Ahad, Mei 17, 2020

Paru-paru Bocor Selepas Joging Guna Topeng Muka!

Sejak bermulanya wabak berbahaya COVID-19, manusia di seluruh dunia telah disajikan dengan terma ‘kebiasaan baharu’. Jarak dijaga, cara bernafas dikawal, dan bersentuhan dengan orang lain adalah ‘haram’ buat seketika.

Bahaya joging dengan face mask
Gambar hiasan.

Setiap orang harus mematuhi peraturan ini walaupun ketika bersenam di luar rumah, namun memakai topeng bukanlah perkara yang baik untuk dilakukan ketika bersenam.

Seorang lelaki di China terpaksa menjalani pembedahan setelah paru-parunya bocor ketika dia melakukan aktiviti jogging dengan jarak 4KM dan memakai topeng mulut dan hidung.

Menurut Mirror, Zhang Ping, lelaki tempatan berusia 26 tahun dimasukkan ke Hospital Wuhan dengan kadar segera setelah dia mengalami sakit dada dan sesak nafas.

Doktor telah melakukan pemeriksaan dan mendapati bahawa paru-paru kirinya telah dikompres sebanyak 90% dan jantungnya telah bergerak ke bahagian kanan tubuh.

Zhang berhenti dari berlari setelah dia mengalami kesukaran untuk bernafas. Selepas itu dia pulang ke rumah dan disebabkan kondisinya yang semakin teruk, keluarganya membuat keputusan untuk terus menghantarnya ke hospital.

Namun, dia kembali dari pembedahan dalam keadaan stabil dan dalam satu kenyataan yang dikeluarkan di Weibo oleh Hospital Wuhan, pakar mengatakan bahawa keadaan yang hampir meragut nyawa ini adalah disebabkan oleh pelari memakai topeng mulut dan hidung ketika berlari.

Dalam dunia perubatan, paru-paru yang bocor dikenali sebagai pneumothorax dan sekiranya ini berlaku, anda masih boleh bernafas, tetapi paru-paru tidak dapat mengembang secara normal, jadi oksigen yang dipam masuk ke paru-paru akan berkurang.

Zhang mula berlari 14 hari sebelum itu, dengan harapan dapat meningkatkan kembali kecergasannya setelah tempat tinggalnya berada dalam perintah penguncian selama lebih dari dua bulan, lapor International Business Times.

Dia juga dilaporkan memakai topeng ketika berlari sebagai langkah pencegahan untuk melindungi dirinya dari COVID-19.

Zhang pada mulanya berlari sejauh tiga kilometer sehari tetapi mula meningkatkan jarak larian menjadi enam kilometer setelah seminggu.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thevocket

Comments

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon