Jumaat, Mac 13, 2020

Menurut Kajian Pembuli Mempunyai Otak Yang Kecil!


Loading...

Sekumpulan penyelidik antarabangsa telah membuat imbasan MRI kepada 652 orang, otak-otak milik individu yang mempunyai sejarah sebagai pembuli dan hasilnya sangat mengejutkan: pembuli mempunyai otak yang kecil. Senang cakap, bodoh!

Otak Pembuli

Menurut penyelidik, penemuan tersebut menyokong idea individu-individu yang mempunyai kecenderungan anti-sosial yang kerap, terdapat perbezaan dari segi struktur otak mereka yang menjadikannya sukar membangunkan kemahiran sosial dan mengelak dari terjebak dengan tingkah laku anti-sosial.

Kajian ini mendapati individu yang mempunyai sejarah keganasan, mencuri, membohong, buli atau mengalami kegagalan berterusan mempunyai perbezaan dari segi fizikal berbanding peserta lain.

Jika diamati struktur otak pembuli, korteks mereka lebih nipis berbanding orang lain dan keseluruhan otak mereka mempunyai keluasan permukaan yang lebih sedikit.

Tetapi usah takut bagi yang pernah membuli tetapi sudah berubah. Individu yang pernah menunjukkan tingkah laku anti-sosial semasa kecil tetapi tidak melakukannya bila mencecah usia remaja dan dewasa tidak menunjukkan keganjilan pada imbasan otak mereka.

Kebanyakan individu yang menunjukkan tingkah laku sebegini pada usia remaja hanya melakukannya untuk melepasi tahun-tahun mereka yang mencabar, tetapi kemudiannya meninggalkan tingkah laku ini dan menjadi anggota masyarakat yang bernilai.

MENTAL PEMBULI

Bila kita dengar kes buli dan jenayah buli yang membawa kematian, kita mesti tertanya, apa yang ada dalam kepala otak pembuli ini? Buli sampai ke tahap membunuh. Mereka gagal mengawal kewarasan sebagai manusia dan sebaliknya membiarkan sifat 'animal instinct' merosakkan pertimbangan akal.

Apa puncanya?

1. Masalah keluarga

Ada segelintir pembuli yang membuli ada masalah keluarga. Masalah itu tidak semestinya perceraian, penderaan atau penolakan dalam hubungan kekeluargaan.

Selain itu, stres akibat bebanan tanggungjawab yang diterima pada usia yang masih muda, akan cuba dilepaskan pada orang yang dilihat lemah dan senang dipijak.

2. Too proud too fragile

Dia rasa dia bagus sangat. Dia pandai mempengaruhi kawan sekelas. Dia pandai secara akademik, ada rupa dan aktif bersukan. Pembuli begini mengalami masalah untuk memenuhi expectation mak bapa.

3. Follower

Manusia ni, kalau ada yang memulakan sesuatu, ada la yang nak mengikut. Begitu juga dengan kes buli. Bila seorang kawan yang acah-acah pailang dan gengster belasah budak lemah, ada la yang nak uji kekuatan dan nak tumpang glemer.

Sebab? Dia tak nak ditinggalkan, dia nak rasa setaraf jadi golongan alpha di sekolah. Ataupun dia takut kalau dia tak ikut sama, dia pula yang kena buli.

Sebenarnya, sebahagian dari kumpulan pembuli ini ada masalah terhadap diri dan psikologi mereka menggesa supaya memasukkan diri ke dalam kelompok yang dapat membangkitkan keyakinan mereka.

4. Animal Instinct

Proses didikan anak fasa pertama ialah kasih sayang pada usia 0-6 tahun, disiplin pada usia 7-14 dan seterusnya ialah proses keremajaan menuju ke alam dewasa, yang memerlukan pendekatan berbeza.

Sepanjang proses 0-6 tahun, otak manusia akan mencirikan sifat 'blind nature'. Sebab itu budak-budak sukar dikawal, bertenaga dan degil. Mak bapa perlu memainkan peranan untuk mengawal perkembangan perilaku anak-anak secara lembut dan konsisten sehingga sahsiah diri anak-anak terserlah menjelang usia 7 tahun.

Tapi, bila mak bapa menggunakan konsep "Biarlah, budak lagi" atau menghukum tanpa bertanya ataupun mak bapa sendiri tidak menjaga sikap, anda tahu sendirilah jawapannya.

Budak-budak lelaki pembuli yang tidak dilentur rebungnya semenjak kecil dan bersikap membuli, mahu membuktikan kejantanan mereka, sebab kalau tak tunjuk kuat, tak jantanlah namanya. Pui~

5. Angkuh

Inilah spesies pembuli yang kita akan jumpa di mana-mana. Angkuh, sebab pembuli ini ada segalanya. Pandai, ada rupa, keluarga sempurna, berharta dan apa yang dia nak, semuanya dia dapat.

Sampai ke satu tahap, orang macam ini akan cuba menguasai orang lain, mahu membuktikan bahawa dia mampu mendapatkan apa saja yang dia mahukan.

Kesimpulan

Sejujurnya, buli wujud kerana adanya golongan yang dominan dan ada golongan yang tak dominan. Kemudian, wujudnya ruang, sebab dan punca untuk membuli.

Buli akan sentiasa ada selagi golongan dominan merasakan mereka layak untuk mendominasi dan golongan yang kurang dominan berjaya didominasi.

Masalah ini sebenarnya wujud apabila kepelbagaian atau perbezaan tidak diterima dan sukar untuk membantu golongan pembuli supaya sedar dari perbuatan mereka selagi ego masih ada.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: 1 | 2

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon