Thursday, September 07, 2017

3.7 Juta 'Enggan' Daftar Mengundi, Adakah Kerana Politik Terlalu Najis?

Sesetengah orang kita memang ‘cakap tak serupa bikin’. Cakap berdegar-degar, tetapi ‘habuk pun tarak’. Mereka boleh bertegang urat sambil tumbuk-tumbuk meja di kedai kopi, tetapi tindakan mereka kosong.

Kenapa Perlu Mengundi

Contoh paling mudah ialah politik. Ada orang kita yang pagi-petang, siang-malam tidak habis-habis cakap tentang politik. Sebut sahaja politik semangat mereka terus membara.

Minum secawan kopi – itu pun orang belanja! – mereka boleh duduk berjam-jam di kedai kopi, bercakap fasal politik.

Kalau bab politik orang lain tidak boleh lawan, mereka sahaja yang terror. Pantang ada ceramah politik, mereka akan berbondongan datang.

Sanggup habis minyak kereta pergi ke utara, selatan, timur, barat, untuk mendengar ceramah politik.

Hatta, mereka sanggup berdiri tengah panas, mengangkat sepanduk dan menjerit tidak keruan, berdemonstrasi secara haram, sanggup masuk penjara, sanggup disemburi gas pemedih mata, sanggup ditangkap dan digari kerana demonstrasi haram untuk politik, tetapi tidak sanggup mendaftarkan diri sebagai pengundi @ pemilih dalam pilihan raya. Ini yang dikatakan hangat-hangat tahi ayam.

Golongan tahi ayam ini hanya pandai menjadi tukang karut, tetapi tidak ada kesan dan sumbangan terhadap politik.

Walaupun dipujuk dan disediakan hadiah menarik, mereka tetap enggan mendaftar sebagai tukang pangkah semasa pilihan raya.

Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) sibuk berkempen, tetapi masih ramai tidak mahu mendaftar sebagai pemilih.

Seperti dijelaskan suruhanjaya tersebut, kesedaran mengenai tanggungjawab mengundi masih rendah dalam kalangan mereka yang layak.

Perangkaan dari SPR menunjukkan setakat 31 Mac 2017, lebih 3.7 juta individu berumur 21 tahun dan ke atas masih belum mendaftar sebagai pengundi berbanding 18 juta jumlah keseluruhan rakyat yang layak mendaftar.

Bukannya susah mendaftar sebagai pemilih, tak ada bayaran. Hanya bawa kad pengenalan dan proses pendaftaran di mana-mana pejabat pos mengambil masa tak sampai lima minit.
Mudah seperti ABC.
Tetapi hairan mengapa ada hampir 4 juta yang layak masih liat untuk mendaftar sebagai pemilih, pada hal semua tahu ini adalah hak yang tidak boleh disia-siakan setiap orang.
Ada beberapa andaian diberi geng kopitiam dan ahli jemaah surau. mengapa orang yang layak tidak mahu menjadi pemilih pada PRU14:

Pertama, golongan tua yang layak enggan menjadi pemilih sebab mereka bosan dengan keadaan politik negara sekarang.

Pemimpin politik tidak kira parti asyik bercakaran pagi-petang, siang malam. Ada yang asyik berebut hendak jadi perdana menteri.

Ada yang suka menyingkap keburukan dalam kain orang lain, hinggakan asal usul keturunan, termasuk isu ‘anak lelaki Kutty’ pun dijadikan bahan politik.

Dalam kalangan sesama pemimpin politik Melayu @ Islam pun saling selak-menyelak kain sehinggakan kudis buta, panau, kurap, pekong, sopak, kayap dan lain-lain penyakit kronik semua didedahkan.

Melayu sama Melayu kelahi, orang bukan Melayu tersengih nampak gusi. Maka apa guna menjadi pemilih sekiranya yang hendak dipilih semua haprak.

Kedua, kalau mereka mengundi pun, tidak akan mengubah keadaan. Negara kita sudah teruk dilanda rasuah.

Ada yang kata indeks rasuah menurun, tetapi hari-hari ada sahaja orang ditangkap kerana rasuah. Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) setiap hari menangkap bapak jerung, bapak yu, bapak buaya tembaga, bapak dugong, semua kerana songlap duit negara.

Kerana bosan dan sakit hati terhadap bapak rasuah, lebih baik mereka jangan menjadi pemilih. Tidak ada faedah langsung mengundi, jika yang dipilih nanti akan meneruskan tradisi rasuah dan kebas duit rakyat.

Ketiga, dalam kalangan anak muda 21 tahun pula, mereka meluat melihat gelagat sesetengah orang politik. Mereka nampak orang politik sibuk membesarkan tembolok dan perut sendiri.

Orang politik pakai kereta besar, rumah besar, makan angin luar negara, berjoli sakan. Pada hal anak-anak muda amat terdera membayar hutang PTPTN, mengeluh kerana harga rumah mahal, menangis kerana tidak dapat kerja.

Semua ini membuatkan golongan muda tidak mahu menjadi pengundi PRU14.

Mereka lebih suka – dan gila-gila – menjadi pengundi menerusi SMS untuk menentukan siapa juara Maharaja Lawak, siapa juara Gegar Vaganza.

Bagi mereka lupakan sahaja mengundi calon-calon politik haprak pada PRU14; lebih seronok mengundi idola mereka menerusi program-program Realiti TV.

BACA INI JUGA: Cara Daftar Mengundi Dan Semakan Lokasi Pengundian Online

sumber: sinarharian

4 comments

Yang tak daftar mengundi tu yg najis haha.. tau berkompang shj, hakikatnya membusukkan hmmm.

Orang kita lebih suka mendengar ceramah kata mengata jadi orang politik hanya feed apa yang orang kita mahu. Sungguh sedih.

Saya lebih suka terjemah dikertas undi :)

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon