Saturday, August 26, 2017

Tahukah Anda Kota London Sangat Menjijikkan Suatu Ketika Dahulu?

Kalau kita tengok filem-filem barat tentang tokoh-tokoh atau peristiwa tertentu pada kurun ke 15 sehingga 19, kita pasti dihidangkan dengan pandangan kehidupan hebat golongan-golongan bangsawan, orang kaya serta royalty yang memukau.

THE GREAT STINKS

Contohnya, filem-filem tentang kehidupan Ratu Elizabeth pertama (Ratu Lizzy), Raja Phillipe dan Marie Antoinette, Ratu Victoria dan banyak lagi.

Lihat sahaja pakaian mereka yang berwarna-warni penuh dengan lacees dan labuci serta aksesori yang dibuat indah gemerlapan, dengan rambut-rambut palsu pelbagai warna, seluar dan kot dari satin, sutera dan baldu, kasut bertumit tinggi dan sebagainya.

Lihat juga senibina istana-istana contohnya Versailles dan Buckingham Palace serta barisan demi barisan kedai-kedai serba aneka di kotaraya-kotaraya seperti Paris dan London.

Anda pasti kagum dan terfikir, hebat sungguh bangsa barat dan ketamadunan mereka bukan?

Anda pasti tertanya-tanya mengapa keadaan seperti itu tidak wujud dalam tamadun Melayu. Yang ada hanya istana-istana kayu yang mudah reput, kedai-kedai dari buluh beratap rumbia dan jalan-jalan denai yang becak serta berlopak, serta penjaja-penjaja yang duduk bersila atas tanah.

Pakaian pula hanya sehelai sepinggang, ada yang berkemban dan digambarkan lusuh, compang camping dengan warna yang hampir sama bagi semua orang yakni earth tone, hitam dan putih.

Tiada sistem peparitan dan tali air serta tiada pusat-pusat ilmu dan membeli belah seperti di barat.

Well guess what, you are wrong! Minda anda telah terprogram dengan filem-filem sebegini yang banyak propa dari betul.

Keadaan sebenar adalah jauh panggang dari api. Tahukah anda bagaimana keadaan london pada zaman Ratu Lizzy pertama?

Disebut sendiri oleh sejarahwan Inggeris bahawa seluruh jalan-jalan di London penuh dengan tahi dan kencing manusia serta najis haiwan dan sampah sarap.

Dianggarkan bahawa pengumpulan najis-najis serta sampah sarap ini adalah seberat 60 tan! Setiap hari akan ada budak-budak pemungut najis menggunakan penyodok untuk mengangkut najis-najis ini ke Sungai Themes.

Pada zaman itu adalah perkara biasa bagi seseorang yang tinggal di tingkat atas rumah kedai untuk membuang air besar melalui tingkap yang mnghadap ke jalan.

Bagi yang lebih sopan mereka akan membuang air besar di dalam baldi dulu sebelum mencampakkan ke jalan!

Semua najis dan sampah akan dibuang di tengah jalan dan pada zaman inilah kasut tumit tinggi dicipta untuk mengelakkan kaki dari tenggelam dalam taik!

Jadi di mana sistem perparitannya? Sungai Themes itulah parit, itulah sumber air.

Dilaporkan bahawa Sungai Themes telah terlalu tercemar hinggakan tidak ada orang yang berani minum airnya untuk beberapa ratus tahun.

Pepatah inggeris ada menyebut ‘from breast to the beer bottle’ yang bermaksud, sehinggakan bayi pun minum beer sebab tiada sumber air selamat untuk diminum.

Pada zaman Sir Francis Light dan Stamford Raffles datang ke alam melayu, keadaan mungkin tidak sekotor itu namun amalan membuang sisa kumbahan ke sungai masih berterusan dan amalan tidak mandi untuk beberapa bulan malah tahun juga adalah perkara biasa.

Di Paris pula pada zaman Napoleon dan Marie Antoinette keadaan bandar Paris sama macam London hinggakan sejarahwan mengatakan bahawa ‘Paris was the foulest and smelliest cities in Europe’. Jadi, anda bayangkanlah.

Tahi mereka merata-rata. Mungkin kedengaran silly bukan, tapi inilah kenyataannya. Bangsa yang sebahagian dari kita banggakan sebagai bertamadun dan maju hidup hanyalah indah khabar dari rupa.

Sebab itulah Paris terkenal dengan pembuatan minyak-minyak wanginya sebab hendak menutup bau taik yang melekat pada badan mereka!

Amalan berak merata adalah lumrah bagi warga Paris dan kota-kota besar yang lain baik dari golongan bangsawan, orang biasa hinggakan golongan diraja!

Istana Versailles yang dianggap sebagai antara yang tercantik, terbesar dan terhebat di eropah pada zaman itu juga indah khabar dari rupa.

Istana ini memang penuh dengan perhiasan serta perabot-perabot yang mahal-mahal dan cantik malah bertatah emas dan permata, namun menurut sejarahwan, istana ini juga mendapat gelaran sebagai ‘kubang tahi’ atau cesspool.

Ramai delegasi-delegasi dari luar perancis yang bertandang ke istana tersebut tidak tahan dengan bau busuk dan kekotoran dalam istana itu.

Digambarkan bahawa oleh kerana istana ini terlalu besar dan jumlah bilik air adalah sedikit maka dayang dan pekerja istana malah tetamu-tetamu diraja terpaksa ‘melepaskan pelaburan mereka’ di tepi-tepi tingkap, belakang pintu, disebalik langsir serta di sekitar koridor istana dan bawah tangga!

Sama ada lelaki atau perempuan, datuk or datin, tengku or tengku putri, Tun or Toh Puan, semuanya akan buang air besar dan kecil’ di merata-rata tempat bagaikan haiwan.

Saya pernah terbaca bahawa ada seorang bagsawan wanita yang membuang air besar sambil berjalan tanpa membuka pakaiannya. kerana pada zaman itu semua wanita bangsawan memakai kain kembang yang besar jadi tiada siapa yang perasan bahawa dia sedang membuang air besar.

Najisnya terpaksa dibersihkan oleh orang suruhannya.

Seperti orang Inggeris, orang Perancis juga tidak suka mandi, cuma Marie Antoinette sahaja yang mandi agak kerap yakni 2 minggu sekali dan dia mandi dengan pakaian penuh. Gigi mereka juga reput dan hitam sebab banyak makan gula dan tidak menggosok gosok gigi.

Ratu Lizzy contohnya mempunyai gigi yang hitam sepenuhnya hinggakan rakyatnya ingat itu adalah satu trend baru yang harus diikuti.

Rakyat England juga mengikut kebiasaan Ratu Lizzy yang suka menyapu kapur pada seluruh muka untuk menutup kulitnya yang berkedut dan rosak.

Sistem peparitan di England hanya wujud pada abad ke 19 yakni sekitar tahun 1850-an tepat dengan zaman kemasukan british ke tanah melayu itupun sebab peristiwa THE GREAT STINKS.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

1 comments so far

Teruknya.. tapi yang penting mereka belajar dari kesilapan..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon