Ahad, Disember 30, 2018

Remaja Buat Eksperimen Suntik DNA Ayat Al-Quran Dan Bible


Seorang 'penggodam-bio' dari bandar Grenoble, Perancis, digelar 'bodoh' kerana melakukan eksperimen aneh apabila menyuntik dirinya dengan DNA dari ayat-ayat dalam al-Quran dan Bible. Adrien Locatelli, yang dipercayai masih belajar di sekolah menengah memulakannya dengan memilih ayat-ayat dari al-Quran dan Bible yang mahu disimpan dalam tubuhnya dalam bentuk DNA.

DNA al-quran dan bible

Remaja ini menggantikan setiap karakter dari kedua-dua kitab dengan nukleotida, sebuah struktur pembentuk inti sel DNA dan RNA.

Dengan nukleotida itulah dia membuat sebuah sekuensi DNA berdasarkan teks-teks kitab tersebut.

Kemudian Locatelli menggunakan ExPASy Translate, sebuah laman yang menterjemahkan sekuensi nukleotida menjadi sekuensi protein.

Sekuensi protein itu digunakan untuk membuat salinan teks-teks kitab suci yang boleh disuntik.

Teks-teks al-Quran dan Bible yang sudah berubah bentuk menjadi DNA itu kemudian disuntikkan pada kedua-dua pahanya.

Tapi mengapa dia melakukannya?

Jawabnya, hanya kerana dia ingin mengetahui sama ada ia boleh dilakukan.

"Kajian baru-baru ini melaporkan bahawa adalah sesuatu yang mungkin untuk mengubah sebarang jenis maklumat kepada DNA bagi tujuan penyimpanan.

"Oleh kerana mengubah maklumat digital ke dalam DNA adalah mungkin, saya tertanya-tanya sama ada adakah mungkin teks dapat diubah ke dalam DNA dan menyuntikkannya dalam makhluk hidup," Locatelli menjelaskan tentang eksperimennya yang menjadi kontroversi.

"Ia adalah kali pertama seseorang menyuntik dirinya sendiri dengan makromolekul yang dihasilkan daripada teks.

"Ia sangat simbolik walaupun tidak mempunyai banyak tujuan," tambahnya.

Jadi apakah hasil eksperimen saintifik luar biasa ini?

Locatelli berkata kaki kirinya bengkak selama beberapa hari selepas suntikan, tetapi selain itu dia tidak melihat kesan lain.

Jika anda ingin tahu apakah ayat-ayat mahu disimpan dalam tubuhnya sebagai paten DNA, dia menterjemahkan petikan Bible dari Kejadian 1:1 hingga 11:9, tidak termasuk 2:10 hingga 2:14, 5, dan 7:1 hingga 7:5 kerana menganggap ia terlalu kontroversi.

Dari al-Quran dia menggunakan surah ke-13, Surah Ar-Ra'd.

Tidak jelas sama ada dia menyuntik ayat-ayat itu pada kaki berbeza atau menggunakan gabungan dua teks keagamaan untuk kedua-dua belah kaki.

Locatelli mendakwa eksperimen ini adalah yang pertama seumpamanya di dunia, tetapi komuniti saintifik tidak terlalu kagum dengannya.

Kebanyakan ahli mencemuh kedua-dua metodologi anak muda itu dan motivasinya untuk mempertaruhkan nyawanya.

"Kepada semua 'bio-hackers' dan sebagainya. Sila berhenti. Anda bodoh," kata pengasas sebuah syarikat yang meneliti ketahanan antibiotik, Isaac Stoner di Twitter yang menghubungkannya dengan kisah eksperimen Locatelli.

"OK, 2018 tidak dapat berakhir lagi. Ada pelajar sekolah menengah di Perancis menterjemahkan bahagian al-Quran dan Bible ke dalam urutan protein, membuat vektor rAAV dan peptida kitaran, menyuntikkannya ke paha dan kemudian menerbitkannya," tulis seorang profesor biokimia di Universiti of California, Los Angeles, Sri Kosuri.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: mstar

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon