Khamis, Ogos 01, 2019

SBDJ Siri 97: Udin Tarzan Yang Tewas


Loading...

"Kita pergi ke tempat sabung ayam", cadangan dan permintaan yang tidak pernah saya duga akan terucap dari mulut Najib. Saya berhenti melangkah. Secara mendadak sahaja saya membayangkan wajah Datuk dan pesannya yang melarang saya pergi ke tempat menyabung ayam.

Toyol jadi-jadian

Kata Datuk, perbuatan manusia menyabung ayam adalah penyeksaan pada binatang. Allah melarang manusia menyeksa binatang dan dosa itu akan bertambah bila sabung ayam dijadikan judi.

Mahu saya katakan perkara itu pada Najib. Entah mengapa, saya bagaikan tidak terdaya mahu meluahkan kata-kata itu.

Saya bagaikan dipukau mengikut rentak langkah Najib. Kawasan sabung ayam itu bukannya dekat. Kami terpaksa naik bas menuju ke tempat yang bernama Air Terjun terletak dalam daerah Larut-Matang.

Turun dari bas terpaksa jalan kaki meredah kawasan hutan yang berpaya kira-kira sebatu jauhnya.

Mungkin untuk kemudahan para penyabung ayam, kawasan yang berpaya itu dibina jalan kecil yang dibuat dari batang kayu bakau.

Saya lebih suka menyebutnya sebagai titi atau jambatan tetapi Najib menyebutnya "Jati", kependekan dari atau gabungan dari nama Jalan dan Titi.

Cuma orang-orang tertentu dan biasa berkunjung ke kawasan tersebut sahaja yang tahu mencari jalan rahsia itu.

Dari gigi jalan raya, jalan kayu itu tidak akan dapat dilihat kerana di lindungi oleh pepohon tebal.

Di celah-celah rimbunan pepohon tersebut terdapat lorong kecil yang boleh dilalui oleh manusia, basikal dan motosikal.

Di penghujung lorong itu, terdapat kawasan lapang dengan beberapa buah bangsal yang dibina khas, beratapkan daun rumbia.

Semua basikal dan motosikal orang yang mahu pergi ke tempat menyabung ayam ditinggalkan di situ.

Bagi orang-orang yang datang dengan kereta, mereka menempatkan kereta di kawasan rumah orang yang terletak di sebelah kanan jalan raya, kira-kita dua rantai dari tempat kami turun dari bas.

Kerana jalan kayu bakau itu dicantumkan tiga dan kemudian diikat dengan akar kayu rotan, membolehkan orang yang berani dan keras semangat berbasikal atau bermotosikal di titi tersebut tetapi, jumlah orang yang berbuat demikian tidak ramai.

"Dalam paya ini banyak sawa rendam, ikan pun banyak", Najib memulakan cerita setelah sekian lama berdiam diri.

Saya anggukkan kepala sambil melangkah dan memijak dengan hati-hati batang bakau beratur tiga.

Kawasan paya yang tidak berair, jadi tempat beburung dan biawak bermain. Ada ketikanya saya melihat ulat bergerak di kawasan tersebut. Semua yang saya lihat amat menyenangkan serta menghiburkan.

Najib yang kerap berkunjung ke tempat tersebut terus menceritakan keadaan sekitar pada saya dengan terperinci.

Apa yang menakjubkan saya bila melihat bebunga teratai yang berkembang segar di permukaan air.

Kalau boleh saya mahu berhenti di atas titi kayu bakau untuk menikmati keindahan alam yang terpencil itu. Bila saya nyatakan hasrat tersebut itu pada Najib, dia segera membantah.

"Tak ada sesiapa yang dibenarkan berhenti?”

"Kenapa?”, saya minta kepastian.

"Itu aku tak tahu, tetapi perkara itu sudah menjadi semacam syarat dan undang-undang. Tak ada seorang pun dibenarkan berhenti dalam perjalanan. Kalau ada melanggar, buruk padahnya."

Penjelasan yang diberikan oleh Najib membuat saya ingin mengetahui padah yang akan terjadi.

Sambil melangkah macam-macam yang saya fikirkan tentang padah buruk yang dikatakan oleh Najib.

"Apa padahnya Najib?”, saya berhenti melangkah.

Cepat-cepat Najib menolak tubuh saya supaya meneruskan perjalanan. Dari air mukanya, ternyata Najib tidak berkenan dengan tindakan yang saya lakukan.

"Apa padahnya, Najib?”, saya mengulangi.

"Dipanah petir, dibaham harimau atau sebagainya," suara Najib tersangkut-sangkut.

Langkahnya diperlahankan. Dia kelihatan bimbang dan seperti menyesal menjawab pertanyaan saya. Matanya merenung ke kawasan paya yang ada tanah dan ditumbuhi pepohon rendang.

"Kau tengok, Tamar," jari telunjuk Najib menunjuk ke arah pepohon rendang.

Saya terkejut, seekor ular sawa sebesar pemeluk bergerak di situ, menuju ke kawasan berpaya lalu berenang dalam paya.

Perasaan saya jadi gementar, kerana ular sawa itu menuju ke arah kami. Dan saya mula yakin tentang penunggu yang dikatakan oleh Najib.

"Jib", kata saya lemah, bila melihat ular sawa mendekati titi.

"Sabar, kau jangan tegur, kau cakap...”, Najib berhenti bercakap.

Wajahnya nampak pucat. Air dalam paya terus beralun akibat gerak badan ular sawa.

Dalam sekelip mata ular sawa yang bercorak, macam kain batik itu sudah berada dalam jarak yang dekat dengan kami.

Dalam beberapa minit dia boleh memanjat tiang jambatan lalu membelit dan menelan kami. Mengingati semuanya itu, perasaan gementar saya tidak boleh ditahan-tahan lagi.

"Nak cakap apa Najib?", tanya saya terketar-ketar.

"Aku dah lupa Tamar."

"Kalau lupa, kita mati."

"Mati", kata Najib dalam nada suara yang lemah.

MULUT

Saya toleh ke kanan, saya lihat wajah Najib seperti mahu menangis. Mulutnya separuh terbuka dan sepasang matanya merenung ke setiap sudut kawasan yang berpaya itu.

Air paya terus beralun dan bergelombang. Ular sawa besar itu sudah pun berada di bawah titi lalu memanggungkan kepalanya.

Saya bertambah cemas dan menyerahkan segala-galanya pada keadaan. Bila-bila masa sahaja ular sawa itu boleh memanjat ke atas titi.

"Kita mesti bertindak, Najib," saya bersuara.

"Bertindak? Bertindak apa?” Najib bagaikan terkejut dari satu lamunan yang panjang.

Dia sudah lupa dengan apa yang diucapkannya sebentar tadi. Barangkali dia terkena badi penunggu paya, fikir saya.

"Kau kata tadi, kita mesti baca. Apa yang nak kita baca?" saya cuba mengingatkan.

Kali ini, saya lihat Najib kedutkan dahi. Dia tersenyum. Langkahnya dipendekkan.

"Kita cakap macam ini Tamar: Datuk nenek penunggu paya, anak cucu nak tumpang lalu, janganlah kacau kami, izinkan kami lalu," kata Najib dengan nada suara yang cukup tinggi.

Boleh didengar oleh sesiapa yang berada dalam jarak lima enam rantai dan saya tanpa segan-segan terus mengikuti kata-kata yang diucapkan oleh Najib dengan kuat. Suara saya dan Najib menguasai kawasan paya itu.

Ular sawa di bawah titi bagaikan faham dengan apa yang kami katakan. Ekornya melibas ke kiri dan ke kanan, hingga air paya bergelombang.

Kemudian, ular sawa itu memusingkan kepalanya ke kanan dan ke kiri macam mencari sesuatu. Akhirnya terus menyelam.

Apa yang kami lihat ialah gelombang air paya yang bercampur dengan selut. Pepohon kecil di tepi paya bergerak lemah.

"Selamat kita, penunggu paya tahu cakap kita", ujar Najib, mukanya kembali merah. Keriangan dan rasa megah terpamer di wajahnya.

"Kau jangan berhenti lagi, berniat nak berhenti pun jangan ada dalam hati," satu ingatan keras dari Najib.

"Ular sawa tu lari kerana terkejutkan suara kita, bukan kerana dia faham cakap kita, mana ada binatang yang faham cakap manusia," saya meningkah.

"Kamu jaga mulut Tamar, kalau tak ada penunggu yang kacau kamu, aku hentak kamu dengan penumbuk ini," Najib acukan buku lima ke batang hidung saya.

Sakit rasa hati dengan tindakan Najib itu. Dia mencabar kejantanan saya. Tak mengapalah, kepercayaannya pada perkara tahyul dan mengarut tidak boleh di bantah buat sementara waktu, fikir saya sambil menggigit bibir.

Kami pun sampai ke tempat yang dituju. Memang tidak saya sangka kawasan sabung ayam itu cukup bersih dan cantik.

Tidak jauh dari gelanggang sabung terdapat dua buah pondok yang lengkap dengan tandas, telaga, tempat tidur dan dapur masak.

Pondok yang sebuah lagi itu, saya kira sebuah warung yang menjual makanan, rokok dan lain-lain.

Terdapat beberapa jalan rahsia untuk menyelamatkan diri jika diserbu oleh pihak berkuasa.

Waktu saya tiba, dua ekor ayam sedang berlaga. Saya mendapat tahu salah seekor dari ayam itu, adalah ayam sabung jaguh dari Kelantan yang datang khas untuk melawan ayam jaguh tempatan.

Orang yang bertaruh wang pun bukan sedikit jumlahnya. Kawasan hutan itu, bergegar dengan tempik sorak orang berjudi.

Sedih saya melihat ayam sabung tempatan kalah dengan jaguh ayam sabung dari Kelantan.

Tuan punya ayam sabung yang datang dari Kelantan itu kecil orangnya. Dia tidak mahu menyebut dirinya datang dari Kelantan. Dia megah, kalau disebut sebagai orang Melayu Pattani.

"Mana jaguhnya?" seorang lelaki muncul di tepi gelanggang.

Orangnya berbadan tegap, berkulit gelap dan memperkenalkan dirinya sebagai Agam sahaja. Semua orang berada di situ merenung ke arah Agam. Beberapa orang segera menghilangkan diri.

Mereka syak, Agam anggota polis yang datang menyamar sebagai penyabung ayam.

Dalam keadaan yang agak berkocak itu, Udin Tarzan muncul dari belakang warung. Mata Udin Tarzan tertumpu ke wajah saya.

"Apa kamu buat di sini Tamar?”, soalnya.

"Saja datang."

"Datuk kamu tahu kamu datang ke sini?”

"Tak tahu."

"Hum, kamu yang bawa orang yang bernama Agam ke sini?”

"Tidak, baru kenal di sini."

"Hummmm," keluh Udin Tarzan.

Saya kenal benar dengan Udin Tarzan yang berbadan tegap. Lengan dan pahanya nampak berulas-ulas. Jaguh gaduh dan kaki pukul.

Tetapi, dia pernah kecundang dengan Datuk dan akhirnya amat menghormati Datuk.

Patutlah saya jarang bersua dengannya. Rupa-rupanya Udin Tarzan sudah jadi pengawal keselamatan tempat sabung ayam, bisik batin saya. Din Tarzan terus memerhatikan gerak-geri si Agam.

Saya teringat secara tiba-tiba bagaimana Udin Tarzan mencabar Datuk di depan masjid Kampung Kota, sebaik sahaja Datuk keluar dari masjid setelah menunaikan sembahyang Zuhur.

Udin Tarzan terus menghulurkan tangan kanan tetapi kakinya cuba menyepak pangkal paha Datuk. Sebelum sepakan itu kena paha, Datuk undur setapak ke belakang.

"Dengar khabar awak orang tua handal, boleh saya cuba?" tanyanya.

"Saya tak pandai dan handal. Kau tahu, yang paling handal dan kuat ialah Allah, saya minta pertolongan dari-Nya," jelas Datuk.

"Saya anak Pulau Pangkor dari Sungai Pinang. Saya nak uji awak," Udin Tarzan terus mencabar.

"Tak usahlah," kata Datuk.

"Saya nak cuba," Udin Tarzan keluarkan golok panjang. Datuk jadi cemas. Datuk terus membongkok dan ambil sepotong kayu.

"Tak usahlah bergaduh, baik kau balik," Datuk terus memujuk.

"Orang tua penakut," Udin Tarzan terus mencabar.

"Baiklah, kau berhajat kau tetak saja kayu ini, kalau putus aku mengaku kalah," kata Datuk lalu menghulurkan kayu yang dipegangnya pada Udin Tarzan.

"Hiss...”, sindir Udin Tarzan dengan sekali gus dia menetak kayu yang dihulurkan oleh Datuk kepadanya.

Dengan sekali tetak kayu itu putus dua, bahagian hujung yang terputus itu melayang ke depan lalu memukul pangkal kemaluan Udin Tarzan.

Dia terpekik terlolong menahan kesakitan. Datuk segera merawatnya. Bila sakitnya hilang, dia segera berjabat tangan dengan Datuk.

"Saya tahu awak bukan orang tua sebarangan. Tua awak tua berisi. Belum pernah kayu yang ditetak datang pada orang yang menetaknya, bukan sekali dua saya menetak kayu yang dihulurkan orang, tetapi dengan awak saya terkena", kata Udin Tarzan.

"Kamu mesti belajar lagi", ujar Datuk sambil menggosok-gosok kepala Udin Tarzan.

Sejak itu, rasa hormatnya pada Datuk tidak terhingga. Kadang-kadang amat keterlaluan.

Bila dia menghormati Datuk, dengan sendirinya dia amat segan dengan saya. Dia selalu memikirkan yang Datuk telah mencurahkan bermacam-macam ilmu pada saya.

"Kamu dari mana?" Udin rapat pada Agam.

Apa yang saya fikirkan dalam kepala semuanya tumpas. Agam tersenyum sambil melurut kepala ayam sabungnya dengan manja.

"Aku dari Ulu Bernam. Dengar khabar ayam di sini jaguh-jaguh belaka, aku nak mencuba."

"Kamu mata gelap polis," tuduh Udin Tarzan.

"Tidak, kalau tak percaya sila periksa," jawab Agam.

Dia segera diperiksa oleh kakitangan Udin Tarzan. Mereka puas hati, Agam bukan hantu polis.

Udin Tarzan segera memberitahu ketuanya, (orang yang menjalankan judi sabung ayam haram) seorang lelaki keturunan Pakistan (emak Melayu, ayah Pakistan) yang berbadan tegap.

Dia hanya muncul sekali-kali untuk mengutip bayaran pada orang yang menggunakan gelanggangnya.

Orang yang menang kena bayar dan yang kalah pun kena bayar. Kalau membantah, Udin Tarzan akan bertindak.

Bila ketua Udin Tarzan puas hati dengan laporan yang diberi, Udin Tarzan pun mengumumkan yang gelanggang boleh digunakan.

Sebelum ayam sabung dilepaskan dalam kawasan gelanggang, Udin Tarzan minta tiga ringgit seorang dari orang yang mahu bersabung ayam.

Orang ramai mula bersorak, orang dari Kelantan mula melepaskan ayam sabungnya di gelanggang.

Agam masih berdiam diri. Orang dari Kelantan terpaksa mengambil ayamnya kembali.

Agam terus duduk di bucu gelanggang. Matanya renung setiap wajah yang ada di situ. Bila matanya bertentang dengan mata saya, dada saya terus berdebar.

"Aku rasa lain macam aje orang tua tu", bisik saya kepada Najib.

"Ya, aku pun macam tu. Matanya macam ada satu kuasa. Namanya pun ganjil. Mana ada orang nama Agam, kalau Adam tu adalah," Najib memberikan pendapatnya.

Saya tidak berani menentang mata Agam tetapi, saya merasa yakin kedatangan Agam di situ bukan untuk menyabung ayam.

Dia ada mempunyai niat yang lain. Apakah tujuannya yang sebenar, saya tidak dapat memberikan jawapan.

"Jangan-jangan dia penunggu paya yang menyerupai manusia", tercetus kata-kata itu dari Najib.

Saya segera menjuihkan bibir ke depan. Kemudian saya senyum sinis padanya. Najib segera menarik wajah masam. Dia kurang senang dengan tingkah laku saya.

"Kamu tak percaya dengan apa yang kamu tengok?”, soal Najib mendadak.

Saya terus gosok pangkal hidung beberapa kali. Sukar untuk memberikan jawapan. Silap jawab, boleh mengecilkan hati dan perasaannya.

"Kau tak percaya, Tamar?”, Najib minta kepastian.

"Susah aku nak cakap, Najib."

"Sama ada kau percaya atau tidak, itu hak kamu. Aku tak boleh paksa. Masing-masing ada pendirian. Aku harap pendirian kita yang berbeza, tak merosakkan hubungan kita."

"Aku setuju Najib, pendirian dan persahabatan memang tidak sama.”

"Ya, kau betul, Tamar."

Hati saya cukup lega. Najib terhindar dari rasa kecil hati. Saya yakin hubungan kami pasti terus erat.

Masing-masing bersedia bertolak ansur. Menghormati dan menghargai pendirian serta pendapat antara satu sama lain.

Saya menarik nafas lega dalam sinar matahari petang yang kian meredup.

WAJAH

Saya dongak ke langit, melihat gumpalan awan putih yang berarak menuju arah selatan.

Beberapa orang yang berada di bucu gelanggang menjeling ke arah Agam dengan penuh rasa curiga.

Saya lihat Agam tetap tenang, sesekali dia mengukir senyum sambil mengguris-guris tanah di depannya dengan ranting kayu.

"Mana ayam awak? Gelanggang tak boleh di biar lama-lama begini", Udin Tarzan bercekak pinggang depan Agam.

Tanpa membuang masa Agam terus toleh kiri dan toleh kanan.

"Tengok apa?”, suara Udin Tarzan makin keras dan garang.

"Heh, nanti orang bawa ayam datang.”

"Berapa lama saya nak tunggu?", Udin Tarzan genggam penumbuk.

Terus berlegar-legar di depan Agam. Saya segera renung wajah Najib dengan rasa cemas.

Bagaikan diarah oleh kuasa ghaib, serentak saya dan Najib beredar dari tepi gelanggang menuju ke pohon kundang condong.

Saya kira, berada dalam jarak jauh dari gelanggang paling selamat. Kalau terjadi sesuatu yang tidak diingini, boleh angkat kaki dengan segera.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 97/284

BACA: SBDJ Siri 96: Harimau Disangka Kucing
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon