Selasa, Januari 29, 2019

Legenda Mak Lampir


Legenda Misteri Mak Lampir yang berlaku di Sumatera Barat begitu terkenal di kalangan kita, mengisahkan seorang wanita yang penuh misteri dengan ketamakan dan haloba kuasa. Kerana kemaruk kuasa Mak Lampir sanggup melakukan apa sahaja demi mencapai cita-citanya.

Legenda Mak Lampir
Gambar hiasan.

Mengamalkan ilmu hitam dan menguasai sihir jahat antara yang menjadi strategi ampuh untuknya supaya kekal berkuasa.

Baling batu sembunyi tangan juga antara strategi yang menjadi mainan demi menghuru-harakan sebuah keamanan. Matlamatnya mudah, ingin berkuasa secara mutlak dan kekal abadi.

Untuk merealisasikan matlamatnya, Mak Lampir memilih pasukan jahat dengan bersekutu bersama jin dan syaitan.

Mak Lampir juga membina para pengikut yang taat setia secara membabi buta terdiri dari kalangan mereka-mereka yang berhati gelap dan sesat. Maka berlakulah pelbagai onar dan tipu muslihat untuk menghuru-harakan institusi masyarakat.

Pelbagai serangan berbentuk fitnah bercampur hasutan demi menyesatkan manusia supaya mereka tunduk menjadi pengikutnya.

Sedang Mak Lampir mabuk diulik kuasa muncul seorang wira, Kyai Ageng Prayogo yang akhirnya berjaya menewaskan Mak Lampir dan mengurungnya di dalam sebuah peti di bawah gunung yang diberi nama Gunung Merapi.

Legenda Mak Lampir

Ramai yang salah menduga bahawa Mak Lampir hanya legenda digunung merapi di jogjakarta, padahal Legenda Mak Lampir sendiri adalah sebuah cerita yang berasal dari gunung marapi di Kabupaten Agam Bukit Tinggi, Sumatera Barat dan kemudian diadaptasi di jawa kerana disana ada gunung merapi, namun banyak versi lain yang diragui kebenarannya kerana telah disesuaikan dengan daerah-daerah tertentu.

Legenda Mak Lampir ini juga sangat berkaitan dengan Legenda 7 Manusia Harimau yang juga berasal dari Sumatera Barat sebahagian Provinsi Bengkulu dan Lampung.

Masa muda Mak Lampir

Siti Lampir Maemunah merupakan seorang puteri dari kerajaan kuno iaitu Champa yang diambil dari bahasa Vietnam, Chiem Thanh, dengan erti kerajaan yang pernah menguasai daerah yang sekarang termasuk Vietnam Tengah dan Selatan antara abad ke 7 sampai tahun 1832.

Pada dasarnya, waktu dewasa Siti Lampir Maemunah ini adalah seorang gadis yang cantik, baik namun sangat pemalu seperti wanita pada umumnya.

Saat dewasa dia juga pernah merasakan jatuh cinta dengan seorang pemuda.

Sampai suatu hari Siti Lampir berjumpa dengan seorang pengembara yang dipanggil Datuk Panglima Kumbang, seorang bangsawan yang bergelar datuk.

Disebut datuk kerana dia adalah panglima dari pasukan alam kegelapan.

Saat itulah cerita pertama Siti Lampir jatuh cinta kepada seorang pemuda iaitu Datuk Panglima Kumbang yang tidak ada yang pasti siapa nama pemuda itu.

Namun, yang jelas pemuda itu juga diam-diam suka kepada Siti Lampir Maemunah walaupun tanpa pengetahuan sang puteri.

Kisah Cinta Mak Lampir

Walaupun mereka berdua saling suka, namun hubungan mereka tidak mendapat restu dari kedua orang tua Datuk Panglima Kumbang dan membuat sang puteri sakit hati.

Kerana sakit hati, maka sang puteri pergi bertapa ke Gunung Merapi.

Saat pertapaan tersebut, sang puteri bertemu dengan seorang mahaguru, yang banyak sekali memberi ilmu hingga sang puteri sakti mandraguna tanpa tandingan.

Puteri tersebut lalu mendapat sebutan Mak Lampir dari warga sekitar gunung yang ketakutan mendengar namanya.

Di sisi lain, walaupun tidak mendapat restu dari orang tua Datuk Panglima Kumbang, Mak Lampir terus mencari pujaan hatinya tersebut. Akan tetapi ia tidak pernah bertemu.

Hinggalah pada suatu hari, Mak Lampir dan Datuk Panglima Kumbang akhirnya bertemu, namun mereka bertemu dalam medan pertempuran. Dan sayangnya Datuk Panglima Kumbang tewas dalam perang tersebut.

Mak Lampir sangat menyesali kematiannya, terlebih ketika ia mengetahui jika Datuk Panglima Kumbang juga mencintainya.

Dia tidak rela orang yang sangat dicintainya mati, akhirnya Mak Lampir berusaha menghidupkan kembali Datuk Panglima Kumbang dengan cara mengikatkan jiwa Datuk Panglima Kumbang di bumi.

Awal Mula Peperangan Bangsa Ghaib

Kesaktian yang dimiliki Mak Lampir berjaya menghidupkan semula Datuk Panglima Kumbang, namun ilmu yang digunakan menyebabkan wajah Mak Lampir berubah menjadi buruk dan sangat menyeramkan.

Walaupun dengan wujud tersebut Mak Lampir berharap Datuk Panglima Kumbang tetap mencintai dan menerimanya dengan tulus.

Namun, yang terjadi adalah sebaliknya. Pengorbanan yang dilakukan oleh Mak Lampir tidak dihargai oleh Datuk Panglima Kumbang.

Pujaan hati Mak Lampir tersebut malah menganggap wanita yang telah menghidupkannya itu adalah syaitan dengan wajah buruknya dan sejak itu pertempuran ghaib terus terjadi, membuatkan ramai orang takut dengan Mak Lampir.

Cerita Lain Mak Lampir di Pulau Jawa

Disebutkan dalam kisah lain iaitu Mak Lampir yang sudah berumur ratusan tahun memilih pindah ke pulau jawa dengan tujuan untuk membuat ilmu yang dimilikinya semakin sempurna.

Di pulau Jawa dia bersemayam di Gunung Merapi dan mendirikan sebuah kerajaan ghaib yang sangat luas. Ia bersekutu dengan Iblis untuk mewujudkan harapannya.

Kerana hal tersebut Mak Lampir boleh hidup hingga ratusan tahun dan menjadi siluman. Ia tidak akan mati dan terus mengganggu manusia.

Walaupun legenda Mak Lampir memang sangat terkenal, tetapi itu hanyalah kisah rakyat dan tiada siapa yang mampu membuktikan kisahnya dengan jelas.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: tribunnews

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon