Khamis, Februari 06, 2020

Gadis Miskin Si 'Coco Chanel' Yang Berjaya Mengubah Sejarah Fesyen


Bermimpi itu percuma. Tetapi untuk merealisasikan impian memerlukan belanja. Inilah perkara yang sering menghalang seseorang dari berusaha menjadikan impian mereka menjadi nyata. Anda takut tidak mampu mencapai mimpi yang dianggap terlalu tinggi namun begitu, Tuhan menentukan segalanya.

Sejarah Coco Chanel

Kita sebagai manusia, sebaiknya terus berusaha mencapai impian. Paling tidak, demi masa depan yang lebih baik dari sekarang. Jika anda sanggup berusaha untuk mencapai impian, nescaya tiada yang mustahil.

Lihatlah kisah perjalanan kejayaan Coco Chanel, seorang pereka fesyen terkenal yang juga memiliki jenama CHANEL.

“Kejayaan sering dikecapi oleh mereka yang tidak tahu bahawa kegagalan tidak dapat dielakkan.” ~ Coco Chanel

Coco Chanel yang nama asalnya Gabriella Bonheur Chanel hanya seorang gadis miskin dari keluarga penjual sayur di sebuah pasar kecil di Perancis. Ketika berusia 6 tahun, ibu Coco meninggal.

Selepas kematian ibunya, Coco dihantar menuntut di sekolah berasrama Katolik dan di asrama itulah, bermulanya kisah kejayaan wanita yang dilahirkan di Perancis pada 19 Ogos 1883.

Ketika musim panas, Coco belajar menjahit di asrama, aktiviti yang dia gemari dan beliau akan menjahit sendiri baju-baju yang akan dipakai.

Lama kelamaan, Coco turut mereka topi wanita, baju wanita dan banyak produk lain untuk dijual.

Dalam setiap rekaannya, Coco selalu mengutamakan kebebasan dan aspek praktikal dalam kehidupan harian para wanita dan siapa sangka, hasil rekaannya disukai ramai wanita di masa itu.

Bersama bapa saudaranya, Coco telah membuka kedai pakaian di luar kota Paris.

Tidak puas menjadi tukang jahit kelas bawahan, Coco mengembangkan rekaan pakaiannya dengan menggunakan renda, mutiara dan aksesori cantik yang lain.

Perniagaannya semakin maju pada tahun 1910 ketika dia membuat topi trim kecil yang sesuai dipakai di kawasan terbuka dan topi itu kemudiannya menjadi trend fesyen di seluruh dunia.

Tahun 1914 mencatat sejarah kerana pada tahun tersebut Coco membuka dua butik rasmi Chanel.

Pada tahun 1929, ketika golongan berada sahaja yang memakai seluar panjang, Coco melawan arus mainstream dengan mencipta trend wanita memakai seluar panjang dan pakaian sukan untuk wanita.

Beliau sentiasa membuat rekaan baru dan mendapat perhatian dan kreativiti Coco bukan setakat dalam dunia rekaan pakaian.

Pada tahun 1932, Coco Chanel melancarkan minyak wangi bernama Chanel No. 5 yang laris di pasaran.

Minyak wangi tersebut merupakan yang pertama daripada jenama pereka fesyen pakaian.

Selepas itu, ramai pereka lain yang mengikuti jejak langkah wanita cantik ini, dengan mengeluarkan jenama minyak wangi menggunakan jenama perekanya.

Coco Chanel sudah pasti pernah mengecapi kepahitan dalam hidup. Beliau yang dilahirkan ke dalam keluarga miskin pernah bersumpah akan membuatkan orang ramai mengagumi hasil rekaannya, sekali gus merangkak di bawah kakinya.

Impiannya tercapai hasil kerja keras dan tekad untuk menjadikan seorang wanita tampil bergaya melalui pakaiannya.

Amazing Sunset

Perjalanan Coco Chanel berakhir pada usia 87 tahun. Beliau meninggal dunia pada tarikh 10 Januari 1971 akibat serangan jantung di Hotel Ritz Paris.

Di akhir hayatnya, empayar perniagaan jenama Chanel yang dibangunkan dengan susah payah telah menjana pendapatan sebanyak lebih dari 160 juta dolar setahun.

Impian gadis miskin yang kemudian menjadi socialite dengan hasil rekaan yang menjadi pujaan kaum wanita seluruh dunia memberi kita pengajaran yang berharga.

Kejayaan bukan hanya milik mereka yang berasal dari keluarga yang kaya. Ia milik sesiapa sahaja yang gigih, bijak dan yakin dengan kemampuan yang dimiliki.

Jangan gentar dengan cabaran atau rintangan yang ada. Kegagalan tidak dapat dielak, tetapi ia boleh dihadapi dengan penuh keyakinan.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: usahawan

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon