Jumaat, Januari 11, 2019

Kisah Dihumban Ke Neraka Walaupun Solat 5 Waktu


Loading...

Para Malaikat menyeretnya melalui orang ramai, menuju ke arah api neraka yang menjulang-julang. Dia menjerit sekuat hati dan tertanya-tanya jika ada mana-mana orang yang mampu membantunya.

Solat 5 Waktu

Dia menjerit lagi sambil menyebutkan semua kebaikan yang telah dia lakukan; Bagaimana dia sering membantu ibu bapanya. Bagaimana dia tidak pernah meninggalkan puasanya, tidak pernah tinggal solatnya, selalu bersedekah dan rajin membaca al-Quran.

Dia terus menjerit lagi, namun tiada seorang pun tampil membantu. Para malaikat terus mengheret, dan mereka semakin hampir dengan kawah api neraka. Dia menoleh ke belakang dan ini rayuannya yang terakhir.

Dia teringat Rasulullah SAW pernah bersabda;

“Bagaimana bersih seseorang yang mandi di sungai lima kali sehari dari kotoran, begitu juga bersihnya orang yang melaksanakan solat lima kali seharian daripada dosa-dosa mereka.”

Dia menjerit lagi sekuat tenaga, “Solat saya? Solat saya? Doa saya?”

Kedua-dua malaikat tidak berhenti dan terus mengheretnya ke tepi jurang neraka. Bahang api neraka yang membahang terasa menyambar mukanya. Dia menoleh ke belakang sekali lagi, tetapi matanya telah kering dari sebarang harapan dan dia tidak mempunyai apa-apa lagi yang tinggal di dalam dirinya.

Salah satu malaikat menolak dia masuk ke kawah neraka Jahannam. Dia mendapati dirinya terawang di udara dan sedang jatuh ke dalam kawah api. Dia mandapati dirinya terus melayang dan akhirnya jatuh ke dalam kawah api neraka yang menjulang tinggi selama 70 tahun.

Setelah 70 tahun sengsara dibakar api, tiba-tiba terasa tangannya diraih oleh satu lengan. Dia ditarik kembali ke atas.

Apabila dia mengangkat kepalanya, dia melihat seorang lelaki yang sangat tua dengan janggut putih yang panjang memegang tangannya.

Lelaki itu kelihatannya sangat daif. Sambil menyapu debu di tubuhnya dia bertanya lelaki tua itu:

“Siapakah anda?”

Orang tua itu menjawab, “Akulah solat kamu.”

“Wahai solatku, saya telah terjunam ke dalam neraka selama 70 tahun! Kenapa setelah tubuh saya hangus dan hampir berkecai baru kamu datang selamatkan saya? Kenapa?”

Orang tua itu tersenyum sambil menggelengkan kepalanya dan berkata:

“Adakah awak lupa? Selama hidup di dunia dulu awak sentiasa laksanakan saya pada saat-saat akhir!”

"Setiap kali Maghrib awak beri tumpuan pada drama tv dulu..

“Zuhur awak lewat. Awak utamakan kerja dari saya. Asar dan Subuh selalu di hujung waktu.

“Awak ingatkah itu semua?”

Kata-kata lelaki tua itu mengejutkannya dari tidur. Dia terjaga dan mengangkat kepalanya dari bantal. Seluruh tubuhnya basah oleh peluh ketakutan.

Ketika itu juga dia mendengar laungan azan dikumandangkan menandakan masuknya waktu Solat Subuh.

Dia bangun dengan cepat dan mengambil wudhu. Dia berjanji tidak akan melengahkan solat lagi. Dia sedar kesalahannya kini. Dia telah mendapat petunjuk yang maha benar.

*Petikan dari ceramah Ustaz Faqih Razak di Masjid Tanjung Piandang.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon