Saturday, November 18, 2017

5 Salah Sangka Tentang Pulau Labuan

Loading...

Pulau Labuan yang terletak kira kira 10 kilometer (km) dari pantai barat Sabah kurang mendapat pendedahan di media dan kebanyakan pelancong dari luar negara yang tidak pernah ke Labuan menganggap ia sekadar pusat perdagangan luar pesisir dan bandar pelabuhan.

Dari sudut pelancongan, ia tidak sepopular pulau-pulau lain di Malaysia seperti Pulau Sipadan, Pulau Pinang, Pulau Pangkor, Pulau Tioman, Pulau Langkawi, Pulau Redang atau Pulau Perhentian.

Namun, pulau Labuan sebenarnya menawarkan pelbagai keistimewaan yang pasti menarik untuk dijadikan sebagai destinasi pelancongan anda yang seterusnya.

Mari kita kenali lima salah sangka orang ramai tentang labuan.

1. Tiada apa yang menarik

5 Salah Sangka Tentang Pulau Labuan

Sebenarnya, pantai di sepanjang Pantai Batu Manikar hingga ke Pantai Sungai Pagar/Miri yang terletak di Labuan pernah dianugerahkan ‘United Nation COBSEA Clean Beach Award’ pada tahun 2008 dan diisytiharkan sebagai ‘101 The Most Beautiful Beaches In South East Asia’ pada tahun 2015.

Kepulauan Labuan juga terkenal sebagai destinasi aktiviti menyelam ‘scuba’ dan ‘snorkeling’.

Terdapat beberapa buah pusat menyelam bertaraf antarabangsa yang ditadbir oleh Jabatan Taman Laut Labuan.

Selain itu, terdapat tapak selaman kapal karam yang terbaik di Asia seperti ‘Australian Wreck’, ‘American Wreck’, ‘Cement Wreck’ dan ‘Blue Water Wreck’.

Pelancong juga boleh melawat Muzium Marin Labuan yang mempamerkan replika dan rangka hidupan laut selain dari akuarium yang menyimpan pelbagai khazanah hidupan laut.

2. Hanya ada bangunan moden

5 Salah Sangka Tentang Pulau Labuan

Sebenarnya, Labuan memiliki pelbagai khazanah lama seperti Muzium ‘Chimney’ yang mempamerkan sejarah zaman perlombongan Labuan di Tanjung Kubong.

Menara ‘Chimney’ yang menjadi identitinya dibina dengan 23,000 biji batu bata merah yang diimport dari England.

Selain itu, taman peringatan tentang Perang Dunia Kedua boleh dilihat di ‘Surrender Point’ dan Taman Damai atau ‘Peace Park’ berhampiran Pantai Layang-Layangan.

Manakala, ‘War Memorial’ pula terletak di Tanjung Batu di bawah seliaan ‘Commonwealth War Grave Commission’ (CWGC) untuk memperingati 3,908 orang tentera yang telah terkorban.

3. Tiada tarikan flora fauna

5 Salah Sangka Tentang Pulau Labuan

Sebenarnya, di Labuan terdapat Taman Burung dengan kubah sangkar gergasi kembar tiga terletak berhampiran Tanjung Kubong.

Taman tersebut menyimpan hampir 580 spesis burung sama ada di dalam kurungan atau bebas berterbangan di dalam sangkar gergasi tersebut.

Selain itu, Taman Botanikal Labuan yang dibina pada 1852 pula pernah dijadikan kediaman rasmi Gabenor Labuan dan menjadi kunjungan kerabat diraja British seperti King Edward VII (Prince of Wales) pada tahun 1922.

4. Orang Labuan bertutur dialek Sabah

Sebenarnya, majoriti penduduk Labuan adalah bangsa Melayu berketurunan Kadayan Brunei. Mereka beragama Islam dan bertutur Bahasa Melayu dialek Kadayan Brunei.

5. Sukar untuk dikunjungi

5 Salah Sangka Tentang Pulau Labuan

Sebenarnya, penerbangan ke Lapangan Terbang Labuan adalah sekerap empat kali sehari iaitu dari Kuala Lumpur, Miri dan Kota Kinabalu.

Selain itu, perkhidmatan feri ekspres sebanyak tiga kali sehari disediakan dari Terminal Feri Serasa di Muara, Brunei Darussalam ke Terminal Feri Penumpang Antarabangsa Labuan atau perkhidmatan bot ekspres dua kali sehari dari Sabah melalui Kota Kinabalu, Lawas, Sipitang dan Limbang di Sarawak serta bot ekspres dari Menumbok, Sabah.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: 9 Tempat Menarik Pulau Labuan Untuk Dikunjungi

sumber: mstar

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon