Rabu, Mac 21, 2018

Bahagiakah Nikah Dulu Baru Bercinta?


Kita sering mendengar cakap-cakap ‘nikah dulu baru bercinta’ untuk menggambarkan bahawa hubungan yang ada ikatan sah lebih afdal berbanding bercinta bertahun lamanya, namun tidak berakhir di jenjang pelamin.

Bahagiakah Nikah Dulu Baru Bercinta?

Memang benar, mana-mana hubungan melibatkan lelaki dan wanita bukan mahram perlulah mempunyai batasan serta diikat dengan nikah jika ingin melangkaui batasan yang ditetapkan.

Pada zaman dahulu, mungkin terma nikah dahulu baru bercinta ini adalah perkara biasa, lebih-lebih lagi apabila ibu bapa mengurus dan menjodohkan anak mereka dengan pasangan yang dipilih, bukannya menerusi hubungan cinta.

Budaya tersebut bukanlah asing lagi dalam masyarakat kita, malah jika dilihat, trend drama kini juga sering memaparkan situasi bahawa kahwin secara terpaksa atau mengikut pilihan ibu bapa itu pasti akan berakhir dengan happy ending biarpun pada mulanya penuh dengan perasaan tidak suka, benci mahupun marah.

Kahwin secara terpaksa atau nikah dulu baru bercinta ini disebabkan pelbagai faktor, antaranya termasuk berkahwin dengan pilihan ibu bapa atau terdesak berkahwin dalam tempoh terdekat, namun tidak mempunyai pasangan.

Namun, pada era kini, masih adakah hubungan yang dibina berlandaskan perasaan sebagai sahabat atau orang yang tidak pernah dikenali, lalu menjadi pasangan suami isteri?

Adakah perkahwinan itu mendapat kebahagiaan seperti dalam drama atau sekadar hiburan semata-mata?

Relevankah nikah dulu baru bercinta dalam persepsi golongan belia dan apakah perkahwinan yang dibina itu mendatangkan kebahagiaan atau sebaliknya?

Tidak mahu buang masa

Pernah putus cinta suatu ketika dahulu menyebabkan perasaan ingin bercinta semakin kurang, sebaliknya mahu terus mempunyai komitmen iaitu mendirikan rumah tangga. Bukan menolak hubungan percintaan, namun difikirkan adalah lebih baik bernikah untuk hubungan lebih serius.

Bagi sesetengah orang, bercinta itu merugikan, lebih-lebih lagi apabila bercinta dalam tempoh lama, namun akhirnya tidak membuahkan apa-apa hasil iaitu mendirikan rumah tangga. Tidak salah jika ingin bercinta, namun adalah lebih baik jika bernikah terus.

Ada pasangan tiada perasaan sayang atau cinta ketika mula berkenalan, sebaliknya hanya merasakan wujud chemistry dengan suami apabila mempunyai hobi yang sama.

Nikah dulu baru bercinta sebenarnya memberikan peluang kepada setiap pasangan untuk terus mengenali diri masing-masing, sesuai dengan sifat dan sikap manusia yang sering berubah.

Nikah dulu baharu bercinta lebih ikhlas

Nikah dulu baru bercinta menanam sikap lebih ikhlas antara pasangan untuk mengenali hati budi masing-masing bagi melayari bahtera rumah tangga.

Konsep itu juga menunjukkan golongan muda mula tidak percaya atau enggan berada dalam hubungan cinta yang terlalu lama.

Menjalin hubungan cinta dalam tempoh lama namun tidak berkahwin memberi satu perasaan serta situasi tertekan kepada pasangan.

Tidak ada guna jika bercinta lama-lama tetapi berkahwin dengan orang lain atau lebih buruk, tidak berkahwin langsung.

Konsep nikah dulu baru bercinta bukan hanya untuk golongan pada masa dahulu sahaja, konsep itu juga boleh diguna pakai hari ini kerana daripada situ, mereka berpeluang mengenali pasangan dengan lebih jelas dan nyata, selain ikhlas menerima pasangan dengan hati dan minda terbuka.

Bercinta sebelum kahwin dalam tempoh lama akan memberi satu harapan kepada setiap pasangan dan jika berakhir di tengah jalan, sama ada pasangan itu boleh menghadapinya atau keadaan menjadi buruk.

Nikah dulu baru bercinta tidak boleh dilihat sebagai satu trend, sebaliknya kesan terhadap institusi perkahwinan hari ini. Lebih ramai mula menyedari hubungan selepas kahwin adalah lebih penting berbanding waktu bercinta.

Jika di negara Barat, pasangan kekasih tiada batasan, namun di Malaysia yang majoritinya adalah umat Islam, hubungan perlu ada batasan dan mengikut hukum agama supaya tidak terpesong dan terlanjur.

Sehubungan itu, konsep nikah dulu baru bercinta amat bagus. Apabila hubungan sudah dihalalkan, maka pasangan boleh mengenali dan menikmati kemanisan rumah tangga.

Perkahwinan dalam Islam adalah satu ibadah dan tanggungjawab yang perlu dipikul sebaik mungkin, tidak kira bercinta dulu sebelum nikah atau sebaliknya.

Jangan takut dengan komitmen

Apabila bercakap soal nikah, pasti timbul isu komitmen. Alam rumah tangga memerlukan komitmen tinggi kerana cara hidup mula berubah dan bakal berdepan dengan pelbagai cabaran serta dugaan.

Bagaimanapun, perasaan was-was itu hanya akan melemahkan diri, sebaliknya perlu berpegang kuat pada niat yang diingini.

Percayalah kepada perancangan Allah SWT. Perkahwinan adalah ketentuan tuhan biarpun pasangan mungkin hanya berkenalan dalam tempoh yang singkat dan tidak sempat bercinta seperti pasangan lain.

Tidak perlu bimbang mengenai komitmen apabila sudah berkahwin kerana rasa tanggungjawab itu secara automatik akan ada dalam diri kerana inginkan rumah tangga yang bahagia dan di jalan yang benar.

Bercinta dulu baru nikah atau nikah dulu baru bercinta adalah perkara sama, cuma situasi berbeza.

Apa yang paling penting, jangan terlalu terpengaruh dengan drama-drama yang memaparkan jalan cerita fairy tale.

Setiap perkahwinan mempunyai jalan cerita tersendiri dan apa yang pasti, setiap pasangan suami isteri menginginkan rumah tangga bahagia dan harmoni.

Perasaan sayang dan cinta boleh dipupuk, namun harus ingat pada niat yang kita impikan apabila bernikah.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: utusan

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon