Jumaat, Jun 21, 2019

Kenapa Kita Di Larang Mendedahkan Dosa Sendiri?


Loading...

Media sosial adakalanya dipenuhi berita aib, antaranya kerana ramai yang secara sengaja mengaku perbuatan dosa sendiri tanpa sedikit pun menyedari bahawa pengakuan sebegitu sebenarnya tidak dibenarkan di dalam Islam.

Menutup Aib

Baca perkongsian dari Dr Ahmad Sanusi Azmi di fbnya mengapa bahaya mendedahkan dosa sendiri. Moga kita mendapat perkongsian bermanfaat ini.

Bahaya Mendedahkan Dosa Sendiri

1. Allah Telah Menutup Aib Kita

Rasulullah mencela mereka yang suka mendedahkan dosa mereka sendiri sedangkan Allah sudah menyembunyikan keaiban maksiat yang mereka lakukan.

Sabda Rasulullah SAW.

“Setiap umatku akan diampunkan dosa mereka melainkan golongan mujahirin (iaitu mereka yang mendedahkan dosa mereka sendiri). Yang dimaksudkan dengan ‘mujaharah’ itu ialah seorang lelaki yang melakukan satu perbuatan (maksiat) pada waktu malam sedangkan Allah telah menutup apa yang dilakukannya pada malam tersebut.

Lalu dia berkata: Wahai fulan, semalam aku telah melakukan perbuatan (dosa) ini dan perbuatan (dosa) itu. Sesungguhnya dia tidur dalam keadaan Allah menutup aib yang dia lakukan pada malam hari, namun dia bangun pada waktu pagi lalu mendedahkan sendiri apa yang Allah telah sembunyikan aibnya.” (HR al-Bukhari)

2. Hilang Rasa Malu

Hari ini umat ditimpa penyakit. Mereka merasa bangga dengan dosa. Bahkan mereka menayangkan pula gambar-gambar tidak menutup aurat atau merakamkan pula pengakuan maksiat yang dilakukan di media sosial.

Sedangkan seorang mukmin itu sepatutnya tidak merasa selesa dengan dosanya.

Sabda Rasulullah SAW, “Sekiranya engkau merasa tenang dengan amal kebaikan dan merasa tidak selesa dengan kejahatan yang engkau lakukan, maka engkau adalah orang yang beriman.” (HR Ahmad)

3. Jangan Bangga Dengan Dosa

Bahkan seorang mukmin itu amat malu dan takut dengan dosanya. Mukmin menganggap dosa mereka seperti gunung yang akan menimpanya.

Sabda Rasulullah SAW, “Sesungguhnya seorang mukmin itu melihat dosanya seperti dia sedang duduk di bawah bukit dan bimbang bukit (dosa) itu akan menimpanya sedangkan orang yang fajir (fasiq) itu melihat dosanya hanya seperti lalat di atas hidungnya.” (HR al-Bukhari)

Dosa umpama buih di lautan. Bertaubatlah jika pernah melakukannya dan jangan bangga mengulanginya.

4. Malu Menayangkan Dosa

Hadis ini jelas menunjukkan bahawa seorang mukmin itu sepatutnya sangat malu untuk menayangkan perlakuan dosa mereka.

Sabda Rasulullah SAW, “Dosa itu adalah apa yang tidak enak dihatimu dan engkau benci untuk menayangkannya di hadapan manusia.” (HR Muslim)

5. Menjual Dosa Untuk Dunia

Hari ini sifat malu telah semakin pupus, sehinggakan seorang muslim itu sudah tidak merasa segan lagi untuk berkongsi perlakuan dosa, malah melakukannya atas kepentingan peribadi.

Moga Allah membimbing kita.

BACA INI JUGA:

sumber: remaja

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon