Rabu, Januari 01, 2020

Sumpah Laknat, Penjual Agama, Penjilat Dan Politik Jijik


Loading...

Apabila Najib bersumpah laknat, ada yang kata, ayat-ayat sumpah orang sekarang ini duduk buat main dekat mulut saja, sedih. Mereka cuba main drama air mata atas nama agama. Mereka juga cuba cara lain. Kata mereka lagi, tak hairan dengan sumpah, sebab orang lebih melihat akhlak jahat Najib itu dari sumpahnya.

Sumpah Laknat mainan politik

Di sini macai sejati dan tulen tak faham. Ini kita panggil jilatan licin bersih sampai ke usus. Dan memang kita tak jangkakan mereka akan atau nak faham.

Sebab dalam Islam jelas, jika dianiaya, dituduh secara batil, walaupun dia Ariel Sharon sekalipun, Allah akan terima doa jika dia berdoa.

Ada pun akhlak jahat Ariel Sharon yang sangat jahat, itu dalam perkiraan lain. Atas nama menzalimi, tiada hijab doa walaupun dari orang bukan Islam.

Sebab itu Islam suruh berlaku baik walaupun kepada tahanan perang yang kafir. Zalim bukan dari Islam. Diterima doanya atas alasan dia dizalimi, bukan akhlaknya.

Iblis dan Firaun pernah meminta melalui Nabi Musa, Allah mengampuni mereka dan Allah bersedia menerima doa dan taubatnya dengan syarat.

Siapa lagi yang lebih jahat dari Iblis dan Firaun?

Tak pernah salah kalau sesiapa nak guna sumpah, jika yakin dia betul. Cuma sabar dengan fitnah itu lebih baik. Samalah macam Najib.

Akibat dari sumpah ini, Najiblah seorang yang akan tanggung akibatnya kalau beliau salah. Nak gelabah apa hal?

Al-Arqam

Saya mengajak seluruh umat Islam mengimbau kembali apa yang berlaku kepada al-Arqam.

Ketuanya, Ashaari pernah mengajak pengikutnya mengadakan sumpah mubahalah selepas beliau dikenakan hukuman oleh kerajaan.

Katanya, mereka meminta dalam masa tiga bulan, ditunjukkan Allah balasannya. Mereka yakin dan percaya yang mereka dianiaya.

Tan Sri Hamid Othman ketika itu memegang jawatan Menteri Di Jabatan Perdana Menteri, memberi amaran agar tidak bermain-main dengan sumpah mubahalah. Dan akhirnya kita tahu apa kesudahannya.

Kita tidak mahu mengatakan siapa betul atau salah, tetapi apabila sumpah laknat dilafazkan, ia akan berlegar mencari sasarannya.

Sama ada menimpa ke atas orang yang memfitnah atau sumpah itu akan kembali kepada orang yang menyumpah, salah seorang mereka pasti akan terkena.

Jadi, sangat mudah bagi kita, atas tuduhan ini, laknat itu pasti akan dapat dilihat kepada siapa ia akan singgah.

Kita tunggu, ia bukan satu keputusan mudah jika kita bersalah, lalu bersumpah, dan ia adalah satu langkah yang berani, jika kita difitnah.

Semoga makin jelas drama ini. Ianya antara Najib dan pemfitnahnya, jadi kenapa ada yang kalut lebih?

Mungkin, mereka itu penyebar tegar fitnah dan masih tak bertaubat, maaf saya lupa. Patutlah takut. Mungkin.

Kita langsung teringat kepada Saiful Bukhari Azlan. Nampak macam sangat bahagia dia sekarang dengan isteri dan anak-anaknya.

Macam tak terkena apa-apa sumpahan pun kan?

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

sumber: harakahdaily

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon