Friday, April 13, 2018

Misteri Pembunuhan Erdington Yang Sangat Membingungkan

Pada 27 Mei 1974, Pekan Erdington, Birmingham, England dikejutkan dengan penemuan mayat seorang gadis berusia 20 tahun berdekatan Chester Road, dalam salah satu kes pembunuhan paling misteri di dunia.

Misteri Pembunuhan Erdington Yang Sangat Membingungkan

Gadis yang dikenali sebagai Barbara Forrest, seorang jururawat di Rumah Kanak-kanak Pype Hayes dan mayatnya ditemui dalam sebuah parit dan didapati telah dirogol sebelum dicekik sehingga mati.

Mayatnya hanya ditemui beberapa hari selepas kematiannya, tidak jauh dari lokasi tempat dia bekerja.

Siasatan mendapati, pada petang hari kematiannya, Barbara dikatakan telah berjumpa dengan teman lelakinya, Simon Belcher.

Mereka bertemu di bar dan Simon memberitahu polis dia menemani kekasihnya itu ke perhentian bas lebih kurang pukul 1 pagi. Dan itulah kali terakhir dia melihat kelibat Barbara.

Polis yang menyiasat kes ini akhirnya membawa kepada penahanan seorang lelaki bernama Michael Ian Thornton.

Barbara Forrest and Michael Thornton
Barbara Forrest dan Michael Thornton.

Michael tinggal berdekatan Chester Road dimana mayat Barbara ditemui dan Michael juga adalah rakan sekerja Barbara.

Michael ditahan apabila polis menemui kesan darah pada seluarnya, manakala ibunya turut memberi alibi palsu untuk melindungi anaknya.

Michael kemudiannya didakwa membunuh Barbara namun dibebaskan apabila pihak pendakwa gagal mengemukakan bukti kukuh.

Pembunuhan Barbara kemudian mengungkap satu peristiwa hitam yang berlaku 157 tahun sebelumnya yang turut terjadi di bandar yang sama, Erdington.

Satu ketika dahulu, pekan kecil ini pernah menjadi saksi sebuah tragedi yang rentetannya seakan serupa seperti yang menimpa Barbara.

Misteri Pembunuhan Berkembar

Mary Ashford and Barbara Forrest
Mary Ashford (kiri) dan Barbara Forrest.

Pukul 6.30 pagi pada 27 Mei 1817, seorang buruh dalam perjalanan ke tempat kerja apabila menemui pakaian wanita berlumuran darah berhampiran Penn's Mill.

Mayat seorang gadis ditemui dalam sebuah lubang yang dipenuhi air, dikenali sebagai Mary Ashford, berusia 20 tahun.

Selain kesan-kesan lebam pada mayat, pemeriksaan mendapati Mary telah diperkosa sebelum kematiannya.

Mary dikenali sebagai seorang gadis yang cantik dan ramai peminat.

Siasatan polis mendapati, sehari sebelum mayatnya ditemui pada 26 Mei, dia telah berkunjung ke Birmingham untuk menjual susu di pasar. Itu adalah rutin pekerjaan Mary.

Kemudian, Mary mengunjungi rakannya bernama Hannah untuk menukar baju bagi menghadiri majlis tari-menari pada malam itu. Mary dan Hannah pergi bersama ke majlis itu.

Di majlis itu, Mary ditemani seorang lelaki bernama Abraham Thornton, manakala rakannya Hannah ditemani lelaki bernama Benjamin.

Selesai majlis Mary pulang ditemani Thornton, manakala Hannah pulang ke rumahnya. Lebih kurang 4 pagi, Mary muncul dirumah Hannah untuk menyalin pakaian.

Ketika itu, Mary dengan ceria menceritakan dia sempat meluangkan waktu bersama Thornton. Mary keluar semula dan selepas beberapa jam mayatnya ditemui.

Dikatakan bahawa, Mary dilihat masih hidup adalah pada pukul 4.15 pagi berdasarkan keterangan saksi yang melihat Mary seorang diri pada waktu itu.

Siasatan segera dijalankan yang membawa kepada penahanan Abraham Thornton sebagai suspek utama.

Abraham ketika dalam tahanan memberitahu polis, dia menghabiskan waktu dengan Mary sehingga hampir pukul 4 pagi sebelum menemani Mary sehingga ke rumah Hannah. Menurutnya, itulah kali terakhir dia melihat Mary sebelum dia pulang.

Abraham juga mengaku melakukan hubungan seks dengan Mary atas dasar suka sama suka dan menafikan dia merogol Mary apatah lagi membunuhnya.

Abraham tetap didakwa dan dibicarakan namun saksi yang memberi keterangan lebih menyebelahinya dan kerana kekurangan bukti, Abraham dibebaskan.

Tragedi Misteri

Mary Ashford Killer
Lakaran pembunuh Mary.

Sama ada Barbara atau Mary, kedua-dua gadis ini bernasib malang apabila dibunuh.

Namun, apa yang pelik adalah kisah pembunuhan yang berjarak 157 tahun ini memiliki begitu banyak persamaan.

Mary dan Barbara mati pada usia yang sama, berusia 20 tahun dan berkongsi tarikh tarikh lahir yang sama. Kedua-dua kes berlaku pada hari Isnin, 26 Mei.

Kedua-dua mangsa juga telah dirogol.

Pada petang sebelum tragedi menimpa, kedua-duanya telah pergi ke rumah rakan masing-masing untuk menukar pakaian bagi menghadiri majlis tari-menari sempena sambutan perayaan Whit.

Dalam kes Mary, suspek ditahan bernama Abraham Thornton, manakala dalam kes Barbara, suspek bernama Michael Thornton. Kedua-duanya mempunyai nama yang sama iaitu 'Thornton' dan kedua-dua suspek juga akhirnya dibebaskan.

Lebih pelik lagi, beberapa hari sebelum menemui ajal, kedua-dua mangsa seakan-akan sudah tahu nasib mereka.

Seminggu sebelum dibunuh, Mary memberitahu ibu rakannya dia tidak berapa sedap hati dengan minggu yang akan datang.

Manakala Barbara pula beberapa hari sebelum dibunuh memberitahu rakan sekerjanya, "Ini bulan malang untuk saya. Saya cuma tahu, jangan tanya kenapa."

Lokasi mayat Barbara dan Mary ditemui hanya dalam lingkungan 274 meter.

Selepas juri menetapkan suspek tidak bersalah, ada anggota keluarga yang mempersoalkan keputusan itu.

Dalam kes Mary, abangnya William enggan menerima keputusan mahkamah dan mengemukakan rayuan untuk membuka semula perbicaraan.

Manakala dalam kes Barbara, kakaknya Erika juga enggan menerima keputusan juri dan memohon agar kes adiknya dibuka semula.

Sama ada kebetulan atau tidak, persamaan kes pembunuhan Mary dan Barbara masih menimbulkan tanda-tanya.

Dan sehingga ke hari ini, pembunuhan berjarak 157 tahun itu terus kekal misteri tanpa diketahui siapa pelakunya.

Siapa yang bunuh Mary dan Barbara?

BACA INI JUGA: Misteri Lelaki 'Tamam Shud'

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon