Sunday, September 10, 2017

Apabila Di Uji Wang Cash Dan Wanita Cantik

Setelah selesai solat Asar di sebuah masjid di Cheras dan disebabkan takut jem, aku bergegas ke kereta, tetapi ketika diparking langkahku terhenti seketika.

Wanita cantik
Gambar hiasan.

Ada sebuah dompet besar betul-betul terjatuh di tepi kereta. Dengan hati-hati aku angkat dompet itu. Agak berat berisi.

Rasa serba salah, dengan terpaksa demi untuk mengetahui identiti pemiliknya, aku buka dompet itu dan menemui sebuah envelop besar dari nama sebuah bank.

Aku baca didalamnya juga ada nama dan alamat, serta sejumlah wang. Duit note RM100.00 dalam 10 ikatan yang tebal. Aku panik.

Antara keliru dan rasa amanah, aku kembali ke masjid. Wang ini harus aku cari pemiliknya. Tapi tanya semua jemaah, tak seorang pun yang kenal.

Aku tidak ada pilihan selain mencari pemiliknya. Lantas aku bergegas memandu ke alamat yang ada dibungkusan wang itu.

Ketika sampai, aku beri salam dan mengetuk pintu pagar rumah. Keluar seorang lelaki yang sudah berumur berperawakan tinggi, berkulit putih cerah kearab-araban yang menjawab salam dan bertanya mahu mencari siapa?

Aku bagitau dia, "Saya hendak berjumpa dengan Tuan Haji Salim, betulkah rumah ni?"

"Saya Haji Salim. Ada apa encik?"

"Pak Haji tadi solat di masjid di Cheras?" tanya ku.

"Ya. Betul."

"Pak Haji tadi ada bawa apa-apa waktu pegi solat?"

Dia menjawab, "Astaghfirullah. iya. Saya bawa dompet besar coklat dan dari tadi saya mencari-carinya. Saya lupa dimana letaknya," pandangannya kearah saya penuh dengan tanda tanya.

Aku pergi ke kenderaan dan mengeluarkan dompet besar yang aku jumpa tadi, "Dompet yang ini ke Tuan Haji?"

"Ya, ya. Yang itu. Alhamdulillah. Terima kasih nak. Dalam tas ini bapa simpan wang yang bapa baru ambik dari bank tadi."

Tanpa banyak bicara, aku serahkan dompet itu dan minta diri untuk pulang.

Tapi aku ditahan pak Haji Salim, "Tunggu nak, ada yang ingin saya hadiahkan padamu sebagai tanda terima kasih saya."

Haji Salim yang berwajah arab ini lalu memanggil nama seorang wanita.

Tidak lama kemudian muncul seorang wanita berhijab. Mata bertentang mata. Cair hati tak terkata. Degup jantung kencang tak terkira.

"Nak ini anak saya. Dia belum menikah. Dia janji akan menikah dengan laki-laki yang baik dan jujur seperti kamu."

Aku terkejut bewak. Dengan tergagap aku berkata, "Maaf Tuan Haji, saya sudah beristeri. Saya kena bincang dengan isteri saya dan minta izin dengan dia tentang rancangan Tuan Haji ni."

Haji Salim tersenyum, dia kata, "Bertenang nak, nanti biar saya yang minta izin dari isterimu. Ada nombor hand phonenya?"

Aku mengangguk lesu. Malu tapi mau. Mana tak maunya. Anak dia punyala cun.

Lalu aku pun bagi la nombor handphone wife aku. Tuan Haji Salim terus dial nombor tu dan dia bagitau cerita sebenar.

Tubuh aku tiba-tiba menggigil, apa lagi saat telefon tu diberikan kepada aku. Katanya isteriku mahu bercakap dengan aku. Terlintas di fikiran, apalah aku nak jawab.

Bagaikan halilintar membelah bumi di saat terdengar suara isteriku bercakap dengan agak kuat.

Bang.. Bang.. Abangggg.. Bangun.. Dah masuk maghrib ni..

Aku bermimpi rupanya. Ceh. Kah kah.

BACA INI JUGA: 'Pengalaman Pertama 3 Round Dengan Mak Cik Hajjah'

sumber: kluangmanexpress

1 comments so far

Perrghh dia punyai eksited bukan main.. sampai bergetar2 lutut tu.. hahai

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon