Isnin, Februari 17, 2020

SBDJ Siri 124: Badi Ekor Buaya


Loading...

Dari bawah pohon jati, Datuk mengawasi segala kerja yang saya lakukan. Dua tiga kali, Khoja Lisut merayu supaya saya memberhentikan menyiram air ke kepalanya. Saya tidak dapat menunaikan permintaannya itu, selagi belum menerima perintah dari Datuk.

Toyol jadi-jadian

Saya memang simpati dengan Khoja Lisut yang selalu kelemasan dan bersin itu.

"Cukup Tamar."

Saya toleh ke arah pohon jati. Datuk sedang melangkah ke arah saya. Di tangan kanannya ada batang tepus yang berdaun lebar.

"Aku nak balik sembahyang Zuhur, kamu tunggu di sini sampai aku datang," sepasang biji mata Datuk tertumpu ke batang hidung saya. Datuk berpaling ke arah Khoja Lisut.

"Kenapa saya dibuat begini?"

"Bukankah ini yang kamu mahu Khoja?"

"Saya minta, sakit saya diubati, bukan ditanam dalam pasir."

"Inilah caranya Khoja."

Selesai saja Datuk bercakap, batang tepus terus dipalu ke muka Khoja Lisut bertalu-talu. Suara jeritan Khoja Lisut menguasai kawasan sekitar.

Datuk tidak peduli dengan rayuan dan rintihan Khoja Lisut, akhirnya manusia yang terbenam dalam pasir itu terkulai lemah lalu pengsan, batang tepus terus patah dan hancur, muka Khoja Lisut jadi hitam birat. Baju Datuk basah di mandi peluh.

"Bila dia sedar, dia minta air dari kamu. Jangan beri air. Kamu suruh dia gigit upih yang aku letakkan di tepi sungai," jari telunjuk Datuk menghala ke bibir sungai.

"Suruh dia gigit bahagian pangkal yang terkena air," sambung Datuk lagi.

"Jadi, saya tak payah jirus air lagi tuk."

"Tunggu sampai aku suruh, lagi satu aku nak beritahu kamu, apa juga jenis binatang yang melata di bumi menuju ke arah kepala Khoja, jangan dihalau, faham!"

"Ya, saya faham tuk."

"Sekarang kamu pergi duduk bawah pokok jati." Arahan Datuk saya patuhi. Dan Datuk pun meninggalkan saya dan Khoja Lisut di situ.

Sebaik saja batang tubuh hilang di balik rimbunan pepokok di situ, Khoja Lisut tersedar dari pengsan. Dia terus menjerit meminta air.

Saya berlari ke gigi sungai mengambil upih. Saya hulurkan bahagian hujung upih yang basah ke mulut Khoja Lisut. Saya suruh dia gigit hujung upih.

Dalam panas terik itu, saya rasa kulit muka seperti terbakar. Kepala Khoja Lisut bergerak ke kiri ke kanan, lidahnya terjelir, dia enggan menggigit hujung upih yang saya hulurkan kepadanya.

"Gigit," kata saya.

"Aku nak air, bukan itu," sahut Khoja Lisut.

Saya terus menolak hujung upih ke mulutnya. Khoja Lisut tidak ada pilihan, dia terpaksa gigit hujung upih yang sudah diresapi air sungai.

Tiga kali gigit, Khoja Lisut tersedar dan terus muntah. Saya lihat benda putih yang lekat pada lidahnya tertanggal sendiri. Jatuh atas permukaan pasir berkeping-keping.

Kulit muka Khoja Lisut seperti udang kena bakar. Khoja Lisut pengsan kembali. Saya lari semula ke bawah pokok jati.

Sebaik saja saya duduk di akar jati, terdengar bunyi air sungai berkocak kuat. Macam ada sesuatu yang mahu timbul dari dasar sungai ke permukaan air.

Saya bangun lalu merenung ke arah lubuk dan gigi sungai. Dua tiga kali saya gosok kelopak mata, saya seakan-akan tidak percaya dengan apa yang saya lihat.

Seekor buaya menimbulkan dirinya di permukaan lubuk dan berenang ke tepian.

Buaya itu merangkak atas pasir landai, renung kiri kanan mengawasi diri dari musuh.

Saya yakin, kemunculan buaya dari lubuk tersebut adalah untuk menjemur diri di pantai, mungkin juga untuk bertelur.

Memang, sejak saya melihat bentuk kawasan berpasir di selekoh sungai itu, hati saya sudah berkata yang kawasan itu memang menjadi kegemaran buaya berjemur atau bertelur.

Hal ini dikuatkan lagi dengan adanya sebuah lubuk di depan kawasan berpasir atau boleh juga disebut sebagai kawasan pantai sungai.

Saya menggigit jari. Buaya yang merangkak itu tidak mengubah haluan. Tetap menghala ke arah Khoja Lisut yang terkulai pengsan.

Buaya itu pasti mengamuk, bila mendapati kawasannya di ceroboh oleh manusia.

Hati kecil saya terus berdoa; "Oh, Tuhan kau selamatkan manusia yang bernama Khoja Lisut dari korban buaya. Si malang itu, berada di situ kerana berubat, Allah yang maha besar, selamatkanlah Khoja Lisut. Dia sudah insaf dan menyesali perbuatannya yang lalu."

Doa saya bagai tidak diperkenankan oleh tuhan. Buaya itu terus merangkak mengheret tubuh ke arah kepala Khoja Lisut yang tersembul di permukaan pasir.

GUGUR

Dalam debar bersama cemas itu, saya pejamkan mata dan saya bayangkan dalam tempurung kepala saya begini:

Buaya yang marah itu mengelilingi kepala Khoja Lisut beberapa kali. Buaya itu mengangkat dan menggerakkan ekornya. Dan sekali libas kepala Khoja Lisut terpisah dari badan, bergolek macam buah kelapa gugur.

Darah membuak-buak keluar dari sebahagian batang leher yang masih berada dalam pasir.

Buaya itu terus menggoncang kepala Khoja Lisut ke gigi sungai. Titisan darah memanjang di pasir.

Perlahan-lahan buaya itu menenggelamkan tubuhnya di permukaan air sungai lalu membawa kepala Khoja Lisut ke dasar lubuk yang airnya bergerak tenang.

Beberapa saat kemudian buaya itu muncul lagi lalu menjulang tinggi kepala Khoja Lisut di permukaan lubuk.

"Tamarrrrrr.."

Saya segera membuka mata. Khoja Lisut menggerakkan kepalanya ke kiri ke kanan. Buaya yang hanya berada dalam jarak beberapa kaki saja dari kepalanya terus membukakan mulut dengan luas. Giginya yang besar jelas kelihatan.

"Tolong aku Tamar."

Jeritan Khoja Lisut kian lantang.

Saya jadi serba salah. Terfikir juga oleh saya untuk menjerit. Tetapi, mana mungkin Datuk dapat mendengar jeritan saya.

Lagipun, kalau buaya itu terkejut, kemungkinan besar bertindak balas lebih pantas untuk mematahkan kepala Khoja Lisut.

"Tolong aku Tamar, aku tak mahu mati dalam mulut buaya ni," pekik Khoja Lisut.

Sepasang biji matanya terbeliak menyorot ke arah mulut buaya yang ternganga. Saya lihat buaya itu berhenti merangkak. Agaknya, terkejut dengan kelantangan suara Khoja Lisut.

Rasa kasihan dan belas terhadap Khoja Lisut mula berbunga dalam hati. Timbul hasrat untuk mengusir buaya tersebut.

Tanpa sedar, sepotong kayu sudah berada dalam tangan saya. Di saat saya mahu melontarkan kayu ke arah buaya, wajah Datuk terbayang dalam ingatan.

Serentak dengan itu terngiang-ngiang suara Datuk menyentuh gegendang telinga saya.

Saya segera membatalkan hasrat hati untuk menghalau buaya di dada pasir. Kayu di tangan segera saya lepaskan. Peluh terus mengalir di pipi dan di dahi.

Apakah yang perlu saya lakukan sekarang? Ternyata saya tidak dapat berbuat apa-apa. Saya hanya pasrah kepada Allah saja.

Khoja Lisut berusaha berhempas pulas mahu mengeluarkan tubuhnya yang tertanam dalam pasir.

Saya mengedutkan dahi, melihat daya usaha seorang kenalan di saat-saat menghadapi bahaya.

Saya segera terfikir mana mungkin Khoja Lisut dapat mengeluarkan tubuh yang terbenam separas leher di perut pasir.

Pasir sekeliling lehernya nampak bermanik dan bercahaya akibat sinaran matahari yang kian terik.

Saya yakin sesiapa yang memijak pasir ketika itu tanpa sepatu akan menjerit kepanasan.

"Tolong aku."

Suara Khoja Lisut amat lemah dan untuk kesekian kalinya dia terkulai pengsan.

Saya tetap macam tadi, masih terpaku di bawah pokok jati. Panas terik membuat tekak terasa amat kering sekali.

"Maafkan saya, Pak Cik Khoja,"

Itu yang berkocak dalam diri. Sepasang anak mata, saya arahkan ke lubuk tempat buaya berendam.

Air di permukaan lubuk kelihatan tenang. Kicau burung di hujung dahan rancak berbunyi. Saya alihkan pandangan ke arah Khoja Lisut. Kasihan, dia masih terkulai pengsan.

Peluh terus memercik di muka dan seluruh badan. Angin yang bertiup tidak dapat memberikan kedinginan ke seluruh tubuh. Dan buaya yang di dada pasir terus merangkak.

Sebaik saja muncungnya mahu mencecah rambut Khoja Lisut, buaya itu berhenti merangkak.

Saya tergamam sejenak, buaya itu membuka mulutnya dengan luas sekali. Batang giginya jelas kelihatan dan pada saat itu juga, saya terlihat lalat langau menghurungi mulut buaya di tengah panas yang terik.

Andainya, buaya itu bergerak ke depan sedikit dan merapatkan muncungnya, sudah pasti seluruh kepala Khoja Lisut berada dalam rahangnya.

Saya segera mencapai sepotong kayu yang berada di sebelah kaki kiri saya. Sekiranya buaya itu mematahkan kepala Khoja Lisut, saya akan meluru ke arahnya lalu menikam matanya dengan kayu yang ada di tangan saya.

"Syukur."

Itulah yang terluah dari mulut saya. Buaya mengubah haluan kedudukannya. Muncungnya yang terbuka dihalakan ke arah saya.

Kemudian, mulutnya yang ternganga segera dirapatkannya perlahan-lahan. Buaya itu mendekatkan badannya yang bersisik ke lubang hidung Khoja Lisut.

"Kalau dibiarkan lama-lama begitu, matilah Khoja Lisut kelemasan," fikir saya sambil mencari helah bagaimana mahu menghalau buaya tersebut.

Dalam saat saya berfikir, saya lihat buaya itu bergerak lagi. Kali ini, muncungnya yang diarahkan kepada saya berubah haluan, dihalakan ke tepi sungai.

Dengan tiba-tiba saja buaya itu meluru ke lubuk macam ada sesuatu yang mengejarnya.

Air sungai yang mengalir tenang terus berkocak dan bergelombang, sebaik saja badan buaya menghempapnya.

Buat beberapa saat buaya tersebut terkapar di permukaan sungai. Akhirnya perlahan-lahan menenggelamkan dirinya ke dasar lubuk. Air sungai yang bergelombang mula beransur tenang.

Saya menarik nafas kelegaan, buaya yang mengancam nyawa Khoja Lisut sudah pulang ke sarangnya.

Semoga, buaya itu tidak akan datang lagi. Begitulah harapan saya.

"Huhhhh..."

Segera saya toleh ke arah Khoja Lisut, ternyata dia baru sedar dari pengsan. Dua tiga kali, Khoja Lisut menggerakkan kepalanya.

"Weeeeeeeekkkkkkkkk..."

Saya lihat Khoja Lisut muntah dan muntah itu meresap ke dalam pasir. Dari jauh saya dapat melihat muntahnya berwarna putih bercampur kemerah-merahan.

Macam nanah bercampur darah dan muntah itu berlanjutan hampir setengah jam.

TELINGA

Setiap kali Khoja Lisut muntah, rambutnya seakan-akan menjadi tegak. Mukanya nampak kembang. Telinganya nampak merah.

"Aduh!!! rasanya semua isi perut aku nak keluar. Tolong aku Tamar, aku dahaga, janganlah aku diseksa begini," Khoja Lisut merayu.

Saya segera mengambil daun keladi besar. Saya berlari ke sungai. Daun keladi yang sudah dibuat macam kelongsong segera saya isikan dengan air untuk Khoja Lisut. Saya bersedia mahu melangkah ke arahnya.

"Buuuummmm..."

Terdengar sesuatu dari lubuk. Kelongsong daun keladi besar di tangan terlepas. Saya menoleh ke arah lubuk.

Sang buaya menimbulkan muncungnya dengan sepasang mata yang tertonjol, merenung tajam ke arah saya.

"Tuuukkkk..."

Saya menjerit dengan sekuat hati. Tanpa disedari saya sudah berada di bawah pohon jati.

Badan menggigil dan terasa seakan-akan ada sang buaya mengekori saya. Sepasang kaki menjadi lemah dan saya terus jatuh.

Antara sedar dengan tidak, saya terasa seperti ada orang berdiri di depan. Walaupun sepasang kelopak mata tidak terkatup tetapi, saya tidak dapat melihat dengan jelas dalam keadaan panas yang amat terik itu.

Penglihatan saya agak kabur dan berpinar-pinar. Pada saat itu juga saya terfikir, tidak mungkin yang terpacak di depan saya itu Khoja Lisut. Dia tidak berkeupayaan mengeluarkan dirinya dari pasir.

"Kamu pitam, agaknya perut kamu kosong."

Saya cuba mengamati suara itu. Sudah pasti itu suara Datuk. Saya cuba menjawab, ternyata saya kehilangan suara.

Saya cuba menggerakkan tubuh, saya gagal. Malah untuk menggerakkan kaki kanan saya tidak mampu.

"Kamu lapar."

Tubuh saya digoncang berkali-kali, kemudian ditegakkan lalu disandarkan dipangkal jati.

Kalau tadi, kelopak mata saya tidak terkatup, kini macam ada kuasa tertentu yang memaksa kelopak mata saya terkatup rapat.

"Bangun Tamar, bangun."

Badan saya terus digoncang. Saya tidak terdaya melakukan sesuatu.

Anehnya, kicau burung dan suara Khoja Lisut yang berada di tengah panas dapat saya dengar dengan jelas. Untuk menjawab pertanyaan Datuk, saya tidak mampu.

"Kau lemah semangat, kamu lemah semangat, kamu terkejut kerana terserempak dengan sesuatu yang tidak pernah kamu tengok sebelumnya," cukup jelas suara Datuk.

Apa yang dituturkannya itu memang benar. Saya tidak tahu bagaimana mahu menyatakan ya padanya.

Mahu bersuara, suara tidak keluar. Mahu anggukkan kepala, batang leher jadi keras macam besi.

"Ha ini habuan kamu."

Sebaik saja kata-kata itu berakhir, muka saya di rimbas dengan daun kayu dan dituruti dengan pukulan ranting kayu bertubi-tubi di belakang saya. Sakitnya terasa bukan kepalang.

"Aduhhhh.."

Saya menjerit sekuat hati. Gemanya menguasai kawasan sekitar dan saya seperti terkejut.

Tidak yakin, apa yang saya dengar itu adalah suara saya sendiri. Bagi memastikannya, saya terus menjerit lagi.

"Aduhhhhhh.."

Sudah sah, itu adalah suara saya. Di saat saya berusaha mahu bangun, Datuk membuka penutup botol besar air (yang dibawa dari rumah) dan kepala saya dijirusnya dengan air.

Serta-merta saya melompat. Bagaikan kilat Datuk menyambar tangan saya lalu dikilaskannya ke belakang. Saya ditolak ke kanannya hingga terjatuh.

"Apa yang kamu nampak, Tamar?"

"Buaya timbul dari lubuk."

"Hum, bangun. Bawa botol air ke tempat Khoja Lisut. Jirus kepalanya dengan air ni, kalau dia dahaga beri dia minum," Datuk mengeluarkan perintah.

Tanpa banyak soal jawab saya ambil botol yang dihulurkan oleh Datuk. Saya mengatur langkah ke arah Khoja Lisut.

MATAHARI

Di bawah sinar matahari yang terik, saya berdiri di depan Khoja Lisut. Rasanya, tidak sopan berdiri di depan orang yang badannya hampir keseluruhan berada dalam pasir.

Bagi menghormati Khoja Lisut, saya duduk berdiri lutut sambil membuka penutup botol besar dan bersedia untuk menjirus air ke kepalanya.

"Tamar..."

Saya tidak jadi menjirus air ke kepala Khoja Lisut. Saya segera memandang ke arah Datuk yang berada di bawak pondok jati.

"Bismillah dan selawat."

Saya segera anggukkan kepala.

"Mulakan sekarang, Tamar."

Saya membaca bismillah dan terus selawat nabi. Dan air dari perut botol pun jatuh atas kepala Khoja Lisut. Lelehan air di bibir terus masuk ke mulut lalu diteguk penuh nafsu.

"Terima kasih, Tamar."

Khoja Lisut dongakkan kepalanya, sepasang anak matanya yang kuyu merauti paras saya. Bibirnya yang pucat nampak kering, begitu juga dengan kulit mukanya.

"Aku dahaga," ucapnya lagi.

Ucapannya itu saya jawab dengan anggukkan kepala.

"Haus, saya haus." suara Khoja Lisut tidak berapa jelas.

Muncung botol saya dekatkan ke bibirnya. Perlahan-lahan punggung botol saya tinggikan. Dengan berbuat demikian memudahkan Khoja Lisut meneguk air.

"Cukup Tamar, mari ke mari."

Saya toleh ke arah Datuk. Dia menggamit saya supaya segera mendekatinya. Cepat-cepat muncung botol saya tutup.

Khoja Lisut mengeluh, dia bagaikan tidak merestui saya meninggalkannya. Saya segera menghampiri Datuk dan berdiri di depannya.

"Banyak kamu beri dia minum,"

"Sikit saja, tuk."

"Hum..." biji mata Datuk menjeling ke arah botol kosong yang saya pegang.

Botol kosong itu saya serahkan padanya. Datuk letakkan botol kosong di atas akar pohon jati.

"Kamu pergi balik, makan nasi dan sembahyang Zuhur," Datuk keluarkan perintah.

Matanya tidak berkedip merenung batang tubuh saya, dari atas ke bawah dari bawah ke atas. Tidak selesa rasanya saya dipandang begitu. Saya jadi serba salah.

"Apa kata kamu Tamar," biji mata terbeliak, macam mahu keluar dan saya serentak.

Saya sudah terlanjut. Ungkapan saya keluar secara spontan dari mulut itu, benar-benar menyinggung perasaan Datuk.

"Saya balik dulu, tuk."

Itulah helah saya, melarikan diri menghadapi kemarahan Datuk. Saya mempercepatkan langkah. Kalau boleh saya mahu menghilangkan diri dengan sekelip mata di hadapan Datuk.

"Tamar nanti dulu, aku tak suruh kamu pergi, kenapa kamu pergi? Kamu ni makin biadab. Mari ke sini."

Saya sudah melangkah beberapa ela darinya terpaksa sorot kembali dan terus berdiri di depannya.

Suara Khoja Lisut minta air, tidak dipedulikan oleh Datuk. Wajahnya masih masam. Saya bersedia menerima apa saja kutukan dan sumpah seranah darinya.

Saya menarik nafas kelegaan. Datuk menggigit dan terus mencari akar kayu untuk duduk.

Dia senyum ke arah saya dan perlahan-lahan dia gelengkan kepala, agaknya dia terasa lucu dengan pertanyaan yang tidak wajar saya kemukakan kepadanya.

"Kamu tolong nenek kamu, apa yang patut."

"Ya, tuk."

"Kamu datang ke sini, bila kamu dah selesai sembahyang asar."

"Ah.." terkeluar keluhan kecil dari mulut.

Kenapa mesti lepas sembahyang Asar. Kenapa tidak selepas sembahyang Zuhur, kenapa mesti menolong nenek. Apa yang Datuk katakan itu memang praktikal.

Sepatutnya, lepas sembahyang Zuhur, saya mesti ke sini, melihat detik peristiwa yang dialami oleh Khoja Lisut. Apa yang bergolak dalam dada tidak berani saya luahkan. Terpaksa dipendamkan dalam kalbu.

"Masa kamu nak datang ke mari, bawakan aku putik manggis tujuh biji, putik rambutan tujuh biji serta air masak dari putik pinang," Datuk memberikan pesan.

"Jadi saya kena rebus putik pinang, tuk?

"Tak payah, semua barang-barang tu dah disediakan oleh nenek kamu. Kamu cuma bawa saja ke sini."

"Jalan terus ke rumah, jangan merayau-rayau ke mana-mana," itu pesanan terakhir dari Datuk untuk saya, sebelum melangkah pulang.

Lebih kurang setengah rantai jarak antara saya dengan Datuk, dan saya yakin Datuk tidak dapat melihat pergerakan saya kerana dilindungi oleh pepokok kecil, saya terus berlari.

Pada saat itu juga saya menganggap diri saya terlepas dari cengkaman Datuk. Saya berlari dengan semahu-mahunya.

PINTU

Nenek yang secara kebetulan berdiri di depan pintu dapur tercengang melihat saya berlari tercungap-cungap ke arahnya.

Tanpa menegurnya saya terus memanjat anak tangga dan duduk di muka pintu.

"Apa yang mengejar kamu, Tamar?"

"Tak ada apa-apa?"

"Habis kenapa kamu lari."

"Seronok lepas dari kawalan Datuk, saya lapar nek."

"Hum....," nenek gelengkan kepala.

"Dah sembahyang?" susulnya lagi.

Saya cuma mampu tersengih.

"Sekarang pergi bersihkan badan kamu, lepas tu sembahyang Zuhur, sementara kamu sembahyang biar aku siapkan makanan," turut nenek sambil menggaru pipi sebelah kanannya.

"Macam mana kalau saya makan dulu, nek."

"Tak baik begitu, bersihkan badan dan sembahyang dulu, barulah seronok makan. Tuhan suka orang yang bersih, makan dalam keadaan penat dan badan kotor, kata orang makan bersama syaitan. Kamu mahu makan sama syaitan, Tamar?"

"Heee.. tak mahu, saya tak mahu kawan dengan syaitan."

"Kalau tak mahu, kamu pergi mandi. Buat apa yang aku cakap," sambung nenek.

Dan saya segera menuju ke perigi.

Cakap nenek memang tepat, selesai menunaikan solat Zuhur, saya dapat menikmati hidangan makanan tengah hari dengan selesa dan bernafsu sekali.

Selesai makan saya tersandar di dinding merehatkan tubuh badan tetapi, kenikmatan itu hanya dapat saya rasai dalam waktu yang pendek. Lepas makan duduk bersandar, memang pantang besar bagi nenek.

"Kalau nak duduk tu, biarlah nasi jatuh ke perut dulu. Pergi jalan-jalan atau buat kerja ringan. Kamu tahu Tamar, orang yang makan kenyang kemudian duduk tersandar, minta celaka diri."

"Apa ertinya cakap nek ni, saya tak tahu," tanya saya.

"Minta papa kedana, pemalas. Kalau diamalkan selalu, perut boroi, sakit urat-urat perut mudah datang. Boleh jadi barah tahu, nanti perut kamu boleh meletup.

"Saya tak mahu perut saya meletup," saya terus menjerit dan melompat.

Sekali gus melakukan senaman.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 124/284

BACA: SBDJSiri 123: Tubuh Terbenam Dalam Pasir
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon