Jumaat, Jun 29, 2018

Hukum Merokok: Kenapa Ada Haram Dan Makruh?


Tentu ada yang pernah mendengar hukum merokok adalah makruh dan pendapat yang masyhur dan muktamad pula ialah haram persoalannya, kenapa timbul hukum makruh pada merokok? Bahkan, Syeikh Yasin Al-Fadhani, seorang ulama tersohor pernah meriwayatkan hadis sambil merokok.

Merokok Haram atau Makruh

Sabar dulu, jangan bersangka buruk pada ulama. Tunggu dulu bagaimana hukum diletakkan.

Pertama sekali, kita kena tahu rokok dulunya berasal dari tembakau. Bahannya hanyalah tembakau.

Tembakau dalam sesetengah keadaan menjadi ubat seperti "luka" dan "ulser".

Sama juga dengan daun ketum. Daun ketum adalah ubat. Yang menjadi haram apabila kita gunakan secara salah iaitu mendatangkan "mudarat'.

Jadi, di sinilah letaknya hukum, iaitu cara guna.

Tak boleh kita kata rokok haram, ganja haram, candu haram seban yang menentukan ialah cara guna, bukannya bahan itu atau "ainnya".

Dalam usulfiqh, bermula segala hukum adalah harus. Ini maknanya, asal hukum merokok adalah harus (jika tiada kesan pada kesihatan).

Kemudian, berlakulah arid (tangganya), maka jadilah rokok itu dikenali sebagai benda yang keji. Benda yang keji, pada usulnya, diletakkan hukum makruh, sama seperti makan petai dll.

Inilah sebab ada ulama yang meletakkan hukum merokok itu makruh. Sebab zaman dulu, rokok sekadar tembakau, kulitnya ialah daun nipah.

Kalau ada yang masih hisap rokok itu zaman sekarang dan dia tidaklah batuk-batuk, maka dia boleh berpegang dengan hukum makruh.

Kemudian berlakulah arid lainnya (tangga seterusnya), iaitu rokok dicampurkan dengan macam-macam bahan bahaya seperti rokok yang ada sekarang.

Maka di sinilah bermulanya hukum merokok itu jatuh haram.

Kenapa ulama terdahulu ramai yang hisap rokok? Sebab yang mereka hisap itu adalah rokok daun dan tidak pula memberi mudarat pada diri mereka.

Adapun rokok yang ada sekarang, haramlah hukumnya.

Apa pula hukumnya memakan makanan yang sudah di tambah dengan additif atau penyedap rasa, tentu ianya lebih berbahaya daripada asap rokok.

Wallahu a'lam.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: facebook

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

1 comments so far

Nice gan,
artikel yang sangat bermanfaat.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon