Khamis, Oktober 18, 2018

Benarkah Asal-usul Suku Bajau Di Sabah Berasal Dari Johor?


Beberapa fakta lisan tentang asal-usul etnik Bajau di Sabah menyatakan bahawa suku Bajau berasal daripada negeri Johor, walau bagaimanapun ia masih dianggap sekadar cerita dari mulut ke mulut lantaran tiada sandaran kukuh untuk membuktikannya.

Suku Bajau Sabah

Menurut Profesor Dr. Ismail Ibrahim, Pensyarah Kesenian Peribumi Borneo dan Dekan Fakulti Kemanusiaan, Seni & Warisan, Universiti Malaysia Sabah (UMS), dalam kajiannya tentang masyarakat Bajau di Sabah turut menyatakan perkara yang sama.

Penghirahan orang Bajau dari Johor yang singgah di Selatan Filipina atau Indonesia kemudian berkembang di Borneo hanyalah sekadar cerita lisan

Tambahan pula tiada bukti kuat dan sistematik boleh dijadikan rujukan untuk mengesahkan hal tersebut.

Adapun katanya, terdapat catatan sejarah menyatakan bahawa kebanyakan suku kaum Bajau telah pun bertapak di Sabah (Borneo Utara) sejak zaman pemerintahan Islam lagi yang mana ia diterajui oleh Kesultanan Brunei dan Kesultanan Sulu.

Fakta menunjukkan, Borneo Utara dahulunya pernah menjadi sebahagian daripada tanah jajahan dua kesultanan tersebut.

Kesultanan Brunei memerintah bahagian pantai barat sekitar abad kesembilan hingga abad ke sebelas, manakala pantai timur Sabah diterajui oleh Kesultanan Sulu sekitar abad ke tiga belas.

Oleh kerana Sabah di bawah naungan dua kesultanan, maka tiada garis persempadanan ditetapkan bagi pelayar-pelayar pada masa itu.

Dengan kata lain, masyarakat Bajau dari Kepulauan Sulu diberi kebebasan untuk datang ke Sabah, seterusnya mencari kehidupan baru.

Dengan adanya kebebasan itu, masyarakat Bajau mula berhijrah secara beramai-ramai dari Kepulauan Sulu - Pulau Simunul, Tawi Tawi, Ubian dan pulau-pulau berdekatan dengannya, lalu mendiami kawasan pantai Sabah sekitar tahun 1887.

Menurut catatan, pada tahun itu sahaja, Pulau Tatagan yang terletak berdekatan daerah Semporna telah didiami sekitar lebih 200 hingga 250 orang Bajau.

Setahun kemudian, pada tahun 1888, suku ini turut menjadikan Teluk Darvel di Lahad Datu sebagai pusat penempatan mereka.

Sejak itu, mereka mula menetap di beberapa buah kepulauan dan kawasan pesisiran pantai Sabah sehinggalah ke hari ini.

Penghirahan orang Bajau bukan saja berlaku di Borneo, tetapi juga di kawasan-kawasan lain termasuk Kalimantan dan Sulawesi di Indonesia.

Catatan menunjukkan suku Bajau telah bertapak di Indonesia sejak awal abad ke sembilan lagi di mana mereka bergerak melalui Tarakan, Indonesia ke Tawau, Sabah.

Sebab itulah mengapa sehingga sekarang keberadaan orang Bajau turut ditemui di dua buah negara jiran itu selain di Sabah.

Penjajahan Sepanyol

Kapal Perang Bajau Laut

Kebarangkalian utama penghirahan suku Bajau mungkin disebabkan kekacauan yang berlaku di wilayah kepulauan Selatan Filipina semasa penjajahan Sepanyol.

Berdasarkan sejarah, pada pertengahan abad ke 16, kedatangan Sepanyol telah menjejaskan usaha perdagangan dengan pihak luar dan ini mencetuskan kemarahan orang Bajau dan sekutunya.

Kemarahan itu timbul kerana kaum Bajau banyak memberi sumbangan dalam memartabatkan kejayaan empayar Kesultanan Sulu melalui aktiviti pentadbiran dan perdagangan laut.

Orang Bajau sangat handal dalam pelayaran dan mahir dengan selok-belok laut malah, kemahiran mereka membina kapal-kapal besar seperti 'Joanga' untuk berdagang dicatatkan sebagai paling laju, menandingi kapal penjajah Eropah.

Ternyata, pihak Sepanyol iri hati dengan kelebihan itu. Mereka juga menyimpan rasa tidak puas hati dengan orang-orang Bajau dan sekutunya kerana sering menyerang kapal-kapal penjajah yang melalui perairan Sulu hingga ke Selat Melaka.

Penjajah melihat ini sebagai aktiviti pelanunan, manakala orang Sulu dan Bajau menganggap serangan itu untuk mempertahankan kawasan perairan mereka daripada dicerobohi.

Apa pun alasannya, Sepanyol melihat kegiatan itu sebagai melampaui batas, malah berusaha untuk meningkatkan pengaruh agama Kristian dengan mendirikan banyak gereja.

Senario itu sangat tidak disenangi dan dianggap telah mencemar kedaulatan institusi kesultanan, Sultan Sulu dan Sultan Maguidanou, yang mana selama ini mempunyai kuasa mutlak dalam pentadbiran dan mengamalkan perundangan secara Islam.

Suku Bajau Laut

Perkara itu telah meningkatkan kemarahan rakyat sehingga mereka bertekad melancarkan beberapa siri serangan sebagai penentangan terhadap Sepanyol.

Impak dari kekacauan itu, orang Bajau dan sekutunya terpaksa melarikan diri ke Sabah untuk mencari kehidupan baru.

Kaum Bajau kemudiannya diiktiraf sebagai penduduk pribumi oleh British North Borneo Chartered Company.

Setelah kerajaan Malaysia mengambil alih Sabah pada tahun 1963, orang-orang Bajau sudah mula mengasimilasikan diri secara langsung dalam bidang perusahaan, perindustrian, pertanian dan penternakan yang berpusat di darat.

Kehidupan ini kemudiannya diteruskan oleh generasi seterusnya sehinggalah ke hari ini.

BACA INI JUGA:

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon