Rabu, Mei 29, 2019

Misteri Warung Di Kuala Sungai


Loading...

Tengah hari itu perbualan kami tiba-tiba terganggu apabila hujan renyai-renyai biarpun keadaan cuaca panas. Angin laut bertiup sederhana. Bot kayu berlunas tajam membawa satu kumpulan empat kaki pancing ke lokasi laluan kapal karam di Selat Melaka, cerita Hafis yang mengetahui kumpulan trip memancing hari itu.

Misteri Warung
Gambar hiasan.

Petanda kurang baik dapat dirasakan sebelum melangkah masuk dalam bot yang masih menunggu tekong Pak Zuriff.

Hafis pada mulanya bercadang untuk membatalkan program memancing hari itu, tapi tiga rakan yang lain mahu teruskan kerana musim air mati sudah bermula.

Musim begini ikan lapar memburu umpan terutama di perairan laluan kapal yang terhad pada lubuk atau tubir alur daripada lumpur berpasir halus serta sebagai waktu terbaik memburu ikan terumbu.

Pak Zuriff bagaikan terpanggil singgah di warung makan sebaik saja keluar dari Kuala Sungai.

Hujan gerimis sudah berhenti dan keadaan warung makan di situ masih sibuk dengan orang ramai.

Pak Zuriff masih mencari warung yang sesuai dan akhirnya bertemu sebuah warung yang ada pelayan wanita cantik. Hafis dan rakannya turut tertarik untuk singgah di warung tersebut.

Kami menjamu selera sambil menjamu mata, cerita Hafis lagi dan tidak menafikan bahawa lima orang gadis di warung berkenaan memang cantik dengan layanan yang memuaskan.

Bergerak meninggalkan warung di tepi kuala terasa agak berat untuk berpisah dengan gadis-gadis yang menghantar kami hingga ke tepi bot.

Sepanjang perjalanan ke lokasi memancing di laluan kapal, minat tiga rakan pancing yang sebelum ini begitu berkobar-kobar untuk bertarung dengan spesies ikan bersaiz XL bagaikan sudah hilang.

Semangat mereka seolah-olah dicuri gadis cantik di kuala dalam fikiran Hafis sudah terasa sesuatu pelik berlaku tetapi tidak berani menegur.

Lokasi pertama, tubir berbatu di temui. Sauh diturunkan dan paras air mencecah sedalam 65 meter. Hafis paling awal menurunkan umpan isi ikan cabuk melalui pancing dasar.

Sentapan pertama berjaya mendaratkan jenahak seberat tiga kilogram. Melihat keadaan yang sudah ada tanda spesies ikan terbaik barulah tiga rakan yang sejak tadi jauh berangan menurunkan batu ladung dengan umpan yang berbeza.

Ada yang menggunakan udang dan isi sotong dan umpan-umpan ini turut menarik minat ikan tetanda.

Hujan renyai turun semula sebaik saja kami berpindah ke lokasi kedua yang masih lagi dalam perairan laluan kapal.

Keadaan panas terik tapi hujan gerimis berterusan. Hafis berpandangan dengan tekong Pak Zuriff tapi tiada sebarang tindakan yang diambil.

Aktiviti memancing diteruskan seperti biasa malah sepanjang malam kami berpindah randah mencari lubuk ikan.

Beberapa kali ke togok dan berbalik ke laluan kapal semula. Rezeki sederhana tapi memuaskan, namun tiga rakan pancing sering bertanya untuk pulang dan singgah di warung dapat perhatian tekong dan berjanji akan singgah sebaik saja tiba di Kuala.

Keesokan hari, awal lagi bot bergegas pulang dan tiga rakan pancing bagaikan tidak sabar untuk bertemu pelayan cantik di warung.

Hujan renyai turun lagi kuala sungai, tetapi sepanjang masuk ke kuala tidak di temui sebarang warung seperti yang dilihat petang semalam.

Kami berpandangan antara satu sama lain termasuk tekong Pak Zuriff. Bot terus masuk ke Kuala , jelas tiada warung cuma hutan bakau serta pokok api-api yang tumbuh menutup tebing berlumpur itu.

“Ke mana hilangnya warung dan pelayan gadis cantik,” satu misteri yang tidak berjawab hingga sekarang ini tapi wujudnya bagaikan dirasa bukan satu kehilangan.

Ianya tetap ada cuma tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon