Jumaat, Januari 11, 2019

Kisah Bagaimana Orang Cina 'Melabur' Untuk Pendidikan Anak-anak


Loading...

Sudah lama saya perhati jiran saya ini. Jiran saya kaum Cina. Mula-mula segan mahu tanya, tetapi rasa ingin tahu itu ada. Sepanjang cuti sekolah ini, setiap hari van sekolah akan datang untuk ambil anaknya ke sekolah. Saya tahu sebab bunyi hon akan dibunyikan.

Melabur Pendidikan Anak

Seminggu 5 kali. Pukul 8 pagi hingga 11 pagi, pastinya sekolah swasta. Oleh sebab saya mahu tahu dan belajar sesuatu, saya tegur dia sewaktu dia sedang membasuh kereta. Selepas berbual biasa, saya terus bertanyakan perihal anaknya.

Katanya, memàng mereka hantar anak ke sekolah walau musim cuti. Duduk rumah pun asyik main tak tentu.

Di sekolah bukan belajar sahaja, ada aktiviti untuk bakat. Anaknya berumur 6 tahun bahkan semua anaknya dia buat macam itu.

Saya tanya kos perbelanjaan dan dia senyum saja.

“Azam, kami sanggup makan bubur asal anak jadi pandai. Kereta ini pun sudah habis bayar.

"Dalam rumah saya kosong sahaja. Rumah memang mahal sebab tempat di sini bagus untuk pelaburan. Awak berbelanja habis beli barang mahu pakai berapa tahun?

"Azam beli perabot mahal, dua tiga tahun sudah tukar. Harga bukan makin naik, dan pastinya Azam beli mahal untuk diguna pakai sampai reput. Bestkah?

"Beli biasa sahaja nanti rosak cepat tukar baru. Itupun jika perlu sahaja. Tidak perlu tidak payah beli, utamakan anak-anak.

"Kita kena tahu apa perlu dan apa kita hendak. Bukan semua kita hendak itu perlu. Azam kena pandai bezakan. Nanti membazir. Itu satu pelaburan.”

Sambungnya lagi, “Kereta perlu ada 2. 1 pakai hari-hari. Cari kos maintenance rendah.

"1 lagi mahal sikit tak apa. Itu untuk jalan jauh. Bukan selalu. Jadi sekali

servis memang mahal cuma bukan selalu.”

Anak-anaknya dihantar ke kelas berenang, ping-pong dan macam-macam lagi. ‘Have fun‘ kata dia.

Nanti dia pandai ilmu saja tapi jadi budak pendiam. Takut jumpa orang sebab tidak ada sosial dan kemahiran.

Buat itu ini tidak pandai. Bijak saja tidak cukup zaman sekarang.

“Anak kita memang kena ada sijil SPM. Lepas itu kita sudah tetapkan siapa anak kita mahu jadi. Ambil itu belajar yang principal.

Kemahiran matematik itu mesti. Pergi hantar ‘private class‘. Belajar asas ‘education' untuk bidang anak kita mahu jadi apa nanti.”

Sungguh terkesan apabila mendengar tentang pelaburan diri mereka. Sanggup makan bubur dan belanja duit kepada yang sepatutnya.

Bagi pelajar cina, air masak terisi dalam botol besar memang tidak boleh tinggal dan mereka hanya makan di rumah.

Bila ditanya, katanya, “Kita tak suka lambat”.

"Sekolah dan sijil itu memang wajib ada. Tapi lepas itu kita belajar apa kita mahu jadi dan habiskan cepat.

"Mahal pun tidak apa. Kami kurang dapat bantuan. Pakcik, makcik semua tolong bagi duit.

"Nanti habis belajar bukan terus jadi bos. Kita pandai pun kena mula kerja daripada level kuli. Cari pengalaman.

"Tapi tidak akan kerja dengan orang sampai mati. Buka bisnes dan cari duit banyak-banyak untuk tolong anak-anak pakcik, makcik yang bagi kita pinjam duit dulu.”

Contoh sikap dan komitmen yang sangat luar biasa.

BACA INI JUGA:

sumber: thevocket


Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon