Saturday, September 16, 2017

Sejarah Feminisme, Tuntutan Hak Sama Rata Antara Lelaki Dan Wanita

Loading...

Feminisme adalah gerakan yang memperjuangkan kesetaraan jender (gender) yang membezakan antara kategori sex dan gender.

Sejarah Feminisme

Sex itu bersifat given, terberi, kudrat, tidak dapat diubah, seperti wanita memiliki rahim, haid dan lainnya, sedangkan gender merupakan konstruksi sosial, politik dan budaya terhadap wanita.

Pendek kata, jika sex adalah perbezaan alamiah antara lelaki dan wanita, jender perbezaan yang tidak alamiah melalui proses sosial dan kultural panjang yang cenderung mensubordinasikan dan menindas kaum wanita.

Sejarah Feminisme

Feminisme sebagai falsafah dan gerakan Era Pencerahan di Eropah yang dipelopori oleh Lady Mary Wortley Montagu dan Marquis de Condorcet.

Setelah Revolusi Amerika 1776 dan Revolusi Prancis pada 1792, berkembang pemikiran bahawa posisi wanita kurang bertuah berbanding lelaki dalam realiti sosial.

Ketika itu, wanita, sama ada dari golongan atasan, menengah ataupun bawahan, tidak memiliki hak-hak seperti lelaki untuk mendapat pendidikan, politik, harta dan pekerjaan.

Oleh kerana itulah, kedudukan wanita tidaklah sama dengan lelaki dalam undang-undang.

Gelombang Pertama

Pada tahun 1785, kumpulan wanita pertama ditubuhkan di Middelburg, sebuah bandar di selatan Belanda.

Kata feminisme dicetuskan pertama kali oleh aktivis sosialis, Charles Fourier pada tahun 1837.

Gerakan yang berpusat di Eropah ini kemudiannya berpindah ke Amerika Syarikat dan berkembang pesat sejak publikasi buku John Stuart Mill, "Wanita sebagai Subjek" (The Subjection of Women) pada tahun (1869).

Perjuangan mereka menandakan kelahiran feminisme Gelombang Pertama.

Pada awalnya gerakan Feminisme ditujukan untuk mengakhiri kebebasan perempuan.

Secara umumnya, kaum wanita (feminin) merasa dipinggirkan dalam semua bidang dan hanya dibelakang lelaki (maskulin) dalam bidang sosial, pekerjaan, pendidikan dan politik khususnya - terutama dalam masyarakat yang bersifat patriarki.

Dalam masyarakat tradisional yang berorientasikan agraris, lelaki cenderung ditempatkan di hadapan, di luar rumah, sementara wanita sekadar di dalam rumah.

Situasi ini mula mengalami perubahan ketika datangnya era Liberalisme di Eropah dan terjadinya Revolusi Perancis di abad ke-XVIII yang merambah ke Amerika Syarikat dan ke seluruh dunia.

Adanya fundamentalisme agama yang melakukan penindasan terhadap kaum wanita memburukkan lagi keadaan.

Di dalam lingkungan agama Kristian terjadi tindakan dan khutbah-khutbah yang menunjang perkara ini jika dilihat dari banyaknya gereja menolak pendeta wanita dan beberapa jabatan "tua" hanya dapat dijawat oleh lelaki.

Pergerakan di Eropah untuk "menaikkan darjat wanita" disusuli oleh Amerika Syarikat ketika terjadi revolusi sosial dan politik.

Pada tahun 1792 Mary Wollstonecraft menulis karya berjudul "Mempertahankan Hak-hak Wanita" (Vindication of the Right of Woman) yang mengandungi prinsip-prinsip feminisme asas yang digunakan di kemudian hari.

Pada tahun 1830-1840, seiring dengan pembenterasan hamba abdi, hak-hak kaum wanita mula diperhatikan dengan adanya pembaikan dalam jam bekerja dan gaji, diberi kesempatan mendapatkan pendidikan, serta hak mengundi.

Gelombang Kedua

Menjelang abad 19, feminisme lahir menjadi gerakan yang mendapat perhatian dari golongan wanita kulit putih di Eropah.

Wanita di negara-negara penjajah Eropah memperjuangkan apa yang mereka sebut sebagai persatuan (wanita) universal (universal sisterhood).

Pada tahun 1960, dengan munculnya negara-negara baru, wanita mula mendapat hak sebagai pengundi dan berkecimpung dalam dunia politik negara diikut hak suara dalam parlimen.

Gelombang kedua ini dipelopori oleh feminis Perancis seperti Helene Cixous (seorang Yahudi kelahiran Aljazair yang kemudian menetap di Perancis) dan Julia Kristeva (seorang warga Bulgaria yang kemudian menetap di Perancis) bersama dengan kelahiran dekonstruksionis, Derrida.

Dalam The Laugh of the Medusa, Helene Cixous mengkritik logosentrisme yang banyak didominasi oleh nilai-nilai maskulin.

Akan tetapi perlu kita ketahui bahawa semangat gerakan feminisme ini sebenarnya tidak hanya dimonopoli oleh pemikir barat.

Semangat feminisme sebenarnya sudah ada secara fitrah di setiap negara dimana terjadi ketidakadilan terhadap wanita.

Kita boleh mengambil banyak contoh dimana gerakan perjuangan terhadap hak-hak wanita terjadi di banyak negara.

Di timur tengah misalnya, Mesir dengan tokoh-tokohnya yang sangat terkenal bermula dari Muhammad Abduh, Qosim Amin, Nawal Sa’dawi.

Di Morocco ada Fatimah Mernissi, malah di Indonesia ramai tokoh pejuang hak wanita seperti R.A. Kartini, Cut Nyak Dien, dan sebagainya.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Apa Sebenarnya Maksud Liberal?

sumber: hanifmaimun

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon