Friday, July 07, 2017

Hikmah Larangan Memelihara Anjing Dalam Islam

Loading...

Di sebalik hukum larangan makruh memelihara anjing selain daripada digunakan untuk memburu dan menjaga harta, ada hikmah yang syariat letakkan untuk menjaga kebajikan manusia.

Anjing

Ini disebut oleh al-Allamah Syeikh Prof. Yusuf al-Qaradhawi dalam bukunya al-Halal wa al-Haram fi al-Islam yang telah kami terjemahkan dibawah.

***

Kita akan menemui di tempat kita, ada segolongan manusia yang berkiblatkan ke arah Barat, menganggap bahawa orang-orang Barat itu mempunyai tabiat yang lembut, di samping sifat perikemanusiaannya yang tinggi sering kali mempunyai sifat belas kasihan ke atas setiap binatang yang hidup lalu mereka menuduh sikap orang Islam yang menyuruh berhati-hati terhadap binatang yang comel, jinak dan dipercayai ini!

Maka kepada orang-orang seperti inilah ditujukan makalah ilmiah yang bernilai ini, yang ditulis oleh seorang Profesor Spesialis Jerman dalam sebuah majalah Jerman.

Dalam makalah itu, ia telah menunjukkan dengan jelas tentang bahaya memelihara anjing di dalam rumah atau mendekatkan diri kepadanya, katanya:

Sesungguhnya semakin bertambah bilangan manusia yang gemar memelihara anjing akhir-akhir ini dan menarik perhatian perhatian kita untuk mengingatkan pendapat umum tentang bahaya yang timbul disebabkan binatang tersebut.

Antara permasalahannya bukan hanya terbatas pada pemeliharaannya semata-mata, malah merangkumi kepada kesukaan bermain-main dengan anjing, menciumnya dan membenarkannya menjilat tangan dan kaki anak-anak kecil serta orang dewasa.

Ada juga yang membiarkannya menjilat lebih-lebihan makanan dalam pinggan mangkuk yang digunakan sebagai tempat simpanan makanan dan minuman manusia.

Meskipun semua yang disebutkan dianggap jijik dan buruk dalam pandangan mata manusia dan tidak akan diterima dengan baik.

Ianya pula bertentangan dengan kaedah kesihatan dan kebersihan, namun kita masih menutup sebelah mata terhadapnya kerana ia tidak selari dengan pembicaraan kita dalam makalah ilmiah ini.

Hal-hal sebegini sengaja ditinggalkan untuk dinilai oleh pendidikan moral dan pembentukan jiwa untuk menghukumnya.

Dari segi pandangan kedoktoran, sangat penting sekali dalam perbahasan ini kerana bahaya yang mengancam kesihatan manusia dan kehidupannya disebabkan pemeliharaan anjing dan bermain-main dengannya bukanlah lagi suatu masalah yang boleh diabaikan.

Oleh kerana manusia yang degil dan sanggup berbelanja mahal untuk memelihara anjing ternyata binatang tersebut mempunyai kuman yang berbahaya dan boleh mencetuskan penyakit kronik yang berpanjangan, malah ada yang menemui ajal gara-gara penyakit tersebut.

Cacing pita pada anjing mudah berjangkit dan dinamakan kuman pita anjing yang kerap menjangkiti manusia dalam bentuk bisul.

Ianya juga boleh berjangkit kepada binatang ternakan khususnya pada babi. Akan tetapi, kuman ini cukup aktif pada badan anjing liar dan serigala. Ianya amat jarang menjangkiti kucing dan cacing pita ini berbeza sekali dengan cacing yang lain kerana sifatnya sangat halus sekali sehingga hampir-hampir tidak kelihatan dan dikenali melainkan sejak akhir-akhir ini.

Seterusnya, Dr. Gerrard Fantestimer berkata, pertumbuhan cacing pita anjing ini mempunyai keanehan tersendiri dalam dunia haiwan.

Daripada satu telurnya sahaja boleh tumbuh beberapa cacing pita lain yang menjadikannya bisul lantas ianya menjadi sempurna dan cukup subur dalam usus anjing.

Kesannya pada tubuh manusia dan binatang lain tidak sama selain tumbuhnya bisul dan nanah yang baru, berlainan sekali seperti yang sudah diketahui pada tubuh anjing.

Jangkitan cacing pita ini pada binatang ternakan tidak sampai membesar hingga lebih daripada bentuknya kecuali sangat jarang sekali.

Kesan pada tubuh manusia pula boleh sampai ke bentuk genggaman tangan atau sampai membesar kepala kanak-kanak yang dipenuhi cairan kekuningan yang beratnya kira-kira sepuluh hingga dua puluh pound.

Kuman ini selalunya menjangkiti manusia pada organ hatinya dan ianya kelihatan dalam pelbagai rupa yang tidak sama.

Akan tetapi, cacing pita ini selalunya berpindah ke paru-paru, limpa, buah pinggang, anggota-anggota yang lain dan tengkorak.

Ianya selalu berubah bentuk dan keadaan sehingga sukar dianalisa dan mengelirukan doktor pakar sehinggalah ianya berjaya dikesan baru-baru ini.

Bagaimanapun, keadaan kuman ini tetap merupakan bahaya dan ancaman kepada kesihatan seseorang.

Lebih malang lagi, sehingga kini masih tidak ada lagi cara dan penawar untuk mencegah kuman ini dari menjangkiti manusia dalam dunia yang serba canggih dan moden ini.

Dari segi ilmu kedoktoran pada akhir-akhir ini, tubuh manusia itu akan mengeluarkan cecair atau seumpama dengannya dalam keadaan tubuh menderita kesakitan lalu bahan-bahan itulah yang berfungsi melawan kuman-kuman tersebut dengan membunuh kuman yang meracuni tubuh itu.

Apa yang sangat mendukacitakan, matinya cacing pita tersebut tidak meninggalkan kesan sama sekali pada tubuh itu ataupun menunjukkan bahaya yang luar biasa.

Sebagaimana kebiasaannya dengan penyakit lain, lebih-lebih lagi ianya terhalang dengan ubat-ubatan kimia yang tidak menghasilkan sebarang faedah.

Orang yang ditimpa penyakit ini seringkali mendapatkan ubat dengan cara pembedahan namun pesakit tetap menderita tanpa penawar yang sempurna.

Prof. Dr. Novaller, pakar bedah Jerman ke atas mayat-mayat manusia yang ditimpa penyakit bisul-bisul kuman pita anjing tersebut mengatakan bahawa orang yang terkena penyakit ini di Jerman tidak kurang dari 1% bilangan penduduknya.

Negara yang paling banyak ditimpa penyakit ini ialah di bahagian Skandanavia, tenggara Australia. Manakala di daerah Frizledz Belanda, dijadikan anjing-anjing untuk menarik perhatian dan penderitaan manusia disebabkan kuman tersebut tidak kurang 12%, sedangkan penyakit yang melanda Irlandia dinisbahkan 43 orang daripada seorang yang terkena p;enyakit ini.

Jika dikira kerugian yang terpaksa ditanggung gara-gara kuman tersebut, sesungguhnya tidak ada seorang pun yang membantah jika dihapuskan semua anjing-anjing di dunia ini demi mencapai kestabilan kesihatan masyarakat di seluruh dunia.

Usaha yang terbaik untuk membanteras wabak ini ialah menumpukan tanggungjawab kita untuk mengekang kuman ini dan membiarkan pada anjing sahaja.

Akan tetapi jika difikirkan ianya sia-sia sahaja kerana hakikatnya kita tidak mampu mencegah orang daripada memelihara binatang tersebut.

Lantaran itu, jangan lupa mengubati anjing-anjing yang sudah terkena penyakit ini dengan cara pengubatan yang perlu dalam hal sedemikian iaitu dengan melenyapkan kuman tersebut yang ada pada tubuhnya dan membuat pemeriksaan pada anjing itu dari semasa ke semasa terutamanya anjing pengembala ternakan dan anjing penjaga rumah.

Manusia juga boleh menjaga kesihatannya dengan menjauhkan diri daripada bermain-main dengan anjing dan berhenti memeliharanya.

Kanak-kanak hendaklah melakukan perkara yang sama dengan menjauhkan diri daripada sebarang aktiviti dengan anjing.

Jangan biarkan anjing menjilat pinggan mangkuk yang biasanya dipakai oleh manusia. Semua pihak harus memainkan peranan dalam mengatasi virus yang dibawa oleh anjing ini demi kesejahteraan dalam kehidupan seharian.

Secara umumnya, kita hendaklah mengambil berat dalam hal mengelakkan anjing dari tempat yang ada hubung kait dengan makanan atau minuman.

Jangan biarkan anjing dibawa masuk ke tempat-tempat jualan makanan basah, pasar-pasar umum, di restoran dan sebagainya. Sekian, dari nukilan majalah Jerman Kosinos.

***

Sekarang jelaslah kepada kita mengapa Nabi SAW melarang bermain dengan anjing dan memeliharanya tanpa sebarang tujuan.

Peringatan yang dijelaskan oleh Baginda SAW jelas menunjukkan betapa pekanya Nabi SAW terhadap kesihatan umatnya.

BACA INI JUGA: Kempen Sentuh Anjing Agenda Musuh Islam - Azhar Idrus

sumber: muftiwp

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon