapi. Manakala bahagian depan terus terdedah.

Di bawah sinaran matahari petang yang kian runduk itu, saya lihat Khoja Lisut terkapar tidur atas pasir.

Kepalanya terlentuk atas permukaan pasir dengan kedua belah tangannya tergedang. Datuk duduk bersila di sebelah kanannya, dalam jarak dua kaki.

Melihat saya berada di bawah pohon jati, Datuk segera bangun. Dia melangkah ke arah saya.

"Ada kamu bawa barang-barang yang aku pesan," itu yang Datuk utarakan, sebaik saja dia berdiri di depan saya.

"Ada dalam raga tu tuk," saya segera meluruskan jari telunjuk ke arah raga.

"Hum...," Datuk anggukkan kepala.

Sepasang matanya tertumpu ke arah raga. Ada kepuasan terbayang di wajahnya.

"Kamu ikut pantang larang yang nenek kamu cakap Tamar."

"Ya, tuk."

Datuk terus mengambil raga yang berisi barang-barang itu, dibawa ke pondok pisang sesikat. Disangkutnya pada bahagian atas pondok. Datuk datang semula kepada saya.

"Kamu dah sembahyang Asar?"

"Dah tuk."

"Aku belum lagi, aku tak mahu meninggalkan Khoja seorang diri di pasir. Kamu dah datang, hati aku senang. Sekarang giliran kamu menunggunya."

"Tuk nak ke mana?" tanya saya cemas.

"Aku nak ke tebing sungai, aku nak ambil air wuduk."

"Ke sungai?" mulut saya terlopong.

"Kenapa Tamar?" Datuk menyoal.

Tiada jawapan dari saya. Datuk hayun kaki ke sungai dan debaran di dada saya kian kencang.

Saya masih lagi berdiri di bawah pokok jati. Saya renung ke arah Khoja Lisut. Kepalanya terkulai atas pasir dengan mukanya menghala ke arah pondok pisang sesikat.

Perlahan-lahan saya atur langkah mendekatinya. Saya berdiri di depannya. Tidak ada sebarang reaksi dari Khoja Lisut. Saya lihat kedua belah matanya terpejam.

Saya dekatkan telapak tangan kanan saya ke hidungnya, ternyata dia masih bernafas dan pada saat itu juga dia mendengkur. Sudah pasti, Khoja Lisut tidur nyenyak, fikir saya.

Orang tidur jangan diganggu. Kasihan, Khoja Lisut menempuh satu penyeksaan yang panjang kerana mahu mengubati penyakit yang dideritainya. Saya menarik nafas panjang-panjang sambil menatap wajahnya.

Kerana Khoja Lisut tidur nyenyak, saya segera terfikir, tidak ada gunanya menjaga orang tidur. Saya membuat keputusan untuk meninjau Datuk yang berada di tebing sungai mengambil air sembahyang.

Khoja Lisut saya tinggalkan. Dengan tenang saya melangkah ke arah tebing. Datuk membongkok di gigi sungai mengambil wuduk.

Saya terus melangkah dan berhenti dekat pokok bunga tanjung. Jarak saya dengan Datuk lebih kurang lima kaki saja. Saya segera berlindung di balik pokok bunga tanjung.

Cukup di sini saja. Kalau diteruskan pasti menimbulkan kesulitan diri sendiri. Paling kurang kena maki hamun dari Datuk.

Begitulah saya memujuk diri sendiri dan terus melihat gerak geri Datuk dari balik pokok bunga tanjung. Sesungguhnya, niat saya baik demi keselamatan diri Datuk.

Saya sedar, Datuk berdiri di gigi sungai menghadapi lubuk yang ada buaya. Nyawa Datuk dalam bahaya, saya perlu membantunya bila buaya itu melakukan serangan mengejut padanya.

Kerana itulah saya mengekorinya dan mengawasi Datuk dari balik pokok bunga tanjung. Kini, seluruh perhatian saya tertumpu pada lubuk buaya dan Datuk.

"Haaa..."

Mulut saya ternganga. Jantung saya berdebar. Buaya timbul di permukaan lubuk, macam batang buruk yang terapung di permukaan air.

"Tamar, aku tahu kamu ada di balik pokok bunga tanjung, kamu duduk diam-diam di situ, jangan menjerit dan jangan datang ke sini," Datuk menujukan kata-kata untuk saya.

Dengan perlahan-lahan saya menarik dan melepaskan nafas. Saya terpaksa patuh dengan arahan Datuk itu. Terpaksa bertahan di bawah pokok bunga tanjung.

MUNCUL

Datuk bagaikan tidak ambil kisah dengan kemunculan buaya di permukaan lubuk. Dia terus ambil wuduk hingga selesai, kemudian sarung selipar jepun ke kaki.

Berdiri di tebing dengan membelakangi buaya yang kelihatan bergerak ke arah tebing sungai.

Tiba-tiba buaya itu membedal ekornya ke arah Datuk, waktu ekor buaya itu menghempap tebing sungai, Datuk sudah pun berada di perdu pisang hutan.

Cukup pantas Datuk bergerak hinggakan saya tidak dapat melihat gerakan itu berlaku meskipun mata saya tidak berkedip merenung ke arahnya.

Datuk memusingkan badannya, berdiri tegak menghadapkan wajahnya ke sungai. Buaya masih menimbulkan badannya di permukaan lubuk, terapung macam batang buruk, bergerak lemah mengikut gelombang air.

"Hai buaya, aku bukan habuan kamu kali ini," pekik Datuk seraya mematah ranting dari pokok kecil di kirinya. Ranting itu dilemparkan ke sungai.

Sebaik saja ranting yang dilemparkan mengenai permukaan air sungai, buaya terus menyelam ke dasar lubuk.

Beberapa saat kemudian muncul kembali bersama riak gelombang air yang besar dan kuat menguasai permukaan lubuk.

Serentak dengan itu buaya terus menghempaskan ekornya berkali-kali ke permukaan air.

"Kamu marah," suara Datuk keras.

Dan buaya terus memukulkan ekornya ke air seolah-olah memberikan jawapan terhadap kata-kata Datuk.

"Jangan ganggu, aku ke mari bukan niat nak kacau kawasan kamu, aku ke mari nak menolong orang yang sakit," Datuk terus bercakap.

Biji matanya tertumpu ke arah buaya di air yang kelihatan tidak tenang. Sekejap menyelam, sekejap timbul. Ekornya terus memukul air.

"Selamat tinggal kawan," Datuk lambaikan tangan ke arah buaya.

Dan saya lihat buaya itu mengangakan mulutnya lalu dihalakan ke arah Datuk. Dua tiga detik kemudian buaya terus menyelam dan tidak timbul-timbul lagi.

Datuk meneruskan perjalanan ke pondok pisang sesikat tanpa menghiraukan saya yang berada di bawah pokok bunga tanjung.

Saya jadi serba salah, apakah saya masih terikat dengan pesan Datuk? Mungkin Datuk menghukum saya kerana mengekorinya dari belakang, jadi dia sengaja membiarkan saya di sini sendirian.

Kalaulah itu rencana dalam dada Datuk, dia memang seorang yang kejam. Timbul bermacam-macam pertanyaan dalam diri saya.

Saya renung ke arah pondok pisang sesikat. Datuk sedang menunaikan solat Asar. Saya sudah tidak mampu bertahan di bawah pokok bunga tanjung.

Saya jadi cemas dan tidak tentu arah. Sesekali saya terasa seram. Bulu tengkuk saya terasa tegak.

Dan saya mengambil keputusan yang amat nekad, saya langgar pesanan Datuk. Pokok bunga tanjung saya tinggalkan, berlari ke arah pondok pisang sesikat.

Saya berdiri di luar pondok pisang sesikat, menunggu Datuk menyelesaikan solat dan berdoa.

Saya tetap berharap tindakan yang saya lakukan tidak mendatangkan apa-apa kemarahan terhadap Datuk.

"Masuk Tamar,"

Nada suara Datuk cukup mesra. Ada senyum di wajahnya.

Saya masuk ke perut pondok. Duduk bersila di depan Datuk.

"Nenek kamu dah jual pisang dan keledek?"

Saya menggigit bibir, sukar untuk saya memberikan jawapan. Nenek tidak beritahu apa-apa dan saya tidak pula bertanya apa-apa pada nenek.

Secara spontan saya teringatkan kesan tayar lori di halaman rumah.

Saya yakin itu adalah kesan tayar lori peraih yang mengambil pisang dan keledek.

"Semuanya nenek dah jual tuk," tutur saya penuh yakin. Datuk anggukkan kepala.

Mungkin terasa lenguh duduk bersila, Datuk pun meluruskan sepasang kakinya sambil menyandarkan badannya ke tiang pondok.

Datuk mengerakkan jejari kakinya dan pada saat itu terdengar suara jeritan Khoja Lisut. Cepat-cepat Datuk gerakkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

"Kamu pergi jiruskan air ke kepalanya, kemudian kamu korek pasir kelilingnya, keluarkan kedua belah tangannya," saya kerutkan dahi, kerana tugas yang diserahkan oleh Datuk pada saya bukannya tugas yang mudah.

"Saya buat seorang saja tuk?"

"Yalah, takkan kerja semudah itu aku nak tolong. Pergi buat sekarang."

Saya segera bangun dengan rasa yang amat malas. Sebaik saja berada di luar pondok pisang sesikat, lagi sekali saya tatap wajah Datuk.

Dia tidak memperlihatkan sebarang reaksi dan saya terus melangkah menuju ke arah Khoja Lisut ditanam.

"Korek gunakan pelepah kelapa."

Saya berhenti melangkah dan menoleh ke arah Datuk. Belum pun sempat saya bertanya, Datuk pun melemparkan pelepah kelapa ke arah saya. Dengan tangkas saya menyambutnya.

Saya terus membelek-belek pangkal pelepah yang ditarah rata dan nipis. Bentuknya macam sudip yang sering digunakan untuk mengacau nasi dalam kawah besar.

Panjang pelepah kelapa itu lebih kurang empat kaki lebih. Bahagian hujungnya diikat dengan kain tiga warna, merah kuning dan hitam.

Pelepah kelapa itu segera saya lurutkan dengan telapak tangan kanan.

"Jangan buat macam tu, Tamar."

Saya segera berhenti melurut pelepah kelapa. Biji mata saya arahkan kepada Datuk. Dia berdiri di pintu pondok pisang sesikat. Tangan kirinya digerakkan ke kiri dan ke kanan.

"Maafkan saya, saya tak tahu tuk."

"Hum, kenapa tercegat lagi di situ? Pergi sekarang buat apa yang aku suruh," suara Datuk cukup keras, mengganggu penumpuan saya terhadap pelepah kelapa di tangan.

Melihat saya masih terpaku di situ, Datuk terus bersuara:

"Pergilah cepat jangan terpacak di situ."

"Ya tuk, saya pergi sekarang," jawab saya tersekat-sekat.

Tanpa toleh kiri kanan saya aturkan langkah mendekati Khoja Lisut.

MATA

Saya berdiri di depan Khoja Lisut. Kemudian terus duduk bersila. Sepasang mata Khoja Lisut yang tidak bermaya itu menatap wajah saya.

"Dahaga, aku dahaga Tamar."

Saya segera menyumbatkan muncung botol ke mulutnya. Tergesa-gesa Khoja Lisut menyedutnya hingga menyebabkan dia tersedak.

Air yang berada dalam mulutnya berhamburan keluar. Hampir-hampir mengenai tubuh saya. Saya lihat Khoja Lisut tercungap-cungap.

Muncung botol segera saya pisahkan dari bibirnya. Lidah Khoja Lisut menjilat kesan air di bibir dan dagu. Perbuatannya itu amat mengharukan perasaan saya.

"Pak cik minum pelan-pelan sikit," kata saya penuh hormat.

"Ya, ya, aku tahu Tamar," sahutnya penuh ghairah.

Matanya tetap merenung muncung botol yang berada dalam tangan saya.

"Minum pakcik."

Muncung botol saya sumbatkan ke mulutnya. Khoja Lisut menyedut air dengan hati-hati, cakap saya dipatuhi dengan baik sekali. Dia berhenti meneguk air dalam botol.

"Hilang dahaga, pakcik?"

Dia terus anggukkan kepala. Cepat-cepat saya menjirus air dari dalam botol ke atas kepalanya.

Khoja Lisut terus bersin, mungkin lubang hidungnya dimasuki air yang saya tuangkan di kepalanya.

"Kalau dah bersin jangan buat lagi."

Saya lihat ke arah Datuk. Dia angkat tangan kanannya tinggi-tinggi dan dijatuhkannya perlahan-lahan.

"Sekarang koreklah pasir tu."

"Baiklah tuk."

"Mulakan dari sebelah kanan, baca Bismillah dan selawat Nabi tiga kali berturut-turut," lanjut Datuk lagi. Suaranya cukup nyaring. Arahan Datuk segera saya patuhi.

Mengorek pasir dengan menggunakan pelepah kelapa memang memenatkan, sekejap saja seluruh badan saya berpeluh, sedangkan pasir yang dikorek seperti tidak menampakkan sebarang kesan.

"Kau nak keluarkan aku dari pasir ni Tamar?"

Tidak saya jawab pertanyaan dari Khoja Lisut.

"Datuk kamu suruh keluarkan aku."

Seperti tadi, saya tetap membisu. Terus mengorek pasir.

"Agaknya, Datuk kamu melarang aku bercakap dengan kamu Tamar, agaknya ini jadi pantang larang."

Saya berhenti mengorek pasir dengan pelepah kelapa. Saya menarik dan melepaskan nafas dengan tenang.

"Eh, jangan berhenti," pekik Datuk dari pondok.

Saya kembali meneruskan kerja yang terhenti. Saya tidak peduli dengan apa yang dikatakan oleh Khoja Lisut. Mungkin kerana kecewa dengan sikap saya, Khoja Lisut terus membisu.

"Tamar, tangan kiri aku dah keluar."

Saya terkejut, memang tidak saya duga tangan kiri yang keluar. Saya korek sebelah kanan, sepatutnya tangan kanan yang keluar.

Saya termenung sejenak memikirkan keanehan yang terjadi di depan mata.

Khoja Lisut merewang-rewangkan tangan kirinya sesuka hati. Setiap kali tangan kirinya dipusingkan, pasir yang berada di sekeliling tengkuknya turut sama bergerak hingga kedua belah sayap bahunya tertonjol di permukaan pasir.

"Tuk, tolonnnnngggggg!"

Pelepah kelapa saya tikamkan kedada pasir. Sepasang kaki saya bagaikan ditarik sesuatu. Terbenam dalam perut pasir separas lutut.

Pasir sekitar tempat saya berdiri menjunam ke bawah, seolah-olah jatuh ke dalam lubang gaung yang dalam.

Saya jadi panik dan terus berpaut pada pelapah kelapa.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 125/284

BACA: SBDJ Siri 124: Badi Ekor Buaya
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon