Ahad, Mei 05, 2019

Misteri Hantu Tindih Dalam Masyarakat Di Seluruh Dunia


Loading...

Ditindih lembaga hitam ketika tidur adalah kejadian misteri yag sering berlaku di kalangan masyarakat yang dalam kajian sains dan paranormal Barat dinamakan kelumpuhan tidur (Sleep Paralysis), merujuk kepada ketidakmampuan kita untuk bergerak ketika sedang tidur, bukan sekadar tidak mampu menggerakkan badan, malah tidak mampu bersuara dan mengalami halusinasi seram serta mimpi yang menakutkan.

Misteri Hantu Tindih
Gambar hiasan.

Untuk pengetahuan anda, tidur mempunyai banyak tahap dan kelumpuhan tidur terjadi dalam keadaan separuh tidur, sedang nyenyak tidur ataupun terjaga.

Fasa tidur Rapid Eye Movement (mata berkedip dengan pantas) adalah tahap tidur yang paling lena.

Ketika ini, jantung berdegup perlahan, otot berada dalam keadaan yang sangat lemah, manakala otak melakukan hal-hal yang 'mengarut' serta diluar kawalan.

Pada tahap inilah mimpi terjadi dan kita dapat 'merasainya' dengan jelas sekali.

Kita mahu menjerit dan melepaskan diri dari jelmaan-jelmaan menakutkan, namun setiap sendi dan anggota tubuh tidak mampu digerakkan.

Ini terjadi kerana otak kita sebenarnya masih dalam keadaan tidur tapi tubuh ingin bangun,

Ketiadaan hubungan (disconnection) antara otak dan tubuh inilah yang menyebabkan tubuh kita terasa lumpuh).

Sleep Paralysis Diseluruh Dunia

Bagaimanapun, anda jangan terkejut kerana misteri ditindih ketika tidur turut terjadi di dalam masyarakat lain.

Di Fiji, mereka percaya ia dilakukan oleh Kana Tevoro iaitu roh seseorang yang baru muncul kerana ada perkara penting hendak diberitahu kepada orang yang ditindih, juga masyarakat yang ditinggalkannya.

Apabila melihat kejadian itu, orang yang berada berdekatan dengan mangsa akan menjerit, 'Kania! Kania!' (Makan! Makan!) untuk memanjangkan lagi tempoh kerasukan.

Tujuannya supaya mereka dapat berhubung dengan roh tadi dan bertanya mengapa ia kembali ke dunia.

Misteri hantu tindih turut berlaku di kalangan masyarakat Thailand (Phi Am), Mexico (Se me subio el muerto), Jepun (Kanashibari), Korea (Gawi nulim), Mongolia (Khar darakh), Vietnam (Made), Filipina (Bangungut) dan sebagainya.

Di Newfoundland, South Carolina dan Georgia pula, masyarakat di sana mengatakan gangguan itu disebabkan oleh syaitan bernama Hag.

Manakala di New Guinea, mereka percaya ia dilakukan oleh Suk ninmyo, iaitu pokok yang dianggap suci dan hidup dengan memakan semangat manusia.

Mengikut kepercayaan masyarakat ini, pokok tersebut mencari mangsanya pada waktu malam ketika mereka sedang tidur.

Malangnya, ada mangsa yang terjaga ketika semangat mereka dimakan, menyebabkan badannya tidak dapat digerakkan.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon