Friday, April 13, 2018

Sejarah Penciptaan Susu Kultur Yakult

Loading...

Anda pernah minum susu kultur? Sedap kan. Rasa susu ini memang disukai pelbagai lapisan masyarakat terutamanya oleh kanak-kanak tapi tahukah anda, kenapa susu ini diberi nama susu kultur? Siapa yang menciptanya? Bagaimana susu kultur dicipta?

Sejarah Penciptaan Susu Kultur Yakult

Dalam proses mencipta susu kultur, organisma halus dalam udara dan tidak dapat dilihat oleh mata kasar akan dicampurkan ke dalam susu.

Walaupun kuman dianggap sebagai unsur yang mendatangkan penyakit, tahukah anda ada beberapa versi kuman atau mikroorganisma ini membawa manfaat kepada kesihatan manusia.

Sejarah susu kultur

Sejarah Penciptaan Susu Kultur Yakult
Ilya Ilyich Metchnikoff.

Menyedari manfaat ini, seorang saintis Rusia, Ilya Ilyich Metchnikoff, memulakan kajian mengenai susu kultur sekitar tahun 1857.

Beliau mengemukan sebuah teori bahawa mikroorganisma baik mampu memanjangkan usia manusia.

Untuk membuktikan teori ini betul, Metchnikoff melakukan kajian terperinci lalu terhasillah sebuah tesis yang membuktikan teori mikrob asid laktik mampu memanjangkan usia manusia.

Tesis itu kemudiannya dibentangkan dalam persidangan perubatan sedunia dan seperti dijangka, penemuan itu dianggap mendahului zaman apabila majlis pemilih anugerah Nobel sepakat mengiktiraf penemuan ini.

Selepas penemuan itu, ramai saintis mula mengkaji sifat-sifat bakteria baik dan banyak tesis telah dihasilkan dengan pelbagai penemuan.

Pada peringkat permulaan, tiada seorang pun pernah terfikir untuk membiakkan bakteria-bakteria baik ini.

Namun akhirnya, ada beberapa orang saintis mula terfikir bagaimana cara untuk mengembangkan kebaikan kuman baik kepada tubuh manusia.

Mereka tahu cara terbaik untuk memasukkan bakteria baik ini dalam tubuh manusia adalah melalui makanan.

Malangnya, mereka belum menemui kaedah bagaimana cara memisahkan semua mikrob yang ada dalam asid laktik untuk mendapatkan mikrob yang kuat dan mampu menentang bakteria yang jahat.

Strain

Proses tapisan ini dalam bahasa saintifik disebut sebagai strain.

Proses ini memerlukan ketelitian dan kajian mendalam terutama pada sifat-sifat mikrob yang hendak dipilih, perlu kuat dan mampu hidup lama.

Jadi, usaha untuk memisahkan semua bakteria ini dan menapisnya memerlukan kajian yang teliti dan mendalam.

Dan inilah halangan besar yang sukar ditembusi saintis pada zaman tahun 1920an.

Dr. Minoru Shirota

Sejarah Penciptaan Susu Kultur Yakult
Dr. Minoru Shirota.

Kemudian, pada tahun 1930, difakulti perubatan Universiti Kyoto, Tokyo, Jepun, seorang doktor perubatan bernama Dr. Minoru Shirota bersungguh-sungguh menapis bakteria daripada Asid Laktik untuk mendapatkan strain yang kuat dan berguna pada tubuh manusia.

Tanpa sesiapa menyangka, Dr. Minoru berjaya menemui strain bakteria jenis Lactobacillus Casei.

Berita gembira itu disambut dengan semngat berkobar-kobar termasuklah bekas penyelia kajian ini bernama Profesor Kiyono.

Kehebatan penemuan Dr. Minoru ini memang sesuatu yang unggul dan tidak pernah berlaku di dunia sebelum ini.

Universiti Kyoto kemudiannya mendaftarkan strain yang baru ditemui itu sebagai Strain Shirota dengan nama penuh Lactobacillus Casei Strain Shirota.

Motivasi petani miskin

Persoalannya, kenapa Dr. Minoru Shirota begitu bersungguh-sungguh mendapatkan strain itu, sedangkan pengkaji sebelumnya, Profesor Kiyono pun masih belum berjaya mendapatkan strain Lactobacillus yang kuat sedangkan dia terlebih dahulu mengkaji Lactobacillus Casei?

Kesungguhan Dr. Minoru Shirota sebenarya banyak dimotivasikan oleh kisah tempat kelahirannya, Nagano,

Berdasarkan kepada fakta-fakta yang ditemui, Dr. Minoru Shirota dilahirkan disebuah kawasan yang kurang subur.

Disini, ramai petani miskin dengan hasil pertanian tidak menjadi dan mereka juga sering mendapat pelbagai penyakit.

Sejak kecil juga, Dr. Minoru Shirota selalu mendengar berita kematian ramai kanak-kanak yang mati akibat kuman Tifus dan Disentri.

Sebab itulah dia belajar bersungguh-sungguh untuk menjadi seorang doktor perubatan, untuk mengubati penyakit menular.

Ketika belajar disekolah perubatanlah, Dr. Minoru Shirota berjaya menemui punca penyakit iaitu mikro organisma atau kuman.

Berbekalkan semangat falsafah 'mencegah lebih baik daripada merawat', Dr. Minoru Shirota bersungguh-sungguh menjalankan kajian terhadap Lactobacillus Casei sehinggalah dia berjaya menemui strainnya sendiri.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Keajaiban Khasiat Susu Kambing

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon