Jumaat, September 21, 2018

Penyamun Yang Tidak Mengaku Mencuri Belum Tentu Tak Bersalah!


Dulu, ketika mula-mula didedahkan oleh WSJ berhubung kemasukan wang berjumlah RM2.6 bilion ke dalam akaun bank peribadinya, Najib Razak menegaskan, beliau bukan seorang penyamun.

Najib tidak mencuri

"Kalau pun saya nak menyamun, takkan saya masukkan dalam akaun peribadi," begitulah lebih kurang kata-kata Najib waktu itu.

Kenyataan beliau kemudiannya disokong oleh seluruh pimpinan UMNO termasuk Ahmad Maslan yang menyebut, "Bodohlah Najib kalau masukkan wang sebanyak itu menggunakan akaun bank peribadinya."

Apabila WSJ terus mendedahkan bukti demi bukti mengenai kemasukan wang itu dan Najib tidak mampu mengelak lagi, beliau lantas tampil mengatakan wang tersebut adalah derma yang diterimanya adalah daripada kerabat Diraja Arab Saudi.

Berduyun-duyunlah pula pemimpin UMNO mengatakan ia sebagai derma juga. Dulu berduyun-duyun sama menafi, kemudian berduyun-duyun pula mengesahkan ada wang dalam akaun peribadi, cuma didalihkan sebagai derma.

Antara Najib dan Ahmah Maslan, siapa yang bodoh dalam hal ini?

Sementara Najib mengatakan wang tersebut adalah derma untuk UMNO menghadapi pilihanraya, beberapa pemimpin lain yang bersuara sentiasa tampil dengan dengan hujah yang berbeza-beza.

Ada yang berkata untuk memerangi keganasan, melawan pengaruh ISIS, menentang Syiah, mengembangkan fahaman Ahli Sunnah Wal Jamaah dan berbagai alasan yang lain lagi.

Dalam hantaran di laman facebooknya, sambil menunjukkan beberapa bukti kononnya wang RM2.6 bilion itu adalah derma daripada kerabat Diraja Arab Saudi, Najib turut menyebut ia adalah derma untuk "pelan kecemasan" bagi menghadapi ketidaktentuan politik dalam negara berikutan peristiwa 16 September beberapa tahun sebelum itu.

Yang penting wang beribu-ribu juta itu ada diterima Najib, cuma hairannya kenapa beliau mula-mula menafi dan kemudian mengiyakannya?

Yang lebih menghairankan, alasan mengapa wang itu diberikan juga tidak pernah sama dan berbeza-beza dari semasa ke semasa.

Terbaharu, berkaitan wang RM2.6 bilion yang sama dan setelah tidak lagi berkuasa, Najib didakwa di mahkamah dengan 25 pertuduhan berkaitan dengannya.

Penantian banyak pihak yang mempersoalkan bila lagi Najib mahu didakwa berkaitan penerimaan wang tersebut serta memberi gambaran seolah-olah kerajaan tiada bukti untuk meneruskan pendakwaan, menjadi kenyataan jua akhirnya.

Sebaik selepas pendakwaan di mana Najib mengaku tidak bersalah dan dibebaskan dengan ikat jamin RM3.5 juta serta diberi kelonggaran untuk membayar wang jaminan secara ansuran sehingga 28 September 2018 depan, beliau bersuara lagi dengan mengatakan, "Bukan pencuri."

Hmmmm. Dulu bukan penyamun, sekarang bukan pencuri!!?

Kalau begitu, siapa penyamun dan siapa pencuri sedangkan ada wang beribu-ribu juta ditemui?

Najib boleh bercakap apa saja, "saya bukan penyamun", "saya bukan pencuri" atau ungkapan-ungkapan lain yang dimahukannya.

Tetapi, sekarang baru bermula proses pendakwaan dan perbicaraan dijadual akan diadakan pada November 2018 depan.

Adanya tuduhan atau pendakwaan tidak bermakna Najib sudah bersalah.

Begitu juga dengan pengakuan tidak bersalah yang dibuatnya, ia tidak bermakna Najib tidak bersalah.

Bersalah atau tidak hanya akan ditentukan dalam perbicaraan di mahkamah nanti.

Yang ditunggu-tunggu ramai ialah oleh kerana Najib sudah menyebut nama putera Raja Arab Saudi yang kononnya menulis surat dan memberi derma RM2.6 bilion kepadanya, walaupun dalam masa yang sama mengakui kemasukan wang itu dibuat melalui Tanore Finance, sebuah firma yang dimiliki oleh Jho Low bersama Eric Tan Kim Loong, adakah dalam perbicaraan nanti beliau dapat menampilkan anak raja Arab Saudi itu sebagai saksinya?

Sediakah anak Raja Arab itu berdepan soalan-soalan pendakwa dan pihak pembela di dalam mahkamah?

Bagaimana jika tiada anak Raja Arab dapat ditampilkan sebagai saksi sehingga akhir bicara?

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: shahbudindotcom

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon