Jumaat, Januari 24, 2020

Al-Malhamah Al-Kubra, Perang Besar Di Tanah Arab Dan Iran Tanda Akhir Sebelum Kiamat


Loading...

Antara tanda-tanda akhir sebelum berlakunya hari kiamat adalah peperangan besar yang dinamakan Al-Malhamah Al-Kubra, akan menyaksikan peperangan umat Islam menentang tentera Rom moden, Yahudi, Eropah, Amerika dan tentera Dajjal.

Al-Malhamah Al-Kubra

Menyingkap maksud perkataan Al-Malhamah, ia berasal daripada kalimah lahm yang bermaksud daging. Perkataan itu turut merujuk kepada peperangan yang mengakibatkan banyak kematian.

Apabila kalimah Al-Malhamah digandingkan dengan kalimah Al-Kubra, ia membawa maksud peperangan besar yang mengakibatkan begitu banyak kematian.

Sesungguhnya, ia akan berlaku pada akhir zaman nanti dan merupakan tanda-tanda besar hari kiamat.

Ketahuilah bahawa peristiwa penting itu banyak disebut dalam hadis Rasulullah SAW dan diriwayatkan oleh ramai ulama hadis.

Selain Al-Malhamah Al-Kubra, ia turut dipanggil 'perang dunia terbesar' dan ada juga pendapat yang memberikan istilah perang itu sebagai Armageddon.

Apa juga istilah yang digunakan, terdapat perbezaan dengan rujukan umat Kristian terutama tentang perincian dan pemahaman penganut agama berkenaan.

Meskipun ia merujuk kepada sebuah peperangan yang besar pada akhir zaman, agama Kristian menganggap kemenangan bakal berpihak kepada mereka.

Armageddon itu diambil daripada perkataan Ibrani yang bermaksud Bukit Megiddo (kini dipanggil Al-Majidiyyah) di Palestin berdekatan Baitulmaqdis iaitu tempat berlakunya peperangan tersebut.

Namun, ia jelas berbeza dengan Al-Malhamah Al-Kubra menurut Islam yang mana peristiwa itu akan berlaku di A'maq atau Dabiq.

Kedua-dua tempat berkenaan berdekatan dengan Halab, Syria dan juga Antakia, Turki, sebagaimana perkhabaran baginda Nabi Muhammad SAW.

DUA PERANG BESAR TERAKHIR

Kaum Muslimin akan menghadapi dua peperangan besar di akhir zaman, sekali gus sebagai penutup segala perang kerana setelah itu tidak akan ada lagi perang.

Kedua peperangan tersebut dijelaskan dalam nubuat akhir zaman.

Yang pertama adalah perang al-Malhamah kubra, yang akan terjadi setelah kaum muslimin menakluk Persia (Parsi), yang sekarang dikenali sebagai republik Iran.

Perang al-malhamah kubra terjadi antara kaum muslimin dengan Rom, sebagaimana dijelaskan dalam hadis tentang urutan peperangan akhir zaman.

"Kalian akan perangi jazirah Arab sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian (kalian perangi) Persia sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian kalian perangi Rom sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian kalian perangi Dajjal sehingga Allah menangkan kalian atasnya." (HR Muslim)

Didalam hadis diatas, dijelaskan bahawa perang terakhir umat Islam terjadi dengan Rom dan Dajjal.

Peperangan dengan Rom disebut sebagai perang al-malhamah kubra sedangkan peperangan dajjal disebut dengan perang Armageddon atau perang Gog Magog (Ya’juj dan Ma’juj).

Perang al-malhamah kubra itu pusat peperangannya adalah di Syria, sebagaimana disebut dalam hadis.

"Sungguh Rom benar-benar akan memasuki Syam (Syria) selama empat puluh hari, tidak ada yang selamat selain Damaskus dan Amman." (HR Abu Daud)

Sedangkan perang Armageddon pusat peperangannya terjadi di Palestin wilayah negara Israel sekarang ini.

Kerana Dajjal akhir zaman akan menjadi pemimpin negara Israel yang mengusai wilayah Plaestin.

Mageddon adalah sebuah bukit yang terletak diwilayah Palestin, sehingga perang Armageddon adalah perang dalam misi pembebasan Palestin dari jajahan kaum Yahudi.

Penaklukan Turki

Perang al-malhamah kubra itu terjadi sebelum penaklukan Konstantinopel, sekarang adalah rejim sekular Turki dan perang Armageddon itu terjadi setelah penaklukan Konstantinopel tersebut.

Sebagaimana hadis, "Makmurnya Baitul Maqdis adalah tanda kehancuran kota Madinah, hancurnya kota Madinah adalah tanda terjadinya peperangan besar (Al-malmah kubra), terjadinya peperangan besar adalah tanda dari pembukaan kota Konstantinopel dan pembukaan kota Konstantinopel adalah tanda keluarnya Dajjal. Kemudian beliau menepuk-nepuk paha orang yg beliau ceritakan tentang hadis tersebut, atau dalam riwayat lain, 'pundaknya'. Kemudian bersabda: Semua ini adalah sesuatu yang benar, sebagaimana engkau -Mu'adz bin Jabal, sekarang berada di sini adalah sesuatu yang benar." (HR. Abu Daud)

Didalam hadis di atas, secara jelas dinyatakan bahawa perang al-Malhamah kubra terjadi sebelum penaklukan konstantinopel (Turki), sedangkan perang Dajjal atau perang armageddon itu terjadi setelah penaklukan Konstantinopel.

Adapun Rom yang dimaksudkan dalam hadis di atas, adalah Rom timur yang dulu pusat pemerintahannya berada di Konstantinopel.

Kerana dalam Islam tidak pernah dikenali Rom barat, yang telah runtuh seratus tahun sebelum munculnya Islam dan berdiri kembali setelah seratus tahun wafatnya Rasulullah SAW.

Rom yang dimaksudkan dalam al-Quran surah Rum adalah Rom Timur yang berpusat di Kostantinopel.

Setelah Rom Timur runtuh, pusat pemerintahannya berpindah ke Rusia yang disebut dengan gelaran Tsar Rusia.

Tsar adalah asal kata dari kaisar yang mengadoptasi sistem kekaisaran Rom Timur.

Berdamai Dengan ROM

Setelah kota Konstantinopel direbut oleh kaum muslimin, maka kekaisaran Byzantine beralih ke Rusia. Peranan kaisar sebagai pelindung Ortodoks timur didakwa oleh Ivan III, Adi Pati Agung Moskow.

Dia telah berkahwin dengan Shopia Paleologue. Cucunya Ivan IV akan menjadi Tsar Rusia yang pertama.

Tsar adalah istilah lama yang digunakan bangsa Slavia untuk kekaisaran Byzantine.

Penerus-penerus mereka mendukung gagasan bahawa Moskow adalah penerus kekaisaran Byzantine yang berpusat di Konstantinopel.

Gagasan kekaisaran Rusia adalah sebagai kekaisaran Rom itu tetap hidup hingga meletusnya revolusi Rusia pada tahun 1917.

Setelah berdirinya Soviet Union, kekaisaran Rom runtuh dan digantikan dengan sistem komunis, akan tetapi setelah Soviet Union runtuh, kekaisaran Rom dilanjutkan kembali oleh negara Rusia moden sekarang ini.

Maka, secara jelas bahawa Rom yang dimaksudkan dalam hadis adalah Rom timur yang merupakan Rusia hari ini.

Sikap Rusia yang menentang Zionis Dajjal menjadikan sebab Islam akan berdamai dengan Rusia.

Sebagaimana disebutkan dalam hadis, "Kamu akan berdamai dengan Rom dalam keadaan aman, kemudian kamu dan mereka akan memerangi suatu musuh. Dan kamu akan mendapatkan kemenangan serta harta rampasan perang dengan selamat. Kemudian kamu berangkat sehingga sampai ke sebuah padang rumput yang luas dan berbukit-bukit. Maka seorang lelaki dari kaum salib mengangkat tanda salib seraya berkata, 'Salib telah menang'. Maka marahlah seorang lelaki dari kaum Muslimin kepadanya, lalu ia mendorongnya dan jatuh (meninggal). Pada waktu itu orang-orang Rom berkhianat, dan mereka berkumpul untuk memerangi kamu di bawah 80 bendera, dimana tiap-tiap bendera terdapat 12 ribu tentara." (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah)

Perdamaian dengan Rusia belum terjadi untuk saat ini kerana perdamaian tersebut terjadi disaat kaum muslimin memerangi Persia yang merupakan Iran sekarang.

Untuk saat ini, Iran masih bersekutu dengan Rusia menentang zionis Dajjal.

Akan tetapi, pada masa al-Mahdi, Rusia akan meninggalkan sekutunya Iran dan berdamai dengan kaum muslimin. Sedangkan Iran akan beralih bersekutu dengan zionis dajjal Amerika.

Hal ini boleh kita lihat melalui sikap Iran yang membantu rezim Iraq yang merupakan boneka zionis untuk mempertahankan hegemoni zionis di timur tengah.

Tentang perdamaian dengan Rom pada masa al-Mahdi dijelaskan oleh Imam as Sayuti, Abu Nua’im meriwayatkan dari Abi Umamah.

Katanya, Rasulullah SAW bersabda,

"Di antara kamu dan orang-orang Rom akan berlaku 4 kali perdamaian. Pada kali keempatnya berlaku di tangan salah seorang daripada keluarga Hiraqlu. Perjanjian itu berterusan selama 7 tahun. Ada seorang sahabat bertanya Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah! Siapakah Imam orang ramai (orang Islam) pada hari itu?" Rasulullah SAW menjawab, "Al Mahdi daripada anak cucuku. Dia berumur 40 tahun, mukanya bagai bintang yang bersinar-sinar, di pipi sebelah kanannya terdapat tahi lalat hitam, dia memakai dua jubah Qatwaniyyah bagaikan pemuda Bani Israel. Dia mengeluarkan gedung-gedung dan menakluk negeri-negeri syirik."

Setelah Rom di takluk, kemudian kaum muslimin menakluki Turki tanpa peperangan. Setelah Turki ditakluk maka keluarlah Dajjal.

Maka terjadilah perang Armageddoon atau Perang Dajjal atau disebut juga dalam hadis sebagai perang Gog Magog (Ya’juj dan Majuj).

Ketiga-tiganya adalah sama kerana disebut perang armageddon, pusat peperangannya terletak di bukit Mageddon palestin, disebut perang Dajjal kerana pada saat itu Dajjal sebagai presiden negara Israel, disebut dengan perang Ya’juj dan Ma’juj kerana pasukan yang mempertahankan negara zionis dari serangan kaum muslimin, bergabung dalam negara-negara Eropah dan Amerika, disebut sebagai pasukan Ya'juj dan Ma'juj.

Sebagaimana dijelaskan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dalam manuskrip yang ditulis semula oleh pengkaji berjudul: "Salam wa Harb fi Akhir Zaman ar Rabb."

Dalam perang itu, akan keluar seorang ratu dunia, pelaku makar dan pelacur. Namanya Amerika. Ia menggoda dunia waktu itu dalam kesesatan dan kekafiran.

Sementara itu, Yahudi saat itu berada di tempat yang paling tinggi. Mereka menguasai seluruh al-Quds dan al-Madinah al-Muqaddasah (Kota yang disucikan).

Semua negeri datang dari laut dan udara, kecuali negeri salji yang menakutkan dan negeri panas yang menakutkan.

Al-Mahdi melihat bahawa seluruh dunia melakukan perkara buruk kepada diri dan ia melihat bahawa perbuatan Allah lebih hebat lagi. Ia melihat bahawa seluruh alam Tuhan berada dalam kekuasaannya.

Akhir dari perang itu ada di tangannya, dan seluruh dunia merupakan pohon yang dimilikinya dari dahan hingga ranting-rantingnya.

Di tanah Isra' dan Mi'raj terjadi perang dunia yang disitu al-Mahdi memberi peringatan kepada orang-orang kafir apabila mereka tidak mahu keluar.

Maka orang-orang kafir berkumpul untuk memerangi Al-Mahdi dalam pasukan sangat besar yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Dalam kelompok kekuatan Yahudi al-Khazar dan Bani Israel masih terdapat pasukan lain yang tidak diketahui jumlahnya.

Al Mahdi melihat bahawa seksa Allah sangat mengerikan dan bahawa janji Allah benar-benar telah datang dan tidak diakhirkan lagi.

Kemudian Allah melempari mereka dengan lemparan yang dahsyat. Bumi, lautan dan langit terbakar, untuk mereka, dan langit menurunkan hujan yang sangat buruk.

Seluruh penduduk bumi mengutuk orang kafir, dan Allah mengizinkan lenyapnya seluruh orang kafir di Perang Dajjal, dan perangnya terjadi di negeri Syam dan kejahatan.."

***

Itu adalah sebahagian dari isi buku tentang nubuwah tersebut. Manuskrip berasal dari abad ke 2 H ditulis oleh salah seorang Tabi – Tabi’in yang berasal dari Syam (wilayah Lebanon, Palestin).

Manuskrip ini tersimpan di perpustakaan Turki di Istanbul.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

sumber: voa-islam

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

1 comments so far

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon