Khamis, November 08, 2018

Ketahui Hak Anda Sebagai Pekerja Mengikut Akta Kerja 1955 Jika Dijadikan Hamba Abdi Oleh Majikan


Sebagai pekerja, tugas anda untuk mengetahui kesemua hak-hak sebagai seorang pekerja. Ini adalah satu pengetahuan yang penting dan berguna untuk masa depan agar tidak diperalatkan sebagai 'hamba abdi' oleh majikan sendiri nanti.

Ketahui Hak Pekerja

Kadang-kadang ramai yang mendiamkan diri sebab ingat majikan ada hak untuk mempergunakan pekerja sesuka hati. Korang salah!

Kalau majikan suruh stay-back buat kerja sampai pukul 2-3 pagi atau pun tak nak bayar overtime, atau pun pecat tanpa notis semuanya sudah terkandung dalam akta hak pekerja.

Nak tahu ianya sah disisi undang-undang atau tidak, jom baca artikel ini.

"Rasionalnya mereka bukan hamba abdi. Mereka bukan robot"

Ini memang majikan yang paling win! Wujud lagi rupanya majikan yang tidak akan menganggu pekerjanya selepas tamat waktu bekerja, apatah lagi pada waktu hujung minggu.

Ini memang majikan yang faham erti masa dan melayan pekerjanya sebagai manusia biasa, bukannya robot.

"Jika mereka bekerja lebih masa, mereka harus dibayar overtime."

Wujudnya majikan sebegitu kerana mereka faham akan Akta Kerja 1955 yang termaktub di bawah Seksyen 60A (1).

Sememangnya sudah dijelaskan bahawa pekerja tidak boleh diarahkan bekerja luar dari masa bekerja kecuali mengikut syarat-syarat dan terma. Mereka harus dibayar overtime!

PERJANJIAN

Namun, harus ingat bahawa hubungan dan tanggungjawab antara majikan dan pekerja sebenarnya terletak pada kontrak kerja yang telah dipersetujui oleh kedua-dua belah pihak sebelum pekerja memulakan tugasnya.

Oleh itu, suka saya ingatkan agar pekerja-pekerja dan bakal pekerja agar memberi penekanan akan isu kontrak sebelum memulakan tugas masing-masing.

Sebaiknya para pekerja:-
  • Meminta agar diberikan kontrak bertulis.
  • Diberi masa meneliti dan memahami kontrak yang bakal ditandatangani.
  • Mengetahui hak-hak yang ada pada seseorang pekerja.
  • Mengetahui tanggungjawab pekerja kepada majikan.
  • dan sebagainya.

TIADA KONTRAK BERTULIS

Jika majikan enggan memberikan kontrak bertulis, maka tidak bermakna tidak wujud suatu kontrak kerja antara pekerja dan majikan.

Tanpa kontrak bertulis juga tidak bermakna hak-hak dan tanggungjawab kedua-dua pihak terbatas.

HAK-HAK DAN TANGGUNGJAWAB ITU WUJUD SEPERTI MEREKA YANG MEMPUNYAI KONTRAK BERTULIS JUGA, CUMA MASALAH WUJUD DALAM MENDEFINASIKAN HAK DAN TANGGUNGJAWAB YANG WUJUD ITU.

Misalnya:
  • Berapakah cuti tahunan dalam setahun yang layak diperolehi oleh pekerja?
  • Berapa bulan notis diperlukan apabila pekerja mahu menamatkan kontrak kerja?

DENGAN ADANYA KONTRAK BERTULIS, PASTINYA SOALAN DI ATAS LEBIH MUDAH DIJAWAB BUKAN?

Tanpanya, peruntukan undang-undang seperti Akta Kerja 1955, Ordinan Buruh Sabah dan Ordinan Buruh Sarawak akan memainkan peranan dalam mengenal pasti hak-hak dan tanggungjawab yang wujud di antara pekerja dengan majikan.

Akta Kerja 1955

Sebagai pekerja, anda sepatutnya tahu hak-hak sebagai pekerja agar tidak dipergunakan oleh majikan.

Jom ketahui beberapa undang-undang dan hak sebagai pekerja ini yang melibatkan waktu bekerja.

Di bawah Seksyen 60A (1) Akta Kerja 1955, pekerja tidak boleh diarahkan bekerja:-
  • Lebih dari 5 jam berturut-turut tanpa rehat yang tidak kurang daripada 30 minit.
  • Lebih dari 8 jam sehari.
  • Lebih tempoh masa (in spread-over period) 10 jam sehari.
  • Lebih 48 jam seminggu.

Ini adalah secara asasnya, tetapi macam mana kalau majikan arahkan juga bekerja lebih dari 8 jam tanpa henti?

Perkara itu akan diterangkan satu persatu-satu:

(A) Majikan Meminta Pekerja Bekerja Selama 8 Jam Berturut-Turut TANPA rehat yang tidak kurang daripada 30 minit?

Prinsip amnya adalah TIDAK BOLEH! Akan tetapi jika pekerja itu:-
  • Terlibat dalam kerja yang mesti dijalankan berterusan; dan
  • Memerlukan perhatiannya secara terus menerus.

Jika jatuh di bawah mana-mana kategori ini, maka ianya dibenarkan tetapi dengan syarat. Pekerja harus diberikan tempoh masa tidak kurang dari 45 minit untuk makan.

Sebagai contoh, anda bekerja sebagai operator mesin di satu kilang besar. Kerja ini memang memerlukan anda untuk memantau dengan rapi dan tidak boleh sesekali meninggalkan mesin tersebut.

Waktu kerja adalah dari pukul 8 pagi hingga 4 petang dan tidak boleh ambil rehat dengan lama. Jadi, apa yang anda lakukan adalah, dengan ambil rehat 7 minit untuk setiap jam sahaja.

Nampak macam kejam tetapi jika mengikut undang-undang, ianya dibenarkan, kerana jika dijumlahkan masa rehat, 7 minit x 8 jam bersamaan dengan 56 minit. Jadi waktu rehat yang diberikan memadai dan tidak melanggar sebarang akta.

(B) Majikan Meminta Pekerja Bekerja Melebihi 8 Jam Sehari?

Secara asasnya ia tidak boleh dilakukan tetapi dibenarkan dengan syarat; Jika pekerja diarahkan untuk bekerja lebih daripada masa kerjanya, dia mestilah dibayar pada kadar satu setengah kali ganda dari kadar upahnya mengikut jam.

Tetapi, majikan tidak boleh mengarahkan pekerja untuk bekerja lebih 12 jam sehari walaupun dibayar overtime.

Kalau nak suruh juga kerja lebih daripada 12 jam sehari, boleh rujuk Seksyen 60A (2) (a) serta Seksyen 60A Akta Kerja 1955.

( C) Majikan Meminta Pekerja Bekerja Melebihi Tempoh Masa (Spread Over Period) 10 Jam Sehari

Terma ini selalu diguna pakai untuk mereka yang bekerja dalam bidang F&B ataupun hotel.

Maksud spread over period ini adalah dimana waktu bekerja dipisahkan kepada dua dan ada waktu rehat yang lama diantara waktu tersebut.

Sebagai contoh pekerja A perlu bekerja dari pukul 9 pagi hingga 12 tengah hari dan diberikan waktu rehat dari 12 tengah hari hingga 2 petang dan sambung kembali bekerja dari pukul 2 petang hingga 7 malam. Pengiraan kerjanya adalah 10 jam dan ditolak dengan 2 jam rehat.

Jika pekerja perlu bekerja lebih daripada 10 jam, mereka perlu dibayar pada kadar satu setengah kali ganda mengikut kadar upahnya berdasarkan jam.

(D) Majikan Meminta Pekerja Bekerja Melebihi 48 Jam Seminggu

Di bawah Seksyen 60 A (1) (iii) Akta Kerja 1955, majikan dan pekerja menerusi persetujuan/kontrak kerja boleh memilih agar pekerja bekerja lebih 8 jam sehari tetapi tidak melebihi 9 jam bagi satu atau lebih hari dalam seminggu.

Majikan boleh meminta pekerja berkerja lebih dari 48 jam seminggu dengan syarat apabila waktu-waktu kerja dilangkaui, maka bayaran pada kadar kerja lebih masa mesti diberikan.

Akta Kerja 1955 TIDAK TERPAKAI di Sabah dan Sarawak!

Begitu juga Ordinan Buruh Sabah, CUMA DIGUNAKAN di Sabah, manakala Ordinan Buruh Sarawak untuk mereka yang bekerja di Sarawak.

AKTA-AKTA YANG BERKAITAN

Selain dari Akta Kerja 1955, terdapat beberapa statut (perundangan) yang wujud dan relevan bagi pekerja dan majikan.

Ini termasuklah:-
  • Akta Perhubungan Perusahaan 1967 (Industrial Relations Act 1967).
  • Ordinan Buruh Sabah (Sabah Labour Ordinance [Cap. 67]).
  • Ordinan Buruh Sarawak (Sarawak Labour Ordinance 1952).
  • Akta Pampasan Pekerja 1952 (Workmen’s Compensation Act 1952).
  • Akta Kesatuan Sekerja 1959 (Trade Unions Act 1959).
  • Akta Keselamatan dan Kesihatan Pekerjaan 1994 (Akta 514) (Occupational Safety and Health Act 1994).
  • Akta Kilang Dan Jentera 1967 (Factories and Machinery Act 1967).
  • Akta Kanak-kanak dan Orang Muda (Pekerjaan) 1966 ( Children And Young. Persons (Employment) 1966).
  • Akta Kumpulan Wang Simpanan Pekerja 1991 (Employees Provident Fund Act 1991).
  • Akta Keselamatan Sosial Pekerja 1969 ( Employee Social Security Act 1969).
  • Peraturan-Peraturan Kerja (Faedah-Faedah Penamatan Dan Rentikerja Sentara) 1980 (Employment (Termination and Lay-Off Benefits) Regulations 1980).
  • Perintah Gaji Minima 2012 (Minimum Wage Order 2012).
  • Akta Imigresen 1959/63 (Immigration Act 1959/63).
  • Akta Umur Persaraan Minimum 2012 (Minimum Retirement Age Act 2012).
  • dan lain-lain lagi.

SECARA AMNYA KITA LEBIH MERUJUK KEPADA AKTA KERJA 1955 BAGI MELIHAT HAK-HAK DAN TANGGUNGJAWAB MAJIKAN DAN PEKERJA.

UNTUK SABAH, RUJUKAN PULA PADA ORDINAN BURUH SABAH, MANAKALA UNTUK SARAWAK, BOLEHLAH MERUJUK KEPADA ORDINAN BURUH SARAWAK.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: maukerja | dlsl | ahyhhtm

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon