Tuesday, June 20, 2017

Panduan Qada’ Puasa Dan Pembayaran Fidyah

Siapakah yang harus membayar qada’ puasa dan menunaikan fidyah? Bagaimanakah cara melaksanakannya? Semoga perkongsian ini mampu memberikan jawapannya.

Masalah puasa dan fidyah

Yang dimaksud dengan qada’ adalah mengerjakan suatu ibadah yang memiliki batasan waktu di luar waktunya. Jadi, siapa yang terkena Qada’ puasa dan masalah tentang pembayaran fidyah?

Qada' Puasa dan Fidyah Yang Dikenakan

1. Orang yang meninggalkan puasa Ramadhan kerana uzur syar’ie (musafir, haid atau nifas atau wiladah), sakit yang ada harapan sembuh.

Denda:
  • Wajib Qada’ puasa.
  • Sekiranya hingga datang Ramadhan berikutnya dia tidak ‘menggantikan puasanya, maka wajib dia Qada’ puasa dan membayar Fidyah.

2. Orang sakit yang tiada kemungkinan atau harapan untuk sembuh yang disahkan oleh doktor tidak boleh berpuasa.

Denda:
  • Tidak wajib Qada’ puasa.
  • Wajib bayar Fidyah pada tahun tersebut.

3. Ibu hamil atau yang masih menyusui anaknya yang tidak berpuasa di bulan Ramadhan dengan sebab, bimbang akan kesihatan dirinya sahaja atau bimbang akan kesihatan dirinya dan janinnya/anaknya.

Denda:
  • Wajib Qada’ puasa.
  • Tidak wajib bayar Fidyah.
  • Sekiranya hingga datang Ramadhan berikutnya dia tidak ‘menggantikan puasanya, maka wajib dia Qada’ puasa dan membayar Fidyah.

4. Ibu hamil atau yang masih menyusui anaknya yang tidak berpuasa di bulan Ramadhan dengan sebab bimbang akan kesihatan janinnya, anaknya sahaja.

Denda:
  • Wajib Qada’ puasa.
  • Wajib bayar Fidyah.

5. Orang yang telah meninggal dunia dan tidak sempat menggantikan puasanya.

Denda:

  • Tanggungjawab membayar fidyah si mati dilaksanakan oleh waris-warisnya mengikut bilangan hari yang ditinggalkan

Hukum fidyah

Hukum membayar fidyah adalah wajib. Ia wajib disempurnakan mengikut bilangan hari yang ditinggalkan. Ia juga menjadi satu tanggungan (hutang) kepada Allah SWT sekiranya tidak dilaksanakan.

Namun, dengan membayar fidyah tidak bermakna seseorang itu tidak perlu menggantikan puasa yang wajib diganti mengikut bilangan hari ditinggalkan (bagi) yang mampu).

Kadar Fidyah

Jika seseorang meninggalkan puasa selama tiga hari dan tidak menggantikan puasanya sehingga tiga kali bulan Ramadhan, maka kadar fidyahnya ialah: Harga semasa secupak beras (675 gram) x tiga hari x tiga tahun. *sila rujuk kadar semasa fidyah.

Hasil kutipan fidyah akan disalurkan kepada golongan fakir atau miskin sahaja.

Fidyah boleh dibayar di cawangan pusat zakat atau amil bertauliah menggunakan WANG TUNAI sebelum tiba Ramadhan tahun berikutnya bagi mengelakkan gandaan puasa.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Adakah Batal Puasa Pesakit Mengambil Ubat Yang Diletakkan Di bawah Lidah?

sumber: maij

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.

#senarai bloglist hilang secara misteri. rakan blogger yang ada memasukkan blog ini dalam senarai bloglist, sila 'remove' blog ni ye. maaf diatas segala kesulitan.
EmoticonEmoticon