Jumaat, Januari 24, 2020

Ketika Kesunyian Melanda


Loading...

Mungkin kita pernah merasakan kesunyian melanda sanubari, yang ketika hal itu terjadi, kita merasa diri amat hampa. Hati terasa begitu terseksa sehingga di malam hari pun kita selalu terjaga. Bila perkara itu terjadi, tatkala kita merasa tidak ada seorang pun yang dapat memahami, tidak ada tempat untuk berkongsi cerita, berkongsi duka dan berkongsi rasa, hidup akan terasa semakin terseksa, hingga terasa hidup tak lagi bermakna.

Kesepian melanda

Bila itu yang kita rasakan, mungkin ada yang selama ini kita lupakan. Bahawa ketika kita sedar dari mimpi dan tertegun dalam kesunyian, disaat itu sebenarnya Allah ada.

DIA selalu berada disamping dan menemani kita dengan kasih sayang yang begitu dalam.

DIA akan selalu mengiringi tidur kita yang sepi dan menjaga diri kita yang lemah ini.

Namun, itu hanya mampu terjadi bila diri mahu meyakini bahawa Allah itu benar adanya dan tentu nama-Nya tertera dalam hati kita, mengimani dan mencintai-Nya dengan sepenuh jiwa.

Pernahkah kita menyedari itu?

Allah memberikan begitu banyak nikmat dan rahmat-Nya kepada kita. Membuatkan hati yang muram menjadi bersahaja. Yang suram jadi bercahaya.

Sepertinya kita tidak boleh larut dalam kesedihan, kerana boleh jadi Allah menganugerahkan rasa sepi dalam hati untuk menguji betapa kuatnya cinta kita.

Sehingga dengan sepi itu, kita mampu lebih khusyuk mendekati-Nya.

Ingatlah pesan Rasulullah SAW, sabdanya: Sesungguhnya orang mukmin itu luar biasa. Ketika mendapat kebaikan, dia bersyukur. Dan ketika mendapat kesulitan, maka dia bersabar.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon