Selasa, Ogos 06, 2019

SBDJ Siri 99: Kaki Berbulu


Loading...

Dalam irama pembacaan ayat-ayat suci itu, saya terdengar bunyi orang menumbuk padi dan berpantun. Terdengar kokok ayam dan hidung saya terbau nasi dan bau gulai. Saya dapati diri saya bagaikan berada di tengah-tengah sebuah perkampungan yang jumlah penghuninya bukan sedikit.

Toyol jadi-jadian

Para penduduk sentiasa sibuk dan rajin berusaha. Taat pada perintah Allah. Semua yang saya rasakan itu tidak dapat saya lihat dengan mata kasar.

"Beberapa orang anak-anak cucu aku patah kaki dan tangan, luka akibat perbuatan orang-orang yang kau ajak berjudi di sini", tambah Agam.

Sebaik sahaja Agam selesai bercakap terdengar suara budak-budak menangis menahan kesakitan.

"Kamu sihir aku", bantah Amjal Kamal.

"Tidak, kami makhluk Allah seperti kamu, kami minta sesuatu dari Allah", suara Agam lemah.

"Bohong", sergah Amjal Kamal.

"Ya, aku buktikan lihat sekarang", Agam meluruskan jari telunjuknya ke sebelah kanan.

"Ajaib sungguh", keluh saya dalam hati.

Najib tidak berkata apa-apa. Amjal Kamal bagaikan terpegun melihat apa yang wujud di depan matanya. Semuanya terjadi tanpa diduga.

Saya gosok kelopak mata dua tiga kali hingga terasa pedih. Bagaikan mimpi rasanya, melihat sebuah perkampungan yang besar, lengkap dengan masjid dan rumah yang bentuknya seperti rumah orang-orang Melayu, berdinding tepas dan beratapkan rumbia.

Keliling kawasan rumah terdapat pokok pisang, cabai dan terung. Binatang ternakan seperti ayam, itik dan kerbau.

Para penghuni kampung tersebut, kebanyakannya berkulit cerah. Sama ada lelaki atau perempuan, bentuk tubuh mereka besar dan tinggi. Sukar untuk mencari yang rendah.

Pada hemat saya, rata-rata mereka berukuran sekitar lima kaki sepuluh inci atau lebih. Mereka nampak ramah sekali.

Kanak-kanak yang berusia sekitar enam tahun, berkumpul di surau belajar membaca Quran. Mereka juga belajar hukum-hukum agama secara terperinci dari seorang lelaki yang berjubah hitam.

Hampir semua orang lelaki memakai jubah warna putih bersih, ada juga yang memakai serban dan songkok dibuat dari kain putih.

Semua orang perempuan di perkampungan tersebut memakai mini telekung putih. Baju dan kain juga dari kain putih.

Suasana sekitar kampung terasa damai. Semuanya kelihatan bersih, setiap halaman rumah sukar untuk mencari daun.

Orang-orang tua duduk di anjung rumah membaca Quran atau berqasidah memuji Nabi Muhammad SAW dan para sahabat.

"Ini perkampungan, Islam", demikian hati kecil saya membuat kesimpulan. Saya segera bangun.

"Nak ke mana Tamar?" Najib terkejut.

"Aku nak masuk ke kampung tu, aku nak berkenalan dengan orang-orangnya", jelas saya.

"Jangan", Najib segera memaut tangan kanan saya.

"Kenapa?"

"Boleh jadi apa yang kita lihat tu, hanya bayangan saja. Kau mesti ingat kita berada dalam hutan. Dalam hutan begini macam-macam boleh jadi", Najib mengingatkan saya.

"Ah, aku nak pergi", saya membuat keputusan yang amat nekad.

Saya cuba melangkah, tiba-tiba sahaja pangkal paha sebelah kanan saya terasa sakit. Kedua-dua belah bahu saya seperti dihempap dengan benda berat. Saya tidak terdaya berdiri dan terus jatuh.

Apa yang saya alami, tidak mematahkan niat saya untuk pergi ke tempat tersebut. Makin berkobar-kobar semangat saya mahu pergi ke kampung tersebut, makin hebat sakit di pangkal paha kanan saya.

Bila saya membatalkan niat tersebut. Semua sakit yang saya deritai terus hilang. Perasaan saya terasa lapang dan lega.

Jadi, saya mengambil keputusan melupakan terus hasrat yang bersarang dalam dada.

Bila melihat saya pulih, Najib mengucapkan syukur pada Allah beberapa kali. Dia mengajak saya pulang.

Ajakannya itu saya bantah terus, Najib terpaksa tunduk pada kemahuan saya.

"Kita tengok apa yang akan terjadi selanjutnya, Najib."

"Merbahaya, Tamar."

"Kita cuma tengok saja, bukan nak buat apa-apa."

"OK, aku mengikut saja."

"Bagus", bahu kanan Najib saya tepuk beberapa kali.

Saya dongakkan kepala ke langit. Matahari sudah beransur condong. Berpandukan pada kedudukan matahari di langit, saya kira waktu itu dah hampir pukul empat petang.

Tetapi, saya tidak merasa jemu atau bosan berdepan dengan peristiwa yang pada tanggapan saya amat menyeronokkan. Dan jarang-jarang pula terjadi.

"Apa yang kamu ingini, sudah aku buktikan. Aku tidak berbohong dengan kamu. Aku bercakap sesuatu yang benar", terdengar suara Agam cukup lantang.

Saya dan Najib tumpukan perhatian pada dirinya dan Amjal Kamal.

"Kamu tak puas hati lagi?" tanya Agam.

"Hum...", suara Amjal Kamal mendengus macam orang marah.

HILANG

Perkampungan di tengah hutan itu terus hilang. Kawasan tersebut segera ditumbuhi pokok-pokok kecil seperti pokok paku, pokok senduduk dan rumput-rampai yang menjalar menutup bumi.

Kawasan yang ditumbuhi pokok kecil itu cukup luas. Di kiri kanan kawasan tersebut dipagari dengan pokok-pokok besar yang digayuti dengan akar, tempat monyet bergantung atau melompat.

Amjal Kamal menolak kenyataan yang wujud di depan matanya. Dendamnya belum berakhir.

Dia berusaha untuk memusnahkan Agam yang pada hematnya cuba mencabar kebolehan dan kehandalan dirinya, cuba menghalang segala cita-citanya.

Amjal Kamal mengeluarkan seketul batu kecil dari saku seluar sebelah kanannya. Batu kecil itu diletakkan atas telapak tangannya.

Amjal Kamal hembus batu itu tiga kali berturut-turut. Beberapa detik kemudian terdengar bunyi deru angin yang kuat.

Ribut besar pun berlaku di sekitar kawasan tersebut. Dahan pokok terus patah malah ada pokok tumbang.

Saya dan Najib segera memeluk pokok di depan. Andainya kami tidak memeluk pokok besar kemungkinan tubuh kami akan diterbangkan oleh angin.

Walaupun ada pokok yang tumbang tetapi, Agam tidak berganjak dari tempat dia berdiri.

Setengah jam kemudian, ribut besar yang menggila itu terus berhenti. Agam masih berada di tempatnya tetapi, Amjal Kamal terus hilang entah ke mana.

Saya terdengar suara ganjil dari sebelah kiri. Saya amati suara tersebut dan saya pasti suara itu adalah suara beruang.

Ramalan saya tidak tepat. Itu bukan suara beruang tetapi, suara Amjal Kamal yang sudah berubah wajah dan bentuk.

Seluruh wajahnya ditumbuhi bulu tebal yang berwarna kemerah-merahan. Begitu juga dengan rambutnya.

Sepasang mata Amjal Kamal bertukar jadi macam mata harimau dan bahagian mulut bertukar bentuk seperti mulut orang hutan.

Sepasang kakinya berbulu hitam dan bahagian badannya berbelang macam belang harimau. Sepasang tangannya memiliki kuku, seperti kuku harimau.

Amjal Kamal yang berubah rupa itu terus melompat, kedua belah tangannya bergerak ke kiri dan ke kanan. Mencakar dan mematah apa sahaja yang tersentuh oleh tangannya.

Agam segera memanggil nama saya. Tanpa membuang masa saya terus mendekatinya. Badan saya terus berpeluh. Macam-macam yang datang dalam fikiran saya.

"Kamu berubah dari situ, orang ini terlalu akrab dengan syaitan dan boleh melakukan apa sahaja untuk memesongkan setiap orang yang percayakan kewujudan Allah", itu perintah Agam.

"Baiklah", balas saya.

“Sekarang pindah”, Agam mengamati saya.

“Pindah ke tempat lain Jib.”

“Pindah ke mana Tamar?”, tanya Najlb.

“Sebelah sana, kita berlindung balik pokok kempas besar.”

“Baiklah”, sahut Najib.

Kami pun berubah tempat. Saya gembira tempat yang saya pilih terletak di kawasan tanah yang agak tinggi.

Pokok kempas yang saya pilih sebagai tempat berlindung cukup besar. Kawasan di bahagian perdunya bersih dan lapang.

Mudah untuk melihat gerak-geri Agam dan Amjal Kamal. Dari perdu kempas saya lihat Amjal Kamal mendekati Agam yang berdiri tegap. Bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

“Tak usahlah bergaduh, tinggalkan saja tempat ini. Itu saya permintaan aku.

"Bermusuh bukanlah tujuan hidup aku", Agam berusaha menenangkan perasaan Amjal Kamal.

Sayang, Amjal Kamal yang sudah bertukar rupa itu tidak dapat berkata-kata. Setiap kali Agam bersuara dia akan mencabut anak-anak pokok yang berdekatan.

Amjal Kamal menerpa ke arah Agam. Dengan tenang Agam menantinya. Kedua belah bibir Agam kelihatan bergerak-gerak macam membaca sesuatu.

Ketika Amjal Kamal mahu mencakar mukanya, Agam segera menegakkan ibu jari kirinya.

Saya terkejut bila melihat Amjal Kamal jatuh dengan tiba-tiba. Dia berguling-guling atas tanah. Amjal Kamal bertempik dengan sekuat hatinya.

Seluruh bulu yang melekat di tubuh Amjal Kamal gugur dengan sendirinya dan akhirnya terus hilang.

Tubuh Amjal Kamal kembali dalam bentuk biasa. Terkapar di bumi, tidak terdaya mahu menggerakkan tangan dan kaki.

Dalam keadaan hati saya yang cemas dan takut itu saya lihat empat orang lelaki muncul di kiri kanan Agam.

Keempat-empat lelaki itu segera mengangkat Amjal Kamal lalu diletakkan di pangkal pokok jelutung.

Tubuh Amjal Kamal lalu ditutup dengan daun pisang. Empat lelaki yang mengusung Amjal Kamal terus ghaib.

"Ke mari Tamar", perintah Agam. Saya dan Najib segera mendekatinya.

“Jangan apa-apakan kami”, saya merayu.

“Aku tidak akan apa apakan kamu berdua, kamu datang sekadar mahu melihat bukannya bermaksud jahat.”

“Kalau begitu biarlah kami balik dulu”, Najib merayu.

“Nanti dulu, aku nak bercerita pada kamu tentang Amjal Kamal”, kata Agam.

Serentak saya dan Najib anggukkan kepala.

Agam pun bercerita. Memang sudah lama dia berusaha mengusir Amjal Kamal dan kuncu-kuncunya yang membuka gelanggang sabung ayam di tempat tersebut.

Cara yang dilakukan oleh Agam ialah dengan melepaskan kerbau dan kambing setiap kali perjudian itu diadakan.

Kadang-kadang dia sendiri memunculkan diri dalam bentuk manusia yang bertubuh besar dan hitam legam.

Tetapi semua yang dilakukan itu tidak mendatangkan kesan. Amjal Kamal cukup keras kepala.

SEPIT

Bila sudah tersepit, Amjal Kamal akan menggunakan ilmu kebatinan yang dituntutnya dari orang-orang yang melakukan pertapaan di kaki gunung Himalaya.

Memang Datuk nenek Amjal Kamal berasal dan Nepal. Ayahnya dulu berkhidmat dalam Tentera British di cawangan Pasukan Gurkha.

Dalam masa darurat sekitar 1948, pasukan yang dianggotai oleh ayahnya ditempatkan di bandar Sungai Petani, Kedah.

Dengan kehendak Allah, ayahnya bertemu jodoh dengan perempuan rakyat Malaya berketurunan Bangladesh. Ayahnya memeluk Islam lalu memilih nama Abdul Kamal.

Bila Amjal Kamal berusia dua tahun, ayahnya meninggal dunia akibat ditembak oleh pihak pengganas komunis dalam satu serangan hendap tidak jauh dari bandar Sungai Petani.

Amjal Kamal terus membesar dalam jagaan ibunya, Aishah Kamdar. Amjal Kamal menamatkan persekolahan dalam tingkatan empat di salah sebuah sekolah Inggeris di Alor Setar.

Kemudian pergi ke Bangladesh dan tinggal bersama keluarga ibunya.

Setelah bekerja dengan sebuah syarikat perusahaan membuat jerami di Bangladesh selama lima tahun, Amjal Kamal berhenti kerja.

Dia merantau ke Nepal untuk mencari kaum keluarga ayahnya. Di samping itu dia berhasrat untuk menjadi pemandu pada pendaki yang ingin menawan kemuncak Everest.

Masa mencari keluarga ayahnya itu Amjal Kamal bertemu dengan bangsa Nepal yang menuntut ilmu kebatinan. Dia tertarik dan terus melibatkan diri dalam kumpulan tersebut.

Bila merasakan ilmunya sudah cukup, Amjal Kamal kembali ke Malaya. Dia melakukan berbagai-bagai pekerjaan.

Antara pekerjaan yang paling diminatinya ialah menyeludup beras dari Thailand ke Malaysia. Dia juga menjalankan kegiatan judi empat ekor secara haram.

Padang Besar di Perlis, Bukit Kayu Hitam di Kedah dan Rantau Panjang serta Pengkalan Kubur di Kelantan adalah tempat yang sering digunakan oleh Amjal Kamal untuk menyeludup beras, ganja dan sebagainya.

Supaya rancangannya berjalan lancar, dia memberi rasuah pada pihak tertentu.

Mungkin kerana faktor usia atau mungkin kerana tindakan tegas dari pihak kerajaan membuat Amjal Kamal merasakan menjadi penyeludup tidak selamat.

Dia pun membuka langkah lain untuk menampung hidupnya.

“Salah satu dari caranya, mengadakan judi sabung ayam. Jadi perompak dan pecah rumah dengan ilmu pukau", Agam meraba pangkal kening kirinya.

Saya lihat dia cukup tenang dan wajahnya membayangkan kepuasan yang teramat sangat.

"Dia memang hebat", Najib mengeluh.

"Ya, dia memang hebat. Dia juga kepala mencuri kereta dan motosikal untuk dihantar ke Siam.

"Semua kerja-kerja yang dibuatnya tu, saya tak peduli, saya tak kisah", suara Agam mula meninggi.

Dua tiga kali dia mengeluh. Matanya menatap wajah saya.

"Jadi, apa sebab sebenar yang awak marahkan dia?" soal Najib.

Saya marah, bila dia mencemar kampung halaman kami dengan membuka gelanggang sabung ayam.

"Ada masanya dia bawa perempuan Siam tidur di pondoknya.

"Khabarnya, perempuan-perempuan Siam tu di seludup dari Golok untuk dihantar ke bandar-bandar besar di Semenanjung", Agam genggam penumbuk.

Dadanya kelihatan berombak melepaskan nafas yang berbaur dengan kemarahan.

Saya dan Najib diam. Kami berpandangan dan keberatan untuk mengajukan sebarang pertanyaan.

Pada hemat saya, biarkan dulu hati dan perasaan Agam tenang. Bila sudah tenang, mudahlah bercakap dan dia tentu bersedia menjawab apa-apa pertanyaan dari kami.

Saya melihat dada langit kembali. Awan putih terus berarak. Sayup-sayup terdengar suara gagak di hujung rimba.

Burung helang tetap terbang rendah bermain angin ketika sinar matahari mula meredup.

"Kau orang baliklah dulu. Jangan cerita pada sesiapa apa yang kamu tengok di sini", Agam menggaru pangkal lehernya berkali-kali.

Ekor matanya menjeling tajam ke arah beberapa helai daun tua yang gugur. Melayang-layang di main angin.

"Kami boleh merahsiakan perkara ini. Tetapi, macam mana kalau ada orang lain yang tahu dan menghebahkannya?" saya beranikan diri meluahkan pendapat.

Najib tersenyum, mungkin dia terasa lucu dengan pertanyaan yang saya ajukan pada Agam.

"Orang lain, jangan ambil peduli. Apa yang penting saya mahu kamu berdua merahsiakan perkara ini. Itu saja yang saya harapkan dari kamu berdua", Agam meluahkan sebuah harapan. Penuh keikhlasan dan kejujuran.

"Kami berjanji, tak akan ceritakan pada sesiapa apa yang kami lihat. Percayalah cakap kami", serentak saya dan Najib bersuara. Sepasang mata kami meraut paras Agam.

Segaris senyum berlari di kelopak bibir Agam. Perlahan-lahan dia anggukkan kepala.

Tanpa diduga, Agam menepuk kepala Najib beberapa kali, penuh kemesraan.

"Kamu baliklah, mudah-mudahan Allah menyelamatkan perjalanan kamu berdua."

"Terima kasih," kata saya.

"Tapi..." Najib tidak dapat meneruskan kata-katanya.

"Teruskan, apa yang mahu kamu tanyakan," Agam mendesak.

"Kami nak tahu, siapa abang ini yang sebenar? Manusia atau penunggu tempat ini?"

Dada saya berdebar. Memang di luar dugaan saya yang Najib boleh mengemukakan pertanyaan demikian.

Saya kira pertanyaan itu agak keterlaluan dan bersifat peribadi. Boleh menimbulkan kemarahan kepada Agam.

"Saya adalah hamba Allah seperti kamu. Saya bukan penunggu seperti apa yang kamu fikirkan.

"Saya ada kampung halaman sendiri. Itu saja yang dapat saya terangkan", ujar Agam dengan wajah yang tenang.

"Abang tak berbohong?" Najib minta kepastian.

"Kamu tak percaya dengan apa yang aku katakan?" Agam menyoal Najib kembali.

Saya lihat Najib mati akal. Dia tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut.

Saya kenyit mata ke arah Najib. Beri isyarat supaya jangan mengemukakan sebarang pertanyaan pada Agam.

“Bagaimana, ada apa-apa yang mahu kamu tanyakan pada saya?” soal Agam lagi.

Serentak saya dan Najib gelengkan kepala. Saya lihat Agam menarik nafas panjang. Tanda lega dan puas hati.

“Kamu berdua baliklah. Si Amjal Kamal sudah pun saya suruh orang-orang saya menghantarnya ke tepi jalan raya," tambah Agam dengan nada suara yang lembut.

Dia hulurkan tangan kepada Najib untuk bersalaman.

TANGAN

Agam hulurkan tangan pada saya. Ketika bersalaman dengannya terasa telapak tangan Agam cukup lembut macam kapas.

“Kau mesti ingat, dalam dunia ini tak ada satu yang kekal. Setiap manusia ada kelebihan dan kekurangannya", bisik Agam ke telinga saya.

“Saya faham," segera saya anggukan kepala.

“Baguslah kalau kamu sudah faham. Semoga hidup kamu diberkati oleh Allah. Kita semua adalah hamba Allah yang tertakluk pada peraturan yang ditetapkan.”

“Peraturan apa?", mulut celopar Najib terus mengajukan pertanyaan.

Agam tersenyum. Tangan saya tidak juga dilepaskannya. Rasa dingin terasa menjalar ke seluruh telapak tangan.

Setiap kali tangan saya digoncangnya, hati saya terasa aman dan damai sekali.

“Kita orang Islam kalau mahu hidup bahagia dan tenteram, patuhilah ajarannya.

"Berjanjilah untuk jadi orang Islam yang baik, patuh pada hukum-hukum yang ditetapkan," dalam keadaan yang suntuk itu, Agam masih sempat memberikan nasihat pada saya dan Najib.

“Jangan sekali-kali menambahkan hukum yang ada dengan hukum baru," sambung Agam lagi.

“Kalau ditambah bagaimana?” tanya saya.

"Untuk apa menambah hukum dan ajaran yang sudah ada. Untuk apa?” soal Agam. Matanya menatap wajah saya.

“Untuk mencari Allah, untuk mengenaliNya serta mendampingiNya,” sahut Najib dengan penuh keyakinan. Agam gelengkan kepala.

“Ramai manusia yang binasa dan sesat kerana mahu mencari Allah serta mahu mendampinginya," Agam jegilkan biji mata ke arah saya dan Najib.

Kemudian Agam dongakkan kepala renung ke arah awan yang berarak lembut.

“Kenapa kata macam tu. Perbuatan mereka baik," ujar saya.

“Kerana mereka terlalu ghairah mahu mencari Allah mereka lupa pada diri mereka yang sebenar tanpa disedari mereka melakukan amalan yang bertentangan dengan ajaran agama yang sebenar. Niat suci mereka menjadi sebaliknya," Agam menarik nafas panjang.

Telapak tangan saya yang digenggam segera dilepaskannya.

Agam sandarkan tubuhnya ke pangkal pokok yang berhampiran dengannya.

Buat beberapa saat saya dan Najib saling berpandangan. Suara burung liar terus berkicau.

“Sesungguhnya, Allah sentiasa mendekati kita bila kita berpegang teguh pada ajaran Quran dan Hadis. Ikut segala hukum dan peraturan yang ditetapkan," Agam melanjutkan kata-kata dengan penuh tenang dan keyakinan.

“Begitu," keluh Najib.

“Apa yang diharapkan semoga kamu tidak akan tersesat dalam mencari kebenaran Allah. Selalulah bertanya pada alim-ulama dan orang yang pandai dalam hal agama bila menghadapi sesuatu masalah", lanjut Agam lagi.

“Kalau belajar dari buku dalam hal-hal selok-belok agama boleh tak?" Najib bertanya.

“Boleh. Sebaik-baiknya cari orang pandai untuk kita jadikan tempat rujukan. Jangan terlalu berharap pada buku semata-mata.

"Sebabnya, belajar hal agama mesti berguru dan guru itu mestilah yang benar-benar arif. Jangan guru sebarang”, Agam mengingatkan saya dan Najib.

Agam berpusing ke kanan. Maju dua tapak ke arah pokok besar. Dia berhenti di situ untuk beberapa saat. Agam berpaling ke arah saya dan Najib.

“Baliklah. Semoga Allah melindungi kamu berdua dalam perjalanan, soal Amjal Kamal sudah saya suruh orang-orang saya menguruskannya," kata Agam lagi sambil mengangkat tangan kanannya separas telinga kiri. Dia tetap mempamerkan senyum pada kami.

"Terima kasih atas nasihat," jerit saya.

"Sama-sama," sahut Agam.

Dia ketawa kecil mempamerkan gigi putihnya yang rapi. Agam berpusing ke kiri lalu membongkokkan badannya macam mencari sesuatu di celah pepohon renek.

Saya dan Najib terdengar bunyi suara orang batuk dari arah belakang. Kami segera menoleh ke arah tersebut. Tidak ada tubuh manusia yang wujud di situ.

Saya dan Najib merenung ke arah Agam kembali. Aneh, Agam hilang dari pandangan kami. Dia hilang entah ke mana. Sukar untuk dikesan.

Najib cuba melaung-laung namanya. Tidak ada jawapan yang diperolehi.

Kicau burung kian rancak. Sayup-sayup terdengar suara orang membaca Quran dalam hutan yang tebal dengan pepohon besar.

Saya dan Najib jadi cemas. Bulu bengkok terasa kembang.

"Tak boleh jadi kita ni," keluh saya.

"Kita mesti cabut, tak boleh lama-lama di sini," jawab Najib.

"Hum...", suara saya terkulum.

Saya tersentak mendengar bunyi suara monyet menjerit macam dikejar sesuatu.

Serentak dengan itu saya melihat sekawan gagak terbang rendah sambil berbunyi dengan nyaring.

"Mari," saya terus menarik tangan Najib.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 99/284

BACA: SBDJ Siri 98: Tubuh Terapung Di Udara
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon