Sunday, January 01, 2017

5 Pelajaran Hidup Yang Semua Orang Pelajarinya Dengan Amat Pahit Sekali

Loading...

Semua orang memilih untuk bahagia. Tiada seorang pun yang tidak mahu bahagia. Ada yang bersungguh-sungguh mengejar kebahagiaan, namun masih belum berjaya mendapatkanya.

Pengalaman Pahit

Apa yang menjadikan hidup kita lebih bermakna? Ya, pelajaran yang kita dapat kutip disepanjang usia kehidupan kita kita.

Apakah itu bahagia?

Dan mengapa Allah memberikan kebahagiaan kepada orang lain, tetapi tidak untuk kita? Sedangkan menjadikan bahagia itu adalah perkara yang sangat mudah bagi Allah, tiada yang mustahil bagiNya.

Apakah kebahagian itu sesuatu yang perlu dikejar?

Atau bahagia itu hanyalah satu nasib baik dalam kehidupan?

Mengejar kebahagiaan dalam kehidupan

Nabi Muhamad SAW dikelaskan sebagai daa’im al-bushra, iaitu orang yang sentiasa optimistik dan gembira.

Adakah Nabi tidak pernah bersedih? Tidak.

Banyak kejadian yang menyedihkan Nabi. Kehilangan Siti Khadijah dan orang-orang yang dicintai baginda banyak membuat Rasulullah berasa pilu.

Banyak perkara yang terjadi dalam hidup ini, pada awalnya kita mengganggap pahit, getir, mahupun menyakitkan. Tetapi, pada kemudian hari kita mensyukurinya.

Pasti ada hikmah yang akan menyusul.

Pengalaman hidup akan mengajarkan erti kebahagian yang sebenar

“People never learn anything by being told, they have to find out for themselves.”

Dalam kehidupan ini, perkara yang tak terjangka boleh berlaku bila-bila masa. Sekelip mata kita akan mengalami kehilangan.

Kadangkala kita sukar untuk melihat hikmah dan pelajaran dalam hidup kita sehinggalah kita mengalaminya sendiri.

Ada beberapa pelajaran hidup yang kebanyakkan orang akan belajarnya dengan cara yang amat pahit sekali:

1. Mereka yang telah pergi, tetap menjadi sebahagian daripada sejarah hidup kita

Pada suatu hari nanti kita semua akan menghadapi realiti kehilangan.

Walaupun hidup berjalan, malam dan siang bersilih ganti, kita akan sedar bahawa kita tidak pernah berhenti merindui insan istimewa yang telah pergi.

Kita hanya cuma belajar untuk hidup sekeliling bayang-bayang mereka.

Apabila kita telah kehilangan seseorang yang mana kita tak dapat bayangkan dapat hidup tanpa mereka, pasti hati kita akan hancur dan remuk.

Berita buruknya disini, adalah kita tidak akan pernah dapat melupakan kehilangan itu. Kita tidak akan pernah dapat melupakan mereka.

Walaubagaimana pun, ia juga boleh menjadi sesuatu yang baik bagi kita.

Walaupun hati kita tidak pulih sepenuhnya, hidup kita tetap akan terus bergerak, berkembang dan bertambah lagi pengalaman dalam kehidupan kita, walaupun dengan hati yang sakit.

Ia seperti kaki yang patah teruk akibat kemalangan, ia tidak akan sembuh pulih kembali seperti sediakala.

Dan ia akan tetap terasa sakit, semasa kita berlari, tetapi kita tetap terus berlari walaupun kita sedikit tempang.

Dan tempang inilah yang akan menambah keazaman kita dan keunikan karekter diri kita.

2. Mengejar kebahagiaan adalah berkenaan mengenai mencari makna dalam kehidupan

Mengejar kebahagiaan adalah tidak sama rasa gembira.

Perasaaan gembira hanyalah perasaan yang sementara, yang bergantung kepada keadaan dan waktu sekeliling ketika itu.

Rasa gembira memang menyenangkan dan melegakan, tetapi dengan perasaan ini akan pudar dengan berlalunya masa. Inilah perkara yang kita jarang untuk faham pada mulanya.

Sebagai orang Islam kita percaya kepada dua jenis kebahagiaan, iaitu kebahagiaan yang dalam Syurga dan kebahagiaan di dunia ini.

Syurga adalah kebahagiaan yang kekal abadi, dimana di sana tiada ketakutan dan penyesalan.

InsyaaAllah setiap apa yang kita buat harus diniatkan dan ditumpukan kearah tersebut, mencari keredhaan Allah dan SyurgaNya.

Tetapi ia bermakna kita tidak perlu mengutamakan kebahagiaan di dunia ini? Tidak.

Allah juga mahukan kita bahagia di dunia ini.

Mengejar kebahagiaan, adalah perkara yang dilakukan sepanjang hayat.

Ia sukar untuk difahami dan tidak bergantung kepada matlamat tertentu. Apa yang betul-betul dicari adalah sesuatu yang boleh memberi makna dalam kehidupan kita. Living a meaningful life.

Ia selalunya bermula dengan mengapa.

Mengapa kita buat sesuatu perkara itu dalam hidup kita?

Kebahagiaan lebih senang datang apabila kita tahu apa yang sedang kita lakukan, percaya dengan apa yang kita buat, dan suka apa yang kita buat (dan dengan siapa kita melakukan perkara itu).

Hidup kita mungkin ada turun dan naik, tetapi apabila kita faham setiap pelajaran dan hikmah yang terjadi disepanjang kehidupan kita adalah lebih baik daripada kita hidup untuk sekadar hidup selama berpuluh-puluh tahun.

Kita akan bahagia jika kita memahami erti hidup kita. InsyaaAllah.

3. Penyesalan adalah lebih teruk dari ketakutan

Apabila kita mengalah kepada rasa takut, kita akan rasa pahit dan perit untuk merenung kembali kehidupan kita nanti.

Kita benci. Kita akan menyesal. Mengapa?

Bila kita mengalah untuk buat sesuatu atas alasan takut kepada risiko, pasti kita akan menyesal pada suatu hari nanti.

Samada berhenti kerja untuk buka bisnes sendiri, mengembara ke seluruh dunia, atau apa sahaja perkara yang memerlukan pengorbanan, susah payah dan berisiko.

Semua perkara-perkara ini mungkin menakutkan kita, tetapi tanyalah pada diri kita, apa yang lebih menakutkan daripada penyesalan yang tak sudah?

Jangan biarkan masa itu berlalu melambai begitu sahaja. Jangan habiskan sisa hidup kita dengan hanya memikirkan kembali tentang perkara yang kita tak buat apa yang kita boleh sekarang ini.

Live your life. Take risks. Feel passion. Run free.

4. Hadiah yang baik tidak semestinya terbungkus dengan cantik

Hidup ini terlalu sukar dijangka dengan rigid expectation

Hidup ini tidaklah terlalu mudah dan juga tidak terlalu sukar seperti yang kita dijangkakan; ianya bersesuaian dengan kita. Kehidupan yang Allah tulis ini sememangnya sudah cukup cantik bagi kita.

99% masa kita hidup memberikan kita pengalaman yang sangat berharga untuk membantu pertumbuhan kita.

Kuncinya adalah dengan menerima segala yang telah ditakdirkan kepada kita. Bila segala yang diharapkan tidak tercapai, kita perlu duduk dan tenangkan diri kita untuk menerima perkara itu, walaupun sukar.

Sometimes life will beat you to the ground and try to keep you there if you let it. But it’s not about how hard life can hit you, it’s about how hard you can be hit while continuing to move forward.

Bila kita rasa nak sangat menangis dan mengalah, tetapi sebalik kita ambil jalan untuk tetap senyum dan terus maju bergerak ke hadapan, kita akan menjadi lebih kuat.

Harungi segala cabaran dan dugaan. Walaupun rasa sudah tak mampu, tapi sebenarnya tidak. Kita mampu. Take control of your emotions before they take control of you. Everything will fall into place eventually.

“Sesungguhnya Allah tidak akan membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya…” (Surah Al-Baqarah: 286)

5. Bila kita cuba lari dari masalah, sebenarnya kita hanya berlari setempat

“Jangan berfikir tentang rasa nasi lemak”

Apa yang sedang anda fikirkan sekarang?

Rasa nasi lemak, bukan?

Apabila kita fokus untuk tidak memikirkan tentang sesuatu, kita hanya akan berakhir dengan memikirkan perkara tersebut.

Perkara yang sama juga terjadi bila kita cuba membebaskan fikiran kita daripada pengalaman yang pahit.

Bila kita selalu memaksa diri kita untuk melupakannya, selalunya ia akan bertambah berat dan semakin kita akan ingat.

Bertenang. Kereta pun ambil masa untuk berhenti, inikan pula perkara yang melibatkan hati dan perasaan.

Jadi bagaimana?

Pilih untuk fokuskan untuk buat perkara lain yang kita suka dan kita nak, dan insyaaAllah kita akan meninggalkan memori pahit dibelakang bila kita kita bergerak maju ke hadapan.

Lari dari masalah adalah perlumbaan yang kita tidak akan menang. Bergerak maju ke hadapan lebih baik dari lari jauh-jauh.

Daripada paksa diri cuba melupakan, lebih baik buat sesuatu yang positif yang boleh menggantikan perkara pahit (negatif) itu.

Penutup

Pelajaran hidup adalah sangat penting dan tak semua orang dapat pelajaran yang sama.

Hiduplah seperti kita akan mati esok. Belajarlah seperti kita akan hidup selamanya.

Tanpa ragu lagi, setiap hari adalah hadiah daripada Allah.

Dan hadiah itu adalah peluang untuk hidup, untuk belajar dan berkembang.

Jadilah pelajar kepada kehidupan. Nikmatinya dan seraplah segala pelajaran sebanyak yang boleh, sementara kita boleh.

Kita mungkin kehilangan sesuatu untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik, dan kita mungkin belajar sesuatu perkara dengan cara yang keras dan sukar.

Tak mengapa, itu adalah perkara biasa.

Semua pengalaman adalah berharga dan penting untuk kita.

Tujuan hidup kita adalah untuk hidup dengan sepenuhnya, berfikiran terbuka, hati yang ikhlas dalam mencari redha Allah.

Insyaa-Allah kita tidak akan menyesal menerima setiap pengalaman dan jalan hidup yang telah Allah tawarkan untuk kita.

Takdir Allah is something yang unexpected. Miracle things may come soon.

BACA INI JUGA: 'Membeli' Pengalaman Akan Membuat Kita Rasa Lebih Bahagia!

Sumber: Akuislam

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon