Friday, January 19, 2018

Penyakit Necrophilia Perbuatan Hubungan Seksual Dengan Mayat

Necrophilia juga dipanggil Thanatophilia, adalah tarikan seksual atau perbuatan seks seseorang dengan melakukan hubungan seksual terhadap mayat. Daya tarikan diklasifikasikan sebagai paraphilia oleh Manual Diagnostik dan Statistik (DSM) Persatuan Psikiatri Amerika.

Apa Itu Necrophilia

Necrophilia adalah suatu kelainan seks dimana seseorang lebih memilih mayat sebagai rakan seksnya.

Mungkin kita berfikir bahawa penyakit Necrophilia hanya berlaku kepada lelaki sahaja, walhal sebenarnya wanita juga mengidap penyakit ini.

Namun, 90 peratus kes Necrophilia memang dihidapi oleh lelaki.

Penyebab Necrophilia adalah;
  • 68 peratus didorong oleh keinginan untuk tidak ditolak dalam melakukan hubungan seks;
  • 21 peratus didorong oleh keinginan untuk melakukan hubungan seks dengan kekasih lama;
  • 15 peratus didorong oleh tarikan seksual terhadap mayat;
  • 15 peratus didorong oleh keinginan untuk bersendirian atau untuk menghindar gangguan orang lain;
  • 11 peratus didorong oleh keinginan untuk mendapatkan semula harga diri yang dipandang rendah dengan 'menunjukkan' kekuasaan atas mayat.

Dari semua penyebab ini, ketidakpercayaan diri terhadap pasangan sangat mendominasi. 68 peratus dari kejadian Necrophilia adalah kerana pasangan tidak cukup percaya kepada diri sendiri untuk melakukan hubungan seks dengan pasangan secara normal, sehingga dia memilih mayat sebagai pasangan seks.

Ramainya lelaki yang mengalami ejakulasi awal, wajah yang tidak menarik serta ukuran alat kelamin yang terlalu kecil juga membuatkan mereka tidak percaya kepada diri sendiri dan mayat adalah mangsa terakhir yang tidak akan menyakit atau memalukan mereka.

3 Jenis Penyakit Necrophilia:
  1. Necrophilic homicide, penghidapnya perlu membunuh terlebih dahulu untuk mendapatkan mayat dan memperolehi kepuasan seksual.
  2. Regular necrophilia, penghidapnya hanya menggunakan mayat yang sudah mati untuk memperolehi kepuasan seksual.
  3. Necrophilic fantasy, penghidapnya berfantasi berhubungan seks dengan mayat, tetapi tidak melakukannya.

Penyakit Necrophilia boleh disembuhkan dengan rawatan piskopatologi dan terapi kognitif.

Di sisi lain, kurang percaya terhadap diri sendiri ketika melakukan hubungan seksual dengan pasangan adalah salah satu akar permasalahan penyakit Necrophilia.

Salah satu cara rawatan pesakit Necrophilia adalah dengan menasihati isteri atau pasangan untuk tidak mengkritik kelemahan atau kekurangannya.

Ini kerana sebarang kritikan akan menyebabkan trauma terhadap pasangan yang mendorong perbuatan Necrophilia.

Berdasarkan kajian terhadap 122 kes Necrophilia yang terjadi, sebahagian besar penderitanya termasuk dalam golongan kedua. Separuh daripada mereka bekerja di bilik mayat atau pengurusan pengebumian.

Seorang penggali kubur di Itali mengaku ghairah dan melakukan masturbasi setelah mengebumikan mayat gadis muda yang cantik dan untuk mencapai klimaks, dia akan menyetubuhi mayat gadis tersebut.

Perbuatan Necrophilia dilakukan setelah tiada lagi orang lain di kawasan perkuburan dan dalam pengakuannya, dia mengakui sudah bersetubuh dengan ratusan mayat yang dikebumikannya.

Dalam seminggu, dia akan melakukan seks dengan mayat sebanyak 4-5 kali dan pernah menghisap darah dan urin mayat wanita yang masih remaja.

Sejarah mencatatkan bahawa Necrophilia juga pernah terjadi di Mesir ribuan tahun lalu. Suami yang takut mayat isterinya dicabul akan menyimpan mayat isterinya di rumah sehingga membusuk.

Salah satu kisah Necrophilia yang menjadi legenda sehingga kini adalah Raja Herod yang membunuh isterinya, kemudian melakukan hubungan seks dengan mayatnya selama lebih dari 7 tahun.

Kejadian lain adalah kisah seorang wanita yang bertugas mengawet mayat di sebuah perusahaan pemakaman.

Dalam tempoh 4 bulan berkerja disitu, dia sudah melakukan hubungan seks dengan ramai mayat lelaki.

Dalam pengakuannya, dia mengakui tidak mendapat kepuasan ketika melakukan hubungan seks dari mana-mana lelaki kerana dia pernah di dera sebelum diperkosa seorang lelaki.

Ketika melakukan hubungan seks dengan mayat, dia boleh melakukannya tanpa perlu merasa takut, merasa lebih selamat dan tidak berasa terancam.

Supaya kemaluan mayat tegang ketika melakukan perbuatan tersebut, dia akan memasang benda keras di bawah kulit penis mayat.

Sekitar 60 peratus penderita Necrophilia menderita gangguan jiwa, bahkan 10 peratus diantaranya dikategorikan sebagai "orang gila".

Pekerjaan mereka juga biasanya berkaitan dengan pengurusan mayat.

Kajian moden yang dilakukan menunjukkan bahawa, beberapa pelaku Necrophilia cenderung memilih pasangan yang sudah mati setelah gagal memikat individu yang masih hidup.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: nadynadiarahmah

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon