Sabtu, Februari 01, 2020

SBDJ Siri 120: Diganggu Monyet Besar

Monyet itu merenung ke arah Haji Taslim Singasari, menunjukkan rasa benci dan marah sambil memperlihatkan gigi tajamnya yang putih. Monyet besar itu menderam dan bersedia mahu menerkam ke arah Haji Taslim Singasari.

Toyol jadi-jadian

"Hei beruk."

Mendadak saja Datuk bertempik dengan lantang sekali. Saya terperanjat, begitu juga dengan Haji Taslim Singasari.

Mungkin marah kerana diganggu, beruk besar itu segera mengalihkan perhatian ke arah Datuk. Bersedia untuk menerkam dan merebahkan Datuk.

"Kamu rapat kamu jahanam beruk."

"Gggrr..." beruk besar bersuara sambil kedua belah tangannya menepuk dadanya yang berbulu hitam lebat, buat beberapa kali.

"Haa..."

Datuk menyergah sambil menghalakan buku lima ke arahnya dan Datuk mengacah untuk menerkam ke arahnya. Ternyata beruk itu tidak mudah digertak atau ditakut-takuti.

Haji Taslim Singasari mengangkat tangan kirinya separas puting tetek sebelah kiri. Menjatuhkan perlahan-lahan dalam tiga tahap.

Datuk memahami isyarat itu. Apa yang Datuk lakukan seterusnya ialah, melangkah setapak ke depan sambil bersuara: "Kamu rapat kamu jahanam."

"Rapat sahabat, rapat," Haji Taslim Singasari memberikan semangat.

"Serang dia Datuk, serang," saya pula mencelah.

Gabungan suara saya dengan Haji Taslim Singasari menjadikan suasana sekitar gamat sekali.

Dengan serta merta beruk besar itu membelakangi Datuk. Kemudian dengan tidak semena-mena beruk besar itu lari ke arah sebelah kanan, masuk ke hutan kecil di situ.

Semua pepohon di situ jadi perhatian saya. Dedahan dari pepohon tersebut nampak bergoyang. Beberapa helai daun muda berguguran, akibat digayuti oleh beruk besar.

Anehnya! Beruk besar itu tidak kelihatan langsung. Entah ke mana ghaibnya.

Beburung yang tadi bernyanyi sambil berehat di reranting pokok segera berterbangan ke arah lain. Dedaun muda makin banyak yang berguguran.

Bunyi dahan yang berlaga sama sendiri akibat di pijak oleh sesuatu jelas kedengaran. Suara beruk jantan juga dapat saya dengar tetapi, beruknya tidak kelihatan langsung.

"Pedulikan semuanya itu."

Itu yang dituturkan oleh Datuk pada saya. Dengan rasa kesal saya alihkan pandangan ke arah Datuk dan Haji Taslim Singasari.

"Ya, pedulikan semuanya itu," Haji Taslim Singasari menyokong pendapat Datuk.

Kami beredar ke arah kaki tangga. Kulit muka saya mula terasa pedih akibat dipanggang oleh sinar matahari yang kian terik. Datuk segera hulurkan tangan pada Haji Taslim Singasari.

"Terima kasih atas kerjasama awak," suara Haji Taslim Singasari agak tersangkut-sangkut.

Datuk tunduk merenung tanah. Mungkin menahan kesedihan.

"Apa, haji boleh menghadapi semua masalah seorang diri."

"Saya cuba. Percayalah Allah lebih berkuasa atas segala-galanya. Cukuplah pertolongan yang awak beri," Haji Taslim Singasari memeluk tubuh Datuk.

Mereka berpeluk-pelukan sebentar. Kemudian tanpa disangka-sangka, Haji Taslim Singasari terus memeluk tubuh saya. Kepala saya digosoknya berkali-kali.

"Belajar dari Datuk kamu," itu pesanannya untuk saya.

Dan apa yang mampu saya lakukan ialah menganggukkan kepala beberapa kali. Datuk tersenyum dan Haji Taslim Singasari ketawa kecil. Penuh bangga dan simpati.

"Kalau begitu, biarlah kami berangkat dulu."

"Ya, silakan sahabat. Selamat jalan Tamar. Dengar cakap Datuk kamu. Bila Datuk kamu datang lagi ke sini, kamu mesti ke mari," saya kira tekanan nada suara begitu bersahaja sekali.

Orang tua yang banyak pengalaman itu menyembunyikan rasa hiba. Dan beberapa minit kemudian, saya dan Datuk terus meninggalkan halaman rumah Haji Taslim Singasari.

Terima kasih Haji Taslim Singasari, terlalu banyak pengalaman yang saya rangkum ketika berlabuh di rumahmu.

Semuanya ini akan saya jadikan teladan dan pedoman untuk masa akan datang.

Sesungguhnya, engkau telah memberikan sesuatu yang tidak saya terfikir, sejak menjejakkan kaki di bumi Balik Pulau ini, bisik batin saya bersama langkah yang teratur.

Sesekali, saya toleh ke arah rumah Haji Taslim Singasari yang kian jauh saya tinggalkan.

"Cepat melangkah tu, buat apa toleh-toleh ke belakang, kamu bukan tak tahu, hari tengah panas terik," Datuk seperti merungut.

Saya tidak memberikan sebarang komen, selain dari mempercepatkan langkah.

Datuk membuat kejutan lagi, saya kira perjalanan terus kepada matlamatnya. Apa yang saya duga ternyata tidak tepat sama sekali.

Datuk masih dengan perangai lamanya. Singgah di mana saja yang diingininya, terutama di rumah kenalan yang dianggapnya sebagai sahabat.

Begitulah Datuk, dalam perjalanan menuju ke bandar dia singgah sebentar di rumah Pak Imam.

Kedatangan Datuk dan saya disambut dengan penuh hormat. Kami dihidangkan dengan air kopi dan kuih buah melaka.

"Makan tengah hari di sini," pelawa Pak Imam.

"Tak payahlah. kami nak cepat sampai ke Tanjung," Datuk memberikan alasan, Pak Imam renung ke arah jam yang tergantung di dinding rumahnya.

"Baru pukul sebelas," kata Pak Imam.

"Makan tengah hari, lepas Zuhur bertolaklah, orang rumah saya nak masak gulai ikan puyu, sambal buah macang, cicah dengan pucuk sanglang," begitu bersemangat Pak Imam bersuara.

"Lain kali saja, Pak Imam," Datuk terus menolak.

"Ini permintaan saya, lain kali tu belum tentu dapat. Entah ada umur kita entah tidak," rayu Pak Imam.

"Kalau itu hajat Pak Imam, saya terimalah."

Senyuman yang panjang pun terukir di kelopak bibir Pak Imam. Di wajahnya terbayang kepuasan yang amat sangat. Tetamu tidak menghampakan harapannya.

HARAPAN

Saat Datuk menceritakan pengalaman aneh yang dialaminya ketika berada di rumah Haji Taslim Singasari, saya minta kebenaran darinya untuk berjalan di tanah dengan alasan untuk menghilangkan jemu.

Permintaan saya diperkenankan oleh Datuk. Kepalang gembiranya hati saya dan kesempatan itu saya gunakan dengan sebaik-baiknya.

Secara curi-curi saya meninjau ke arah rumah Masitah, anak saudara Pak Imam.

Lagi sekali hati saya dibungai kegembiraan, ada tanda-tanda yang menunjukkan hajat saya akan terkabul.

Memang menjadi harapan saya, sebelum meninggalkan bumi Balik Pulau, saya mahu menatap wajah dan senyuman Masitah.

Didorong oleh keinginan mahu menatap wajah Masitah, saya pun mula terhendap-hendap dan menyusup di bawah pokok manggis yang berdaun lebat.

Saya sandarkan badan di situ sambil menarik nafas kelegaan. Secara tidak disangka-sangka saya terpandangkan Masitah yang sedang menjemur kain di ampaian.

Sinaran matahari yang memancar keras, membuatkan kulit muka Masitah jadi kemerah-merahan.

Saya mula langkah ke arah pokok langsat pula. Jarak saya dengan Masitah tidaklah begitu jauh.

Tetapi, saya masih enggan memperlihatkan diri, masih bersembunyi di balik pokok langsat.

"Syyyyhhhhh..."

Saya segera membunyikan isyarat, cepat-cepat Masitah angkat kepala, renung kiri, renung kanan dengan pandangan yang liar.

Dia berhenti menjemur kain dan wajahnya nampak cemas sedikit. Masitah renung ke arah pokok langsat dan saya segera menunjukkan diri.

Masitah buat tidak peduli dengan saya. Dia terus jemur kain. Saya melangkah lagi, jarak saya dengan Masitah bertambah dekat dan saya pun jual senyum padanya. Hati saya bertambah sakit. Masitah buat tak kisah.

"Saya nak balik."

"Baliklah, kenapa bagi tahu saya. Datang dulu tak bagi tahu saya pun," hati saya bertambah sakit mendengar kata-kata yang diluahkan oleh Masitah.

"Sombong sangat ni," kata saya lagi.

Masitah menjeling tajam ke arah saya bersama sebuah senyum yang sukar ditafsirkan maknanya. Apakah itu senyuman suka atau benci?

Badan saya berpeluh, bukan kerana panas, tetapi kerana rasa takut. Takut kalau gadis Balik Pulau yang kaya dengan adat ketimuran itu memecahkan rahsia.

Memberitahu kaum keluarganya tentang perangai saya yang buruk.

Kalaulah hal ini terjadi, lambat laun perkara itu akan sampai juga ke pengetahuan Datuk dan saya terpaksa menanggung malu yang bukan kepalang.

Dalam keadaan yang resah gelisah itu, saya dapat satu akal. Saya keluarkan pensel dan selembar kertas dari dalam saku seluar saya.

Tujuan saya bawa kertas itu untuk mencatatkan alamat Masitah.

Bila melihat pada sikap Masitah yang lain itu, ternyata apa yang saya inginkan, tidak akan terlaksana.

Saya harus bertindak segera sebelum kehampaan menjelma.

"Heiii..."

Saya segera mengangkat tangan ke arah Masitah yang merenung tajam ke arah saya.

Masitah yang sedang mengembangkan kain jemuran terakhir segera menggelengkan kepala. Tidak bersedia mahu mematuhi permintaan saya.

Masitah segera sidai kain terakhir. Kemudian dia melangkah ke arah rumahnya. Hati saya berdebar tidak tentu arah.

"Hiss nantilah dulu."

Sengaja saya tinggikan suara. Masitah tak jadi melangkah. Segera menoleh ke arah saya sambil mengangkatkan kepalanya dua tiga kali. Dia seolah-olah mengajukan pertanyaan: Ada apa?

Reaksi yang saya berikan ialah dengan menunjukkan kertas dan pensel ke arahnya. Masitah senyum.

Dengan tergesa-gesa saya menuliskan nama dan alamat pada kertas. Saya selitkan kertas itu pada ranting keduduk bercabang tiga.

"Jangan lupa ambil tau," kata saya.

Tidak ada jawapan dari Masitah. Tetapi apa yang jelas dia mengangguk. Ertinya, dia bersedia mematuhi arahan dari saya.

TUGAS

Saya kira tugas besar dan berat telah saya laksanakan. Cepat-cepat saya tinggalkan pokok langsat, melangkah tenang menuju ke rumah Pak Imam.

Entah macam mana, saya tersepak seketul kayu. Saya tidak dapat mengimbangi tubuh.

Saya terjatuh, bunyi tubuh menghempap bumi dan reranting kering dapat didengar oleh Pak Imam dan Datuk.

Mereka segera menuju ke muka pintu dan merenung ke arah saya yang tergesa-gesa bangun.

"Apa yang kamu cari dalam semak samun tu, Tamar," Datuk yang berdiri di ambang pintu mengemukakan pertanyaan. Dia bersedia mahu melangkah turun.

"Tak payah turun, dia tak apa-apa," Pak Imam menahan.

Datuk duduk kembali.

"Apa yang kamu cari di situ?" datang lagi pertanyaan dari Datuk.

Ternyata Datuk tidak puas hati. Pertanyaannya saya tidak jawab.

"Tadi saya nampak biawak di situ, saya terus kejar," jawapan untuk melepaskan batuk di tangga, saya berikan pada Datuk.

Pak Imam terasa sangsi dengan jawapan yang saya berikan. Ini dapat saya baca melalui memek mukanya.

"Di sini jarang ada biawak, entahlah pula hari ni ada biawak," suara isteri Pak Imam lantang dari arah dapur.

Kata-kata itu saya rasakan seperti menyindir saya. Dengan muka yang tebal saya berdiri di kaki tangga.

"Sudahlah Tamar, naik saja ke rumah," Pak Imam cuba menghilangkan rasa serba salah dalam diri saya.

Dengan tenang saya naik ke rumah. Duduk di sudut, menghala ke dapur. Apa yang saya buat, semuanya tidak kena, saya rasa Pak Imam bagaikan tahu dengan apa yang telah saya lakukan.

Begitu cepat masa berlalu. Tepat jam dua belas lebih, hidangan makan tengah hari pun tersedia. Semuanya amat menyelerakan. Lepas makan dihidangkan pula pengat pisang.

"Sempat awak buat semuanya ini," kata Pak Imam bila melihat isterinya mengatur piring pengat pisang di depannya.

"Bukan saya yang buat," kata isteri Pak Imam.

"Kalau bukan awak, siapa yang buat?"

"Masitah, dia ada di dapur tolong membasuh."

"Hum..." kata Pak Imam dan terus menikmati pengat pisang abu.

"Sedap, makanlah Tamar, apa malu-malu. Si Masitah buat pengat memang handal," sambung Pak Imam sambil merenung ke arah saya.

Lagi sekali, saya tersipu dengan sikap Pak Imam itu. Saya rasakan dia menyindir saya lagi.

"Ah, banyak sangat ni," kata saya dalam usaha menghilangkan rasa serba salah.

"Rasa dulu, lepas tu mesti kamu makan sampai habis," tanpa diduga Datuk bersuara. Datuk terus menikmati pengat pisang.

Datuk dan Pak Imam sudah pun menikmati pengat pisang dari hasil kerja Masitah. Saya masih belum memulakannya.

"Silakan," tutur Pak Imam.

"Cepat Tamar, kita nak balik jauh," Datuk pula seperti mendesak.

Dan saya pun memulakannya. Memang sedap. Dalam saya asyik menikmati pengat pisang, saya terdengar suara Masitah. Cepat-cepat saya panggungkan kepala lalu merenung ke dapur.

Masitah, bentak batin saya setelah melihat kelibatnya di ruang dapur. Bila saya mahu merenung untuk kedua kalinya, Datuk mula berdehem.

"Kau nak balik Masitah," terdengar suara isteri Pak Imam.

"Ya," pasti itu suara Masitah.

"Malam ni datang lepas Isyak, Pak Imam nak ajar kita tentang rukun sembahyang," terdengar lagi suara isteri Pak Imam.

"Saya datang, emak juga datang," sahut Masitah.

Hati saya bagaikan digaru-garu mahu segera bangun dan berdiri di muka tingkap mahu melihat Masitah yang ayu melangkah pulang ke rumahnya.

Sebagai anak muda yang ada maruah dan harga diri, sudah tentu perkara semacam itu tidak dapat saya lakukan.

"Kita sembahyang di masjid," Pak Imam memberikan cadangan.

Setelah berehat lebih dari setengah jam (selepas makan tengah hari). Masa berehat yang setengah jam itu dipenuhi dengan perbincangan dan perdebatan berhubung dengan perkara agama dari Datuk dan Pak Imam.

Secara tidak langsung pengetahuan saya turut bertambah. Setidak-tidaknya saya mengerti beberapa patah perkataan Arab.

"Saya setuju," Datuk memberikan kata putus.

Memang sudah direncanakan setelah menunaikan fardu Zuhur, saya dan Datuk akan meneruskan perjalanan ke Tanjung. Segala beg dan barang Datuk terpaksa dibawa bersama.

Masa saya menyarungkan sepatu, saya terus mencuri pandangan ke arah rumah Masitah. Perkara itu saya lakukan dengan hati-hati dan teliti sekali. Jangan sampai dapat dikesan oleh Pak Imam atau Datuk.

Saya masih beruntung, mata saya masih dapat menangkap bentuk tubuh Masitah berdiri di balik perdu durian yang berada di sempadan antara tanah milik ayahnya dengan tanah milik Pak Imam.

Masitah memakai baju kurung merah dengan kain warna coklat. Dia merenung ke arah saya.

TUNDUK

Dengan keadaan tertunduk kerana mengikat tali kasut, saya terus menjeling ke arah Masitah dengan ekor mata.

Entah mengapa gadis yang berkulit putih itu benar-benar mempengaruhi hati saya.

Loghat Pulau Pinang yang diucapkannya sering membuat saya tersenyum panjang.

Mungkin kerana tidak mahu menunggu saya yang mengambil masa agak lama mengikat tali kasut, Datuk dan Pak Imam beredar menuju ke kepala jalan.

Ini peluang yang cukup baik. Saya segera tegakkan tubuh dan merenung dengan tepatnya ke arah Masitah.

Paling menggembirakan hati, Masitah tidak lagi berdiri di balik pokok durian. Dia berdiri di tengah lapang. Saya lambaikan tangan ke arahnya. Lambaian saya dibalasnya.

"Balik dulu," kata saya.

Masitah tidak menjawab. Dia cuma senyum sambil mengerak-gerakkan tangan yang membawa makna yang dia akan menulis surat kepada saya berpandukan pada alamat yang saya berikan padanya.

"Bagus."

Tutur saya sambil menegakkan ibu jari.

"Aheeemmm."

Saya segera angkat kepala. Renung ke arah tingkap sebelah kanan. Isteri Pak Imam berdiri di situ.

Tanpa berkata apa-apa, saya terus berlari ke arah Datuk dan Pak Imam yang berdiri di kepala jalan.

Sampai di kepala jalan, saya toleh ke arah pokok durian. Masitah sudah ghaib. Agaknya, dia melarikan diri kerana tidak mahu perbuatannya dikesan oleh isteri Pak Imam.

Sepanjang perjalanan menuju ke masjid, hati saya menyanyi riang.

Setelah menunaikan sembahyang Zuhur, Pak Imam menghantar saya dan Datuk ke perhentian bas Balik Pulau.

Datuk meninggalkan pesan pada Pak Imam supaya mempengaruhi Mat Prai, agar dia sering pergi ke masjid, selalu membuat sedekah dan amal jariah.

Nampaknya, pesanan itu disambut oleh Pak Imam dengan baik sekali.

"Dengan izin Allah, saya cuba tunaikan. Itu pun kalau dia datang ke sini."

"Saya faham, saya mahu bila dia balik bercuti atau datang ke sini di musim durian, dia mesti buat amal ibadah, jangan mengejar duit saja. Kalau Pak Imam tak menegurnya, siapa lagi yang nak diharapkan," kata Datuk.

Bas pun bergerak meninggalkan perhentian. Dalam perjalanan yang membosankan itu, saya terus berangan-angan, menikmati zaman kegemilangan bersama Masitah.

Saya bayangkan yang kami berlari di gigi pantai. Membiarkan buih-buih ombak menyentuh kaki.

Kemudian, kami terjun ke laut lalu berenang melawan ombak. Angan-angan yang tidak bertepi itu terus membungsung tinggi dalam kepala saya.

Akhirnya saya terlena. Tidak tahu apa yang terjadi, sama ada di dalam perut bas atau di luar.

Saya terjaga bila bahu saya digoncang oleh Datuk berkali-kali. Bila saya buka mata, perut bas sudah kosong. Pemandu dan penjual tiket sudah berada di sebuah warung.

"Bangun, kamu tidur macam orang mati."

Saya diam. Tidak memberikan sebarang komentar atas kata-kata yang Datuk luahkan.

Dalam keadaan yang lesu saya terus bangun sambil menggosok-gosok kelopak mata.

"Kalau dah makan tak sedarkan dunia, inilah akibatnya kena angin bas terus tertidur, macam anjing mampus," Datuk terus merungut.

Macam tadi juga, saya tidak berani bersuara. Terus melangkah menuju ke pintu bas. Bila berada di luar baru terasa panas.

Saya dan Datuk terus menuju ke pengkalan. Dari situ kami menaiki feri menuju ke tanah besar.

Datuk membatalkan hasratnya untuk mengunjungi rumah Mat Prai kerana kesuntukan masa.

Kerana kesuntukan masa juga, Datuk naik teksi menuju ke Taiping. Dari Taiping menuju ke kampung baru naik bas. Menjelang Maghrib kami sampai di rumah.

Nenek menyambut kepulangan kami dengan wajah yang riang. Dia menyambut buah tangan dari Datuk yang dibeli di bandar Taiping. Datuk juga sembahyang Asar di Taiping.

Saya ingat sebelum menaiki bas, Datuk pergi membeli belah di kedai yang menjual buah-buahan.

Datuk juga membeli beberapa helai kain pelekat dan dua helai kain batik untuk nenek. Hadiah-hadiah itu membuat nenek gembira.

MALAM

Seperti selalu, setiap kali pulang dari perjalanan yang jauh, pasti saya menceritakan pada nenek hal-hal yang dialami.

Dan malam itu, secara kebetulan saya tidak ikut Datuk berjemaah Maghrib dan Isyak di masjid.

Datuk memang ada mengajak saya kerana ada guru agama mengajar Tauhid tetapi saya menolak dengan alasan penat. Alasan itu dapat diterima oleh Datuk.

Selepas menunaikan fardu Isyak, saya terus mendekati nenek yang duduk bersila di tengah ruang. Cukup tenang nenek mengunyah sirih.

Bibir kecutnya nampak merah. Saya pun bercerita padanya tentang apa yang dialami ketika berada di Pulau Pinang.

Bila sampai bahagian cerita yang menakutkan, wajah nenek nampak cemas. Bila ada kisah lucu nenek ketawa.

"Tapi Tamar."

Nenek berhenti mengunyah sirih. Tepak sirih yang berada di hujung lutut segera ditolaknya ke tepi.

Matanya merenung tajam ke arah saya. Debaran cemas bersama perasaan ingin tahu mula menyelubungi hati saya.

"Kenapa nek?"

Nenek tersenyum. Masih keberatan untuk menceritakan sesuatu pada saya. Dia terus mengunyah sirih dengan seenak-enaknya.

"Kenapa nek?"

"Masa kamu sama Datuk tak ada di rumah ni, nenek tak pernah merasa aman. Belum pernah nenek berdepan dengan masalah yang sepelik ni, pada hal dulu Datuk kamu keluar sampai berbulan-bulan, tak ada yang mengacau. Tapi kali ini, lain macam pula," nenek memulakan ceritanya.

Bila saya mendekatinya, nenek tidak meneruskan ceritanya. Ini membuat saya resah.

"Apa yang nek nak ceritakan ni," saya mula mendesak. Nenek lunjurkan kedua belah kakinya.

"Setiap malam, macam ada orang datang, orang berjalan dan bercakap di luar rumah. Kadang-kadang terdengar bunyi orang makan," lanjut nenek. Tiba-tiba saja bulu tengkuk saya tegak berdiri.

"Selalunya, pukul berapa nek dengar?"

"Pukul dua belas malam ke atas," terang nenek bersahaja.

"Bila nenek buka pintu dan keluar, keliling rumah bawa suluh tak ada apa yang nenek nampak," sambung nenek lagi. Di wajahnya tidak terbayang keresahan.

Saya terdiam sejenak. Apakah perkara yang dialami oleh nenek itu ada hubungannya dengan kejadian di rumah Haji Taslim Singasari? Apakah syaitan-syaitan peliharaan Suhaimi Keraba boleh sampai ke sini?

Tahu pula yang nenek ni isteri Datuk. Mungkin ada makhluk-makhluk lain yang sengaja mahu mengacau nenek? Semuanya itu timbul dalam tempurung kepala saya.

"Nenek tak minta tolong, tak beritahu hal ini pada orang lain," saya mengajukan pertanyaan.

Mata saya liar merenung ke kiri dan ke kanan. Rasa takut terus bersarang di sudut hati.

"Buat apa beritahu orang."

"Apa pasal nek cakap macam tu."

"Kadang-kadang perkara macam ni, susah orang nak percaya."

"Tak percaya tak apa, asalkan diberitahu, setidak-tidaknya ada juga perhatian orang pada rumah ni."

"Buat apa menyusahkan orang kerana kita."

"Hum..." saya melepaskan sebuah keluhan.

Bosan dengan perangai nenek yang tidak jauh bezanya dengan perangai Datuk.

"Sekarang benda-benda tu tak datang lagi nek?" saya minta kepastian.

Sesungguhnya, saya memang tidak mahu perkara-perkara ganjil seperti itu datang mengacau nenek yang sudah tua.

"Entah, hilang begitu saja," balas nenek.

"Nenek tentang?"

Nenek gelengkan kepala dan terus mengunyah sirih. Saya lihat nenek seperti mahu menghabiskan cerita itu hingga ke tahap itu saja.

Dia seperti mahu melupakan saja, sudah pasti saya kurang senang dengan tindak-tanduk nenek itu.

"Apa yang nenek buat, cakaplah," saya cuba merayu.

"Eh, kamu ni, aku tak buat apa-apa. Dia mengamuk di luar, aku baca Yasin di rumah, aku sembahyang Tahajud. Aku buat seperti apa yang selalu aku buat. Biarlah dia nak bertendang, berterajang atau bersilat di luar rumah."

"Haa..." mulut saya terlopong.

"Apa lagi Tamar."

"Tak ada apa-apa nek," sahut saya.

Entah mengapa perkara sebodoh itu saya tanyakan pada nenek. Kenapa saya terlupakan yang nenek itu isteri Datuk.

Sebanyak sedikit sudah tentu Datuk mencurahkan ilmu pada isterinya. Setidak-tidaknya untuk perlindungan dirinya.

Saya segera menarik nafas dalam-dalam. Tidak lama kemudian Datuk pulang dari masjid.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 120/284

BACA: SBDJ Siri 119: Bayang Hitam Datang Lagi
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Comments

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon