Jumaat, Januari 11, 2019

Misteri Wanita Cantik Ajak Mandi Di Pondok Tanjung


Loading...

Pagi itu Prebet Azam yang bertugas di sebuah kem di Sungai Buloh, Selangor mendapat kiriman mesej menerusi telefon bimbit daripada kakaknya. Mesej itu berbunyi, “Zam, ayah tenat di kampung. Kau minta la cuti, balik segera!”

Misteri Pondok Tanjung

Azam yang kebetulan berada di tempat kerjanya terus memohon cuti kecemasan dan ia diluluskan bosnya. Dalam hatinya, hanya Allah sahaja yang tahu betapa bimbangnya Azam akan keadaan bapa yang sudah lama menghidap komplikasi buah pinggang.

Dia bertolak pulang menaiki bas dari Kuala Lumpur kira-kira pukul 5 petang dan tiba di Hentian Bas stesen Kamunting, Taiping kira-kira pukul 9.30 malam.

Malangnya bas dari Kamunting untuk ke kampung Azam di Kubu Gajah, Selama Perak sudah tiada. Bas terakhir untuk ke bandar itu ialah pukul 7.30 malam.

Hati Azam resah, jarak antara Kamunting ke Kubu Gajah bukannya dekat, memakan masa sejam, jarak kira-kira 40 kilometer.

“Ayah semakin tenat, takkan aku nak duduk di stesen bas ni sampai pagi esok? Macam mana sekali pun aku kena balik malam ni juga,” bisik hati Azam.

Lantas Azam tiada pilihan lain, melainkan dia perlu menaiki teksi walaupun dia tahu, caj yang akan dikenakan berlipat kali ganda kerana jarak dan masa.

Ketika bergerak ke hentian teksi yang tidak jauh dari situ, Azam mendekati seorang lelaki berusia lewat 40-an dengan memberitahu dia mahu pulang ke Kubu Gajah.

“Apa. Kubu Gajah? Hisshh. Kalau saya ambik pun tambang mahal ni dik. Dah tengah malam. Tempat tu jauh. Pergi ada orang, balik takdak orang. Lagipun, takut juga dari sana nak balik nanti,” terang pemandu teksi tu.

Jam dah hampir 10 malam. Dia perlu sampai ke kampung untuk segera bertemu ayah. Malang sekali, tiada pemandu teksi yang sudi mengambil Azam sebagai penumpang.

Dalam keadaan fikiran yang agak serabut, Azam kembali ke hentian bas dan dia mundar-mandir di situ. Tiba-tiba seorang lelaki pertengahan usia menghampirinya.

“Adik nak ke mana? Dari tadi pakcik tengok macam susah hati,” tanya pakcik yang seolah-olah faham akan wajah cemas Azam ketika itu.

Akhirnya Azam menceritakan sehinggalah menimbulkan rasa simpati pakcik berkenaan.

“Pakcik nak balik Batu Kurau, ni baru lepas hantar anak, dia balik KL, naik bas jam 10 (malam) tadi. Kalau adik nak pakcik hantar boleh, tapi separuh jalan sajalah, sebelum hutan Pondok Tanjung. Sebab pakcik nak kena patah balik, nak ke Batu Kurau.

“Terus terang, pakcik memang tak berani lalu hutan Pondok Tanjung tu, nak pulak tengah malam gini,” ujar pakcik itu.

Azam tiada pilihan, disebabkan pengalamannya sebagai anggota tentera yang sudah biasa dengan aktiviti lasak, dia bersetuju dengan cadangan pakcik tadi.

Maka kenderaan jenis Proton Wira dipandu pakcik tersebut bergeraklah menuju ke destinasi seperti dijanjikan.

Setiba di Pondok Tanjung, akhirnya pakcik tadi memberhentikan keretanya.

“Sampai di sini sajalah Azam pakcik hantar seperti kita janjikan tadi ya. Harap-harap Azam selamat sampai di kampung. Kalau kebetulan ada kereta lalu, cuba la tahan. Boleh tumpang,” kata si pakcik.

Jam ketika itu menunjukkan pukul 11 malam. Jarak antara lokasi Azam turun dari kenderaan ditumpang menuju ke kampungnya kira-kira 15 kilometer. Masih jauh lagi.

Dalam keadaan pekat malam yang hanya ditemani sinaran cahaya bulan, Azam terus mengatur langkah berjalan membelah hutan simpan Pondok Tanjung yang selama ini dikaitkan dengan pelbagai kisah-kisah seram pada waktu malam.

Antaranya ada orang pernah melihat gajah sebesar treler melintas, harimau berjalan bersama anak dan orang mengusung keranda seperti membawa jenazah untuk pengebumian.

Dia melihat wanita-wanita itu melambai dan kali ini hanya tangan sahaja muncul dari dalam sungai seperti mahu memanggilnya untuk mengajak mandi bersama.

Selain itu kerap juga berlaku kemalangan di satu selekoh apabila pemandu tidak sempat membelok kenderaan lalu terbabas dan kereta terjunam dalam denai hutan itu.

Pada malam itu kisah-kisah seram yang masih tersimpan dalam memorinya subur kembali.

Selepas kira-kira setengah jam berjalan bersama beg pakaian yang digalas, tiba-tiba terdengar desiran angin seolah-olah menceritakan sesuatu kepada Azam.

Tanpa menoleh ke belakang, Azam hanya berdoa agar dijauhilah daripada musibah termasuk jika ada haiwan-haiwan buas di hutan itu.

Di depannya kira-kira 15 meter, kelihatan kelibat seorang ibu berjalan berpimpin tangan anaknya.

Semakin dekat Azam menghampiri, semakin perlahan mereka mengatur langkah. Dalam hati, Azam berkata mustahil pada malam sebegitu ada ibu berjalan dengan anak seorang diri. Ia tentunya bukan manusia.

Azam terus berjalan melintasi ‘ibu dan anak’ tanpa mempedulikan mereka dan tidak lama kemudian ketika menoleh ke belakang, tidak kelihatan lagi kelibat mereka itu.

Dalam keadaan hati semakin berdebar, pegangan Azam hayalah dua iaitu memohon bantuan Allah selain agar cepat sampai di kampung.

Tatkala mahu melintasi kawasan anak sungai pula, Azam terdengar bunyi beberapa wanita ketawa seolah-olah ada pesta di bawah jambatan.

Tiba di kawasan itu, Azam melihat tiga wanita sedang mandi-manda dengan hanya kepala mereka sahaja kelihatan pada permukaan air. Namun itu pun hanya samar-samar bawah pancaran bulan purnama.

Selain dikatakan terdapat haiwan buas di kawasan ini, jarang sekali penduduk kampung berani melaluinya pada waktu malam melainkan jika benar-benar terdesak.

Dia melihat wanita-wanita itu melambai dan kali ini hanya tangan sahaja muncul dari dalam sungai seperti mahu memanggilnya untuk mengajak mandi bersama.

Ia mungkin satu godaan dan jika dia menurut permintaan itu, mungkin dia akan menjadi mangsa lemas sungai berkenaan.

Justeru, kaki Azam semakin laju melangkah dan dalam masa sama hatinya terus berbisik, apa lagi ujian yang akan dia tempuh?

Ketika hatinya berkata-kata, tiba-tiba dia terdengar suara mendayu-dayu dari hutan rimba dengan keadaan pohon-pohon turut bergoyang.

“Huu… huuu… huuuuuu,” seperti orang meniup angin.

Kali ini kaki Azam menjadi lemah dia rasa bagaikan mahu rebah. Jantungnya terus laju berdegup namun dia tetap kuatkan semangatnya sehinggalah dia tiba di penghujung hutan simpan itu.

Tidak jauh, terdapat perkampungan tanah rancangan dan dia berhenti bawah pondok menunggu bas untuk berehat selepas letih berjalan.

Jam pada waktu itu sudah pukul 3 pagi dan Azam tidak dapat meneruskan perjalanan sebaliknya tertidur di pondok bas itu sehinggalah dia dikejutkan dengan bunyi motosikal seorang pemuda yang mahu pergi menoreh getah.

“Hang nak pi mana ni? Awat tidoq (tidur) sini,” tanya pemuda itu.

“Saya nak balik kampung, bas habis penat berjalan kaki, terlena bawah pondok ni,” ujar Azam lalu dia menceritakan apa yang berlaku.

Ketika itu jam sudah pukul 6.30 pagi dan Azam bernasib baik kerana pemuda itu sanggup menghantarnya pulang ke rumah.

Setiba di kampung, Azam bersyukur kerana sempat bertemu ayahnya yang sedang tenat sebelum meninggal dunia tengah hari kemudian.

Kisah Azam itu membuatkan dia menjadi serik untuk melalui kawasan itu lagi pada waktu malam.

Benarlah kata penduduk setempat, tiada siapa berani melalui kawasan hutan Pondok Tanjung selepas pukul 10 malam kerana ada kisah menakutkan tersembunyi di sebalik kelam hutan itu.

BACA INI JUGA:

sumber: mstar

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

1 comments so far

Kat area pondok tanjung,tak payah tunggu jam 10, time pukul 8 lebih pun dah senyap sunyi. Kira Dia memang berani le lalu jalan kaki, saya sendiri lalu jam 12 belas lebih pun naik superbike lalu Kat titi tu pada "kelajuan cahaya" memang sedar-sedar sampai kamunting je, nampak ada orang pompuan tahan tepi jalan, aku tak berhantu,tapi bila tengok side mirror Dia pusing kepala 360 darjah mcm kepala burung hantu.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon