Jumaat, Januari 31, 2020

Benarkah Wabak Maut Akan Berlaku Setiap 100 Tahun?


Loading...

Dengan kemelut virus korona daripada China, ramai yang cuba mengaitkan angka 20, yang kalau dilihat dari satu sudut, boleh nampak kebenaran disebaliknya. Virus Wuhan menular pada tahun 2020. Sehingga 28 Januari, virus ini telah menjangkiti 4,000 orang (The New York Times, 2020).

Wabak Maut 100 Tahun

100 tahun sebelumnya ialah giliran Influenza Sepanyol mengundang keuzuran terhadap 500 juta orang. Influenza ini merupakan antara yang paling membunuh dalam sejarah. Namun tidak terhenti di situ, kerana pada tahun 1820 pula penyebaran kolera telah membunuh ramai orang. Dan sekali lagi, 100 tahun sebelumnya, sebuah wabak besar membunuh sekurang-kurangnya 100,000 orang.

Apabila disunting sekali dalam suatu gambar, tularlah kisah menarik bahawa setiap 100 tahun mesti berlaku sejenis wabak. Orang pun pakat kongsikan dan sebarkan pendapat ini dengan gambar seperti dibawah:
  • Epidemik Cocoliztli 1550 (Mexico)
  • Malaria Amerika Selatan (1650)
  • Campak 13 Koloni (1750)
  • Demam Kuning Amerika (1850)/Influenza Amerika Utara (1850)
  • Kolera Mesir (1950)

Maka pada tahun 2050, kepercayaan yang sama mengatakan akan berlakunya suatu lagi penularan yang mengancam nyawa orang ramai. Ternyata perkaitan sedemikian bertatahkan syirik kerana wujud unsur ramalan. Sebenarnya tragedi ketiga tidak tepat pun kerana Campak 13 Koloni berlaku pada tahun 1747. Dan angka di atas pun ada masalah keralatan dari segi tahun.

Wabak Besar Marseille 1720

Sebelum tahun 1720, suatu wabak yang begitu besar telah menimpa dunia. Catatan sezaman telah merekodkan bahawa tanggapan umum mengatakan inilah kiamat. Tidak kira Islam atau Kristian, semua orang sudah takut. Dari Mekah sampai England, mayat bergelimpangan secara terbuka sekali gus mencetuskan krisis kesihatan jauh lebih teruk daripada wabak sedia ada.

Bakteria yang sama iaitu Yersinia pestis telah menimpa Marseille pada tahun 1720. Kematian 100,000 orang ini juga membunuh aktiviti ekonomi khususnya perdagangan daripada Barat ke Timur. Dan populasi semasa meningkat kembali ke paras pra-wabak 45 tahun kemudian.

Pandemik Kolera 1820

Disini terdapat keralatan dari segi data, kerana pandemik sedemikian tidak bermula pada tahun 1820. Sebaliknya, kota Calcutta telah menjadi punca penyebaran bermula tiga tahun sebelumnya.

India pada masa itu ialah periuk yang sentiasa menanak kolera. Tetapi kali ini lain pula, kerana kolera sedemikian merebak jauh keluar India sampai China dan Laut Mediterranenean.

Kegiatan penjajahan British dan perdagangan dunia juga memudahkan penyebaran ini. Ratusan ribu orang terkorban angkara pandemik ini. Dan setelah dikaji, titik paling awal kolera ini ialah Sungai Ganges yang sangat kotor.

Setelah beribadat, ramai kembali ke kampung mereka sambil membawa bala kolera tanpa disedari. Disebabkan inilah kolera sangat mudah menular sampai senang kata India sangatlah sinonim dengan kolera

Influenza Sepanyol 1820

Keralatan dari segi tarikh ini ibarat sama dengan Campak 13 Koloni yang dikatakan berlaku pada tahun 1850. Sedangkan campak sebenar bermula tiga tahun sebelumnya.

Keralatan yang sama juga berlaku bagi Influenza Sepanyol, kerana titik terawal ialah 1917 di hospital sekitar Etaples, Perancis.

Akibat kekurangan dari segi pengetahuan, maka influenza ini merebak dengan begitu pantas dan tangkas sampai beratus juta orang terkorban kerananya. Kegiatan peperangan dan aktiviti perdagangan global membawa influenza ini ke Amerika Syarikat pun.

Bukan semua perkara mempunyai tarikh sama wajar dikaitkan. Tragedi-tragedi sedemikian bukanlah ulangan 100 tahun.

Ini kerana wabak berlaku pada bila-bila masa pun, khususnya pada zaman-zaman yang serba-serbi kurang dari segi ilmu pengetahuan dan teknologi perubatan.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: thepatriots

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon