Ahad, Julai 21, 2019

Bagaimana Jin Saka Mencari Tuan?


Loading...

Sebagaimana yang kita ketahui, jin saka langsung tidak memberi manfaat dalam kehidupan, malah menyusahkan. Biarlah kita hidup dengan aman dan beribadat dengan tenang serta pergantungan yang mutlak kepada Allah semata-mata.

Jin Saka Mencari Tuan
Gambar hiasan.

Apa yang kita harapkan hanyalah keredhaan Allah SWT semasa hidup di dunia dan keamanan di akhirat kelak.

Jin Saka berpindah sebaik sahaja pembawa saka yang terdiri daripada nenek moyang yang membuat perjanjian dengan jin tersebut meninggal dunia.

Apabila pembawa saka meninggal dunia, jin saka tersebut tidak mempunyai perumah atau pembela, maka jin saka mencari perumah atau pembela baru dari kalangan anak cucu tuannya yang telah meninggal.

Proses Perpindahan Saka

Berikut adalah kronologi bagaimana jin saka berpindah selepas kematian tuan punya saka tersebut.

Apabila nenek moyang yang membela jin tersebut mati; jasadnya mati setelah rohnya keluar dari jasadnya.

Namun begitu, jin yang berdamping dengan nenek moyang itu tidak mati kerana umur jin bukannya seperti manusia.

Apabila jasad perumah saka itu dikebumikan, jin tersebut bebas dan berada dalam keadaan seperti layang-layang yang terputus talinya. Lalu ia berkeliaran di atas bumi mencari rumah tumpangannya yang baru.

Perihal nyawa jin dan syaitan yang ternyata lebih panjang dari unsur manusia.

Firman Allah s.w.t. (Surah al-a'raf: ayat 14-16) yang maksudnya, "Iblis menjawab: 'Beri tangguhlah saya sampai waktu dibangkitkan.' Allah berfirman: "Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh." Iblis menjawab: "Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang) mereka dari jalan Engkau yang lurus.."

Kemudian, saka tersebut akan berpindah kepada anak cucu sebagai perumah yang baru dan kebiasaannya, jin saka tersebut akan berpindah kepada anak cucu yang ada mengamalkan jampi-jampi tertentu yang diambil dari si mati.

Saka juga boleh berpindah dari si mati kepada warisnya apabila anak cucu tersebut ada menyimpan mana-mana barang tinggalan si mati.

Saka juga berpindah kepada anak cucu yang secara pengamatannya merupakan waris yang menjadi orang harapan kepada keluarga pada masa hadapan, khususnya orang harapan kepada si mati yang menyimpan saka tadi.

Orang yang berpotensi mewarisi saka adalah orang yang tinggal bersama si mati semasa hidupnya iaitu serumah dengannya.

Penerima Jin Saka

Lazimnya, jin saka akan mencari keturunan anak cucu yang ada pertalian darah namun begitu, jin saka juga boleh diterima oleh sesiapa saja walaupun tiada pertalian darah.

Menurut seorang Pendakwah dan Pengamal Perubatan Islam; jin saka sering dikaitkan dengan ilmu dan amalan salah yang melibatkan penggunaan jin atau syaitan yang diwarisi oleh seseorang daripada usulnya, ibu bapa atau datuk nenek ke atas.

Beliau memberi contoh, saka boleh diwarisi oleh seseorang daripada sahabat karibnya, isteri mewarisi daripada suami atau sebaliknya, pekerja daripada majikannya atau sebaliknya seorang pelajar dari pensyarahnya atau sebaliknya, begitu juga doktor daripada jururawat atau sebaliknya.

Seorang jiran mungkin mendapat saka dari jirannya (yang selalu bertandang) dan seorang yang selalu berjumpa bomoh atau pawang, juga boleh mewarisi saka dari bomoh tersebut.

Malah, menurutnya lagi, satu fakta yang mungkin memeranjatkan bagi kebanyakan orang, cara seseorang itu mendapat saka tidak semestinya melalui ilmu dan amalan salah yang melibatkan jin atau syaitan tadi.

Saka secara langsung, boleh terjadi apabila jin atau syaitan itu masuk sendiri ke tubuh manusia tanpa disedari oleh tuan punya tubuh lalu menghuni dan beranak pinak dalam tubuh tersebut, malah boleh berpindah kepada sesiapa yang berdamping dengan orang itu.

Contohnya, perkara begini boleh berlaku apabila terjatuh secara tiba-tiba atau kencing ditempat-tempat tertentu.

Jin juga akan masuk ke dalam tubuh seseorang bukan kerana marah, tetapi kerana suka iaitu "rasa selesa, dapat makan minum dan dapat tempat tinggal".

Saka juga boleh berlaku melalui sihir dan amalan "memagar rumah".

Saka juga boleh berpindah melalui pelbagai cara, antaranya melalui sentuhan tangan sewaktu bersalam, melalui pandangan mata, melalui barang milik peribadi, melalui rumah kediaman dan sebagainya.

Tanda-tanda Ringkas Penerima Saka

Ada beberapa tanda yang boleh dilihat atau dirasai bagi mengesahkan adanya saka:
  • Ada persamaan fizikal dan sifat-sifat antara seorang yang mewariskan saka dengan orang yang menerimanya.
  • Ada persamaan dalam masalah kesihatan.
  • Ada persamaan suhu badan antara orang yang mewariskan saka dengan orang yang menerimanya.
  • Orang yang mewarisi saka menghadapi kesukaran jodoh.
  • Susah mendapat rezeki juga antara tanda adanya saka.
  • Seorang anak yang menerima saka dari ibu bapanya paling sukar untuk serasi dengan ibu atau bapanya itu.
  • Suasana rumah yang tidak harmoni.
  • Menghadapi kesukaran sewaktu sakaratul maut.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

sumber: RIAJ

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon