Khamis, Februari 01, 2018

Tragedi Ekspedisi Pulau Wrangel

Pada musim bunga sekitar tahun 1922, seorang wanita bernama Ada Blackjack Johnson, mendapati dirinya terkandas bersendirian di Pulau Wrangel, kira-kira 85 kilometer dari pantai Siberia.

Tragedi Ekspedisi Pulau Wrangel
Ada (tengah).

Ada tidak tahu bagaimana hendak keluar dari daratan yang dikelilingi oleh lautan ais sehinggalah dia kehabisan bekalan makanan.

Semuanya bermula selepas Ada menandatangani sebuah perjanjian 1919 Wrangel Island Expedition.

Ada merupakan seorang wanita eskimo berusia 23 tahun, tinggi sekitar 152 sentimeter, telah bercerai dan mempunyai seorang anak yang menderita TBC (Tuberkulosis).

Ada juga seorang yang pemalu dan langsung tidak tahu tentang dunia luar selain tempat asalnya, Nome, Alaska.

Dia juga seorang yang tidak mahir memburu, takut pada senjata dan beruang.

Tapi, demi mencari wang untuk merawat anaknya, Ada bersetuju mengikuti ekspedisi itu.

Sejurus menandatangani perjanjian, Ada direkrut sebagai tukang jahit dan tukang masak oleh seorang penjelajah terkenal dari Kanada, Vilhjalmur Stefansson, yang juga pencetus idea ekspedisi ini.

Vilhjalmur bercadang mahu menuntut Pulau Wrangel dari Rusia untuk Kanada, kerana baginya pulau itu berpotensi besar untuk dibangunkan menjadi pusat pelancongan.

Difahamkan bahawa, sudah setahun Vilhjalmur menjelajah dan tinggal di pulau Wrangel dan dia yakin untuk menugaskan penjelajah tidak berpengalaman ke sana selama setahun dengan persediaan makanan dibawa hanya cukup untuk enam bulan sahaja.

Tidak lama selepas direkrut, Ada bersama empat orang penjelajah, terdiri daripada tiga rakyat Amerika dan seorang dari Kanada berangkat ke destinasi.

Pada 16 September 1921, mereka mendarat di Pulau Wrangel yang terletak di Lautan Artik, antara Laut Chukchi dan Laut Siberia Timur.

Pulau Wrangel memiliki keluasan kira-kira 7,600 kilometer persegi dan lebarnya sekitar 125 kilometer.

Pulau yang dikelilingi lautan ais ini mempunyai pesisir di selatan dengan lebar 15 kilometer dan pergunungan relatif rendah iaitu Pergunungan Tsentral'ny, manakala gunung tertinggi di pulau ini ialah Gunung Sovetskaya dengan ketinggian 1,096 meter.

Permulaan Yang Lancar

Tragedi Ekspedisi Pulau Wrangel
Ada bersama dengan anaknya.

Pada awal ketibaan mereka, semuanya berjalan dengan lancar. Mereka melalui musim sejuk dengan tenang sambil menikmati bekalan makanan yang dibawa.

Ketika musim bunga, penjelajah lelaki berjaya memburu lebih daripada 30 ekor anjing laut, 10 ekor beruang kutub, angsa dan itik.

Stok daging berlebihan hinggakan sebahagiannya diberikan kepada anjing penarik salji.

Mereka juga dikatakan tidak menyimpan lebihan buruan untuk musim gugur kerana yakin kapal akan datang menghantar bekalan baru pada musim panas.

Malangnya, kapal itu tidak pernah tiba kerana terhalang oleh bongkah ais dan penjelajah ekspedisi hampir kehabisan bekalan daging.

Pada bulan Januari 1922, tiga orang penjelajah, dua dari Amerika dan seorang dari Kanada memutuskan untuk belayar mencari bantuan di Siberia.

Tinggal Ada berseorangan menjaga penjelajah Amerika, Lorne Knight, yang sedang terlantar sakit, bagaimanapun, ketiga-tiga penjelajah tersebut tidak pernah lagi dilihat selepas itu.

Beberapa musim berlalu, Ada dan Lorne mula kelaparan kerana bekalan makanan hampir habis.

Akibat tidak cukup makanan, kesihatan Lorne bertambah buruk kerana dia menghidap penyakit Scurvy, penyakit yang menyebabkan pendarahan pada badan dan gusi disebabkan kekurangan vitamin C.

Selepas beberapa bulan sakit, Lorne akhirnya meninggal dunia. Tinggallah Ada berseorangan di pulau terpencil itu.

Kerana terdesak untuk hidup, Ada terpaksa belajar semua kemahiran untuk meneruskan hidup.

Suatu hari ketika dalam perjalanan untuk memburu, Ada diserang oleh seekor beruang tapi bernasib baik kerana tempat perlindungannya tidak jauh dari situ dan berjaya menyelamatkan diri.

Ada terpaksa melakukan segala-galanya untuk terus hidup selama setahun setengah.

Akhirnya, pada 19 Ogos 1927, Ada akhirnya diselamatkan dan dia satu-satunya penjelajah yang terselamat dalam ekspedisi Pulau Wrangel.

Setelah kembali ke tempat asal, Ada menerima gaji dan menggunakannya untuk rawatan anaknya di Seattle, Amerika Syarikat.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Tragedi Benxihu Kemalangan Terburuk Lombong Arang Batu Di Dunia!

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon