Sabtu, Julai 13, 2019

SBDJ Siri 90: Ilmu Pukau Kucing


Loading...

Atas perintah Datuk, tingkap yang terdedah saya rapatkan. Guru silat, saya lihat terus menggeliat. Dedaun dan pepasir yang bertaburan atas lantai segera disapunya. Datuk nampak tenang tetapi, dahinya berkerut.

Toyol jadi-jadian

Bila rumah sudah bersih, Datuk segera ambil tiga biji bantal. Saya hanya melihat Datuk menyusun tiga bantal itu selari di ruang rumah dan letakkan bersetentangan dengan tulang bumbung.

Saya tidak tahu kenapa Datuk berbuat demikian? Kerja Datuk itu, macam kerja orang bodoh.

Kebuntuan dalam kepala saya segera berakhir, bila guru silat mengajukan pertanyaan pada Datuk:

“Kenapa bantal diletakkan macam tu?”

“Petua orang tua-tua.”

“Petua apa?”

“Petua menghalang syaitan dari menumpang tidur.”

“Banyak sangat guna petua. Kenapa tak gunakan ayat-ayat Quran untuk halau syaitan.”

“Kita berusaha mencari sesuatu yang baik. Kalau apa yang kita buat tidak bercanggah dengan hukum agama, apa salahnya kita gunakan. Kita gunakan kedua-duanya untuk kebaikan, ini lebih baik dan berkesan.”

“Betul juga cakap awak tu, kita mencari sesuatu yang baik,” suara guru silat lembut.

Datuk anggukkan kepala beberapa kali. Saya segera menggaru pipi kanan.

“Sekarang, awak dah tahu rahsianya,” Datuk terus menepuk belakang guru silat beberapa kali sambil ketawa.

Saya cuma tersenyum melihat keramahan dan kemesraan yang terjalin.

“Saya dah faham. Saya mahu belajar dari awak lagi,” sahut guru silat bila ketawa Datuk berhenti.

“Boleh, asalkan awak sabar.”

“Lebih dari sabar mahu saya buat, apa yang awak cakap semuanya nak saya patuhi.”

“Ini sudah cukup baik,” senyum Datuk kian melebar.

“Saya tetap baik untuk selama-lamanya,” tingkah guru silat.

Lagi sekali Datuk dan guru silat berbalas tampar-menampar bahu. Mereka ketawa dan melangkah serentak menuju ke ambang pintu.

Wajah keduanya, kelihatan tenang dan penuh keyakinan. Saya mengikuti dari belakang. Tugas merapatkan daun pintu dan menghunikannya adalah tanggungjawab saya.

Senang rasa hati saya bila tugas itu dapat saya laksanakan dengan sempurna.

“Berhati-hati sebelum memulakan langkah,” ujar Datuk sebaik saja sampai di anak tangga terakhir.

Sepasang matanya menatap wajah saya dan guru silat, penuh kelembutan. Saya anggukkan kepala tetapi, guru silat mempamerkan gigi dan gusi pada Datuk.

“Tamar.”

“Ya, tuk.”

“Mulakan melangkah dengan kaki kanan sambil membaca Bismillah, serahkan semuanya pada Allah.”

“Saya faham tuk.”

“Kamu ni, bila aku ingatkan, jawabnya faham. Bila disuruh buat kamu selalu terlupa.”

Saya segera menundukkan muka. Sindiran Datuk cukup tajam tetapi saya tidak terdaya untuk menafikan kebenaran dari kata-katanya itu.

Guru silat merenung ke arah saya sambil melemparkan senyum. Saya bertambah malu. Kulit muka terasa tebal.

“Orang muda memang selalu lupa,” secara mendadak guru silat bersuara.

Mungkin guru silat mahu memberikan kekuatan semangat pada saya.

“Perangai buruk macam tu, mesti dibuang,” balas Datuk.

“Betul juga cakap awak,” sahut guru silat, lalu menghulurkan kaki kanannya memijak tanah.

Kami pun meninggalkan kawasan rumah pusaka peninggalan orang tua guru silat.

Perjalanan menuju ke rumah si sakit di malam yang kian larut itu, membekalkan rasa bimbang dan cemas dalam hati saya.

Dengan pertolongan Allah yang Maha Besar dan Maha Kuasa, kami tidak menghadapi sebarang masalah. Tidak ada perkara yang tak diingini terjadi. Cuma sesekali, kami diganggu oleh bunyi suara harimau di kaki langit.

Suara ngauman harimau itu tidak mendatangkan rasa takut atau cemas. Datuk sudah pun memberikan kata-kata semangat.

Kata Datuk, harimau yang mengaum tidak akan menangkap manusia. Harimau juga tidak akan menyerang manusia, bila manusia berjalan tiga sederet waktu malam.

Sebagai manusia, saya tidak dapat menerima bulat-bulat cerita yang Datuk tuturkan. Hati kecil saya terus berdetik cemas, bila terdengar bunyi dahan yang bergeselan sama sendiri.

Suara dari geselan itu, ada kalanya memanjang dan ada kalanya pula pendek macam orang mengeluh. Bunyi geselan dahan itu terus ditingkah oleh suara monyet malam yang dikejutkan oleh sesuatu.

Suasana malam terasa amat menyeramkan. Kalau berjalan seorang diri, sudah pasti saya tidak sanggup melakukannya.

Saya tidak tahu, kenapa Datuk kali ini tidak mahu bercakap banyak. Kalau guru silat bertanya sesuatu, Datuk seperti keberatan untuk menjawabnya.

Datuk lebih kerap beristighfar, bila kaki atau tubuhnya terlanggar sesuatu. Perjalanan di larut malam itu berakhir di rumah si sakit.

PATUH

Beberapa kaki mahu sampai ke kaki tangga rumah si sakit, Datuk menyuruh kami membaca surah Al-Ikhlas tiga kali berturut-turut. Perintah itu kami patuhi.

“Biar aku yang ketuk pintu,” Datuk renung muka guru silat.

“Silakan,” sahut guru silat.

Datuk terus ketuk pintu rumah si sakit, tiga kali berturut-turut. Isteri si sakit buka pintu dan mempersilakan kami masuk.

Sebaik saja kami duduk berdepan dengan si sakit yang kelihatan tenang dan aman itu, secara tidak diduga bomoh tua pun sampai.

Tanpa memberi salam, ia terus berdiri di ambang pintu. Wajahnya kelihatan masam dan bengis.

Saya menarik nafas sambil menjeling ke arahnya. Tidak ada kata-kata yang terungkap dari mulut bomoh tua.

Hati saya menjadi cemas dan bimbang. Saya berdoa semoga tidak akan tercetus sebarang pertengkaran atau perkelahian.

“Apa khabar, sila duduk,” suara Datuk lembut.

“Tak payah,” jawab bomoh tua lalu memusingkan badan ke kanan. Isteri si sakit merenung muka guru silat.

“Maafkan kami, kalau kami tersilap,” guru silat bersuara.

“Saya juga macam tu,” sahut isteri si sakit.

“Tak payah,” cukup keras suara bomoh tua.

Bomoh tua segera memusingkan tubuhnya, memberikan belakang pada kami yang berada dalam rumah. Datuk tunduk merenung lantai, terkejut dengan sikap bomoh tua.

Perlahan-lahan bomoh tua melangkah, menuju ke muka pintu. Daun pintu sebelah kanannya ditumbuk dengan sekuat hati. Perbuatannya itu menimbulkan rasa marah pada guru silat.

“Biadab, kurang ajar,” kutuk guru silat dan bersedia untuk menerkam ke arah bomoh tua yang sedang menekan kiri kanan belikatnya dengan sepasang tangan.

“Biar saya ajar dia,” guru silat minta izin dari Datuk.

“Jangan, musuh jangan dicari.”

“Saya tahu tapi, si tua kutuk ni dah melampau.”

“Sabar dulu.”

“Hati saya tak boleh sabar lagi.”

“Kau mengucap dan kemudian bacalah Surah Al-Ikhlas, semoga Allah akan memberi kesabaran pada kamu.”

Guru silat menarik nafas panjang. Saya lihat mulutnya berkumat-kamit dan saya yakin, guru silat tersebut mematuhi apa yang diperintah oleh Datuk.

Semua biji mata yang berada dalam rumah tertumpu ke arah bomoh tua yang sedang memijak anak tangga. Dalam beberapa saat saja bomoh tua hilang ditelan kegelapan malam.

Semua yang ada dalam rumah berpandangan sama sendiri. Masing-masing mahu mendengar apa yang mahu dikatakan oleh Datuk.

Dalam keadaan yang agak kurang tenteram itu, saya melihat satu bungkusan melayang dari luar masuk ke rumah. Bungkusan itu tersadai atas lantai.

“Siapa pula yang baling kita dengan daun keladi,” isteri si sakit bersuara.

Wajahnya nampak cemas dan bersedia untuk mengambil bungkusan dari daun keladi untuk dicampak kembali keluar rumah.

“Jangan sentuh,” pekik Datuk.

“Kenapa?” sanggah guru silat.

“Tunggu dulu,” jawab Datuk tenang.

Tiba-tiba kami terhidu bau najis manusia. Saya yakin bau itu datangnya dari bungkusan daun keladi yang ada di depan kami.

“Awak ada tercium bau busuk?” soal Datuk.

“Ya,” sahut isteri si sakit.

“Bau najis tu datang dari bungkusan daun keladi, kalau ada sesiapa yang sentuh daun keladi itu, mungkin seluruh badannya berbau busuk sampai mati,” Datuk memberi penjelasan.

Saya kedutkan dahi, tidak sanggup rasanya menghadapi dugaan seperti ini.

Kenapa Datuk harus melalui pekerjaan yang sukat dan menyulitkan ini? Timbul pertanyaan dalam kepala saya.

Semuanya ini berpunca dari bomoh tua sial, kutuk batin saya sambil menggigit bibir.

“Ambilkan saya segenggam beras dan segelas air,” Datuk renung muka isteri si sakit.

Tanpa bersuara, isteri si sakit terus bangun ambil segenggam beras dan secawan air lalu menyerahkan pada Datuk.

Datuk rendamkan beras dalam cawan beberapa minit sambil telapak tangannya menutup permukaan cawan.

Semua orang yang berada dalam rumah menyaksikan asap nipis keluar dari celah jejari Datuk yang menutup permukaan cawan. Wajah Datuk nampak berpeluh. Sepasang biji matanya tertumpu ke arah bungkusan daun keladi.

“Curahkan air ini ke daun keladi,” kata Datuk.

“Sekarang? Tanya saya ragu-ragu. Datuk anggukkan kepala. Saya renung ke arah guru silat.

“Cepat, Tamar.”

“Biar saya yang buat,” guru silat mohon kebenaran.

“Siapa pun boleh tapi, mesti cepat jangan sampai asap yang kamu nampak hilang,” suara Datuk keras.

Guru silat segera menyentuh badan cawan. Air dan beras yang ada dalam cawan segera dicurahkan ke arah bungkusan daun keladi.

Sebaik saja air dan beras terkena daun keladi, bau busuk segera berakhir. Semua wajah dalam rumah tidak berkerut lagi.

Malah si sakit yang tadi menutup hidungnya dengan bantal, segera melemparkan bantal ke tepi dinding.

“Saya buang daun tu boleh tak?” tanya isteri si sakit.

“Biar saya yang buang,” Datuk segera bangun dan menjamah daun keladi.

"Sebenarnya daun keladi ni tak isi apa-apa,” kata Datuk lagi sambil membuka bungkusan daun keladi di depan kami.

“Jadi bau busuk datang dari mana?” soal si sakit.

“Daun keladi ini dijadikan syarat untuk mengirim bau najis. Biasanya hanya secalit najis saja yang dikenakan pada tulang daun keladi. Kemudian daun keladi tu dikirimkan melalui angin. Tujuannya untuk memalukan orang tertentu.”

“Siapa agaknya yang membuat kerja ni?” tanya isteri si sakit. Datuk gelengkan kepala. Saya tarik nafas dalam-dalam.

“Apa ilmu yang digunakan orang tu?” guru silat pula mengajukan pertanyaan pada Datuk.

Saya lihat Datuk termenung sejenak, macam ada sesuatu yang difikirkannya.

“Saya kurang arif tentang hal ini,” balas Datuk.

“Sikit pun awak tak tahu?” guru silat minta kepastian.

“Saya tak tahu. Biasanya orang yang menggunakan najis manusia untuk sesuatu tujuan diamalkan oleh orang yang menuntut ilmu pukau kucing.”

“Pukau kucing tu macam mana,” guru silat terus mendesak.

“Begini, orang yang gagal memukau penghuni rumah atau gagal mencuri sesuatu dari rumah yang dihajati akan meninggalkan najis sendiri di mana-mana bahagian rumah,” Datuk memberikan penjelasan.

Guru silat anggukkan kepala dua tiga kali dan Datuk melanjutkan kisahnya.

Menurut Datuk, kawasan rumah yang jadi sasaran ialah di bahagian bucu rumah yang menghala ke arah matahari jatuh. Tujuan berbuat demikian untuk memalukan penghuni rumah yang terlibat.

Sebab disebut pukau kucing kerana ilmu itu tidak akan menjadi pada penghuni rumah yang membela kucing terutama kucing jantan yang berjaga sepanjang hari. Tetapi, bila kucing itu tidur di luar rumah ilmu itu akan menjadi.

“Sekarang kita dah faham, agaknya orang yang membaling daun keladi tadi ada ilmu yang awak katakan itu,” isteri si sakit bersuara tenang. Datuk tersenyum.

Dua tiga kali ia menelan air liur. Badan saya mula terasa sejuk. Kokok ayam mula terdengar sayup-sayup. Embun jantan mula berjatuhan dari langit.

“Saya tak berani nak cakap. Mungkin cakap awak tu benar, mungkin tidak. Maklumlah ilmu jahat ni ada bermacam-macam,” suara Datuk merendah sambil memeluk tubuh menahan rasa dingin dari menguasai tubuhnya.

Guru silat terus bangun merapatkan daun pintu yang terdedah.

MENGUAP

Suara cengkerik kian hebat di luar, ditingkah dengan desiran angin malam yang bertiup lembut. Kokok ayam terus bersahut-sahutan.

Guru silat sudah dua tiga kali menguap. Kelopak mata saya terasa pedih dan berair. Rasa mengantuk bertambah berat.

Tetapi, setiap kali saya cuba merapatkan kelopak mata untuk tidur sambil duduk, saya terdengar suara si sakit seperti orang melepaskan nafas kepenatan yang amat sangat.

Rupanya suara si sakit itu dapat juga didengar oleh Datuk dan guru silat. Serentak mereka memandang ke arah si sakit.

Guru silat segera menggerakkan sepasang bulu keningnya. Ternyata ada sesuatu yang bermain dalam tempurung kepalanya.

“Ada apa-apa masalah, agaknya kamu susah nak bernafas?” tanpa bertangguh-tangguh guru silat mengajukan pertanyaan. Si sakit tersenyum sambil bersuara lembut.

“Tak ada apa-apa.”

“Hum,” guru silat seperti mengeluh sambil merenung ke arah saya dan Datuk.

Isteri si sakit segera bangun menuju ke dapur. Gegendang telinga saya menangkap bunyi sudu berlaga dengan cawan. Saya senyum sendirian.

Isteri si sakit sedang membancuh kopi. Sebentar lagi tekak kami pasti basah dan rasa mengantuk pasti tidak terasa lagi. Ramalan saya memang tepat, isteri si sakit meletakkan kopi dan kuih di depan kami.

“Minumlah buat hilang mengantuk,” katanya penuh sopan.

“Terima kasih,” ucap saya setelah isteri si sakit meletakkan cawan kopi di depan saya.

“Agaknya, ada rancangan malam ni?” guru silat renung muka Datuk.

“Tengok keadaan,” pendek saja jawapan dari Datuk.

“Dah jauh malam ni,” si sakit seperti merungut.

“Ya, dah dekat pukul satu,” sahut saya.

“Patutlah terasa sejuk,” tingkah guru silat.

Di luar desiran angin malam yang melanggar dedaun melahirkan suara dalam nada yang gemeresik.

Suara burung hantu dan kokok ayam bersama bunyi cengkerik berpadu menghiasi suasana malam yang kian tua.

Bagi mengurangkan rasa sejuk, saya terus menghirup air kopi dan menjamah goreng keledek yang masih panas.

“Kadang-kadang saya jadi bingung dengan perangai bomoh tua tu,” si sakit membuka rahsia.

Badannya kelihatan berpeluh. Buncit di perutnya kelihatan menurun dan urat-urat hijau yang timbul di permukaan perutnya turut berkurangan.

“Apa benda yang kau bingungkan?” celah Datuk.

“Bomoh tua tu suka marah-marah tak tentu fasal. Baik pagi, petang dan malam, bila datang terus marah-marah,” si sakit membuka rahsia.

“Pelik juga memikirkan perangainya,” guru silat bagaikan mengeluh.

“Siang tadi, ada dia datang?” Datuk mencungkil rahsia.

“Ada, petang tadi dia datang dan marahkan kami, ikut sedap mulutnya. Pedih hati kami yang mendengarnya,” rahsia yang dicari sudah pun terbongkar.

Isteri si sakit terus anggukkan kepala, mengiakan apa yang diucapkan oleh suaminya.

Air kopi terus saya hirup. Guru silat perlahan-lahan meraba pangkal hidungnya. Datuk masih merenung ke arah si sakit yang tidak dapat bergerak dengan bebas.

Bunyi dedaun yang berlaga sama sendiri, akibat dirempuh angin malam jelas kedengaran.

“Selain dari memaki hamun kamu berdua, apa lagi yang dikatanya pada kamu?” Datuk memecahkan suasana yang agak sepi menguasai ruang rumah.

Di wajah isteri si sakit kelihatan keresahan bagaikan mahu merahsiakan sesuatu dari Datuk.

“Apa katanya pada kamu?” ulang Datuk.

“Dia dah memutuskan, tidak mahu mengubati saya. Kalau ada apa-apa yang terjadi pada saya, dia tidak mahu bertanggungjawab,” kelopak mata si sakit terkebil-kebil.

“Semua alat-alat dan ramuan ubatnya habis dibawanya balik,” lanjut isteri si sakit dengan wajah hampa yang amat sangat.

“Segala mangkuk putih, gelas dan cawan digunakan habis dihempaskannya di tangga,” si sakit pula memberi penjelasan. Datuk menarik nafas panjang.

“Bila bomoh dah buat begitu, saya memang tidak yakin yang saya boleh baik dan hidup. Saya hanya menanti saat saja untuk mati,” si sakit melahirkan perasaan kecewa dan putus asa.

Sinar matanya yang tadi kelihatan bercahaya, kini menjadi pudar, begitu juga dengan isterinya.

Kedukaan dan kehampaan yang merajai sepasang hati suami isteri tergambar juga di wajah guru silat.

“Apa si sakit tak ada harapan nak hidup?” guru silat menentang wajah Datuk.

Saya lihat Datuk menggigit ibu jari kanan. Macam ada sesuatu yang difikirkannya.

“Aneh dan pelik perangainya,” Datuk seperti mengeluh.

“Apa yang pelik dan apa yang aneh?” soal guru silat. Datuk gelengkan kepala beberapa kali kemudian terus termenung panjang.

Macam-macam perkara yang buruk datang dalam tempurung kepala saya. Saya bayangkan kepayahan dan kesukaran yang bakal kami alami.

Di samping itu, bukanlah satu perkara yang mudah untuk mengembalikan keyakinan diri sendiri pada si sakit yang sudah putus asa.

“Bila bomoh tu dah lepas tangan, tak mahu ubat suami saya, apa suami saya boleh hidup?” pertanyaan yang tulus ikhlas dari isteri si sakit.

Datuk jegilkan biji mata lalu menatap wajah perempuan yang dalam keresahan itu.

“Kamu tahu nyawa manusia milik siapa?” tanya Datuk pada perempuan tersebut.

“Saya tahu, itu saya tahu.”

“Apa yang kamu tahu, cakap sekarang.”

“Nyawa atau roh manusia milik Allah.”

“Kalau dah tahu begitu, kenapa kamu risau.”

“Tapi dia mengubati suami saya.”

“Hiss kamu,” Datuk terus genggam penumbuk. Wajahnya jadi merah.

Saya dan guru silat berpandangan. Datuk terus bangun lalu membuka jendela. Badan saya terasa sejuk.

Dari jendela yang terdedah, saya melihat langit yang digantungi awan nipis yang lembut. Bintang kelihatan bertaburan di mana-mana. Suara pungguk kian jelas kedengaran. Datuk merapatkan daun tingkap rapat-rapat. Ia duduk di tempat asalnya.

Datuk memperkemaskan silanya. Dengan tenang ia menghirup air kopi. Tiba-tiba tanpa diduga seekor cicak jatuh di depannya.

Dan cicak itu tidak berusaha untuk melarikan diri. Ekornya terjungkit-jungkit beberapa kali ke arah Datuk.

Datuk tidak menghiraukannya tetapi, jari telunjuk Datuk memetik lantai tiga kali berturut-turut. Anehnya, cicak itu terus berbunyi dan akhirnya hilang.

“Kita minta sesuatu pada Allah, kita tidak minta bantuan dari bomoh dan dukun atau patung, kita tidak minta sesuatu dari manusia. Allah berkuasa atas segala-galanya, kerana digerakkan oleh Allah saya datang ke sini,” Datuk bagaikan memulakan satu ceramah pendek.

Saya mula resah, sesungguhnya saya tidak suka Datuk berbuat demikian. Saya sedar bila dia mula bercakap sesuatu yang ada hubungan dengan hukum agama pasti memakan masa yang agak panjang dan membosankan.

“Awak faham dengan apa yang saya cakapkan tadi?” cara mengejut Datuk menyoal isteri si sakit.

Isteri si sakit anggukkan kepala.

“Kalau dah faham, apa yang awak risaukan.”

“Bukan risau cuma saya bimbang.”

“Jangan risau dan bimbang, yakinlah pada kuasa Allah dan diri sendiri. Insya-Allah kita selamat,” Datuk memberikan secebis nasihat.

Isteri si sakit tunduk merenung lantai sambil mengerutkan dahi luasnya.

Semuanya tertunduk diam mendengar kata-kata yang diucapkan oleh Datuk. Mungkin pada pendapat dan fikiran mereka kata-kata Datuk itu memang benar dan tidak diragui.

Datuk bangun kembali lalu menuju ke arah tingkap yang terdedah dan terus berdiri di situ.

“Pedulikan bomoh tu,” kata Datuk.

“Tapi, bagaimana dengan saya, tak ada sesiapa yang mahu mengubati,” si sakit seperti merayu.

“Bukankah sudah saya minta pertolongan pada Allah,” Datuk terus sergah si sakit.

Lagi sekali mata si sakit terbeliak dan si sakit terus menarik nafas dalam-dalam dan akhirnya termenung panjang.

TINGKAP

Datuk yang berdiri dekat tingkap merenung ke arah kami. Angin malam yang menyerbu masuk ikut jendela menolak rambutnya.

Isteri si sakit sudah tidak mahu berkata apa-apa. Semuanya diserahkan pada keadaan. Kalau sudah ditakdirkan oleh Allah yang suaminya akan meninggal dunia cara begitu, ia tetap menerimanya dengan tabah.

“Kita disuruh berusaha dan berikhtiar dan sekarang kita harus berusaha,” ujar Datuk lembut.

Wajah si sakit dan isterinya segera berubah menjadi riang. Begitu juga dengan wajah guru silat kelihatan berseri-seri. Segaris senyum terpamer di kelopak bibirnya.

Datuk pun melangkah ke arah kami. Tiba-tiba langkahnya mati diganggu oleh bunyi dengungan yang amat kuat macam dengung kumbang.

“Jaga-jaga, ada benda masuk ikut tingkap,” jerit guru silat pada Datuk.

Bagaikan kilat, Datuk palingkan muka ke arah tingkap. Datuk merendahkan kepalanya dari dilanggar benda yang masuk ikut tingkap.

Bentuknya bulat sebesar kelapa gading dan mengeluarkan percikan cahaya. Benda bulat itu terus meluru ke arah si sakit.

Bunyi dengungan cukup kuat memekakkan anak telinga. Guru silat menutup kedua belah lubang telinganya dengan telapak tangan.

“Jaga, lindung suami kamu dengan tikar,” jerit Datuk dengan sekuat hati, bila ia melihat benda bulat itu berlegar di depan muka si sakit.

Kali ini bentuknya terus mengecil, bulat seperti ikan buntal. Isteri si sakit tergamam. Tidak tahu apa yang harus dilakukannya.

Melihat keadaan yang agak kelam-kabut itu, guru silat segera menerkam ke arah isteri si sakit.

Perempuan yang terkejut dan terkaku dengan keadaan yang dihadapinya terus ditolak oleh guru silat hingga jatuh tersungkur. Guru silat terus menarik tikar mengkuang yang di duduk oleh isteri si sakit.

Akibat ditarik secara mengejut dan kuar, isteri si sakit bergolek atas lantai macam buah mempelam yang terlepas dari tangkai lalu bergolek atas permukaan jalan raya.

Dalam keadaan yang cemas itu saya masih sempat tersenyum melihat telatah isteri si sakit yang melucukan itu.

“Serkup badan yang sakit,” Datuk mengeluarkan perintah.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 90/284

BACA: SBDJ Siri 89: Cawan Bergerak Sendiri
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon