Ahad, Ogos 11, 2019

SBDJ Siri 101: Muncul dan Hilang Sekelip Mata


Loading...

Din Tarzan tunduk merenung bumi. “Awak rompak saya dekat Changkat Jering.” Tambah Wak Juno. “Ya,” tidak diduga Din Tarzan yang gagah dan bongkak membuat pengakuan secara terbuka. “Kau nak duit lagi, nanti saya beri, jangan kacau saya nak cari rezeki cara halal, berapa banyak yang awak mahu?” muka Wak Juno pucat.

Toyol jadi-jadian

“Saya tak mahu semuanya tu, saya nak minta maaf pada awak tentang perangai saya yang lalu.”

“Saya sudah maafkan, saya halalkan wang yang awak rompak dari saya tu.”

“Ha...”, Din Tarzan terkejut lalu memeluk tubuh Wak Juno.

Kemudian Din Tarzan menangis, meraung dengan sekuat hati. Perbuatannya itu menarik perhatian orang ramai.

Kejadian yang menyayat perasaan itu berlaku sekitar lima minit. Orang ramai terpegun dan tidak berkata apa-apa.

“Lupakan perkara yang lalu, bila kamu datang jumpa aku minta maaf, ertinya kamu berusaha untuk membetulkan kesilapan kamu lalu, perbuatan kamu ini semua digerakkan oleh Allah, ini menandakan Allah masih sayangkan kamu,” Wak Juno cuba menenangkan perasaan Din Tarzan.

Pertama kali, saya dengar Din Tarzan mengucap dua kalimah syahadat dan menyebut nama Allah berkali-kali.

“Saya sekarang mahu jumpa semua orang yang saya aniaya, saya nak minta maaf,” jelas Din Tarzan.

Din Tarzan juga memberitahu pada orang ramai yang berada di situ bahawa sejak akhir-akhir ini, bila sampai waktu sembahyang, dia sering dikunjungi oleh seorang lelaki tua yang mendesak dirinya supaya menunaikan sembahyang dengan segera.

Kalau dia berlengah-lengah, orang tua itu akan memukul tubuhnya dengan rotan.

“Pukul satu, pukul tiga pagi dia mengejutkan saya dari tidur, suruh saya bertaubat, dia suruh saya minta ampun pada orang-orang yang saya aniaya,” kata Din Tarzan sambil mengesat air mata yang mengalir di pipinya.

“Kau kenal orangnya?” tanya saya.

“Tak kenal.”

“Tak apalah, apa yang penting orang itu mengajar kamu supaya menjadi manusia yang baik,” Wak Juno bersuara lembut.

Din Tarzan tunduk merenung tanah.

“Orang yang Wak bawa ke hospital dulu, sudah mati,” Din Tarzan membuka rahsia.

Saya dan Wak Juno terkejut besar.

“Mana kamu tahu?” soal saya.

“Orang tua itu beritahu saya, katanya dia membawa Amjal Kamal ke masjid untuk sembahyang.

"Amjal tak mahu malah dia lari ke arah Bukit Larut, masuk dalam hutan di situ terus berlari-lari di celah-celah batu, akhirnya jatuh ke dalam gaung,” lanjut Din Tarzan. Saya menarik nafas panjang.

Din Tarzan minta maaf untuk kali yang kedua pada Wak Juno.

Dia tetap melahirkan hasratnya untuk mencari orang-orang yang pernah dianiayanya untuk memohon maaf.

Din Tarzan bersedia menerima sebarang risiko. Rela dituduh atau dimaki hamun.

Saya membatalkan niat saya untuk menemui Najib. Wak Juno saya tinggalkan dan terus kembali ke rumah.

Fikiran saya masih berlegar-legar tentang apa yang diceritakan oleh Wak Juno dan Din Tarzan.

Saya masih tertanya-tanya apakah orang tua yang ditemui oleh Wak Juno dan Din Tarzan adalah orang tua yang sama.

Mungkin orang tua yang mereka temui itu juga orang tua yang saya jumpai. Semuanya berlegar-legar dalam kepala saya.

MENUNG

Saya terus termenung di pangkal pokok manggis. Jaraknya dari rumah kira-kira tiga rantai sahaja.

Tempurung kepala masih digayuti persoalan tentang orang tua yang dikisahkan oleh Wak Juno sebentar tadi.

Timbul pertanyaan dalam diri, kenapa kejadian yang tidak masuk di akal, harus terjadi pada saya?

Dalam usaha mencari jawapan pertanyaan tersebut, tanpa diduga Agam muncul di depan saya.

Dari arah mana dia muncul, sukar untuk dipastikan. Agam hulurkan tangan. Segara saya sambut.

“Aku sekadar nak menumpang lalu saja di sini Tamar. Aku gembira kau sihat.”

“Abang ini dari mana?” aku segera memanggilnya abang, tanda hormat pada orang yang lebih tua.

"Singgah dulu, jumpa Datuk dan nenek saya.”

“Tak payahlah, sampaikan salam aku pada Datuk kau, sebut nama aku dia mesti tahu.”

“Betul tak mahu naik?” Agam melepaskan telapak tangan saya yang digenggamnya.

“Betul Tamar, aku tak menentang niat.”

“Niat aku cuma nak menumpang lalu, bila aku selesai melihat saudaraku yang sakit di hujung kampung,” jelas Agam sambil jari telunjuknya menuding ke arah hutan kecil di pinggir kampung yang tak pernah dikunjungi oleh sesiapa pun.

Orang-orang kampung mendakwa kawasan hutan kecil itu dijaga oleh orang Bunian.

Sesiapa yang masuk ke situ pasti sesat sampai berminggu-minggu dan pulang dalam keadaan bodoh.

“Sekejap pun tak boleh?” desak saya.

“Saya tak boleh melakukan sesuatu yang tidak pernah terniat dalam hati.”

“Begitu.”

“Memang begitu aturan hidup saya,” Agam hulurkan tangan untuk bersalam.

Tiba-tiba darah tersirap, dua tiga kali saya gerakkan kelopak mata.

Macam mana tidak terkejut, telapak tangan Agam yang digenggam erat ghaib secara tiba-tiba. Sekujur tubuhnya turut sama hilang.

Dahi segera saya tepuk dua tiga kali sambil menarik nafas dalam-dalam.

Gegendang telinga menangkap bunyi telapak kaki orang melangkah di sebelah kanan.

Saya toleh ke kanan, apa yang saya lihat ialah dedaun pokok yang bergerak seperti baru dirempuh atau disentuh sesuatu.

Ah, tak mengapalah, kenapa perkara sekecil ini harus difikirkan setengah mati, fikir saya. Saya terus duduk di pangkal manggis kembali.

Seronok juga melihat beberapa ekor burung murai melompat direranting.

Sesekali dedaun manggis bergoyang-goyang akibat dilompati tupai jantan yang mengejar tupai betina.

Bayu yang bertiup membuat kelopak mata terasa berat. Rasa mengantuk mula datang. Dua tiga kali saya tersenguk-senguk dan hampir terlelap.

Antara sedar dengan tidak, saya bagaikan terpandang-pandang batang tubuh orang tua yang diperkatakan oleh Wak Juno.

Rasanya, orang tua itu bagaikan berdiri di depan saya. Anehnya, bila saya buka kelopak mata lebar-lebar, bebayang orang tua itu hilang.

Perkara itu berlaku berulang kali, akhirnya saya merasa terkhayal.

Perasaan saya seperti mengembara ke satu tempat yang amat jauh, merempuh padang, merempuh paya dan hutan belukar.

Dalam khayalan yang tidak bertepi itu, saya berhenti di tebing sungai yang airnya mengalir jernih.

“Kau pernah tengok aku?”

Saya segera dongakkan kepala menatap orang tua yang berdiri di depan. Dia senyum sambil menggaru-garu pelipis sebelas kanannya.

“Pernah,” jawab saya.

“Dalam bas. Kemudian kau terkejut melihat aku turun di kawasan hutan tebal,” lanjut orang tua itu.

“Ya," saya anggukkan kepala.

“Kemudian kau terus-menerus memikirkan tentang diri aku, bukan begitu hai orang muda?” tanyanya dengan wajah selamba sambil tersenyum.

"Betul.”

“Sekarang sudah berdepan dengan aku. Apa kau masih memikirkan tentang diri aku lagi?”

Saya terdiam. Susah untuk memberikan sebuah jawapan.

Sesungguhnya, orang tua itu tidak jauh bezanya dengan orang-orang tua yang terdapat di kampung saya.

Cuma yang peliknya, orang tua di depan saya ini boleh muncul dan hilang dengan tiba-tiba.

“Orang-orang yang bijak tidak mempersoalkan kebesaran Allah tetapi mereka mengaguminya, kerana apa yang dikehendaki oleh Allah itulah yang berlaku. Mana yang tidak dikehendaki oleh Allah pasti tidak akan berlaku,” orang tua itu memberi ceramah pendek, secara tidak langsung mematahkan hasrat saya untuk menyoal dirinya.

“Kau kenal Agam?” tanyanya.

“Ya,” cepat-cepat saya anggukkan kepala.

“Dunia aku, kampung halaman aku, asal-usulku serupa dengan Agam, sesungguhnya makhluk kamu dan makhluk aku dijadikan oleh Allah untuk menyembah-Nya,” lanjut orang tua itu lagi.

Saya tetap setuju dengan kata-katanya itu.

Saya bersedia mendengarnya kalau dia mahu melanjutkan percakapan.

MUKA

Perlahan-lahan orang tua itu memalingkan mukanya ke kanan. Dia melihat air yang mengalir dan dedaun yang bergerak disentuh angin. Dia merenung ke arah saya kembali.

“Terlalu banyak yang Allah berikan pada makhluk tetapi terlalu sedikit pula yang makhluk berikan kepada Allah.

"Kau tidak pernah mengucapkan syukur atau berterima kasih pada Allah yang menjadikan angin dan air sungai ,” lanjutnya.

Saya menggigit bibir. Saya akui apa yang dikatakannya itu.

“Barangkali, kau tidak berapa senang dengan apa yang aku katakan. Tak apalah, cukup setakat ini saja. Kau pun sudah tahu siapa aku yang sebenarnya.

"Jangan peningkan kepala kamu memikirkan tentang diri aku,” orang tua itu terus menepuk bahu saya tiga kali berturut-turut.

Dia ketawa kecil sambil jari kelengkengnya menggaru hujung pelipis sebelah kiri.

“Apa lagi yang mahu kau tanya padaku?” soalnya.

Saya terus menelan air liur, sambil terus berfikir tentang pertanyaan yang akan saya ajukan padanya.

“Kata Din Tarzan, Amjal Kamal dah mati, betulkah cakapnya itu,” saya kira itu pertanyaan yang paling baik untuknya.

Orang tua itu termenung sejenak.

“Ya, dia sudah mati,” katanya dengan nada suara yang merendah.

Matanya merenung sayu ke arah pepohon dan air sungai yang mengalir.

"Dia mati kerana menyangkakan ilmu dunia yang dituntut itu dapat melawan kekuasaan Allah,” tambahnya dengan tenang.

“Dia melawan awak?”

“Berbudi bahasa sedikit, hormatilah orang tua kerana kamu juga akan tua, bila kamu tak mahu menghormati orang tua, jangan marah bila kamu sudah tua nanti orang muda tidak mahu menghormati kamu.”

“Maafkan saya.”

“Aku lebih tua dari Datuk kamu.”

“Maafkan saya tuk,” saya segera menundukkan kepala setelah menyedari kesilapan yang telah saya lakukan. Saya jadi malu pada diri sendiri.

“Dia lari bila aku ajak ke masjid, paling menyakitkan hati bila mengejek-ejek dan mengetawakan aku. Bila aku ajak dia sembahyang,” wajah orang tua itu dibalut rasa kesal yang amat sangat.

“Ke mana dia lari?”

“Lari ke arah Bukit Larut, dia tak peduli dengan orang mengejarnya. Sesiapa yang cuba menangkap, semuanya kena tendang.”

“Apa yang dibuatnya ke situ?”

“Dia panjat batu besar lalu berdiri di situ, sepasang tangannya diluruskan ke arah matahari, macam orang menyembah sesuatu. Entah macam mana badannya terlayah jatuh dalam gaung.”

“Kesian,” saya gelengkan kepala.

Orang tua itu meraba pangkal dagunya dua tiga kali. Matanya tetap merenung awan yang berarak lemah di dada langit.

Dalam diam-diam saya gambarkan wajah Amjal Kamal dalam kepala. Orang tua itu terus meraba-raba kulit pipi sebelah kanannya.

“Dari tempat tinggi aku lihat tubuhnya terkapar di bumi, tidak bergerak-gerak. Aku segera mendekatinya tetapi....” orang tua itu mengerutkan dahinya.

“Apa yang jadi padanya?” tergesa-gesa saya menyoal.

“Tubuhnya hilang. Apa yang aku lihat ialah kesan darah. Aku yakin dia akan menuntut bela terutama pada orang yang pernah melihat dia berlawan dengan Agam.”

“Ha,” kata saya dengan cemas.

“Betul dia mahu menuntut bela?”

“Barangkali begitulah, mengikut andaian aku. Dia akan menuntut bela dalam bentuk lain, kamu harus hati-hati,” lanjut orang tua itu.

Saya tergamam. Macam-macam perkara buruk datang bertandang dalam tempurung kepala saya.

“Jangan susah hati,” bahu kanan saya ditepuknya dua kali berturut-turut.

"Aku nak balik dulu,” sambung orang tua itu.

Kali ini suaranya terdengar sayup-sayup. Bahu kanan saya yang ditepuknya terasa amat sakit.

Orang tua yang tadi nampak cukup jelas terus bertukar menjadi samar-samar dan berbalam. Akhirnya terus hilang.

“Astaghfirullahlah,” kata saya sambil menepuk dahi.

Cepat-cepat saya menoleh ke kiri dan ke kanan. Saya yakin, bahawa saya tidak lagi berada dalam dunia khayalan.

Saya dongakkan kepala, merenung reranting dan dedaun manggis.

Saya menarik nafas dalam-dalam. Saya puas hati. Apa yang selama ini menjadi tanda-tanda sudah pun terjawab.

Apa yang saya ketahui dan saya alami harus diberitahu pada Najib. Kemudian meminta dia merahsiakannya daripada orang ramai.

Pada Datuk dan nenek juga perkara ini mesti dirahsiakan, saya membuat keputusan tersendiri.

BANGUN

Sebelum beredar dari bawah pohon manggis, saya terpaksa menggeliat dua tiga kali untuk menghilangkan rasa lenguh-lenguh di sendi pinggang dan di pelipat kaki.

Saya memutuskan untuk pulang ke rumah, kalau saya rajin boleh ikut nenek ke ladang.

“Eh Tamar, bagaikan nak mampus aku mencari kamu, rupanya kamu bersenang-senang di sini,” teriak Najib dalam jarak tiga rantai dari saya.

Mata saya tertumpu ke arah seorang anak muda yang memakai baju putih dan berseluar hitam, berdiri di samping Najib.

Setelah puas mengamat-amatinya, saya yakin anak muda itu tidak saya kenali.

Dia orang baru, mungkin keluarga Najib atau kenalan rapatnya, fikir saya dalam hati.

Najib dan anak muda itu terus melangkah mendekati saya. Dan saya menanti dengan penuh sabar.

Dari jauh anak muda yang mengekorinya memberikan senyuman keramahan dan persahabatan untuk saya.

“Ramli Ahmad dari Kota Sarang Semut, Kedah,” Najib memperkenalkannya pada saya.

Segera saya hulurkan tangan. Buat beberapa saat tangan kami bergoncang.

“Saya Tamar, saya gembira berkenalan dengan awak. Saya harap awak gembira di sini," kata saya berbudi bahasa.

“Ya, saya juga megah dan gembira kerana berjumpa dengan awak. Najib dah banyak ceritakan tentang diri awak pada saya,” kata-kata Ramli itu amat mengejutkan saya.

Wajah Najib segera saya renungi. Dia senyum lalu menganggukkan kepala. Setuju dengan apa yang diungkapkan oleh Ramli.

Hati saya berdebar, mungkin Najib sudah menceritakan sesuatu yang tidak wajar diceritakan pada Ramli.

Saya memisahkan diri dengan Ramli lalu mendekati Najib.

“Apa yang kau cakapkan dengannya Jib?”

“Tak ada apa-apa. Cuma aku ceritakan tentang keberanianmu, Tamar.”

“Aku tak percaya.”

“Sumpah, aku tak tipu kamu,” jelas Najib tetapi rasa ragu-ragu terus menyelubungi diri saya.

“Kau ceritakan apa yang kita alami dalam hutan dulu?” aku mula membuat tuduhan melulu.

“Kau gila, aku tak sebodoh itu. Aku bukannya budak-budak tau!” herdik Najib.

Mukanya mula merah padam. Bila sudah sampai tahap tersebut, saya tidak berani melemparkan sebarang tuduhan lagi pada diri Najib.

Kalau diteruskan, boleh menimbulkan kemarahannya. Saya terus membisu dan membuat kesimpulan Najib memang bercakap benar dengan saya. Ramli terus mendekati kami.

“Ke mana lagi kita nak pergi?” Ramli mengajukan pertanyaan pada Najib.

Saya menarik nafas dalam-dalam. Saya harus mengambil kesempatan ini untuk menenangkan perasaan Najib.

“Bagaimana kalau kita melihat jerat pelanduk,” kata saya.

“Boleh juga,” sahut Ramli lalu merenung muka Najib sepupunya.

Najib tersenyum lalu merenung ke arah saya. Dia gelengkan kepala.

“Kenapa Najib?” saya menyoal.

“Tak ada apa-apa tetapi aku keberatan untuk pergi ke dalam hutan lagi, susah aku nak cakapkan pada kamu, Tamar.

"Tapi aku harap kamu faham kenapa aku tak mahu pergi,” satu penjelasan dari Najib yang jawapannya sudah ada dalam tempurung kepala saya.

Dan saya tidak pula mendesak. Perkara itu mati di situ sahaja.

Demi kebaikan dalam persahabatan, saya penuhi permintaan Najb yang mengajak saya minum kopi di warung Pak Mah Noh.

Sesungguhnya, minum di warung sama ada minum kopi atau minum minuman dalam botol, bukanlah kegemaran saya.

Pesan Datuk, sebaik-baiknya saya mengelakkan diri dari minum di warung, kecuali kalau sudah terdesak.

Di warung Pak Mat Noh, Najib minum kopi, Ramli minum teh dan saya minum air sejuk yang sudah dimasak.

Najib memberitahu, sepupunya masih menuntut di salah sebuah sekolah Inggeris di negerinya.

Musim cuti dia suka menghabiskan masanya dengan mengembara dalam hutan serta memanjat gunung lalu berkhemah di situ bersama kawan-kawan yang sehaluan dengannya.

“Cuti kali ni, orang tua saya tak benarkan saya pergi masuk hutan atau daki gunung,” Ramli membuka rahsia dirinya.

“Jadi kerana itu kau datang ke mari,” celah saya.

“Ya, memang tepat,” jawabnya ringkas lalu menepuk bahu kanan saya berkali-kali.

Kemesraan dalam keramahan segera terjalin dengan eratnya antara saya dengan Ramli.

Banyak pengalaman menarik yang dialaminya ketika mendaki gunung diceritakan pada saya.

Lepas minum di warung Pak Mat Noh, saya dan Najib membawa Ramli ke gelanggang orang belajar silat.

Kemudian membawa dia ke rumah Pak Din yang handal membuat wau dan gasing.

Akhirnya, kami berkubang di sungai. Bila sudah kecut kulit badan baru berhenti mandi.

Kata Ramli, pengalaman yang diperolehnya bersama saya dan Najib amat menyeronokkan.

Saya terpisah dengan Najib dan Ramli.

Kami berjanji untuk bertemu pada petang besoknya dengan beberapa rancangan yang menarik.

PULANG

Seminggu Ramli di kampung, saya rasa cukup seronok dan bahagia sekali.

Ramli yang tidak dapat memisahkan dirinya dari bercakap dalam loghat Kedah itu, ternyata manusia yang kaya dengan humor.

Kadang-kadang dia membuat saya ketawa hingga tidak kering gusi.

Tidak hairanlah, ketika dia mahu berangkat ke Kota Sarang Semut, saya dan Najib seperti keberatan mahu melepaskannya.

“Sebenarnya, aku nak balik minggu depan tapi, orang tua aku dah datang ambil, aku tak boleh buat apa-apa,” katanya pada saya dari tingkap kereta Austin Eight, berwarna hitam milik ayahnya.

“Cuti yang akan datang, dia tak boleh ke mana-mana. Dia mesti menumpukan masa pada pelajaran,” tanpa diduga ayah Ramli yang jadi guru sekolah Melayu di tempatnya memberikan keputusan muktamad.

Saya dan Najib berpandangan. Kereta Austin Eight yang membawa Ramli pun bergerak meninggalkan kami.

Beberapa tahun kemudian, saya mendapat tahu Ramli telah melanjutkan pelajarannya ke Jerman Barat, kemudian bekerja di Singapura, kemudian di Kedah iaitu di Sungai Petani. Akhir sekali dia berkhidmat dengan MARA di Kuala Lumpur.

Beberapa jam selepas Ramli pulang, saya meninggalkan rumah Najib tetapi hasrat kami untuk pergi ke Alor Setar tetap tidak pudar.

Bila sampai ketika dan saat yang baik semuanya akan dilaksanakan.

Kerana hari sudah hampir gelap, saya mengambil jalan dekat untuk pulang ke rumah.

Bila saya memilih jalan dekat, ertinya saya terpaksa melalui kawasan getah yang amat luas dan sunyi.

Cuma ada sebuah sahaja rumah dalam ladang getah tersebut. Rumah itu sudah lama tidak didiami tetapi, masih ditunggui oleh beberapa ekor anjing.

Pemilik rumah sebuah di tengah ladang itu seorang lelaki India yang berusia sekitar empat puluhan.

Dia ditugaskan oleh pemilik ladang tersebut mengawasi pokok getahnya dari ditoreh secara curi pada sebelah petang oleh orang yang tidak bertanggungjawab.

Kira-kira tiga bulan yang lalu, lelaki India itu telah mengamuk, memburu dua orang anak lelakinya yang berusia sekitar 16-17 tahun dari pangkal ladang hingga ke hujung ladang dengan pisau sabit.

Dia jadi demikian, kerana kecewa dengan sikap isterinya yang lari dari rumah mengikut lelaki lain.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 101/284

BACA: SBDJ Siri 100: Orang Tua Misteri
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon