Sabtu, Julai 20, 2019

Kenapa Grab Dan MyCar Jauh Lebih Baik Berbanding Teksi?


Loading...

Perkhidmatan teksi sudah amat serasi dengan masyarakat dan merupakan antara penggerak utama ekonomi, malangnya dalam dekad ini, kita mula menyaksikan peningkatan pengguna yang lebih selesa menggunakan perkhidmatan internet.

Grab vs MyCar lebih baik berbanding teksi

Ini disebabkan oleh fasiliti yang disediakan memudahkan pencapaian internet kepada lebih ramai pengguna walaupun di pedalaman.

Seiring dengan internet, kita juga menyaksikan lebih ramai yang mampu memiliki telefon bimbit pintar.

Dengan hadirnya banyak pemain baru dalam industri telefon pintar, maka kita dapat menjangka, kos pemilikannya pasti akan menurun, supaya syarikat-syarikat ini dapat bersaing dalam pasaran.

Lebih ramai pengguna telefon pintar, maka kita juga dapat melihat banyak inovasi baru muncul terutama aplikasi telefon.

Banyak urusan seharian dapat dimudahkan dengan hadirnya pelbagai aplikasi yang inovatif.

Daripada berkomunikasi dengan rakan dan keluarga kepada urusan kewangan dan bisnes, banyak urusan dapat dilakukan dengan mudah dan cepat dengan adanya aplikasi tersebut. Begitu juga dengan industri pengangkutan awam.

Syarikat Grab dan MyCar telah menawarkan servis dengan membuat aplikasi di mana pengguna dapat memanggil pemandu dengan menggunakan aplikasi telefon dengan mudah, malah kos tambang yang jauh lebih murah berbanding teksi, tanpa perlu bersusah payah ke stesen teksi.

Di samping itu, syarikat e-Hailing telah membuka peluang pekerjaan besar kepada orang ramai, dengan mendaftar sebagai pemandu syarikat tersebut.

Prosedur pendaftarannya amat mudah, tiada birokrasi seperti mendaftar teksi. Semuanya dapat dilakukan atas talian.

Seperti yang dijangka, Grab dan MyCar telah berjaya mengatasi teksi dalam permintaan pelanggan.

Lebih ramai yang menggunakan Grab dan MyCar oleh sebab harga tambang yang jauh lebih murah dan kereta yang lebih berkualiti kerana syarikat menetapkan kereta yang diguna hendaklah tidak lebih 10 tahun dari tempoh pembuatan.

Oleh sebab ini, hampir semua pemandu teksi hilang sumber pendapatan, walaupun kos yang perlu dikeluarkan untuk teksi tetap sama, bahkan naik, menyebabkan ketidakpuashatian dan pemandu-pemandu teksi mula memprotes kehadiran syarikat e-hailing tersebut.

Adilkah persaingan ini?

Dari perspektif pengguna, mereka amat mengalu-alukan kedatangan syarikat e-hailing kerana ia amat memudahkan dan menjimatkan.

Secara fakta, servis yang diberikan oleh pemandu e-hailing jauh lebih baik, jimat dan lebih memudahkan pengguna berbanding teksi.

Di Malaysia, pemandu teksi wajib berdaftar melalui birokrasi yang tidak mudah, dengan pelbagai syarat dikenakan. Mendapatkan permit teksi bukan mudah seperti mendaftar Grab dan MyCar.

Pemandu teksi diwajibkan menjalankan pemeriksaan kesihatan, pemeriksaan kenderaan 6 bulan sekali di PUSPAKOM, dan pelbagai lagi, semuanya menggunakan duit poket sendiri.

Dengan permintaan yang terjejas sekarang, pemandu teksi terpaksa membayar kos-kos tersebut demi sesuap nasi.

Jadi kenapa pemandu teksi tidak turut serta jadi pemandu e-hailing?

Rahsia kejayaan syarikat e-hailing ini di Malaysia, sebenarnya sangat mudah difahami tetapi gagal diambil kesempatan oleh teksi biasa.

Rahsia Kejayaan e-Hailing

E-hailing sebenarnya hanya memudahkan pengguna memanggil teksi, maka teksi biasa ini yang sekadar menunggu penumpang yang malas berjalan kaki atau lokasi terlalu jauh, lalu teksi yang enggan berubah dan kekal dengan cara lama, malah ramai pemandu dianggap cerewet, tidak dapat bersaing kerana e-hailing yang jauh lebih murah dan mudah dihubungi.

Apakah yang boleh dibuat untuk membantu pemandu teksi yang terhimpit ini?

Pemandu teksi perlu menerima hakikat bahawa penggunaan teknologi terkini adalah perkara wajib bagi memastikan perkhidmatan berkenaan kekal relevan.

Teknologi adalah kaedah terbaik yang harus dipakai oleh pemandu teksi kerana dengan menggunakan teknologi seperti e-hailing, ia memudahkan orang ramai kerana majoritinya tidak mahu lagi menahan atau menunggu teksi di tepi jalan.

Budaya berkenaan sudah berkurangan kerana pengguna lebih selesa membuat tempahan menerusi dalam talian seterusnya mengetahui senarai harga yang ditetapkan sebelum bersetuju menggunakan perkhidmatan teksi itu.

Jika masih lagi nak guna acara tradisional, pasti pemandu teksi akan terus ketinggalan dan hanya menunggu pupus ditelan zaman.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: borneoauto

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

1 comments so far

Betulla, Nak dapat rm10 sehari pun susah, sekarang ni. Kalau bawa taxi.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon