Isnin, Januari 06, 2020

SBDJ Siri 119: Bayang Hitam Datang Lagi


Loading...

Haji Taslim Singasari terus bangun. Tetapi, Datuk masih bertahan di bangku. Keberatan untuk bangun dan bermenung panjang, macam ada sesuatu yang mengganggu fikirannya. Dua tiga kali Datuk dongakkan kepala ke langit sambil mengedutkan dahinya.

Toyol jadi-jadian

"Pelik, macam tak masuk di akal Haji," itu yang terpancut dari kelopak bibir Datuk.

Haji Taslim Singasari jegilkan biji mata ke arah Datuk.

"Apa dia yang pelik tu?"

"Mengapa si arwah tu, mahu menceritakan kelemahan dirinya pada awak. Saya kira arwah tu tersilap."

"Hmm..." Haji Taslim Singasari mengeluh kecil.

Dia melangkah ke arah tangga dan duduk di anak tangga kedua.

Sinar matahari menjamah wajahnya, sebahagian dari sinar matahari itu menghala ke tanah di bawah tingkap yang terdapat serakan tulang.

Datuk terus mengawasi gerak-geri Haji Taslim Singasari. Demikian juga dengan saya.

Haji Taslim Singasari bangun. Dia melangkah ke arah Datuk dan lalu berdiri di depan Datuk sambil memeluk tubuh.

"Bukan apa-apa," Haji Taslim Singasari memulakan bicara dengan wajah yang serius.

"Kalau dia tak beritahu, akhirnya saya tahu juga," tambahnya lagi.

"Siapa yang beritahu awak?" potong Datuk.

"Guru saya boleh beritahu."

"Patutlah arwah buka rahsia, kerana dia tahu ada orang lebih handal darinya."

"Bukan pasal tu," sanggah Haji Taslim Singasari sambil merenung tanah di kaki. Sinar matahari kian terik.

"Kalau bukan pasal tu, pasal apa," desak Datuk dengan nada suara yang agak keras.

Saya segera mendekati mereka. Duduk di sebelah Datuk. Saya ingin mengikuti cerita selanjutnya dengan terperinci.

"Arwah mahu menunjukkan yang dirinya jujur dalam bersahabat. Dia beritahu dulu, sebelum orang lain beritahu," jelas Haji Taslim Singasari. Datuk menggigit bibir.

"Apa pendapat Haji tentang sikapnya tu?" soal Datuk lagi.

Saya terus memasang telinga dalam sinar matahari yang kian keras itu.

"Dia memang jahat, tetapi kejujurannya dalam persahabatan tak ada orang yang boleh menandinginya.

"Setianya pada sahabat sampai mati," terpamer rasa bangga di wajah Haji Taslim Singasari.

Kedua belah tangannya yang memeluk tubuh segera dijatuhkan.

"Saya tetap mohon pada Allah setiap kali lepas sembahyang, minta dosa arwah diampunkan dan rohnya tidak diseksa," ungkap Haji Taslim Singasari lagi.

Wajahnya nampak sedih sekali.

Tanpa tangguh-tangguh lagi, Datuk terus berdiri.

Tubuh Haji Taslim Singasari terus dipeluknya dengan erat sekali. Perbuatan Datuk itu amat mengejutkan Haji Taslim Singasari.

"Saya bersama Haji, sebagai orang Islam kita harus mendoakan kesejahteraan orang yang seagama dengan kita, tidak kira yang hidup atau yang mati," ucap Datuk dalam nada suara yang tersekat-sekat.

Mereka terus berdakapan dalam jangka waktu yang agak panjang. Bila mereka berhenti bercakap barulah hati saya terasa lapang.

"Aduhhh!!!"

Seketul batu sebesar penumbuk mengenai rusuk sebelah kiri saya. Tidak tahu dari arah mana batu itu dibaling kepada saya. Apa yang pasti, sakitnya bukan kepalang.

Haji Taslim Singasari dan Datuk segera menghampiri saya. Baju saya segera dibukakan.

"Lebam sebesar penumbuk," kata Datuk.

"Mana batunya?" tanya Haji Taslim Singasari. Saya segera menuju ke arah batu di tanah.

Haji Taslim Singasari segera menyentuh batu itu, tetapi segera dilepaskannya ke bumi. Wajahnya nampak berkerut menahan kesakitan.

"Kenapa Haji?" tanya Datuk.

"Batunya panas, macam bara api," jawab Haji Taslim Singasari.

Dia terus membongkok mengambil dan menggenggam tanah. Setelah membaca sesuatu, genggaman tanah itu segera dilemparkan ke arah batu.

Saya lihat batu itu berasap dan terus mengecil sebesar telur ayam jantan.

Datuk terus mengambil sehelai daun paku rawan. Datuk ramas hingga hancur dan mengeluarkan air.

Datuk membaca beberapa ayat dari Al-Quran, kemudian air atau lendir dari daun itu disapukan ke bahagian tubuh saya yang lebam. Terasa sejuk macam ketul ais yang ditekankan di situ.

Bila Datuk lekapkan telapak tangannya, bahagian kulit yang lebam itu terasa amat panas sekali. Saya tidak menahan air mata dari mengalir di pipi.

"Hei, tak malu orang jantan menangis," sindir Datuk dan dia berhenti menekapkan telapak tangannya ke bahagian tubuh yang lebam itu.

"Apa rasanya sekarang," tanya Datuk lagi.

"Tak ada apa-apa," sahut saya lalu merenung ke arah tubuh yang kena batu itu.

Daging yang lebam membiru sudah tiada lagi. Sudah pulih seperti sediakala.

Baju segera saya sarungkan ke tubuh. Tetapi, Haji Taslim Singasari masih membelek-belek batu hitam sebesar telur ayam jantan itu dari beberapa sudut. Haji Taslim Singasari masih tidak berani menyentuhnya.

"Apa yang ditengok, buang saja Haji."

"Ini bukan sebarang batu."

"Habis, batu dari langit?" Datuk berjenaka bersama ketawa tetapi Haji Taslim Singasari tidak memperlihatkan reaksi geli hati dengan telatah Datuk.

Dia kelihatan serius sekali. Matanya tidak berkedip melihat batu kecil yang dipanah matahari.

"Cuba renung batu tu lama-lama," kata Haji Taslim Singasari dalam nada suara yang keras.

Mata saya dan Datuk segera tertumpu ke arah batu kecil. Bila direnung agak lama ternyata batu itu bukan berwarna hitam, tetapi berwarna kemerah-merahan macam bara api dan mengeluarkan percikan cahaya yang berwarna kebiru-biruan.

"Batu apa ni, Haji?"

"Inilah batu petir yang sudah dijadikan batu tuju-tuju untuk menjahanamkan manusia, batu ini sudah dipuja," jelas Haji Taslim Singasari.

"Apa yang mesti kita buat Haji."

"Terpaksa dihancurkan menjadi pasir," suara Haji Taslim Singasari merendah.

Dia menarik nafas panjang dua tiga kali.

BUMBUNG

Haji Taslim Singasari dongakkan kepala melihat matahari dan awan gemawan di langit.

Beberapa ekor burung gagak yang entah dari mana datangnya berlegar-legar di bumbung rumah Haji Taslim Singasari sambil berbunyi dengan nyaringnya.

Haji Taslim Singasari ubah pandangan, merenung di kakinya sejenak. Saya dan Datuk berpandangan.

"Ahemmmmm..."

Haji Taslim Singasari berdehem lalu merenung tajam ke arah saya dan Datuk.

Dia angkat tangan kanannya separas bahu, memberi isyarat supaya kami beredar dari sisi batu hitam yang aneh itu.

Kami diarahkan supaya duduk di atas batang buruk di hujung halaman rumahnya.

Apa yang diarahkan oleh Haji Taslim Singasari segera saya patuhi tanpa ada rasa takut atau curiga.

Sebabnya bukan apa-apa, semuanya berlaku di waktu siang dan cuaca pula terang benderang.

Kalau waktu malam, memang wajarlah saya merasa takut atau curiga.

Waktu siang syaitan dan hantu tidak wujud. Semuanya sedang tidur nyenyak. Demikianlah pada anggapan saya.

Saya dan Datuk terkejut, bila melihat Haji Taslim Singasari berlari dengan kencangnya ke arah saya dan Datuk. Bagaikan kilat kami bangun.

"Ikut saya," tutur Haji Taslim Singasari.

"Ke mana?" soal Datuk.

"Ikut apa yang saya buat."

"Baiklah Haji."

Haji Taslim Singasari segera berlari sambil membongkokkan tubuh. Saya dan Datuk juga ikut berlari seperti itu menuju ke arah batu hitam kecil.

Kami kelilingi batu hitam dalam keadaan membongkok.

"Cukup, berhenti di situ," suara Haji Taslim Singasari nyaring sekali.

Saya dan Datuk akur dengan perintahnya itu. Berdiri dalam keadaan membongkok memang menyeksakan.

Sinar matahari yang kian menyengat membuat dahi dan badan saya berpeluh.

Tetapi saya lihat Datuk masih dalam keadaan yang tenang dan stabil.

"Tegakkan badan, lepas itu melangkah tujuh tapak ke belakang dan berdiri di situ," datang lagi arahan dari Haji Taslim Singasari.

Apa yang diperintahnya segera dipatuhi. Saya dan Datuk menanti perintah selanjutnya dari Haji Taslim Singasari.

Lima minit masa berlalu, tidak ada sebarang arahan dikeluarkan. Haji Taslim mendekati Datuk membisikkan sesuatu ke telinga Datuk. Kemudian dia mendekati saya pula.

"Sekarang kami sudah berdiri membelakangi batu hitam, tumpukan perhatian zahir batin pada Allah yang Maha Besar. Kita semua minta tolong pada-Nya," itu yang dibisikkan oleh Haji Taslim Singasari pada saya.

Dan saya yakin, kata-kata yang sama juga diungkapkannya pada Datuk.

Haji Taslim Singasari kembali berdiri di tempat asalnya. Kerana saya membelakanginya, saya tidak tahu apa yang dilakukannya.

Saya terdengar bunyi telapak tangan menampar pipi seseorang. Saya segera menoleh ke arah Haji Taslim Singasari, dia sedang berdepan dengan sesuatu yang aneh.

Sukar untuk saya mentakrifkan benda tersebut, sama ada manusia atau binatang. Rupa dan bentuknya sukar sekali untuk ditentukan.

Apa yang pasti, bentuknya hitam dan besar. Tingginya melebihi paras kelapa dara. Besar tubuhnya lebih kurang tiga empat pemeluk pangkal balak. Kakinya, sebesar batang kelapa.

Semuanya muncul dalam bentuk yang samar-samar menghala ke arah Haji Taslim Singasari.

Apa yang menakjubkan saya, Haji Taslim Singasari bersilat sendirian di tengah panas. Menepis kiri, menepis kanan.

Sesekali Haji Taslim Singasari melompat tinggi dan kalanya berguling di bumi.

Setelah melihat gerak-geri Haji Taslim Singasari yang serba pantas dan cekap itu, ternyata dia mencampuradukkan Silat Bangau Putih dengan Silat Harimau Betina Mati Anak.

Setiap buah silat yang dilepaskan oleh Haji Taslim Singasari terkena sasaran yang dituruti dengan suara orang mengeluh dan mengaduh.

Saya menggigit bibir, cuma mendengar suara orang tetapi batang tubuhnya tidak kelihatan langsung.

Dan bebayang hitam terus wujud di depan Haji Taslim Singasari dalam keadaan yang tidak jelas.

Dalam keadaan saya terpegun kehairanan itu, Haji Taslim Singasari terus menggulingkan tubuhnya di tanah menuju ke arah saya. Sebaik saja sampai di kaki saya, dia terus bangun.

"Jangan renung saya, tumpukan perhatian ke depan. Jangan tengok saya. Mohon perlindungan dari Allah," itu yang dituturkan oleh Haji Taslim Singasari. Saya segera memalingkan wajah ke depan.

Pada saat itu juga muncul di depan saya seorang lelaki tua yang sudah bongkok. Rambutnya yang putih terdampar atas dua sayap bahu. Janggut putihnya yang panjang menyentuh bumi.

Bila saya menggerakkan kedua belah bibir untuk mengucapkan salam, orang tua di depan saya terus menghayunkan tongkatnya ke arah kaki saya.

Cepat-cepat saya melompat lalu melepaskan satu tumbukan ke bahunya.

Tetapi tidak kena sasaran kerana orang tua itu mengelak dengan cepatnya lalu hilang dari pandangan saya.

"Bantu saya."

Saya dan Datuk memalingkan muka ke arah suara tersebut.

Haji Taslim Singasari sedang bekerja keras menghalang orang tua bongkok dari mencapai batu hitam.

"Bantu saya," ulang Haji Taslim Singasari.

Bebayang hitam yang menakutkan itu sudah tidak kelihatan lagi. Saya segera meluru ke arah Haji Taslim Singasari, tiba-tiba Datuk menerpa ke arah saya lalu menghalang perjalanan saya dengan menjatuhkan saya ke bumi.

Tuhan saja yang mengetahui sakitnya jatuh ke tanah. Saya cuba bangun tetapi tidak terdaya. Datuk menekan bahu kanan saya dengan jari kelingkingnya.

"Kenapa tuk?"

"Kamu tak layak campur tangan dalam urusan ini, kamu mesti belajar lagi."

"Pak Haji tu mesti ditolong tuk."

"Biar aku yang menguruskannya," kata Datuk lalu memisahkan hujung jari dari kulit bahu kanan saya.

Barulah tubuh saya bertenaga dan boleh digerakkan.

Masa hujung jarinya menjamah bahu, seluruh badan terasa kebas dan seakan-akan lumpuh. Tidak berfungsi langsung.

HUJUNG

Mana ada logiknya sentuhan hujung jari kelingking boleh memberhentikan pergerakan tubuh.

Jadi, sudah pasti sentuhan yang dilakukan oleh Datuk bukan sentuhan sembarangan.

Bukan sekadar sentuh tetapi tenaga lain yang mengiringi sentuhan itu.

"Kamu duduk diam-diam di sini, Tamar," Datuk mengingatkan saya dalam panas terik.

Seluruh badan saya sudah dibasahi peluh. Saya tidak ada pilihan lain, melainkan anggukkan kepala tanda patuh pada perintahnya.

Dengan tenang Datuk melangkah menuju ke arah Haji Taslim Singasari lalu berdiri dalam jarak dua tiga kaki dari arah belakang Haji Taslim Singasari.

"Apa boleh saya tolong Haji?"

"Awak bacalah surah yang boleh menjahanamkan syaitan."

"Saya cuba setakat yang saya boleh," jawab Datuk lalu memeluk tubuh dengan sepasang mata merenung tajam ke arah orang tua bongkok bersama janggut yang menyentuh bumi.

Orang tua itu menujah-nujahkan tongkatnya ke arah Haji Taslim Singasari dengan sekali-sekala merebahkan badannya untuk mencapai batu hitam kecil tersebut.

Setiap kali orang tua bongkok itu berusaha mengambil batu hitam, Haji Taslim Singasari pasti melangkah setapak ke depan dengan mulut yang berkumat-kamit. Entah apa yang dibacanya saya sendiri tidak tahu.

Rupanya, setiap kali Haji Taslim Singasari melangkah, Datuk juga melangkah dalam arah yang berlawanan.

Dan akhirnya orang tua bongkok yang tidak berubah tempat berada di tengah-tengah antara Datuk dan Haji Taslim Singasari.

Bila menyedari dirinya berada dalam keadaan terdesak, orang tua itu terus menghilangkan diri.

Datuk dan Haji Taslim Singasari saling berpandangan. Apa yang jelas, di wajah Haji Taslim Singasari tergambar kepuasan yang amat sangat.

Datuk renung ke arah batu hitam yang kecil itu sejenak. Dia menggigit bibir.

"Pernah awak jumpa dengan orang tua itu sebelum ini, Haji," sambil menyapu peluh di dahi, Datuk ajukan pertanyaan.

"Pernah. Ada dua kali, masa arwah hidup. Orang tua tu datang jumpa arwah waktu Maghrib. Saya beri salam, dia tak jawab, bila terdengar suara azan Maghrib orang tua tu hilangkan diri," itu penjelasan Haji Taslim Singasari. Datuk anggukkan kepala.

Haji Taslim Singasari mengedutkan dahi luasnya sambil menggosok hujung jari beberapa kali.

Saya segera berlari ke bawah pohon mempelam telur. Saya tidak sanggup berjemur lama-lama di tengah panas yang terik.

"Dia datang ke rumah awak buat apa, Haji?" terdengar suara Datuk agak keras.

"Jumpa tuannya."

"Maksud Haji, si mati tu."

"Yalah, siapa lagi."

"Pernah dia berlawan dengan awak, Haji."

"Tak pernah, cuma hari ni dia buat perangai. Saya tahu benda tu nak cari perlindungan dan mahu menjadikan saya tuan barunya," cukup tenang Haji Taslim Singasari menuturkan kata-kata tersebut.

Kemudian dia menyuruh Datuk duduk mencangkung menghadapi batu kecil. Haji Taslim Singasari mengamati saya.

"Kamu juga duduk mencangkung menghadap batu tu," kata Haji Taslim Singasari sebaik sahaja saya mendekatinya.

Cakapnya itu segera dipatuhi. Dan Haji Taslim Singasari sendiri turut duduk mencangkung menghadap batu hitam kecil.

"Batu ni, kalau tak dimusnahkan, banyak orang yang binasa. Terutama awak," Haji Taslim Singasari menghalakan jari telunjuknya ke arah Datuk.

Serta merta saya lihat wajah Datuk berubah.

"Kenapa pula, Haji?"

"Arwah pernah mahu menggunakan batu ini untuk ditujukan pada awak, kalau kena kulit awak seluruh badan jadi hitam."

"Kenapa dia nak buat perkara tu pada saya," Datuk minta kepastian.

Haji Taslim Singasari tidak memberikan penjelasan yang konkrit.

"Saya sendiri pun tak tahu, kenapa perkara itu tak jadi dibuatnya pada awak. Ada juga dia beritahu saya, yang dia mahu menyuruh orang suruhannya yang taat pada perintah ketua, walaupun ketuanya sudah mati," Haji Taslim Singasari memberikan penjelasan untuk kali kedua.

Satu keterangan yang dapat meyakinkan hati saya dan Datuk.

Perlahan-lahan Haji Taslim Singasari mengangkat tangan kanannya.

Dengan jari-jemari yang terkembang, telapak tangannya terus jatuh atas bahu Datuk. Dan jari-jemari itu mencengkam erat kulit bahu Datuk.

"Sekarang," Haji Taslim Singasari segera memisahkan telapak tangannya dengan bahu Datuk.

"Sekarang kita mulakan tugas, batu hitam ini mesti dihancurkan," sambung Haji Taslim Singasari lagi dengan wajah yang serius.

"Bagaimana caranya?" mendadak Datuk menyoal.

"Sabar dulu sahabat, apa yang kita lihat tadi, semuanya bayang-bayang. Kita bertiga saja yang nampak. Orang lain tak nampak."

"Kenapa orang lain tak nampak?" secara spontan saya mengajukan pertanyaan.

Buat beberapa detik Haji Taslim Singasari buat tidak kisah dengan apa yang saya tuturkan.

Dia terus menepuk dada bumi sebanyak tujuh kali berturut-turut.

"Ha! Begini," cukup lantang suara Haji Taslim Singasari. Matanya merenung bumi.

"Sebabnya cukup mudah, aku ni sahabat karib arwah, kamu dan Datuk kamu, musuh ketatnya. Dia datang kerana mahu menjadikan aku tuan barunya. Dia juga mahu membinasakan kamu dan Datuk kamu," lanjut Haji Taslim Singasari.

Dia juga menyuruh saya dan Datuk mengepal tanah. Semua yang disuruhnya kami patuhi.

"Bangun."

Saya dan Datuk segera bangun.

"Ikut saya, bila saya campakkan tanah ke batu hitam, awak berdua ikut sama. Kena campak sampai tujuh kali berturut-turut.

"Ingat, kita mesti ambil tanah serentak dan membalingnya serentak, sebelum dibaling ke batu baca Qul' aa'uzubirobbinnas..." selesai saja haji Taslim Singasari memberi penerangan Datuk kenyitkan mata ke arah saya.

TAKUT

Kenyitan mata itu bermaksud supaya saya jangan merasa takut atau gentar.

Hadapi saja apa yang datang, kecuali bila sudah terdesak barulah meminta pertolongan darinya.

"Bersedia."

Haji Taslim Singasari menjeling tajam ke arah Datuk dan saya.

"Lontarkan."

Haji Taslim Singasari terus memulakan, lalu diikuti oleh saya dan Datuk.

Baru enam kali dilontarkan tanah ke batu hitam yang kecil itu, terdengar satu letupan yang tidak berapa kuat tetapi mengganggu kerja-kerja yang kami lakukan.

"Teruskan."

Datang ingatan dari Haji Taslim Singasari. Lontaran tanah berjalan terus.

Genap tujuh kali dilontar terdengar lagi letupan yang tidak menyenangkan.

Gumpalan hitam kecil bertukar warna menjadi kekuning-kuningan. Dikelilingi api yang entah dari mana datangnya.

Saya juga melihat asap nipis berada di permukaan batu itu.

Tanpa memberitahu apa-apa pada kami, Haji Taslim Singasari terus membongkok mengambil segenggam tanah (untuk kali yang kelapan).

Saya dan Datuk berpandangan kerana menyedari yang Haji Taslim Singasari sudah melanggar syarat.

"Kamu berdua ragu dengan aku," Haji Taslim Singasari renung muka Datuk dan saya.

Cepat-cepat saya dan Datuk gelengkan kepala. Mata Haji Taslim Singasari terpaku ke wajah kami sejenak, seolah-olah membaca apa yang tersirat dalam kalbu saya dan Datuk.

Haji Taslim Singasari segera berdiri dan anggukkan kepalanya perlahan-lahan.

"Yang kelapan ini, biar aku uruskan. Dalam keadaan sekarang tidak semuanya boleh aku beritahu, bila dah selesai baru aku cakap," keterangan itu memang melegakan hati saya dan Datuk.

Haji Taslim Singasari terus mengepal-ngepal tanah dalam telapak tangannya.

Dia terus membuka silat, kira-kira dua tiga minit lamanya. Haji Taslim Singasari berhenti dari bersilat. Berdiri lurus sambil memeluk tubuhnya erat-erat.

"Jangan tegur apa yang aku buat," datang lagi ingatan dari Haji Taslim Singasari.

Dia buka ketayap putih di kepala dan mengeluarkan blangkon (songkok orang Jawa yang dibuat dari kain batik yang bahagian belakangnya terdapat benjol) dari saku baju butang lima.

Blangkon diletakkan atas kepala dan baju yang dipakai terus dibuka, dihamparkan atas tanah. Haji Taslim Singasari terus bersila di situ.

Dalam panahan matahari yang keras itu, saya lihat badan Haji Taslim Singasari berpeluh. Perutnya yang agak buncit kelihatan seperti terlekap pada pahanya.

"Bantu saya, kalau saya rebah," kata Haji Taslim Singasari itu terus terpahat dalam sanubari saya.

Datuk saya lihat terus anggukkan kepala. Tetapi, kerdipan matanya dapat dilihat oleh Haji Taslim Singasari.

"Caranya mudah untuk menolong. Bila saya rebah, ambil apa juga ranting yang berdaun, pukulkan ke tubuh saya tujuh kali berturut-turut bersama dengan selawat," Haji Taslim Singasari bersuara lagi.

Macam tadi juga, Datuk tetap anggukkan kepala.

"Dengan izin Allah, kamu terus labur."

Tanpa membuang masa, Haji Taslim Singasari terus melontarkan tanah yang dalam genggamannya ke batu hitam yang berasap.

Sebaik saja tanah dari lontaran ke lapan itu terkena batu hitam, warna kekuningan di batu bertukar menjadi putih.

Api yang mengelilinginya terus hilang dan asap nipis juga turut hilang.

"Ah..."

Saya terkejut. Dalam keadaan cuaca yang panas terik itu, saya terlihat samar-samar sesusuk tubuh lelaki yang tingginya lebih dari tujuh kaki, berbadan besar, berdiri membelakangi saya tetapi menghadapi Haji Taslim Singasari.

Batu hitam yang penuh misteri itu berada betul-betul di hujung kaki kanan lelaki berbadan besar itu.

"Allah juga yang Berkuasa, syaitan, jin dan manusia adalah ciptaannya. Tertakluk pada-Nya. Pada Allah juga aku memohon perlindungan," sambil bercakap Haji Taslim Singasari bangun perlahan-lahan.

Dalam keadaan separuh berdiri, dia terus menepuk tangannya. Kemudian dia duduk bersila kembali.

"Prappp..."

Tujuh kali Haji Taslim Singasari menepuk tangannya. Selesai bertepuk tangan terdengar bunyi letupan yang beruntun.

Batu hitam di hujung kaki kanan lelaki berbadan besar mula bergerak, berpusing sambil mengeluarkan cahaya api.

Dan letupan yang beruntun itu datangnya dari batu kecil itu, bunyinya macam mercun. Perkara itu terjadi lebih kurang lima minit.

Kawasan tempat kami berdiri dipenuhi dengan asap tebal berwarna hitam.

Bau kemenyan terus menusuk lubang hidung, saya terbatuk dua tiga kali.

Asap tebal yang hitam itu berubah warna menjadi kelabu dan kian menipis dan akhirnya terus hilang.

Bayang lelaki berbadan besar tidak kelihatan lagi. Begitu juga dengan batu hitam, tempatnya sudah digantikan dengan timbunan debu-debu halus yang menyerupai tepung gandum.

"Hal ini sudah selesai," tutur Haji Taslim Singasari pada Datuk.

Dua tiga kali bahu Datuk ditepuknya. Debu di tempat batu hitam itu segera ditutup oleh Haji Taslim Singasari, dia menyarungkan baju butang lima ke tubuh.

Memasukkan blangkon ke dalam saku dan mengenakan ketayap putih ke kepalanya.

"Kalau begitu biarlah kami beransur dulu," beritahu Datuk pada Haji Taslim Singasari.

Waktu Datuk mahu memulakan langkah ada bayangan hitam legam seakan-akan melintasi depan Datuk. Langkah Datuk terhenti.

"Haji nampak apa yang saya nampak."

"Nampak, laknat tu mahu menghancurkan saya, bila dia gagal menjadikan saya tuannya."

"Perlukan bantuan saya Haji...?"

"Tak..." Haji Taslim Singasari tidak dapat meneruskan kata-katanya.

Dia diganggu oleh kemunculan seekor monyet besar berwarna hitam. Tidak ada siapa yang tahu dari arah mana monyet itu muncul.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 119/284

BACA: SBDJ Siri 118: Kena Serbuk Tulang
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon