Selasa, Ogos 13, 2019

SBDJ Siri 102: Rahsia Sebuah Rumah Tinggal


Loading...

Sejak kejadian itu, kedua-dua anaknya tidak pulang ke rumah. Lelaki India itu merasa amat kecewa dengan nasib malang yang menimpa dirinya dan akhirnya, lelaki India itu mengambil keputusan gantung diri dalam rumah hingga mati.

Toyol jadi-jadian

Mulai dari tarikh itu, rumah yang sebuah itu terus kosong. Hanya anjing peliharaannya sahaja yang masih setia menunggu rumah.

Biasanya, kalau saya yang lalu di situ anjing peliharaan tidak menyalak atau mengejar saya. Mungkin anjing itu sudah biasa dengan bau badan saya.

Berdebar juga ketika melintas rumah kosong, maklumlah hari sudah samar-samar. Matahari sudah berada di kaki langit.

Pepohon getah yang rapat dan berdaun lebat membuat cuaca di jalan tanah merah yang saya lalui bertambah suram.

Kalau saya ikut jalan raya (jalan jauh) saya tidak menghadapi masalah sesulit ini.

Angin yang bertiup terus menggerakkan dedaun dan reranting getah. Dedaun getah yang tua gugur ke bumi.

Beberapa kali langkah saya terhenti, diganggu oleh monyet liar yang melompat di dahan getah.

Saya kian mendekati rumah usang dan cara mendadak darah saya tersirap. Suara salakan anjing bertalu-talu membuat tubuh saya gementar.

Buah getah dan reranting getah berguguran, macam ada kuasa yang menggugurkan.

Monyet-monyet liar berlompatan dari dahan ke dahan macam dikejar sesuatu.

Dedaun getah yang bergerak macam disentuh ribut mengeluarkan bunyi yang amat menggerunkan.

Dari celah-celah daun yang lebat itu, saya melihat ke dada langit. Awan nampak bersih, cahaya matahari sudah tidak kelihatan lagi.

Saya cuba berlari tetapi, tidak terdaya saya lakukan. Sepasang lutut saya terasa cukup lemah.

Saya cuba bertenang dan cuba menguasai perasaan gementar supaya tidak bertambah kuat. Usaha saya itu berhasil, saya berjaya mengawal perasaan cemas dan takut.

Akal fikiran saya mula terbuka, bersedia untuk bertindak untuk menghadapi sesuatu.

Memang betul, cakap Datuk yang pernah menasihatkan saya supaya bersikap tenang, gunakan fikiran, jangan panik bila berdepan dengan suasana yang mencemaskan.

SALAKAN

Suara salakan anjing terus menguasai kawasan ladang. Saya sudah bersedia untuk melawan anjing-anjing tersebut, sekiranya saya diserang.

Saya segera mengambil sepotong dahan getah yang panjangnya kira-kira tiga kaki. Kayu itu tetap saya jadikan senjata untuk mempertahankan batang tubuh saya dari digigit oleh gigi anjing yang tajam itu.

Lama saya menunggu, anjing-anjing yang dijangka menyerang saya itu tidak datang.

"Kenapa? Mesti ada sesuatu," bentak batin saya.

Seluruh pandangan saya tujukan ke arah pondok usang. Saya lihat dua ekor anjing menyalak ke arah rumah usang. Dua tiga ekor lagi mengelilingi rumah tersebut.

Biasanya, bila anjing menyalak mesti ada sesuatu. Anjing tidak akan menyalak tanpa sebab.

Siapakah yang berada di dalam rumah usang waktu senja begini? Timbul pertanyaan dalam diri saya.

Rasa cemas kembali menguasai hati, bila saya terdengar bunyi suara gagak atas bumbung rumah tersebut.

Serentak dengan itu saya terlihat pintu rumah usang yang tertutup rapat, terbuka perlahan-lahan.

Saya juga melihat cahaya lampu minyak tanah. Ada bebayang manusia bergerak dalam rumah. Saya terhidu bau tembakau rokok.

Bila saya amati ternyata bau tersebut datang dari arah rumah usang. Dua kali saya terdengar suara orang batuk dan dituruti dengan suara orang bercakap.

Saya pasti yang bercakap itu seorang lelaki Melayu dan seorang lagi lelaki India. Mereka bercakap tentang masalah kewangan.

Beberapa ekor anjing meluru ke arah saya. Kayu di tangan saya pegang erat-erat dan bersedia untuk dihayunkan ke arah anjing-anjing tersebut.

Apa yang mengejutkan, bila anjing-anjing itu berada dalam jarak yang dekat dengan saya, terus berhenti menyalak, seolah-olah memperlihatkan sikap persahabatan.

Semua anjing-anjing itu menggoyang-goyangkan ekor sambil mengelilingi saya.

Salah seekor dari anjing tersebut yang berwarna kuning, berbadan besar dan tegap, berlari berulang kali ke arah rumah usang sambil berbunyi. Kemudian datang ke arah saya.

Tiga kali saya biarkan anjing itu berbuat demikian, hingga timbul dalam hati saya yang anjing tersebut mahu menyatakan sesuatu tentang apa yang ada di dalam rumah usang.

Saya nekad untuk pergi ke rumah usang. Hati saya tiba-tiba sahaja jadi berani, beberapa ekor anjing yang mengelilingi saya terus meluru ke depan, seolah-olah menjadi kepala jalan yang sekali gus melindungi saya.

Langkah kian teratur menuju ke pintu rumah. Sebaik sahaja saya berdiri di depan pintu, secara mendadak pintu rumah terbuak perlahan sambil mengeluarkan bunyi yang nyaring akibat engselnya sudah berkarat kerana sudah lama tidak digunakan.

Sarang labah-labah dan sawang yang bergantungan di muka pintu bergerak-gerak lembut dan akhirnya pecah akibat di terpa angin.

Saya terpaku di muak pintu, tidak tahu, apa yang harus saya lakukan. Cahaya lampu minyak tanah terus menerangi ruang depan rumah.

Anjing-anjing yang mengiringi saya segera duduk di tanah sambil merendah-rendahkan muncungnya macam mahu menyondol tanah.

Anjing-anjing itu tidak menyalak lagi tetapi, bersuara mendayu-dayu.

Beberapa minit kemudian semua anjing-anjing itu melengking dengan suara yang tinggi dan melompat lalu lari ke arah kawasan pinggir ladang getah.

Saya yakin, semua anjing-anjing itu dipukul. Tekaan saya tidak salah, bila melihat beberapa ekor badan anjing itu berdarah dan berlari terjingkit-jingkit. Siapa yang memukulnya?

"Siapa di dalam?" jerit saya.

"Aku, kenapa? Apa yang kau mahu?"

"Ha....." saya gagal meneruskan kata-kata kerana terkejut menerima jawapan yang di luar jangkaan saya.

Suara orang ketawa memanjang dalam rumah usang jelas kedengaran.

Keadaan cuaca terus beransur gelap dan saya berazam untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

Saya maju setapak, berdiri tidak jauh dari ambang pintu. Bila saya sudah melangkah setapak ke depan, ertinya saya sanggup menerima sebarang risiko.

Saya jenguk ke dalam rumah. Lampu minyak tanah terlekap di dinding. Sesekali terdengar suara orang berbisik.

"Ya Allah...", saya separuh menjerit.

Ranjan (pemilik rumah usang) berdiri di depan saya. Bagaimana orang yang sudah mati boleh hidup semula? Tanya hati kecil saya.

Walaupun demikian, tubuh Ranjan yang terpacak di depan terus saya renungi. Saya lihat di batang lehernya terdapat kesan luka akibat dijerut dengan tali belati.

Saya tidak mengizinkan sepasang mata saya merenung lehernya lama-lama. Suara raungan anjing-anjing terdengar sayup-sayup di hujung ladang getah.

Entah mengapa saya jadi berani secara tiba-tiba sahaja. Bagaikan ada sesuatu kekuatan yang tersendiri datang dalam diri saya.

Ranjan terus merenung saya sambil membuka mulutnya perlahan-lahan.

Bila mulutnya sudah ternganga lebar. Saya lihat lidah pucatnya bergerak-gerak dalam rongga mulut.

Lidah itu kelihatan membesar dan menjulur sedikit demi sedikit hingga sampai ke paras dada.

Lidah tersebut kelihatan terbuai-buai ke kiri ke kanan, macam daun pisang dara dirempuh angin.

Serentak dengan itu terdengar suara orang bersorak dengan gamat yang datangnya dari arah kiri dan kanan rumah. Suara tanpa manusia itu mendebarkan hati.

Bunyi dengung lalat, langau bagaikan mahu memecahkan gegendang telinga. Saya segera menekup telinga dengan sepasang telapak tangan.

Ranjan mengangkat kedua belah tangannya lalu menghalakan ke arah batang leher saya.

Sampai di sini keberanian tidak dapat saya pertahankan, semuanya hancur berderai. Badan saya berpeluh dan menggigil.

Segera saya pusingkan tubuh ke kanan sambil merendahkan badan. Tanpa membuang masa, saya terus melompat dalam jarak dua kaki sebelum berdiri untuk membuka langkah lari seribu langkah.

SUARA

Saya terus berlari, suara cengkerik, suara katak dan bunyi burung tukang, bagaikan mempersenda-sendakan langkah saya. Hati terus dibalut rasa cemas dan takut.

"Hai, nanti dulu Tamar," saya segera toleh ke kanan, ke arah suara itu datang.

Kali ini langkah saya benar-benar kaku. Amjal Kamal berdiri senang di bawah pohon cempedak. Sepasang matanya yang hampir tersembul merenung ke arah saya.

Kulit dahinya terkoyak hingga menampakkan kedua belah tulang keningnya.

Darah merah segar mengalir di kedua belah pipinya. Daging pipi sebelah kirinya terkeluar, bergantungan macam daging lembu yang digantung di pasar untuk dijual.

Tulang dagunya terkopak macam dihentak atau terhempas pada benda yang keras.

Telinga kirinya terkoyak dan bibir bawahnya pecah.

Hidungnya tiada dan kulit di batang lehernya terkopak, urat dan tulang leher jelas kelihatan, buah halkumnya bergerak lemah bercampur dengan darah.

Baju yang dipakainya semuanya koyak rabak, begitu juga dengan seluarnya.

Saya tidak tahu apa yang wajar saya lakukan? Apakah saya perlu memberikan pertolongan padanya?

Jangan cari penyakit, cara yang paling baik dan selamat tinggalkan dia sendirian di situ.

Sebelum saya memulakan langkah, lagi sekali wajah Amjal Kamal yang aneh itu saya tatap.

Sepasang matanya yang tersembul tetap merenung sayu ke arah saya. Seolah-olah minta pertolongan dan simpati.

Renungannya begitu sayu dan bersahaja sekali. Dia menangis, kata saya bila melihat air matanya mengalir atas daging pipinya lalu bersatu dengan darah.

Saya jadi simpati. Rasanya, tidak sampai membiarkan dia sendirian.

Saya menarik nafas dalam-dalam. Rasa simpati yang datang dalam hati, membunuh rasa takut dan cemas dalam diri saya.

Setiap kali melihat kelopak matanya yang tersembul berkelip, rasa mahu menolongnya kian menjadi-jadi dalam hati.

"Kenapa kamu jadi macam ini?" tanya saya.

Tidak ada jawapan yang saya terima, cuma renungannya kian redup, kian sayu, minta dikasihani.

"Kenapa kamu lari, waktu orang ajak kamu pergi ke masjid?" soal saya.

Macam tadi juga, jawapannya tidak saya perolehi. Matanya tetap meraut seluruh wajah saya.

Bila saya terlalu lama merenunginya begitu tanpa berkedip, membuat hati saya jadi cemas kembali.

Saya terpaksa menggunakan senjata terakhir, iaitu membuka langkah untuk pulang ke rumah.

Suara lolongan anjing sudah lama berhenti tetapi, suara cengkerik, katak dan burung hantu tetap menyanyi tanpa irama yang tertentu.

Sambil berlari, saya terus menoleh ke belakang, saya lihat Amjal Kamal yang sudah berubah bentuk itu tetap berada dekat saya. Dia seolah-olah mengapai-gapai tangannya untuk berpaut pada baju saya.

Ketika itu juga saya teringat cakap orang tua ganjil bahawa, Amjal Kamal yang mati akan kembali dalam bentuk dan cara lain untuk menjahanamkan siapa sahaja yang pernah menghalang cita-citanya.

Malangnya, orang tua itu tidak memberitahu saya bagaimana cara-cara untuk menghancurkan penjelmaan kembali Amjal Kamal itu.

"Tamar, ke mana kamu nak pergi?"

Saya pasti itu suara Datuk. Tetapi saya tidak mampu memperlahankan langkah kaki yang sedang berlari.

Terasa sekujur tubuh Amjal Kamal dengan wajah yang mengerikan tetap mengekori saya.

Datang lagi suara Datuk. Saya segera menoleh ke kiri tanpa disangka tubuh terlanggar pohon petai.

Bahu kiri, terasa seperti mahu tercabut. Amjal Kamal dengan wajah yang menakutkan terus hilang entah ke mana.

GELAP

Cuaca bertambah gelap. Dalam keadaan yang terhuyung-hayang itu, sepasang tangan kasar memeluk tubuh dengan kuat.

Saya terus meronta-ronta dan suara Datuk terus memukul gegendang telinga saya. Wajahnya tidak dapat saya lihat.

Usaha saya berhasil, sepasang tangan yang memaut tubuh dapat saya buka dengan membantingkan tubuh orang itu ke perdu petai.

Orang itu mengerang kesakitan, saya tidak dapat memastikan siapakah yang jadi mangsa saya.

Apakah orang itu patah atau pengsan bukanlah urusan saya.

Apa yang penting, saya harus berlari ke mana sahaja mengikut kata hati. Saya halakan tubuh ke arah matahari jatuh sambil memulakan langkah.

"Uhhhhh...," pekik saya sekuat hati.

Sepasang tangan saya gawangkan ke kiri dan ke kanan. Saya tidak dapat berdiri dengan baik.

Ada yang menaburkan jala besar ke arah saya. Sepenuh tenaga saya melompat hingga jala yang menyerkup saya pecah berderai.

Dalam keadaan kelam kabut itu, saya terasa ada orang menyarungkan guni padi ke kepala saya.

Satu tumbukan yang padu dan kuat singgah di rusuk kanan. Saya tidak dapat berdiri lalu jatuh terduduk.

Sepasang kaki saya ditarik dan dada saya ditekan. Saya terbaring dan tubuh yang sudah dibalut dengan guni itu terus di golek ke mana-mana. Tubuh saya diangkat dan diusung.

Akhirnya, dihumbankan ke dalam sebuah kolam. Saya mual kelemasan dan terus menelan air kolam, tekak terasa payau. Terasa ada orang merentap guni yang membalut tubuh.

Telinga saya masih menangkap suara orang bercakap. Entah apa yang dicakapkan, saya sendiri tidak tahu.

Fikiran saya sekejap berada di satu tempat lain dan sekejap berada di tempat apa yang sedang saya alami sekarang.

Tubuh saya diangkat dari perut kolam. Diletakkan di atas tanah. Dalam keadaan yang tercungap-cungap itu, saya masih mampu melihat api jamung dari daun kelapa menerangi sekitar kolam.

Sukar untuk mengenali orang-orang yang mengelilingi saya. Pandangan saya agak kabur kerana air kolam masih lagi menguasai kelopak mata. Badan saya menggeletar kesejukan.

"Apa dah jadi dengan kamu, Tamar?"

Perlahan-lahan saya pusingkan leher ke kiri. Untuk seketika, wajah Datuk yang duduk mencangkung itu saya tatap.

Entah, mengapa saya tidak berminat mendengar suara dan wajahnya. Cepat-cepat saya alihkan pandangan ke langit.

Saya tatap gumpalan awan dan bintang di langit. Tidak semena-mena, muncul Amjal Kamal di awang-awangan.

Bergerak bebas ke sana ke mari sambil melambai-lambaikan tangan ke arah saya.

"Hei, nanti dulu Tamar," katanya.

Dia berhenti betul-betul di depan mata saya.

Aneh, saya tidak berlari atau berjalan tetapi, kenapa dia menyuruh saya menantinya.

Dalam keadaan fikiran yang bercelaru itu. Amjal Kamal terus mendekati saya. Dia membaling seketul tanah di muka saya.

Bila tanah menyentuh kulit muka, terasa panas macam kena api. Buat beberapa detik saya tidak tentu arah.

"Kamu sekarang, tunduk dengan aku, kamu faham!" ujarnya.

"Faham," jawab saya.

"Kamu ikut perintah aku, tunduk dengan kata-kata ini: Dari hati, dari perasaan, dari semangat rohani dan jasmani, kau ikut apa yang aku suruh,"

"Saya faham," nada suara saya lembut.

Amjal Kamal yang berada di awang-awangan itu ketawa berdekah-dekah.

Saya tidak tahu, apakah ketawanya didengar oleh Datuk dan rakan-rakannya.

"Kamu kenal siapa ini?" Amjal Kamal mengeluarkan sebuah patung dari celah ketiaknya.

Patung itu ditayangkan pada saya seketika. Saya gelengkan kepala.

Memang sukar untuk mengenali patung tersebut berwajah siapa dari jarak jauh.

"Baiklah, sekarang kau lihat dengan teliti," kata Amjal Kamal lalu membesarkan patung itu seperti bentuk manusia biasa.

"Kau kenal, siapa orangnya, Tamar?"

"Kenal."

"Siapa dia, Tamar?"

"Datuk saya."

"Sebenarnya, dia musuh kamu."

"Bukan, dia bukan musuh saya, dia Datuk saya," begitu yakin saya mengucapkan kata-kata itu.

Amjal Kamal gelengkan kepala beberapa kali.

"Cuba kau perhatikan dengan teliti Tamar."

Saya pun mematuhi arahan Amjal Kamal. Saya perhatikan dan saya telek patung sebesar manusia itu dengan teliti.

Memang bukan Datuk, cuma bentuk tubuh dan wajahnya hampir menyamai Datuk.

"Kau puas Tamar?"

"Ya. Saya puas hati, bukan Datuk saya."

Saya segera anggukkan kepala. Amjal Kamal tersenyum. Dia suruh saya merenung ke arah dada kiri patung. Apa yang disuruhnya saya patuhi.

Bila saya renung ke arah dada kiri patung itu, kelihatan cahaya berkelip-kelip macam cahaya batu delima.

Betul-betul berada di bahagian jantung. makin lama direnung, mata jadi silau dan kepala terasa pening.

Timbul keinginan dalam diri saya untuk memiliki benda yang memancar seperti batu delima itu.

"Tamar, dengar sini. Ini perintah, dari hati, dari perasaan dari semangat rohani dan jasmani, kau ikut apa yang aku suruh, Tamar," terdengar suara Amjal Kamal bergema dari setiap sudut. Wajahnya tidak dapat saya lihat.

Suara Amjal Kamal makin lama, makin kuat dan nyaring. Saya kira, kalau tidak dijawab, suara itu tidak akan berhenti lalu saya membuat keputusan:

"Ya, aku patuh pada perintah kamu.

"Bagus, kau pengikut yang setia."

"Apa perintah untuk aku?"

"Kamu mesti menikam ke atas dada orang yang bercahaya itu."

"Mahu ditikam dengan apa?"

"Dengan pisau."

"Dengan pisau? Perintah bodoh. Mana ada pisau pada aku?"

"Ada, kau raba bawah ketiak kamu."

RABA

Perintah itu saya turuti. Memang benar, sebilah pisau pendek saya temui di bawah ketiak sebelah kanan. Hulu pisau saya pegang erat-erat.

Suara ghaib terus bergema memerintah saya menikam ke arah benda bercahaya.

Saya tidak ada pilihan lain. Dengan sepenuh tenaga, saya balingkan pisau ke arah benda yang berkelip itu. Tepat pada sasarannya.

Terdengar jeritan dan benda yang berkilat itu hancur berkecai, badan patung berkecai dan berterbangan.

Melihat kejadian yang tidak pernah diduga, saya terkejut. Seluruh badan saya menggeletar.

Badan saya terasa kecil dan mula terpisah dari keadaan yang saya alami. Telinga saya mula terdengar suara orang bercakap.

Antara sedar dengan tidak, saya cuba menggerakkan kepala ke kiri dan ke kanan. Tidak mahu memandang ke langit lagi.

"Curahkan air ke mukanya, dia masih khayal," saya mendengar suara Datuk.

Belum pun sempat saya mengeluh atau bersuara. Satu baldi air tercurah ke muka. Saya seperti terpinga-pinga melihat jamung yang marak menyala.

Saya ditempatkan atas pengusung yang dibuat dari buluh. Kedua belah tangan dan kaki saya diikat dengan rotan.

Saya lihat Mat Daud dan Azizi Jabar masih berdiri di tepi kolam ikan milik Haji Sulung. Kedua-duanya membimbit baldi kosong.

Salah satu dari baldi itu digunakan untuk mencurahkan air dari kolam ikan ke muka saya.

"Macam mana saya boleh berada di sini?" tanya saya pada Uda Lamat yang berdiri dekat pengusung.

Orang tua itu tersenyum. Saya cuba menggerakkan jejari tangan dan kaki yang terasa kaku dan kebas.

"Kamu lari satu ladang ni sambil bertempik macam gajah hilang anak," ujar Uda Lamat, disambut dengan ketawa oleh beberapa orang yang berada di situ.

"Nak tangkap kamu terpaksa di jala." celah Mat Daud yang tiba-tiba diri dekat Uda Lamat.

"Kemudian dihumban ke dalam kolam ikan, lepas itu diikat pada pengusung, kalau tak dibuat macam ni, entah kaki gunung mana kamu pergi," tambah Uda Lamat lagi.

Dalam keadaan terkapar atas pengusung, saya terus mengingati punca kejadian itu berlaku.

Semuanya jelas terbayang tetapi saya tidak menduga sama sekali yang saya mengalami keadaan seperti ini.

Menggemparkan orang kampung hingga mereka terpaksa menggunakan kemampuan apa yang ada pada mereka untuk menangkap saya.

"Huh...," saya mengeluh dan tubuh mulai terasa sejuk.

"Kenapa Tamar?" Uda Lamat mendekati saya.

"Sejuk, saya sejuk," kata saya pendek.

"Pukul berapa sekarang?"

"Entah, aku tak ada jam," Uda Lamat terus memandang ke arah Mat Daud yang menyeluk saku.

Mat Daud mengeluarkan jam sakunya. Jam saku yang bulat dan berantai itu dibawanya ke bawah api jamung yang marak.

"Lagi sepuluh minit pukul sepuluh," jerit Mat Daud ke arah saya dengan kuat.

Lagi sekali saya mengeluh, sesungguhnya saya sudah membuat masa yang begitu lama dalam ladang getah," tidak mendatangkan apa-apa hasil yang menguntungkan.

Andainya saya ikut jalan raya, tentu peristiwa semacam ini tidak terjadi.

DIRI

Secara spontan timbul pertanyaan dalam diri saya. Apakah semua yang saya alami ini benar-benar terjadi atau hanya khayalan dari perasaan saya sahaja?

Lagi sekali saya menarik nafas atas pengusung.

"Bawa saja ke rumah, sampai di rumah boleh dikisahkan mana yang patut." beritahu Datuk pada Mat Daud.

Selesai sahaja Datuk bercakap, pengusung pun diikat dan malam itu saya bagaikan putera raja diarak dalam kebun getah dengan diterangi cahaya dari jamung.

Sampai di rumah saya disambut oleh nenek dengan tangisan. Atas kemahuan Datuk, saya diletakkan di anjung rumah.

Jiran tetangga dari kaum perempuan dilarang menghampiri saya. Hati nenek bertambah hiba bila Datuk mengeluarkan perintah demikian.

Lebih dari sepuluh minit saya dibiarkan terkapar atas pengusung di anjung. Kemudian Datuk meletakkan telapak tangan kirinya atas dahi saya.

Dari dahi telapak tangan kiri itu digerakkan ke bawah menyentuh dada, perut dan akhirnya berhenti di hujung ibu jari sebelah kanan.

Rotan yang mengikat sepasang kaki dan tangan pun dibuka. Saya disuruh duduk dan dipaksa meneguk air dingin dari labu tanah.

"Sekarang kamu jangan memikirkan apa yang sudah kamu rasakan," ujar Datuk dengan tenang.

Saya terdiam, sukar untuk saya melupakan sesuatu keanehan yang saya alami.

Walaupun, permintaan Datuk tetap saya patuhi meskipun perkara itu sukar untuk saya lakukan.

"Kamu faham dengan apa yang aku cakapkan tadi, Tamar?" Datuk renung seluruh wajah saya.

"Faham."

"Sekarang pergi mandi," Datuk keluarkan perintah.

Matanya tertuju ke wajah nenek. Dan nenek bagaikan mengerti dengan renungan Datuk itu. Tanpa membuang masa nenek segera mendekati saya.

Pergelangan kaki dan tangan saya disapunya dengan sejenis minyak. Tujuan nenek berbuat demikian supaya bekas ikatan rotan di tempat tersebut tidak bengkak atau luka. Nenek memapah saya ke bilik mandi.

Nenek tidak membenarkan saya memegang gayung dan menjirus air ke tubuh sendiri. Saya disuruh meniarap atas simen dengan dagu berlapikkan tempurung jantan.

Tiga kali nenek jiruskan air atas pusat. Setiap kali air menyentuh pusat, sejuknya bukan kepalang, terasa meresap hingga ke tulang belakang.

Saya tidak berani membantah, mungkin apa yang nenek lakukan itu, sudah diberitahu oleh Datuk terlebih dahulu kepadanya.

Upacara mandi malam itu diakhiri dengan mandi air daun pandan yang sudah direbus. Dijirus mulai bahu sebelah kanan, membawa ke kiri. Air itu tidak boleh menjamah kulit telapak kaki.

Setelah itu tubuh saya dibalut dengan kain pelekat. Saya dibawa ke anjung kembali.

Kawan-kawan Datuk yang membantunya menangkap saya di ladang getah, sudah pulang kecuali Uda Lamat.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 102/284

BACA: SBDJ Siri 101: Muncul dan Hilang Sekelip Mata
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon