Jumaat, April 03, 2020

Bagaimana Dunia Islam Terselamat Dari Wabak Black Death?

Suatu ketika dahulu, dunia Islam sebenarnya pernah 'diserang' wabak maut Yersinia pestis, yang bermula di China dan disebarkan oleh kaum Mongol melalui Jalan Sutera. Wabak ini dianggap setanding Black Death di Eropah melalui wabak bubonic, yang sama saja kesan bahayanya, cuma nama dan tempoh peristiwa yang berbeza.

Black Death and Islam

Kemudian, semasa peristiwa Black Death menimpa dunia barat, umat Islam di Asia Tengah menerima kesan yang sedikit berbanding orang Kristian di Eropah yang hilang dua pertiga populasinya. Kenapa?

Pertamanya, Black Death itu sendiri datang dari Timur, namun orang-orang Islam telah menghadapinya terlebih dahulu untuk jangka masa yang pendek, kemudian wabak menular ke Eropah dan berlanjutan di saat umat Islam di Asia Timur sudah pulih.

Padah Membunuh Kucing

Umat ​​Islam tidak mempunyai tradisi seperti yang diwajibkan Pope Gregory IX yang menganggap kucing sebagai makhluk yang tidak suci, jelmaan syaitan dan harus dimusnahkan.

Teori sains kemudiannya telah menjelaskan bahawa, kutu dari tikus menyebabkan wabak Black Death. Anda membunuh lebih banyak kucing – maka anda mendapat lebih banyak tikus.

Orang Barat juga mendakwa bahawa air sebagai punca wabak Black Death, yang mereka percaya akan menembusi kulit melalui liang-liang roma, lalu mereka tidak mandi dan tidak membersihkan diri.

Sebaliknya, dalam ajaran Islam, diwajibkan untuk memastikan diri sentiasa bersih dalam apa juga keadaan, terutamanya ketika hendak beribadah.

Masyarakat Eropah juga tidak memiliki sistem pembersihan dan pembuangan sampah yang sewajarnya.

Mereka dikatakan hanya mandi sekali dalam setahun, tidak membasuh tangan, tidak mencuci selepas menggunakan tandas dan lebih teruk apabila najis mereka hanya dikumpulkan dalam satu bungkusan kertas dan dibuang di tengah jalan.

Mereka tidak peduli tentang kebersihan dan ada di antara mereka yang percaya bahawa kotoran adalah sumber perlindungan.

Dalam Islam, anda tidak dibenarkan meludah di laluan orang berjalan dan di tempat orang berteduh.

Orang Islam mengamalkan wudhu di mana mereka mencuci muka, tangan, rambut, janggut, telinga, hidung, kaki dan mereka mencukur rambut kemaluan setiap 40 hari maksima. Akhirnya, apabila wabak menimpa sesebuah negeri, mereka tidak akan sesekali masuk ke tempat itu, jika sudah berada di dalam, mereka tidak akan keluar selagi tidak reda.

Orang-orang Katolik Rom di Eropah ketika berhadapan wabak Black Death, mereka hanya mengharapkan keajaiban, mereka menunggu penyembuhan turun dari langit dan dipermainkan pihak gereja yang memeras wang dan harta mereka.

Berbeza dengan orang Islam di mana ketika wabak Black Death yang datang dari Timur melanda mereka di Asia Tengah, mereka tidak mengharapkan keajaiban dari Allah SWT semata-mata.

Umat Islam memanfaatkan kemajuan ilmu dalam bidang intelektual dan sains, ditambah lagi dengan pengalaman mereka yang telah berkali-kali menghadapi wabak dan epidemik terutamanya bangsa Turki yang pernah terkena tempiasnya dari China dan India.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Comments

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon